‘Ia tidak kelihatan baik’: Wanita bertahan hidup tahap 4 diagnosis kanser, mempunyai 3 anak

Bertemu dengan ‘ibu mujizat’ 3 yang selamat dari diagnosis kanser peringkat 4

Mei.08.201809:02

Pada awal tahun 2007, Ashley Hallford, sekarang 35, merasakan lehernya di lehernya. Doktornya fikir ia adalah jangkitan yang akan mengecil dengan antibiotik.

Perkara yang pelik adalah, benjolan terus datang semula.

Doktor Hallford merujuknya kepada ahli radiologi yang menentukan bahawa ia mungkin batu – sama dengan batu ginjal – dalam kelenjar air liurnya. Pada masa itu, Hiram, pemastautin Georgia sedang hamil dengan anak pertamanya, jadi doktornya memutuskan mereka akan mengeluarkan batu selepas dia menyampaikan bayi itu.

Namun pada bulan November 2007, ketulan pada lehernya berkembang – dan kali ini ia menjadi keras dan menyakitkan.

Wanita mengalahkan peringkat 4 kanser dan mempunyai 3 anak

Apr.12.201700:57

Mendengarkan usianya

“Apa yang saya dapat lihat adalah saiz bola golf, di bahagian depan leher saya, tepat di bawah tulang rahang saya,” kata Hallford HARI INI. Berkembang lebih prihatin dan bimbang bahawa ia mungkin kanser, dia kembali ke telinga, hidung dan tekak pakar dan meminta biopsi.

Ia adalah 12 November 2007 – sehari dia tidak akan lupa. Dokternya melakukan biopsi jarum halus dan mendapati ia adalah kanser.

Empat hari kemudian, Hallford diinduksi pada 33 minggu, dan menyampaikan seorang bayi lelaki yang sihat bernama Harley.

Ashley Hallford
Hallford memberi makan kepada anaknya, Harley, yang dilahirkan pada usia 33 minggu, tetapi tidak perlu menghabiskan masa dalam unit rawatan rapi neonatal.Ashley Hallford

BERKAITAN: Blogger blogger menunjukkan kanser apa yang sebenarnya kelihatan seperti di Instagram

Tidak lama selepas kelahirannya, pakar bedah mengeluarkan tumor bersaiz softball yang telah berkembang dalam corak “seperti jari” di sekitar tulang dan otot rahang Hallford. Mereka mengeluarkan sebahagian daripada otot rahangnya dan memisahkan saraf muka.

Dalam lima minggu selepas pembedahannya, doktor masih tidak tahu jenis kanser yang dia ada.

“Kami tidak dapat menentukan asal usul tumornya,” kata Dr Debra Miller dari Pusat Onkologi Perubatan Southeastern, Jacksonville, North Carolina, yang ahli onkologinya pada masa itu. “Kami berunding dengan doktor lain di seluruh negara, tetapi tidak tahu apa itu.”

Pada masa itu, Hallford mula mengalami sakit kepala yang sangat buruk dan penglihatan berganda. Seorang pakar neurologi menjadualkan MRI dan keputusan mengesahkan tumor otak.

“Ia adalah masa yang sangat menakutkan,” kata Hallford. “Ia kira-kira dua minggu selepas Krismas, dan semua orang sangat gembira.”

Satu tindak lanjut, MRI badan penuh menunjukkan kanser telah merebak ke paru-paru dan hati.

Ashley Hallford
Semasa Hallford masuk dan keluar dari hospital, ibunya dan ibu mertua dapat menjaga anak lelaki pasangan tersebut, sementara suaminya bekerja.Ashley Hallford

Lihat lagi: Wanita yang menentang kanser ovari menggesa orang lain untuk menyebarkan kesedaran dalam pos virus

Lihat lagi: Imunoterapi baru menyelamatkan nyawa ibu ini: ‘Saya tidak pernah berputus asa’

“Pada ketika itu, mereka memutuskan untuk berhenti mencuba untuk mencari tahu apa itu, dan hanya mula merawatnya,” kata Hallford. Beliau memulakan kemoterapi dan radiasi pada bulan Januari 2008. Sebulan kemudian, tumor masih berkembang, dan doktor memutuskan untuk mencuba satu lagi kemoterapi.

“Selepas berulang, peluang tubuhnya yang bertindak balas terhadap rawatan tidak begitu langsing,” kata Miller, yang telah mengidap kanser Hallford sebagai tahap 4.

“Ketika itulah mereka meminta saya untuk mengambil gambar, video dan menulis jurnal untuk anak saya,” kata Hallford sambil menyatakan betapa sukarnya tugas itu pada masa itu. “Tulisan saya amat dahsyat dan saya hampir tidak dapat melihatnya.”

Ashley Hallford
Hallford semasa rawatan radiasi; bahan kelambu adalah apa yang digunakan untuk menjaga kepalanya diikat ke meja agar tidak bergerak.Ashley Hallford

BERKAITAN: Bagaimana bintang HGTV kanser Tarek El Moussa, yang dilihat oleh penggemar, mengubah hidupnya

Tumor otak menyebabkan dia kehilangan penglihatan di mata kanannya – tutupnya ditutup dan dia tidak dapat membukanya.

