‘Anda boleh mengatasi apa-apa’: pelari Amputee merancang untuk membuat sejarah di Boston Marathon

Jami Goldman Marseilles pada masa ini merupakan satu-satunya wanita di bawah lutut-lutut di dunia yang telah berjaya menyelesaikan maraton penuh selepas menamatkan perlumbaan Chicago Marathon lepas. Pada hari Isnin, guru tadika berusia 47 tahun dari Orange County, California, akan berjalan di Boston Marathon, dengan harapan untuk menjadi pemulung dua wanita pertama untuk menamatkan perlumbaan itu. Dia berjalan menghormati rakannya, Celeste Corcoran, yang kehilangan kedua-dua kakinya dalam pengeboman Boston pada tahun 2013.

Marseilles berkongsi kisahnya dengan A. Pawlowski HARI INI.

Jami Goldman Marseilles, a double amputee runner.
Jami Goldman Marseilles adalah pelari amputee berganda.Kesopanan Allan Helmick Photography

Twist yang ironis menjadi seorang gadis dengan kaki yang diberi Tuhan, maka kehilangan mereka dan menjadi pelari sangat kuat. Saya fikir mesej itu menunjukkan orang di luar sana bahawa anda boleh mengatasi apa-apa yang perjalanan hidup membuang anda.

Saya kehilangan kaki saya menjadi radang ketika saya berumur 19 tahun. Saya adalah maharaja di kolej dan pulang dari perjalanan ski dengan seorang kawan. Kami memandu balik ke Arizona, mengambil laluan balik dan tersesat di White Mountains semasa badai salji. Kereta kami melanda sebuah bank salji, kemudian tersangkut pada satu lapisan ais dan tidak bergerak. Kami tinggal di kereta kami selama 11 hari.

Kami tersesat pada 23 Disember 1987, dan kami dijumpai pada 2 Januari 1988. Sepanjang masa itu, kaki, tangan, hidung dan telinga saya semua telah membeku. Semuanya datang kembali tetapi kakiku. Saya menghidap gangren supaya kedua-dua kaki saya dipotong sekitar 4 hingga 6 inci di bawah lutut saya.

Berkaitan: Ibu mangsa Boston Marathon mengenang kesakitan selepas letupan

Tumbuh, saya tidak pernah olahraga, tetapi saya melakukan ski. Itulah sukan yang saya suka. Tetapi saya tidak pernah berlari; Saya tidak mengambil bahagian dalam pendidikan jasmani.

Apabila saya kehilangan kaki saya, saya rasa itu adalah sesuatu yang perlu diubah. Sebelum sebelum pemutihan, ahli terapi fizikal dan jururawat menjelaskan bagaimana saya perlu menguatkan dan menjalankan badan saya untuk membuat apa yang saya hilang dari pembedahan.

Itulah yang saya lakukan dan saya benar-benar menyukainya. Saya suka pergi ke gym, menonton perubahan badan saya dan menjadi kuat, dan ia benar-benar memberi saya rasa pengayaan dan keyakinan diri.

Saya mula berlari pada tahun 1997. Selepas Paralimpik pada tahun 1996 di Atlanta, Georgia, saya telah melihat video atlet – orang seperti saya, amputees – berlari dan saya fikir, “Oh my gosh, bagaimana mereka mengimbangkan? Bagaimana mereka tidak jatuh? ” Cara yang luar biasa untuk hidup anda.

Jami Goldman Marseilles double amputee runner
Kesopanan Allan Helmick Photography

Pada masa itu, datuk saya baru sahaja meninggal dunia. Saya mempunyai hubungan yang sangat istimewa dengannya. Saya tidak akan lupa apabila saya berada di hospital dan sudah tiba masanya untuk bersenam, dia tidak takut untuk memberi saya cinta yang sukar.

“Ia tidak akan menjadi susah jika anda telah menjalani hidup anda,” katanya.

Saya benar-benar menghargai kejujurannya kerana dia sentiasa mendapat kes ini tentang tidak bersenam.

Jadi selepas dia meninggal dunia, apabila saya mempunyai peluang ini untuk belajar untuk berjalan, saya fikir ia akan menjadi cara yang indah untuk menyumbang kepada warisannya dengan memeluk gaya hidup sihat yang penuh dengan senaman.

Berkaitan: Dancer yang kehilangan satu kaki selepas pengeboman Boston Marathon merancang untuk menjalankan perlumbaan tahun ini

Saya telah menjalankan lima separuh maraton dan saya fikir itu sukar, tetapi latihan untuk maraton benar-benar membawanya ke peringkat seterusnya. Saya berlari Marathon Chicago pada bulan Oktober. Itu adalah untuk layak ke Boston.

Apabila saya berlari, saya sentiasa menyesuaikan kaki saya. Saya mungkin berjalan pada tahap yang sangat baik, tetapi ia akan membawa saya sedikit lagi kerana saya berhenti. Sama ada anggota badan bengkak atau kaus kaki prostetik menggosok, atau perkara-perkara yang tidak betul dan saya chaffing – Saya benar-benar mendengar badan saya. Saya tidak mahu risiko kecederaan; Saya tidak mahu lepuh.

Itulah sesuatu yang saya terpaksa memaksa diri saya untuk melakukannya kerana apabila anda menjalani latihan, anda hanya mahu berlari secepat mungkin dan mencabar diri anda.

Jami Goldman Marseilles lives in Orange County, California, with her husband Beau and two children.
Jami Goldman Marseilles tinggal di Orange County, California, dengan suaminya Beau dan dua orang anak.Kesopanan Jami Goldman Marseilles

Semua orang bertanya, “Apa masa anda akan berada di Boston? Apa yang akan anda lakukan?”

Dan saya mempunyai jawapan yang mudah: Saya akan selesai. Saya amat berbesar hati untuk menjadi sebahagian daripada sejarah dan berkongsi perjalanan dengan menyertai maraton pada hari Isnin.

Saya telah membangunkan hubungan yang kuat dengan beberapa orang yang selamat dari pengeboman Boston, dan saya rasa ia akan menjadi cara untuk membayarnya kepada mereka.

Mereka masih berusaha mencari kehidupan mereka dan masa depan mereka. Tragedi akan menyerang semua orang; ia hanya masalah masa. Sekiranya saya dapat memberikan inspirasi dan motivasi kepada orang, saya rasa ia memberi maksud saya mengapa saya diselamatkan di atas gunung itu.

Anda perlu mencari semangat dan memandu dari dalam untuk mahu melakukan sesuatu yang mencabar. Saya percaya ia mewujudkan watak yang kuat, terutamanya apabila anda boleh menentang kemungkinan. Ia memberi anda perasaan kepuasan yang begitu indah.

Sekiranya anda pemadaman baru-baru ini dan mahu berlari, mulakan dengan berjalan-jalan di sekeliling blok. Mulailah dengan memeluk gaya hidup yang sihat, dengan menggerakkan badan anda pada kadar yang lebih cepat sedikit. Meminta bantuan. Dapatkan orang lain yang telah melakukan ini dan tanya soalan. Itulah yang saya lakukan apabila saya mula berlari pada lewat 90-an. Saya bertemu dengan amputees yang lain – ia adalah komuniti yang cantik.

Semangat manusia adalah mesin yang kompetitif yang tulen.