‘Ini adalah milikmu’: Lihat reaksi manis ayah ini kepada anaknya yang membelikannya rumah

Dia mungkin lebih terkenal dengan kemarahan yang dia melemparkan ke atas pranks yang ditarik oleh anaknya, tetapi lelaki yang disebut “Angka Kakek” tidak menyatakan apa-apa kecuali cinta dan menangis menangis gembira selepas mendapat kejutan emosional baru-baru ini.

Charles Green, yang terkenal dengan nama “Kakek Kakek” video YouTube, menganggap dia sedang memeriksa rumah lain untuk anak lelakinya, Michael.

Tetapi Michael dan teman wanitanya mempunyai rancangan lain.

Angy grandpa's new house
RUMAH BARU ANGRY GRANDPA! Sejak beberapa bulan lalu, Bridgette dan saya telah mengambil memburu rumah Kakek dengan kami. Idea ini adalah untuk membuatnya percaya bahawa kami sedang mencari sebuah rumah untuk kami apabila sebenarnya kami hanya memilikinya sendiri.Youtube

“Sejak beberapa bulan yang lalu, Bridgette dan saya telah merancang untuk menjadi seorang kakak besar pada Kakek Kakak dan hari ini kami akan menariknya,” katanya pada awal video yang dilihat lebih daripada 1.3 juta kali dalam beberapa hari pertama.

“Kami telah mengambil pemburuan rumah ayah dengan kami di bawah pretenses bahawa dia mencari rumah untuk saya dan Bridgette. Satu-satunya masalah ialah, dia sedang mencari rumah sendiri. “

Video itu kemudiannya menunjukkan Charles memeriksa rumah baru itu – dan menyayangi segala yang dilihatnya.

“Michael, saya suka ini. Ini bagus, “katanya sambil menunjukkan wainscoting di ruang tamu. Mereka berjalan melalui seluruh rumah, bilik dengan bilik, dengan Charles menunjukkan sentuhan lain yang dia suka – seperti kebersihan mandi bilik mandi yang besar.

Selepas lawatan mereka (kira-kira dua minit ke dalam video), Michael mula bersih dengan rancangannya.

“Saya mahu anda mempunyai sesuatu seperti ini juga, Pop,” katanya.

“Suatu hari saya akan. Sekarang, anda membuatnya ya, “balas ayahnya.

Michael kemudian mengaku mengapa dia dan Bridgette membawanya.

“Kami sedang mencari rumah untuk anda,” katanya, sebelum dia mengeluarkan kunci dan memasukkannya ke tangan ayahnya. “Ini kepunyaan awak.”

Ia mengambil masa yang lama untuk Charles menyedari apa yang sedang berlaku – dia pada mulanya menyangka dia mendapat kunci rumah anaknya – tetapi apabila ia tenggelam dalam, Kakek Kakak menjadi genangan air mata.

“Tidak, tidak, Michael,” katanya dengan tidak percaya. “Saya tidak layak ini,” katanya berulang kali, sebelum menangis ke bahu anaknya.

Michael memberitahu dia memang memang.

“Setiap kanak-kanak mahu membeli rumah bapa mereka,” katanya.