Perjalanan terbesar ‘Loser’ bermula selepas empat kata tragis

Salah satu cerita paling menarik dari “The Loser Terbesar” NBC ialah kisah Abby Rike, siapa perjalanan bermula selepas seorang pegawai polis memberitahu, “Kami tidak menemui mangsa yang selamat.” Hsu suami dan dua anak – salah seorang daripadanya adalah bayi baru lahir – terbunuh dalam kemalangan kereta.

Sayan Buku terbarunya, “Bekerja It Out: A Journey of Love, Loss and Hope, “Rike mendedahkan bagaimana dia memperoleh keinginan untuk hidup semula dan mendakwa kemenangan atas masalah berat badannya berkat pertunjukan realiti penurunan berat badan.

Bab 1: Ke Kedalaman

Dia yang belajar mesti menderita. Dan walaupun dalam kesakitan tidur kita yang tidak dapat dilupakan jatuh jatuh di hati, dan dalam keputusasaan kita, terhadap kehendak kita sendiri, datang kebijaksanaan kepada kita oleh anugerah Tuhan yang mengerikan. -Aeschylus

Saya berdiri di tepi jalan. Seolah-olah kakiku ditanam di tanah, ditanam di dalam simen. Dan saya hanya menunggu. Tiada siapa yang akan memberitahu saya apa-apa. Adegan yang mengerikan yang terletak di sekitar lengkung di hadapan tetap menjadi misteri buat masa ini kerana saya dibekukan di tempatnya, berdiri seperti patung pada masa yang menentukan kehidupan saya-terkawal ketika kehidupan dan cinta yang saya harapkan tergelincir dari genggaman saya. Gabungan yang kuat dari lampu merah, putih, dan biru dari pelbagai kenderaan kecemasan menembusi penglihatan saya dengan begitu teruk saya terkena serangan visual. Ini adalah lampu yang merangkumi kecemasan, menyelamat, dan sering menjadi tragedi. Hanya tragedi ini-tragedi saya-telah meninggalkan kita tanpa ada yang menyelamatkan.

Hati saya berdegup seolah-olah mahu keluar dari badan saya, seolah-olah hatiku tahu ia tergolong dalam van dengan tiga orang yang telah memenuhinya dengan kegembiraan cinta yang benar-benar sempurna. Saya bertanya soalan yang tidak dapat dielakkan menindas jiwa saya: “Adakah terdapat van putih di bangkai kapal?”

“Kemungkinan anggota keluarga” adalah balasan responden kecemasan ke radionya.

“Saya perlu tahu sama ada terdapat van putih!”

Dan kemudian semata-mata, “Ya.”

Jumaat, 13 Oktober 2006, bermula sebagai hari yang tenang dan tenang jam berharga yang dikongsi antara seorang ibu dengan bayi yang baru dan cantik. Dan saya tahu kecantikan. Saya telah melihat ia tumbuh dan memancar dari setiap bahagian anak perempuan saya, Macy, selama hampir enam tahun. Saya telah menyaksikan kecantikannya yang tidak bersalah dan hadiah rohnya yang bersemangat. Dan kini kami telah diberkati sekali lagi dengan rambut berambut pirang kami, bermata biru, sembilan setengah pon budak lelaki yang sempurna. Lapan belas hari yang lalu dengan Caleb telah menjadi kebahagiaan mutlak. Caleb mewakili harapan kami untuk masa depan, dan Rick dan saya menikmati kegembiraan yang dia tambah dalam kehidupan kita.

Dia adalah satu-satunya lelaki, pemuda “tampan” Mommy (seperti yang saya mahukannya memanggilnya), kawan memancing PaPa, sedikit Longhorn Daddy, dan yang paling indah untuk menyiapkan keluarga kami.

Pada saat-saat dengan keluarga saya yang baru empat, saya sangat menyedari akan rahmat yang telah disemburiku. Tidak sekali-kali saya mengambil apa yang saya telah diberikan dengan begitu pantas; Mereka adalah tujuan saya, sukacita saya, kebenaran saya, dan semua saya. Peranan saya sebagai isteri dan ibu adalah segala-galanya yang saya mahukan, dan saya tidak akan berdagang dengan manusia lain di planet ini.

