Juara Rodeo, Amberley Snyder kembali ke pelana selepas lumpuh 6 tahun yang lalu

Sewaktu dia berumur 18 tahun, Amberley Snyder sudah menjalani impiannya sebagai pesaing rodeo yang serius.

Bertemu dengan Amberley Snyder, juara rodeo kembali ke pelana selepas lumpuh

Mac.06.201604:27

Dia baru sahaja memenangi kejuaraan dunia, memukul peringkat akhir dalam pertandingan lain, dan menjadi presiden negeri Petani Amerika Syarikat Masa Depan Utah. Pada suatu hari dia berharap dapat menjadi pelumba profesional.

Tetapi semua itu berubah pada 10 Januari 2010.

Snyder sedang memandu ke pertunjukan stok Denver ketika dia melihat ke bawah untuk memeriksa petanya. Apabila dia melihat ke belakang, dia melayang ke lorong lain lalu lintas. Dia mengatasi traknya dan roda belakang menangkap tampang kotoran, menyebabkan kenderaan itu digulung.

Amberley Snyder competing before the crash.
Amberley Snyder bersaing sebelum kemalangan itu.Courtesy Amberley Snyder

Snyder mengingati setiap masa kemalangan itu.

“Saya merasakan diri saya mengambil dan pergi melalui tingkap saya,” kata Snyder kepada Erica Hill hari ini. “Saya terus mendengar trak saya bergerak sambil terbang melalui udara.”

BERKAITAN: Ibu hamil menghilangkan kelumpuhan Guillain-Barré di tengah-tengah serangan virus Zika

Hanya beberapa minit sebelum ini, Snyder telah mengambil tali pinggang kerusinya kerana perutnya mengganggunya. Tanpa tali pinggang keledar untuk menjaga keselamatannya di dalam trak, dia dilemparkan ke pos pagar, di mana dia ditemui, masih sedar, tetapi tidak dapat merasakan kakinya.

Snyder's truck after the crash.
Trak Snyder selepas kemalangan itu.Courtesy Amberley Snyder

Doktor kemudian memberitahu Snyder bahawa dia lumpuh. Kecederaan pada tulang belakang T12 itu diklasifikasikan sebagai “lengkap,” yang bermakna dia mengalami kehilangan pergerakan dan sensasi di bawah pinggang. Doktornya berkata Snyder tidak akan berjalan lagi, apatah lagi menunggang.

Tetapi Snyder tidak akan mempunyai perkara itu.

“Hari pertama terapi, apabila jururawat saya bertanya apa tujuan saya, saya beritahu dia, ‘Berjalan, naik, rodeo, itu,'” kata Snyder. “Tidak ada ‘jika,’ tidak ada ‘dan,’ tidak ada ‘mungkin,’ inilah yang kami lakukan.”

Terapi fizikal tertumpu kepada membina semula keseimbangannya. Snyder jauh dari hari-hari ketika dia dapat mengimbangi dengan selesa di atas kuda yang berjalan kaki.

BERKAITAN: Wanita mendapati cinta, kembali ke perlumbaan selepas prosedur lumpuh

“Walaupun dia duduk di atas katil, jika dia mengangkat tangannya untuk menyikat rambutnya, dia boleh jatuh,” kata Tina Snyder, ibu Amberley. “Atau ketika kami memandu, jika saya memukul brek terlalu cepat, dia akan memukul papan pemuka.”

Tetapi Amberley mempunyai idea.

“Saya telah menyatakan kepada ahli terapi saya bahawa keseimbangan saya adalah lebih baik pada pelana saya dari mana-mana sahaja, dan mereka jenis terus mengabaikan itu, dan saya seperti, ‘Tidak, anda tidak faham, di mana keseimbangan saya yang terbaik, ” ‘katanya. “Dan akhirnya saya hanya memberitahu ayah saya, ‘Bawa pelana saya.’ Kami tidak lagi meminta, kami membawanya. Jadi kami membawa pelana saya dan saya bangkit pada pelana itu dan keseimbangan saya lebih baik di sana daripada mana-mana sahaja. “

Snyder's saddle was used during physical therapy.
Pelana Snyder digunakan semasa terapi fizikal.Courtesy Amberley Snyder

Hanya empat bulan selepas kemalangannya, doktor memberikannya OK untuk mencuba perkara sebenar dan pelana atas salah satu kuda.

