Pesakit Alzheimer gembira dalam bertemu semula cucu yang baru lahir

Setiap kali Setsuko Harmon melihat cucu perempuannya yang baru Sadie, dia gembira kerana dia adalah kali pertama dia meletakkan mata pada bayi baru lahir.

Itu kerana setiap mesyuarat merasakan seperti yang pertama kali untuk pesakit Alzheimer berusia 77 tahun.

Nenek dengan keseronokan Alzheimer dalam menemui cucunya

15.1.201703:53

Christine Stone, pengurus pejabat dari Florence, Carolina Selatan, telah melakukan video dan berkongsi reaksi ibunya di media sosial, sama ada untuk berkongsi dengan Sadie ketika dia semakin tua dan untuk meningkatkan kesedaran mengenai Alzheimer’s.

“Ibu saya suka dia,” kata Stone kepada HARI INI. “Dia ada di sini untuk Thanksgiving dan dia berkata, ‘Kenapa saya tidak boleh mengambil bayi itu? Saya mahu pulang ke rumahnya?’ Ia meletakkan beberapa langkahnya. “

“Tetapi kenangan jangka pendeknya hilang. Setiap kali saya berkata, ‘Temui cucu perempuan anda, Sadie,’ dia akan lupa siapa bayi itu lagi lima minit kemudian.

Alzheimer's patient Setsuko Harmon cradles her granddaughter Sadie.
Pesakit Alzheimer Setsuko Harmon membayangkan cucunya Sadie.Christine Stone

Seperti yang dilaporkan TODAY pada bulan Jun, Stone mendapat perhatian ketika dia mula mengutarakan reaksi ibunya untuk mengetahui tentang kehamilan pertamanya – anak berusia 39 tahun itu juga mempunyai dua anak tiri remaja. Pada mulanya, video tersebut hanya dimaksudkan untuk keluarga. Tetapi ketika dia meyakinkan ayahnya yang enggan, Robert Harmon, untuk membiarkannya mencatat video pertama di Facebook dan YouTube, Batu terperanjat untuk mengetahui betapa peragaannya yang tersendiri di tengah perjuangan kesihatan Setsuko yang diilhami orang asing yang tidak dikenali.

Ibu dengan Alzheimer berkali-kali bergembira dengan berita bayi anak perempuan

Jun.02.201700:55

“Video asal yang saya buat jadi Sadie dapat melihat berapa banyak neneknya menyayanginya dan betapa gembira dia datang untuknya,” jelas Stone. “Pada asalnya, saya difilemkan hanya untuk kami, kerana kemungkinan ibu saya masih berada di sekeliling ketika anak perempuan saya berusia 18 tahun menjadi lemah.”

Christine Stone and her family.
Christine Stone dan keluarganya.Christine Stone

Kemudian dia menyedari cerita keluarganya memberi kesan kepada orang lain apabila dia mula menerima mesej penghargaan yang berterima kasih kepadanya untuk berkongsi. (“Anda telah mengajar saya tentang kesabaran,” membaca satu.)

Nenek dengan Alzheimer bertemu lagi cucu baru

Nov.28.201701:08

Sadie mengalami kecederaan kesihatannya sendiri menjelang kelahirannya pada 11 Oktober. Apabila ultrasound mendedahkan bahawa tulang punggungnya terlalu kecil, doktor memberi amaran kepada Stone bahawa lapan daripada 10 diagnosa mungkin maut. Ia datang sebagai kelegaan apabila bayi muncul dari bahagian caesar dengan diagnosis achondroplasia, jenis dwarfisme, tetapi dengan fungsi otak normal dan prospek jangka hayat yang normal.

“(Sebelum bahagian C), mereka memberitahu saya mengharapkan dia mempunyai ciri-ciri wajah yang cacat,” kata Stone, yang mengaku kepercayaan Kristiannya dengan menolongnya. “Dengan ibu saya, saya bimbang dia mungkin tidak faham dan ia mungkin bimbang dan mengagaknya, tetapi pada hari Rabu pagi, ayah saya berkata ibu saya berada di hadapannya dan dia berpakaian dan bersedia untuk pergi. bayi.”
Christine Stone's daughter, Sadie Mae.
Anak perempuan Christine Stone, Sadie Mae.Christine Stone

Ia mengagumi Batu untuk mengetahui apa yang dikenang oleh ibunya. Setsuko Harmon, yang pertama kali menunjukkan tanda-tanda Alzheimer sepuluh tahun yang lalu, dilahirkan di Jepun, dan berpindah ke A.S. setelah menikahi suaminya lebih daripada 46 tahun yang lalu.

Bob and Setsuko Harmon next to one of the Cessna plans Setsuko used to fly.
Bob dan Setsuko Harmon di sebelah salah satu pelan Cessna Setsuko digunakan untuk terbang.Dengan hormat dari Christina Stone

“Dia mengingatkan kata-kata itu kepada lagu lama lagu kuno Jepun yang disebut” Donguri Korokoro “tentang acorn dan belut, dan menyanyikannya kepada Sadie,” kata Stone.

Dia merakamkan detik menyentuh video.

“Saya hanya video saat-saat yang baik, saya tidak menyiarkan detik-detik buruk, dan terdapat banyak detik-detik yang tidak baik,” katanya..

“Saya tidak benar-benar berasa sakit hati kerana kita telah berurusan dengan keadaannya terlalu lama. Bagi saya dalam iman saya dan Tuhan memberi saya kekuatan untuk membuat yang terbaik dari mana-mana keadaan untuk menerima dan tidak memikirkan negatif. “