Pada hari Jumaat tertentu saya tidak berasa sihat. Selain daripada keletihan biasa setiap wajah ibu baru, dada saya berasa luar biasa ketat, dan saya sedang menjalankan demam gred rendah. Walau bagaimanapun, saya tidak terlalu sakit untuk meluangkan masa bersama anak saya yang menawan. Dengan suami saya Rick, seorang guru, dan Macy di sekolah untuk hari itu, saya mempunyai masa dengan Caleb untuk bermain dan menghayati detik-detik yang secukupnya untuk masa kanak-kanak. Duduk di atas katil dengan dia di pangkuan saya, kepalanya di kakiku, saya bercakap dengannya dan memeluknya ketika kita saling belajar ke isi hati kita.

Apabila Macy dan Rick akhirnya keluar dari sekolah, saya segera ditangkap oleh keghairahan Macy atas apa yang digambarkannya sebagai hari terbaik dalam hidupnya. Sebagai sebahagian daripada minggu keselamatan kebakaran di sekolah, dia telah naik ke firetruck dan memeluk kesempatan itu dengan semangat yang tidak terkawal untuk kehidupan yang dibawanya kepada setiap pengalaman. Dia menerangkan kepada kami tentang anak kecil manis bernama Mcguire yang tidak berada di kelasnya tetapi telah membuatnya merasa istimewa dengan mengetahui namanya. Semasa saya melihat keriting merah tanda dagangannya menari di wajahnya yang riang, dia berlari untuk melukis gambar dirinya dan Mcguire masing-masing memakai mahkota, bersiap-siap dengan kereta yang aneh.

Sementara itu, Rick dan saya membincangkan sama ada beberapa gejala yang saya telah mendapat lawatan ke bilik kecemasan. Memutuskan saya harus pergi-lebih selamat daripada menyesal-kami bersetuju bahawa kami tidak mahu Caleb terdedah kepada sebarang kuman yang berpotensi berbahaya yang bersembunyi di kawasan menunggu ER. Rick akan membawa dia, Macy, dan dua keponakan kami, Madelyn dan Maryl, ke gim terbuka ketika saya mencari rawatan perubatan. Saya mencium Kaleb dan kemudian Macy. Saya berjalan ke Rick berdiri di belakang kaunter kami dan menciumnya, kemudian pergi ke kereta. Melangkah keluar dari rumah, Macy berlari ke arah saya ketika hendak pergi. Dari kereta saya berseru, “Gadis bayi, anda mesti pulang ke rumah. Anda tidak boleh lari dari rumah! ”

Dia menjawab, “Saya hanya mahu memeluk satu lagi.”

Dan kemudian dia berdiri di depan kereta, memeluk tangannya, memeluk dirinya, dan berkata, “Saya sayang kamu!” Saya melihat bahawa anak luar biasa kembali ke rumah, kemudian keluar dari jalan masuk rumah.

Saya berada di bilik kecemasan dan sudah tentu ada garis panjang. Nama saya telah berada dalam senarai menunggu selama hampir satu jam. Saya menentukan bahawa keluarga saya-saya hidup-hidup dalam arah yang bertentangan dengan keseronokan bersama mereka, sudah pasti tiba sekarang. Saya memanggil Rick untuk mendaftar masuk dan mengejutkan saya dia tidak mengambil. Pelik. Dia selalu menjawab telefonnya. Saya memanggil semula. Ia cincin dan cincin dan cincin. Mel suara. Saya memanggil semula. Ia cincin dan cincin dan cincin. Mel suara. Saya tahu bahawa lebih banyak masa telah berlalu untuknya tiba di gim terbuka, jadi saya membuat panggilan kepada kakak saya di rumah undang-undang, di mana Rick mengambil kepalanya. Saya mendapat hak ke titik. “Berapa kali Rick mengambil gadis-gadis itu?”

