Ibu fikir dia mempunyai ‘otak kehamilan,’ tetapi ia menjadi gejala yang mematikan

Kehamilan adalah pengalaman yang indah, tetapi untuk satu ibu, menjadi hamil yang menyamar sebagai tanda-tanda melanoma yang membimbangkan.

Apabila Danielle Dick berusia 19 minggu mengandung anak kembar, dia sering kecewa apabila dia tidak dapat mencari perkataan yang tepat. Bimbang, dia dan suaminya melawat pakar obstetrik yang menyangka ia mungkin “otak kehamilan.”

“Itu masuk akal kepada kami,” Tyler Dick, suaminya, memberitahu HARI INI.

Tetapi suatu hari ketika Danielle tidak dapat bercakap sama sekali, pasangan itu bergegas ke bilik kecemasan, di mana doktor melakukan MRI. Mereka menemui tiga orang yang terletak di otaknya dan ujian mendedahkan mereka melanoma.

Danielle Dick loved being a mom, but she also excelled as a physical therapist. Patients often sent her thank you notes because she helped them so much.
Danielle Dick suka menjadi seorang ibu dan dia juga cemerlang sebagai ahli terapi fizikal. Pesakit sering menghantar nota terima kasih kerana dia membantu mereka.Kesopanan Tyler Dick

Kanser cepat merebak melalui tubuhnya, mengancam kesihatannya dan kembarnya yang belum lahir. Walaupun banyak campur tangan dan kelahiran kembar yang sihat, Danielle meninggal pada usia 32 tahun, kurang dari setahun selepas doktor mendapati kanser. Suaminya kini berkongsi kisahnya untuk meningkatkan kesedaran tentang bagaimana kanser kulit yang serius.

“Saya harap orang menyedari betapa pentingnya pergi ke dermatologi secara kerap. Itulah yang dia mahukan orang tahu juga, “kata Dick, 32, dari Goddard, Kansas.

Survivor melanoma berkongsi kisahnya selepas pembedahan kanser kulit yang banyak

Mei.01.201803:28

Mol yang luar biasa menjadi kanser.

Beberapa tahun sebelum ini, pada tahun 2011, Dick, seorang pakar bius jururawat, menyaksikan tahi lalat di belakang isterinya. Dia mencadangkan dia melihat ahli dermatologi. Doktor mengambil biopsi tetapi mengatakan ia baik-baik saja dan pasangan itu santai. Apabila tahi lalat tumbuh kembali, Dick mencadangkan bahawa Danielle melihat doktor lain, yang bersetuju tempat itu kelihatan membimbangkan. Kali ini biopsi mendedahkan berita yang mengganggu: Ia adalah melanoma.

Doktor menghilangkan tahi lalat dan nodus limfa – dan fikir mereka menghilangkan semua kanser.

“Semuanya kelihatan baik,” kata Dick.

Selepas itu, Danielle melawat ahli dermatologi setiap enam bulan untuk pemeriksaan tahi lalat dan keluarga menjadi berdedikasi untuk selalu menggunakan pelindung matahari ketika mereka keluar. Pada tahun 2015, Danielle, ahli terapi fizikal, melahirkan anak pertama pasangan itu, Taylor, dan menjadi hamil lagi pada tahun 2016.

Kehamilan ini datang dengan kejutan besar: Danielle membawa kembar.

“Tidak ada kembar dalam keluarga kami,” kata Dick.

Setiap day Danielle Dick's 2-year-old daughter asks where her mom is since she passed away from melanoma at the end of April.
Danielle Dick dengan kembarnya, selepas mereka dihantar awal pada 29 minggu.Kesopanan Tyler Dick

Kemudian pada April 2017, Danielle mendapati dirinya bergelut untuk mengingati kata-kata. Tiba-tiba, dia kehilangan kemampuan untuk bercakap. Itulah ketika doktor mendapati melanoma di dalam otaknya. Semasa mengandung, dia mengambil pil kemoterapi dan menjalani beberapa radiasi tepat.

Doktor memutuskan untuk menyampaikan bayi pada 29 minggu, memberi mereka lebih banyak masa untuk membangun dan membolehkan Danielle memulakan rawatan yang lebih agresif lebih awal. Pada 12 Julai, Reagan dan Colby dilahirkan melalui bahagian Caesarean. Selepas hanya seminggu dan setengah dalam unit penjagaan rapi neonatal, mereka berkembang maju.

