Bagaimana untuk mengelakkan penyesalan terbesar hidup, nikmati tahun-tahun terbaik: Nasihat dari anak-anak berusia 90 tahun

Apa yang akan anda rasa paling menyesal pada akhir hayat yang panjang? Seperti ramai orang, Rev. Lydia Sohn ingin tahu sehingga dia mengajukan soalan sederhana kepada seorang lelaki berusia 90-an.

“Adakah anda berharap anda telah mencapai lebih banyak?” Dia bertanya.

“Tidak, saya harap saya lebih suka,” dia menjawab.

Jawapannya hanyalah salah satu jawapan yang hebat, indah dan menghantui Sohn yang diterima ketika dia menemubual segelintir jemaatnya yang tertua dan sahabat mereka di Gereja Gembala Baik di Arcadia, California.

Dia mengumpul jawapan mereka untuk satu esei tentang cara hidup yang lebih bahagia, lebih menyesal. Sohn, yang kini menjadi menteri di Gereja Methodist Bersatu St. Mark di San Diego, menekankan bahawa dia bukan seorang penyelidik, ahli psikologi atau ahli sosiologi, tetapi hanya mahu perbualan yang lebih disengaja dengan penatua-penatunya yang berumur antara 90 hingga 96.

“Ia pengalaman yang sangat peribadi,” kata Sohn, 34, kepada HARI INI. “Saya fikir saya juga didorong oleh ketakutan untuk menjadi lebih tua … Saya mahu melihat masa depan saya untuk melihat bagaimana kehidupan saya akan menjadi seperti dalam beberapa dekad.”

Cara memberi dan menerima pengampunan, memperbaiki hubungan

Apr.29.201602:27

Apa yang mereka lakukan secara berbeza:

Penyesalan terbesar dari 90 yang dikemukakan oleh Sohn yang diwawancara tidak begitu berkaitan dengan kerjaya, kerja atau apa yang mereka tidak dapat dicapai. Sebaliknya, kesakitan yang paling banyak datang dari kegagalan dalam hubungan mereka, terutamanya dengan anak-anak mereka.

Mereka sangat menyesal kerana tidak mempunyai ikatan yang lebih erat dengan anak-anak mereka, melihat anak-anak mereka tidak saling bergaul sebagai orang dewasa atau merasa bahawa mereka tidak meletakkan mereka di jalan yang betul dalam kehidupan.

“Ia adalah sedikit menyalahkan, sedikit berfikir, ‘Sekiranya saya telah melakukan sesuatu yang berbeza. Jika saya dapat melihat ini datang, mungkin saya boleh melakukan sesuatu yang berbeza untuk mengelakkan ini, “kata Sohn. “Ia adalah perkara yang membawa mereka kesedihan yang paling.”

Mereka juga berharap mereka telah mengambil lebih banyak risiko untuk menjadi lebih cintakan – keduanya lebih terbuka mengenai perasaan mereka untuk orang baru dan menjadi lebih menyayangi mereka yang sudah berada dalam kehidupan mereka. Semoga mereka mendengar lebih baik, lebih empati dan lebih bertimbang rasa, dan menghabiskan lebih banyak masa dengan orang yang mereka sayangi, katanya.

“Ia cukup menyinari bahawa apabila anda sampai ke usia itu, perkara yang paling anda sukai, perkara yang membuat anda paling bahagia ialah hubungan yang dekat dengan keluarga dan rakan-rakan,” kata Sohn..

Tahun-tahun paling bahagia dalam kehidupan mereka:

Jawapan-jawapan para penatua di sini adalah kejutan kepada Sohn, yang telah membaca tentang teori kebahagiaan “U-bend”. Penyelidikan mendapati kesejahteraan psikologi orang ramai pada umumnya merosot pada usia 30-an, mencapai tahap bawah pada pertengahan 40-an, dan kemudian pulih selepas 50.

Namun, perkara yang ditemuinya itu bertentangan dengan penemuan tersebut. Mereka melaporkan bahawa mereka yang paling bahagia dari akhir 20-an hingga pertengahan 40-an, ketika anak-anak mereka masih di rumah, pasangan mereka masih hidup dan keluarga tinggal bersama.

Sohn, yang berada di tengah-tengah zaman angin badai sekarang – dia telah berkahwin dengan seorang anak kecil, mempunyai pekerjaan sepenuh masa, dan dia dan suaminya ingin mempunyai bayi lain – agak tidak percaya.

“Ini pastinya merupakan masa yang paling tertekan dalam hidup saya … Bukankah itu tahun-tahun yang paling tertekan [untuk kamu]?” Dia bertanya kepada para penatua. Ya, mereka mengatakan kepadanya: “Ini stres dan huru-hara, tetapi begitu indah dan memuaskan.”

Pelajaran di sini nampaknya: Nikmati kekacauan sekarang, kata Sohn. Ya, bayi-bayi yang rewel, kanak-kanak mengambil alih hidup anda, kanak-kanak berminat, berulang alik, hari sibuk, kerja gila dan masa lapang seolah-olah tidak wujud – tetapi menikmati setiap minit. Orang mengukur kebahagiaan berbeza apabila mereka menilai diri mereka pada masa ini daripada ketika mereka berfikir tentang kehidupan secara retrospektif, kata Sohn.

Dia menggunakan perspektif para penatua sebagai peringatan untuk menghargai semua yang dia ada sekarang.

“Satu perkara yang saya pelajari untuk bertanya kepada diri sendiri adalah: Apakah yang akan saya rindukan tentang masa hidup saya apabila semuanya hilang? Kemudian tiba-tiba, perkara menjadi lebih hebat, “katanya.

Ikuti A. Pawlowski di Facebook, Instagram dan Twitter.