Kontroversi berputar di sekitar minyak kelapa sawit di Nutella: Apa yang perlu anda ketahui

Sekiranya hari anda tidak sama tanpa rasa manis Nutella – OK, sesetengah dari kita memakannya dengan sendok langsung dari balang – anda mungkin tersentak oleh tajuk utama yang mengejutkan.

Satu laporan baru-baru ini dari European Food Safety Authority (EFSA) – organisasi pengawalseliaan yang dihormati, serupa dengan Pentadbiran Makanan dan Ubat di Amerika Syarikat – mempunyai banyak peminat yang terobsesi tentang keselamatan penyebaran coklat-hazelnut.

Sekiranya anda kembali dari pantri anda perlahan-lahan? Inilah yang anda perlu ketahui:

Apa masalahnya?

Fokusnya adalah pada salah satu ramuan utama Nutella: minyak kelapa sawit. Itulah yang memberikan teksturnya krim dan meningkatkan rasa, kata pembuat Nutella. Kebanyakan minyak kelapa sawit yang kita makan berasal dari marjerin dan pelbagai barangan yang dipanggang, termasuk pastri dan kek.

Tetapi ia bukan keselamatan kelapa sawit yang dipersoalkan – ia berlaku apabila ia diproses dan dipanaskan. Penapisan dilakukan untuk menghapuskan warna minyak dan meneutralkan bau, laporan Reuters.

Apabila minyak kelapa sawit yang digunakan dalam makanan yang diproses dipanaskan pada suhu tinggi – melebihi 200 darjah Celsius (392 darjah Fahrenheit) – suatu “kontaminan karsinogenik yang berpotensi” dibentuk, yang boleh membayangkan “kebimbangan kesihatan yang berpotensi.”

Walaupun mungkin terdengar menakutkan, penting untuk menerangkan sains.

Ia tidak mungkin untuk mengetahui berapa banyak “kontaminan” yang terbentuk ini, dan berapa banyak orang yang boleh memakannya. Penemuan saintifik mengenai kemungkinan karsinogenik adalah benar, tetapi sangat samar apabila mengetahui betapa selamat untuk dikonsumsi.

Yang penting, EFSA tidak mengesyorkan melarang minyak sawit daripada makanan. Kumpulan itu tidak membuat komen mengenai minyak sawit yang tidak dipanaskan melebihi 200 darjah Celsius.

Dan inilah perkara: Minyak sawit Nutella diproses pada suhu di bawah 200 C digabungkan dengan tekanan yang sangat rendah untuk meminimumkan sebarang pencemaran yang berpotensi, menurut pengeluar Itali, Ferrero, Reuters melaporkan.

Pendek kata, laporan EFSA tidak menyebut Nutella dan pemprosesannya tidak menyeberangi ambang berisiko.

BERKAITAN: 4 lemak sihat untuk makan lebih banyak, 6 untuk memotong untuk kehidupan yang lebih lama

Burger Nutella mempunyai peminat McDonald di Itali yang menjadi kacang

Nov.15.201600:48

Kenapa ia menjadi kontroversi sekarang?

Perdebatan tentang minyak kelapa sawit telah berlangsung di Eropah, dan terutama sekali Italia, selama bertahun-tahun. Kedua-dua keselamatan dan kelestarian pengeluaran minyak sawit telah dipanggil untuk dimainkan.

Berdasarkan laporan EFSA, rantaian pasar raya utama di Itali telah menghilangkan minyak kelapa sawit dari produk jenama kedainya sebagai “langkah berjaga-jaga”, dan jenama makanan Itali yang popular, Barilla, kini menawarkan produk “kelapa sawit”, laporan Reuters.

Tetapi tindakan ini tidak menjadikan minyak kelapa sawit tidak selamat – mereka memberikan pengguna pilihan, jika mereka mahu mengelakkan produk tersebut.

BERKAITAN: 7 makanan yang tidak sihat seperti yang anda fikirkan

BERKAITAN: Kanak-kanak mendapat sambutan yang tersembunyi di dalam pantri makan dari Nutella jar

Apa yang perlu dilakukan oleh pengguna?

Jika Nutella berada di senarai makanan anda, tidak ada alasan saintifik untuk memotongnya kerana minyak kelapa sawit jika anda menikmatinya sekarang dan kemudian. Tetapi ingat – bahan pertama adalah gula dan produk mengandungi sedikit protein.

Walaupun ia menyebar berkrim yang enak, ia bukanlah swap untuk kacang atau kacang almond.

Madelyn Fernstrom, Ph.D adalah Editor Kesihatan dan Pemakanan NBC News. Ikuti dia di Twitter @drfernstrom.