“Mereka berbuat hebat,” kata Dick. “Kami masih perlu mendapatkan banyak ultrasound dan sinaran X-dada untuk mengawasi kemungkinan penyebaran (kanser) kepada mereka.”

Malah though she often felt nauseous and worn down from chemotherapy, Danielle Dick made time to do special activities with her daughter, Taylor.
Walaupun dia sering berasa sakit dan kemerahan daripada kemoterapi, Danielle Dick meluangkan masa untuk melakukan aktiviti khas dengan anak perempuannya, Taylor.Kesopanan Tyler Dick

‘Dia tidak pernah mendapat sebarang rehat.’

Selepas dia menyampaikan bayi, doktor meletakkan Danielle lebih banyak pil kemoterapi dan dia menjalani empat pusingan radiasi. Tetapi ia tidak berfungsi supaya mereka beralih ke terapi sasaran. Itulah ketika doktor mendapati kira-kira 20 orang baru di otaknya dan dia mula radiasi otak penuh.

“Dia tidak pernah mendapat sebarang rehat. Setiap kali dia pergi ke doktor dia mendapat berita terburuk dalam hidupnya, “kata Dick. “Ia hanya mengejutkan bagaimana mereka akan mendapat satu (tumor) untuk mengecut atau pergi dan yang lain akan muncul.”

Namun, Danielle sentiasa yakin.

“Dia akan berkata, ‘Oh, boleh jadi lebih teruk,'” katanya.

Walaupun Danielle kadang-kadang merasa sakit dan letih, dia meluangkan masa untuk mencipta kenangan dengan anak-anaknya. Antara tidur siang dan ubat, dia membawa mereka ke perpustakaan dan taman atau bekerja di kraf dengan Taylor.

“Dia sangat menyayangi bayi-bayi itu,” kata Dick.

Sebagai Danielle Dick battled melanoma, she and her husband of a decade, Tyler, completed some bucket list items and created memories together.
Danielle dan suaminya dalam sedekad, Tyler, menyelesaikan beberapa item senarai baldi dan mencipta lebih banyak kenangan bersama sebelum dia meninggal pada umur 32.Kesopanan Tyler Dick

Pasangan itu juga menyiapkan beberapa aktiviti senarai baldi, seperti berenang dengan lumba-lumba, melihat band kegemaran, The Killers, dan menonton beberapa permainan Madness March.

“Saya gembira dia merasa cukup baik untuk melakukan perkara itu,” kata Dick.

Pada awal 2018, belakang Danielle terluka dan tangannya menjadi kebas. Ujian menunjukkan kanser telah merebak ke kord tulang belakangnya. Menjelang April 2018, doktor tempatannya mengesyorkan dia pergi ke MD Anderson Center, di Houston, Texas, untuk rawatan. Di sana, doktor meletakkan kateter di tengkoraknya untuk menyuntikkan kemoterapi secara langsung ke dalam saraf tunjang. Sudah terlambat.

“Dia mula sakit sehingga dia tidak dapat memulakan rawatan,” kata Dick.

Pada 25 April, kurang daripada setahun dari diagnosisnya, Danielle meninggal dunia. Walaupun Dick berasa terkejut kerana kehilangan “sahabatnya”, berkongsi cerita itu menyimpan ingatannya hidup dan membantu orang lain.

Keinginan Danielle untuk memberi amaran kepada orang lain mengenai melanoma adalah penting. Melanoma adalah kanser kulit yang paling mematikan. Lebih daripada 9,000 orang mati daripadanya setiap tahun, menurut American Cancer Society.

Orang yang mempunyai kulit yang adil, rambut merah dan tahi lalat berisiko tinggi. Pakar mengesyorkan bahawa orang menganggap ABCDEs mol dan melawat doktor jika mereka mematuhi mana-mana yang berikut:

  • A ASYMMETRY: Kedua belah pihak kelihatan berbeza.
  • B BORDER: Sempadan tidak teratur, keropos atau kurang jelas.
  • C COLOR: Warna tidak konsisten merentasi tahi lalat.
  • D DIAMETER: Melanoma biasanya lebih besar daripada 6 mm, tetapi mereka boleh menjadi lebih kecil.
  • E EVOLVING: Tempat yang berubah atau kelihatan berbeza daripada yang lain.

“Pergi ke lawatan kulit tahunan,” kata Dick. “Danielle hanya berharap orang ramai akan mengetahui bagaimana kanser kulit yang menakutkan.”