Dikelilingi oleh rakan dan keluarga, Snyder ditarik ke atas kuda yang dipercayai, Kuasa. Tetapi apa yang sepatutnya menjadi detik gembira ternyata menjadi salah satu yang paling gelap Snyder.

BERKAITAN: Olympian Amy Van Dyken-Rouen pada kehidupan selepas kelumpuhan, mengatakan dia ‘pada masa yang dipinjam’

“Kali pertama saya naik kuda saya, ia adalah hari yang paling sukar dalam hidup saya,” kata Snyder HARI INI. “Anda memikirkan hari apabila mereka memberitahu anda tidak akan berjalan lagi. Hari pertama saya duduk di atas kuda saya adalah sepuluh kali lebih keras daripada hari itu.

“Pada masa itu, saya sedar keseluruhan hidup saya berbeza. Apa yang saya gambaran dari masa saya berumur 3 tahun, apa yang saya nyatakan seperti yang saya mahu lakukan, matlamat saya … pada masa itu, itu hancur. “

Snyder's first time back on the horse.
Snyder kali pertama kembali ke atas kuda.Courtesy Amberley Snyder

Kemudian pada tahun itu, Snyder memukul bahagian bawah batu. Bagi seseorang yang pernah mengatakan tempat paling gembira di bumi adalah di atas kuda, Snyder tidak akan mendekati kuda-kudanya, apalagi menunggangi mereka.

“Saya pergi ke sekolah, dan apabila saya pulang ke rumah pada hujung minggu, saya akan melihat mereka di luar tingkap, tapi itu,” katanya. “Saya tidak pergi ke sana.”

BERKAITAN: Lelaki lumpuh kenaikan Grand Canyon dengan bantuan anak lelaki, cucu

Pada satu ketika, Snyder memberitahu ibunya untuk menjual kuda itu.

“Saya berkata, ‘Kuda-kuda ini terlalu berani untuk saya menunggangnya,'” kata Snyder. “‘Baki saya tidak sama, kebolehan saya tidak sama dan kuda ini terlalu bagus bagi saya untuk menunggangnya.'”

Tina Snyder menolak, memberitahu anak perempuannya pada masa itu, “Kuda-kuda kamu telah cedera sebelum ini, dan kamu telah menunggu mereka sembuh. Mereka akan menunggu awak. “

HARI INI

Dan tunggu mereka lakukan. Snyder menjauhkan diri dari kuda-kudanya selama berbulan-bulan sehingga seorang wartawan dipanggil pada April 2011 dan meminta untuk membuat cerita susulan tentang kemalangannya dan menunggangnya. Snyder bersetuju dengan pemotretan, walaupun dia tidak mendekati kuda-kudanya dalam beberapa bulan.

Kembali dalam pelana, masa ini berasa berbeza. “Itu adalah permainan changer,” kata Snyder.

Tetapi menunggang, menunggang kuda dan perlumbaan barah, memerlukan beberapa penyesuaian untuk menguruskan lumpuh Snyder.

Tambahan pertama pada pelana adalah, dari semua perkara, tali pinggang keledar.

RELATED: Agen Perkhidmatan Rahsia yang lumpuh mengahwini tunang di hospital selepas kemalangan kereta

“Kami telah mendengar satu pasukan penunggang di Arizona yang mempunyai tali pinggang keledar pada pelana,” katanya. “Dia tidak lumpuh, tetapi kakinya sangat lemah sehingga dia memerlukannya untuk memegangnya.”

Seterusnya datang tali velcro untuk menstabilkan kakinya. Tanpa tali, kakinya mengelilingi kuda tanpa kawalan.

Kemudian datanglah latihan kuda-kudanya untuk mengabaikan kakinya dan hanya mendengar suara dan tangannya.

“Saya mendapat kuda saya, saya lupa tentang kaki saya,” katanya. “Dia bimbang tentang tangan saya dan suara saya dan badan saya, dan kita bekerja dengan cara seperti ini, kita hanya berada di tahap komunikasi yang berbeza.”

Hanya 18 bulan selepas kemalangannya, pada bulan Jun 2011, Snyder bersedia untuk kembali ke cincin secara rasmi.