“Saya boleh ingat memohon kepada Allah untuk membiarkan saya mati,” kata Hallford.

Ibu dan mertua Hallford tinggal bersama keluarga untuk membantu menjaga bayi Harley. Suami Hallford, David, bekerja sepanjang masa sebagai petugas pemadam kebakaran.

Gereja dan komuniti keluarga bersatu di sekeliling mereka: menyampaikan makanan empat atau lima malam seminggu, dan para penatua gereja mula berpuasa dan berdoa untuknya.

Akhirnya, berita baik…

Pada bulan Julai 2008, keputusan dari pusingan imbasan mengejutkan semua orang.

Ashley Hallford
Hallford memeluk anaknya di hospital.Ashley Hallford

“Pakar onkologi saya berkata, ‘Saya hanya akan membaca apa yang dikatakan oleh laporan itu: Ahli radiologi melaporkan bahawa tiada bukti penyakit yang ada sekarang,’ ‘kata Hallford. “Dia memberitahu saya bahawa ia bermakna kanser itu dalam pengampunan.”

“Saya menangis, saya berharap ia akan menjadi berita positif, tetapi ia tidak menghairankan,” kata Hallford.

“Saya amat terharu,” kata ahli onkologi Miller KITA, mengingatkan hari itu di pejabatnya. “Saya sangat gembira … Walaupun begitu, ia kelihatannya ajaib, saya fikir banyak faktor, termasuk doa, memainkan peranan dalam pemulihannya.”

Hallford meneruskan rawatan selama enam bulan lagi, menjalani imbasan setiap empat hingga enam minggu.

Pada musim bunga 2009, dia selesai rawatan. Selepas tidak dapat bernafas dengan baik kerana tumor yang merebak ke paru-paru, dia akhirnya dapat berjalan semula. Akhirnya, mata kanannya dibuka semula.

Hari ini, dia masih berurusan dengan visi double periferal, tetapi dia dapat melihatnya. Setiap enam bulan, Hallford menjalani pembedahan untuk membengkaknya esofagus – sejak menjalani pembedahan tekak, tekaknya kecil dan sempit. Dia juga berurusan dengan sakit kepala kronik dan rasa sakit yang tajam, menembak di matanya.

BERKAITAN: Ibu dipaparkan dalam segmen HARI INI mati selepas pertempuran kanser payudara

Kehidupan selepas kanser

Tetapi pada tahun 2010, sesuatu yang menakjubkan berlaku.

Hallford dan suaminya mahu anak lain, tetapi kemoterapi telah membuangnya ke menopaus penuh. Pakar kesuburan tidak dapat membantu. Doktor akhirnya mencadangkan pengganti.

“Jadi kami memutuskan untuk berhenti [cuba],” katanya.

Minggu berikutnya, sebelum pembedahan esophagus, ujian menunjukkan bahawa dia hamil. Mereka mengulangi makmal dan mengesahkan hasilnya.

“Saya teruja dan pada masa yang sama benar-benar takut,” kata Hallford. Sejak awal kanser bermula ketika dia hamil, doktornya gugup bahawa ia mungkin hormon.

Tetapi sepanjang kehamilannya, dia tetap dalam pengampunan. Pada bulan Oktober 2012, dia melahirkan seorang anak perempuan, Grace.

“Hari saya menyampaikan semua doktor saya menghembuskan nafas lega,” katanya.

Satu kejutan yang lepas

Pada bulan Mei 2016, Hallford sedang bersedia untuk MRI otak yang kini rutin, yang memerlukan ujian kehamilan. Yang menghairankan, ia kembali positif.

Ashley Hallford
Hallford dan suaminya, David, bersama tiga anaknya, dari kiri: Grace, bayi Eli dan Harley.Cassie Connelly Photography

Selepas mengandung normal, pada 20 Januari, dia menyampaikan anak ketiga mereka, seorang lelaki bernama Eli.

“Ia tidak kelihatan benar,” kata Hallford, yang mencerminkan kegawatan dan kegembiraan sejak sembilan tahun yang lalu.

Hallford mempercayai kepercayaannya, sokongan luar biasa dari doktor, kawan dan masyarakatnya dalam pemulihannya.

Nasihatnya untuk sesiapa yang menderita sekarang: “Anda perlu kekal positif,” katanya.

“Doktor memberi saya beberapa minggu untuk hidup, jangan berhenti, saya tidak kehilangan harapan, jangan pernah berhenti berjuang,” kata Hallford.

Apabila dia melihat keluarganya, semua yang “gembira dan sihat,” dia berasa bersyukur.

“Ia hanya membuat anda menghargai setiap hari, setiap nafas yang anda nafas dan meledak adalah benar-benar berkat, kerana anda tidak tahu bila ia akan menjadi yang terakhir anda, dan supaya melalui dan keluar di sisi lain, ia membuat anda menghargai kehidupan, “katanya.

Tetapi Hallford masih berurusan dengan kesan selepas kemoterapi dan radiasi.

“Masih ada hari yang sangat buruk, saya fikir ia telah mengajar saya banyak tentang kehidupan, dan ia benar-benar mengubah siapa saya sebagai seorang lelaki, ia hanya tangan saya ditangani dan saya okay dengan itu,” katanya..

Kisah ini pada asalnya diterbitkan pada 12 April, 2017.