“Dia tidak menjemput mereka. Saya hanya pergi ke hadapan dan mengambil Madelyn dan Maryl. ”

Dan perasaan bahawa sesuatu yang mengerikan salah mula bangkit dari lubang perut saya. Setiap serigala saya tahu bahawa ada kecelakaan. Apa yang saya tidak tahu adalah betapa buruknyanya.

Saya tidak sedar kaki saya kerana mereka membawa saya ke meja depan bilik kecemasan untuk menjelaskan sesuatu yang berlaku kepada keluarga saya. Tetapi entah bagaimana badan saya berjaya mencapai kereta saya dan saya memandu laju. Saya memandu dan menangis dan berdoa dengan kuat. “Tolong letakkan malaikat di sekeliling keluarga saya. Tolong. Di sekeliling mereka. ”

Lima batu di hadapan rumah kami, di lebuh raya dua lorong yang kami telah mengembara berkali-kali sebagai sebuah keluarga, matahari mula turun di langit dan lampu berkedip muncul.

Sila letakkan malaikat di sekeliling keluarga saya.

Serangan lampu hampir terlalu banyak, kerana saya menyedari tanda-tanda terang bahawa sesuatu yang benar-benar dahsyat telah berlaku. Saya menonton sebagai pegawai beruniform mengalihkan trafik ke sekeliling blokade yang telah mereka letakkan, tetapi saya tidak akan diarahkan semula.

Tolong. Di sekeliling mereka.

Saya tarik ke ruang terbuka dan keluar dari kereta, berdiri di sana dengan gelang bilik kecemasan saya. Kata-kata bingkai melarikan diri dari mulut saya. “Saya perlu tahu jika ada van putih!” Saya mendengar “Ya” sebagai jawapan. Tetapi hidup saya berada dalam van itu. Hidup saya berada dalam van itu. Saya terkejut, saya berpaling kepada lelaki di sebelah saya dan bertanya, “Adakah ia buruk?” Tiada siapa yang akan membuat hubungan mata dengan saya kerana lampu terus berkelip dan menenggelamkan deria saya. Jawapan singkat saya berjumpa dengan hampir tidak mendaftar.

“Baiklah, kedua-dua kereta terbakar.”

APA?! Dan saya melihat lori api, tetapi tiada siapa yang akan memberitahu saya apa-apa. Saya menghubungi ibu saya yang sedang dalam perjalanan bersama ayah saya di Florida dengan lembaga pengarah Trinity Valley College. Saya berseru dengan penjelasan yang tidak dapat difahami mengenai peristiwa-peristiwa yang berlaku di hadapan mata saya.

Mendekati saya dari jauh, dua pegawai yang menghadapi batu datang dengan berita itu. Saya samar-samar menyedari telefon masih di telinga saya apabila setiap pegawai mengambil salah satu tangan saya. Dan dari mulut seorang lelaki yang bernama Pegawai Clint Pirtle – satu-satunya lelaki yang bersentuhan dengan saya-datanglah kenyataan paling mengerikan yang pernah sampai ke telinga saya: “Saya sangat menyesal. Kami tidak menjumpai tiada yang selamat. ”

Saya turun ke lutut saya, hanya untuk mendapatkan hak kembali dan merayu, “Baiklah, saya memerlukan anda untuk terus mencari!” Sememangnya mereka tidak dapat mencari semua orang lagi. Dan kemudian saya teringat telefon itu di tangan saya. “Ibu, dia berkata semuanya hilang. Dia berkata mereka semua pergi. ”

Sebagai Pegawai Pirtle mengambil telefon dari tangan saya, saya ditinggalkan dengan gelombang kebas-kebas yang telah mula menyusupkan badan dan minda saya. Saya dengan serta-merta mengetahui kata-kata Pegawai Pirtle adalah benar; Saya tahu bahawa mereka hilang. Saya tahu bahawa saya tidak akan dapat melihatnya lagi. Tanpa faedah penolakan, saya ditinggalkan di tepi jalan dengan hanya diri saya sendiri – benar-benar patah, terputus dari kehidupan yang saya ketahui beberapa jam sebelum ini. Dan seolah-olah anggota badan telah terputus dari tubuh saya, kejutan mengambil alih dengan cepat, dan saya tidak merasakan kesakitan dengan segera. Ketika saya menyerap segala sesuatu yang berharga kepada saya hilang, fikiran saya menjadi banjir dengan pengetahuan bahawa saya tidak mempunyai tempat untuk pergi, tidak ada yang memanggil, dan tidak ada tempat.