Dia memasuki perlumbaan perlumbaan pameran, pertama melelungkan tong pada lope perlahan, dengan gembira kawan dan keluarga berkumpul untuk menyaksikan masa.

“Saya rasa itulah kali pertama saya benar-benar tertawa dan tersenyum sejak kemalangan itu,” kata Tina Snyder. “Saya fikir, ‘Ya, dia boleh buat ini lagi. Kita boleh mengambil dari mana kita berada dan terus berjalan. ‘”

Tetapi perlahan bukanlah gaya Snyder.

“Saya berkata, ‘Guys, saya akan pergi jauh lebih cepat daripada itu,'” kata Snyder. “‘Kami bukan hanya di sini untuk lope,’ dan saya berbalik dan menetapkan [kuda] melalui corak, dan kami adalah yang kedua dari apa yang telah kami sebelum bangkai kapal saya.”

Snyder riding after her accident.
Snyder menunggang selepas kemalangannya.Courtesy Amberley Snyder

BERKAITAN: Pengantin lumpuh dalam kemalangan belajar untuk berjalan ke lorong untuk perkahwinan

Snyder sejak itu mengalahkan masa kecemasannya, dan terus bersaing di rodeo, sekarang di peringkat kolej ketika dia menamatkan sains tuannya dalam kaunseling di Utah State University.

Snyder juga berfungsi sebagai penceramah motivasi dan sering menyiarkan video “Wheelchair Wednesday”, memberikan tips dan nasihat kepada pengguna kerusi roda lain, seperti bagaimana untuk memindahkan dari tanah ke kerusi, atau bagaimana untuk roda di atas tanah tidak berturap, seperti arena kotoran.

“Matlamat saya tidak berubah,” kata Snyder. “Matlamat akhir membuat final litar dan membuat final kebangsaan, masih ada. Saya hanya memberi diri saya sedikit masa untuk mencapai mereka. “

Snyder berkata dia sedar tentang bahaya yang datang dengan menenggelamkan dirinya ke atas kuda. “Ia berisiko,” katanya sambil menambah, “orang ramai sangat marah pada ibu saya untuk itu.”

Kunci keselamatannya, kata Snyder, adalah mencari dan melatih kuda yang pasti kaki.

“Jelas sekali kemalangan boleh berlaku,” katanya. “Saya telah menjadi super, sangat berbahagia untuk mengelakkan mereka setakat ini, tetapi saya cukup khusus mengenai kuda-kuda saya dan bagaimana mereka bertindak.”

Bagi yang “lengkap” kecederaan pada T-12 vertebranya? Ia kini diklasifikasikan sebagai “tidak lengkap” sejak Snyder kini mempunyai perasaan dalam paha atasnya.

“Saya tidak fikir bahawa kebetulan bahawa otot saya boleh bergerak adalah bahagian dalam kakiku,” kata Snyder. “Apabila anda menunggang, itu adalah otot terbesar yang anda gunakan.”

“Saya mempunyai beberapa pergerakan di tapak kaki saya dan di glutes saya juga,” Snyder menambah, “Mereka adalah semua otot yang anda gunakan untuk menunggang, dan saya berfikir bahawa kerana saya cuba menggunakannya tidak lama lagi, saya fikir ia membantu banyak di mana Saya sekarang. “

Snyder and her younger sister.
Snyder dan adik perempuannya.Courtesy Amberley Snyder

Menunggang mungkin atau mungkin bukan sebab dia mempunyai perasaan di kakinya, tetapi Tina mengatakan satu perkara pasti, ia diberikan Snyder rasa kemerdekaan yang dia tidak akan sebaliknya.

“Apabila dia berada di atas kuda, dia seperti orang lain,” kata Tina Snyder. “Dia dapat meninggalkan kerusi roda di belakang dan kuda adalah kakinya.”

Snyder menamakan Warisan kuda terbarunya. Dia memanggilnya Kaki untuk pendek.

“Saya menamakannya dengan cara supaya dapat [mendengar penyiar] berkata, ‘Di sini datang Amberley Snyder di Kaki-Kiri!’ Dan itulah dia untuk saya.”

Ikuti penulis TODAY.com Scott Stump di Twitter.