Dibakar sebagai bayi, wanita akhirnya bertemu jururawat yang merawatnya

Selama 38 tahun, beberapa gambar hitam-putih seorang jururawat yang mengendarai bayi memberi keselesaan kepada seorang wanita yang mengalami luka bakar yang dahsyat dan bertahun-tahun mengejek permainan taman dan pembedahan yang menyakitkan selepas itu. Sepanjang masa itu, sehingga Selasa, dia bermimpi bertemu dengannya lagi.

Jururawat Reunite Dengan Bayi yang Dibakar Dia Membantu Decades Ago

30.30.201501:47

Foto menunjukkan Amanda Scarpinati pada umur 3 bulan, kepalanya tebal dibalut dengan kain kasa, berehat dengan tenang di lengan jururawat. Ditembak untuk laporan tahunan Pusat Perubatan Albany 1977, imej mempunyai kualiti “Madonna dan Anak”.

Amanda Scarpinati, Susan Berger
Jururawat Susan Berger, kiri, dan Amanda Scarpinati berpose dengan salinan laporan tahunan Pusat Perubatan Albany 1977 semasa sidang akhbar pada 29 September.AP

Sebagai seorang bayi, dia telah melancarkan sofa ke sebuah vaporizer stim mendidih. Salap mentah yang dicairkan melepuh kulitnya. Luka bakar memerlukan banyak pembedahan rekonstruktif selama bertahun-tahun. Foto-foto itu membantu.

“Berkembang sebagai seorang kanak-kanak, cacat oleh luka bakar, saya dibuli dan dijemput, diseksa,” katanya. “Saya akan melihat gambar-gambar itu dan bercakap dengannya, walaupun saya tidak tahu siapa dia, saya mengambil keselesaan melihat wanita ini yang kelihatan begitu ikhlas, menjaga saya.” Scarpinati kini tinggal di Athens, 25 kilometer di selatan Albany, dan bekerja sebagai pengurus sumber manusia.

Amanda Scarpinati, Susan Berger
Amanda Scarpinati akhirnya mendapat peluang untuk mengucapkan terima kasih kepada jururawat hospital yang merawatnya, terima kasih kepada catatan media sosial yang mendedahkan identiti jururawat dalam gambar berusia 38 tahun.AP

Dari stetoskop ke air mata: 7 perkara jururawat mahu anda tahu tentang kerja mereka

Sepanjang hidupnya, dia ingin mengucapkan terima kasih kepada jururawat yang memperlihatkan perhatian penuh kasih sayangnya, tetapi dia tidak tahu namanya. Dia cuba mencari 20 tahun yang lalu, tanpa berjaya.

Gambar-gambar diambil oleh jurugambar Carl Howard, tetapi subjeknya tidak dikenal pasti.

Amanda Scarpinati, Susan Berger
Jururawat Susan Berger, kiri, dan Amanda Scarpinati memeluk semasa sidang akhbar di Pusat Perubatan Albany, Selasa, 29 September 2015, di Albany, N.Y.AP

Semasa mendesak seorang kawan, dia mencuba semula bulan ini, menyiarkan foto di Facebook dan memohon bantuan. “Dalam masa 12 jam, ia telah menjadi virus dengan 5,000 saham di seluruh negara,” kata Scarpinati.

Dia mempunyai jawapannya dalam sehari: Jururawat muda yang berambut muka dengan rambut bergelombang yang panjang adalah Susan Berger, yang kemudiannya 21. Angela Leary, seorang jururawat di pusat perubatan ketika itu, mengenali dia dan menghantar Scarpinati mesej, mengatakan Berger ” adalah manis dan penyayang ketika dia melihat gambar ini. “

Dipelihara oleh gambar, pertemuan mereka dalam bilik pemulihan pediatrik ternyata mempunyai kesan yang berkekalan pada kedua-dua kehidupan mereka. “Saya masih ingat,” kata Berger sebelum bertemu muka pada hari Selasa. “Dia sangat aman, biasanya ketika bayi keluar dari pembedahan, mereka tidur atau menangis, dia sangat tenang dan percaya.

Amanda Scarpinati, Susan Berger
Amanda Scarpinati memegang gambar-gambar lama dirinya yang ditahan oleh jururawat 38 tahun yang lalu.AP

Berger baru saja keluar dari kolej, dan bayi Amanda adalah salah seorang pesakit pertama. Kini dia hampir menamatkan kerjayanya, mengawasi pusat kesihatan di Cazenovia College di rantau New York Finger Lakes.

Kedua-dua wanita teruja untuk bertemu satu sama lain lagi pada hari Selasa, sambil menangis dan merangkul sebagai kamera yang diklik di sekelilingnya di bilik persidangan pusat perubatan.

“Oh, Tuhan saya, anda sebenar! Terima kasih!” Scarpinati berkata. “Terima kasih!” Berger menjawab. Sekiranya ada bekas luka, Scarpinati tidak menunjukkan mereka, dari rambut hitam panjangnya hingga tatu rama-rama yang hanya di atas kakinya. Berger juga kelihatan muda dan bersemangat, dengan rambut berambut perang panjang, sedikit lebih pendek daripada cara dia memakainya pada tahun 1977. “Saya lebih bulan untuk bertemu Sue … Saya tidak fikir hari ini akan datang,” kata Scarpinati.

Berger berkata dia berasa lebih diberkati.

Amanda Scarpinati,Susan Berger
Jururawat Susan Berger, kiri, dan Amanda Scarpinati bersatu semula.AP

“Saya tidak tahu berapa banyak jururawat yang cukup bernasib baik untuk mempunyai sesuatu seperti ini, untuk mempunyai seseorang yang mengingati anda sepanjang masa,” kata Berger. “Saya merasakan keistimewaan untuk mewakili semua jururawat yang merawatnya sejak bertahun-tahun.”

Seseorang bertanya sama ada persahabatan mereka mungkin permulaan persahabatan sepanjang hayat. Scarpinati mempunyai jawapan yang cepat kepadanya: “Ia sudah menjadi persahabatan seumur hidup, dia tidak tahu.”

–Mary Esch, The Associated Press