Duduk di belakang ambulans di sebelah paramedik yang muda, saya fikir kembali kepada pemanduan yang membingungkan ke arah tempat yang tidak dapat dibayangkan di mana saya mendapati diri saya sendiri. Saya berdoa agar Allah akan meletakkan malaikat di sekeliling keluarga saya. Saya tidak bermaksud demikian. Saya berpindah ke paramedik yang sederhana dan diatasi dengan keinginan untuk menceritakan kisah kami. Saya beritahu dia, dengan ketenangan yang menenangkan, seolah-olah saya tidak pernah diberitahu bahawa setiap anggota keluargaku sudah mati, “Saya perlu memberitahu anda betapa indahnya keluarga saya.”

Dan ketika saya menjelaskan bahawa saya mempunyai suami paling sempurna, dan anak perempuan berusia lima tahun yang paling sempurna, dan anak lelaki berusia dua minggu yang paling sempurna, lelaki berharga itu berdiri di sana dan mendengar. Saya tertanya-tanya dengan kuat, “Bagaimana mungkin ini berlaku apabila mereka hanya akan membuka gim?”

Dan lelaki yang indah itu, orang asing yang lengkap, berdiri di sana dan mendengar. Seorang ahli paramedik wanita menyertai kami hanya untuk meninggalkan minit kemudian, tidak mampu mengendalikan perkataan yang saya rasa terpaksa berkongsi. Tetapi dia tidak pernah meninggalkan; dia berdiri diam-diam, tidak menawarkan platitudes yang bermaksud untuk menghibur saya.

Apabila kakak saya dalam undang-undang tiba di tempat kejadian dan saya masuk ke dalam kereta, saya amat sedar tentang kesendirian saya yang lengkap. Saya mengenali wajah Ronnie Daniel, keadilan keamanan dan lelaki di sini untuk memenuhi kewajipan yang tidak dapat dibayangkan untuk mengisytiharkan keluarga saya mati. Dia datang kepada saya dan berkata, “Abby, saya minta maaf. Jika saya boleh mengambil tempatnya, saya akan. “Dan dia bermakna. Dia benar-benar bererti. “Adakah sesiapa yang boleh saya panggil?”

Tidak, saya rasa. Saya tidak mempunyai sesiapa yang boleh memanggil. Ia hanya saya. Ibu bapa saya dalam perjalanan mereka di Florida; adik saya sedang bermain bola sepak di Georgia; dan suami saya tidak menjawab.

Saya meninggalkan tempat kejadian dengan bekas kakak saya dalam undang-undang dan pergi ke rumah saya-rumah kami-untuk mengemas beberapa perkara. Saya tidak mempunyai keinginan untuk kembali ke rumah yang kami kongsi sebagai keluarga. Ia benar-benar sebuah rumah dalam segala makna perkataan: tempat keselamatan, cinta, dan keselesaan. Ia adalah tempat paling bahagia di dunia ini. Semasa saya masuk ke rumah, saya disambut dengan belon yang mengatakan “Ia seorang Boy!” Saya memasuki kereta bayi Caleb di ruang tamu dan berjalan ke bilik tidur kami, secara robotnya mengisi beg. Wajah saya adalah pelik kering; Saya tiada air mata. Saya keluar dari pintu ke kewujudan yang saya tidak faham. Sama seperti itu, pada satu kali kejadian, saya tahu bahawa saya tidak lagi menjadi isteri kepada lelaki paling menakjubkan yang pernah saya temui. Tidak lagi menjadi ibu kepada dua orang anak paling berharga di dunia. Ke mana hendak saya pergi? Apa sekarang?

Dari “Bekerja Keluar: A Perjalanan Cinta, Kehilangan dan Harapan” oleh Abby Rike. Hak cipta © 2011

Dicetak semula dengan kebenaran Kumpulan Buku FaithWords / Hachette.

Loading...