Ancaman kesihatan terbesar yang dihadapi lelaki pertengahan umur adalah kesepian

Dua minggu yang lalu, saya mengambil perjalanan epik ke Salt Lake City dengan empat kawan kuliah lama saya untuk menonton pasukan bola keranjang lelaki Northwestern University bermain di Kejohanan NCAA buat kali pertama dalam sejarah.

Seperti yang kita katakan selamat tinggal kami sebelum menuju ke lapangan terbang, kawan saya, Josh berkata, “Jadi, kita akan saling melihat lagi seperti 2028?”

Ya, lelaki setengah baya yang malas dan tidak menghabiskan masa untuk mengatur perkara dengan rakan-rakan seperti wanita sepertinya mudah dilakukan, tetapi sudah tidak lama sejak saya melihat Josh dan teman saya Stewart, memilikinya?

Kemudian saya melakukan matematik. Ia telah sembilan tahun.

Kami tidak akan mengakuinya di hadapan satu sama lain kerana ia akan menjadi terlalu koyak, tetapi ini adalah satu peluang yang jarang berlaku untuk menyambung semula dengan rakan-rakan pada masa hidup kita apabila mereka kelihatan seperti mereka kurang.

Rupa-rupanya kita bukan satu-satunya, kerana isu kesepian telah menjadi masalah kesihatan yang semakin meningkat yang mempengaruhi satu daripada lima orang Amerika, menurut satu kajian pada tahun 2015 oleh para penyelidik di Brigham Young University. Dan saya pastinya bukan orang pertama yang menulis tentang ini – wartawan Boston Globe baru-baru ini mencatatkan pengalamannya.

Scott Stump and friends
Itulah saya, kedua dari kiri, dengan rakan-rakan yang saya tidak lihat dalam beberapa ketika … OK, sembilan tahun menjadi tepat.Scott Stump

BERKAITAN: Masuk ke dalam kepalanya: Lelaki mengambil kemurungan, kesepian dan banyak lagi

Bagi lelaki pertengahan umur, kesunyian sepanjang masa boleh menjadi buruk atau lebih teruk untuk kesihatan jangka panjang seperti minum berat atau mendapatkan berat badan yang terlalu banyak. Rakan-rakan saya dan saya baru bertukar menjadi 40 tahun lalu dan menjalani pelbagai cara hidup dengan karier, suami dan anak-anak, jadi kita merapatkan kategori berisiko tinggi.

“Ia adalah faktor risiko dengan akibat tentang saiz yang sama seperti obesiti, dan kelazimannya adalah setanding,” John Cacioppo, seorang psikolog dari University of Chicago dan penulis buku “Kesepian: Sifat Manusia dan Keperluan Sambungan Sosial,” memberitahu HARI INI.

Perasaan kesepian yang kerap dapat meningkatkan risiko kematian sebanyak 26 peratus, menurut analisis meta-analisis, Cacioppo menyatakan.

Kajian menunjukkan bagaimana kesepian boleh membawa kepada penyakit fizikal

Nov.25.201500:25

BERKAITAN: Kenapa sangat sukar untuk membuat kawan-kawan pertengahan umur?

Ketika datang untuk kesepian, saya memahami tanggapan pemikiran anda kalah untuk merasa seperti anda tidak pernah menghabiskan masa dengan teman-teman. Saya mengalami keraguan ini kerana, seperti kebanyakan daripada 35 peratus pekerja A.S. yang freelancer, saya bekerja dari rumah, jadi tidak ada interaksi sosial yang menyediakan pejabat.

Walau bagaimanapun, Cacioppo berkata perasaan “saya kalah” merindui titik itu.

“Kita cenderung untuk berfikir kesepian tidak popular, tidak mempunyai kawan, yang kalah, tetapi tidak ada yang benar,” katanya. “Kami telah melakukan penyelidikan berasaskan populasi dan apabila kita memanipulasi kesepian, kemahiran sosial rakyat turun. “

“Alasan mereka turun adalah kerana otak anda memasuki mod pemuliharaan diri kerana kita adalah makhluk sosial yang asas.”

Menurut Cacioppo, kesepian pada dasarnya bertindak sebagai sistem amaran yang memberitahu kita kita perlu lebih sosial untuk melindungi diri kita dari bahaya dan secara umumnya menikmati semua manfaat hidup.

Namun, kesepian bukanlah satu topik yang muncul dalam perbualan. Sebab utama saya tidak akan bercakap dengan orang lain tentang bagaimana saya merasa seperti kalah adalah kerana saya tidak mahu terdengar seperti … Seorang pecundang.

“Lelaki khususnya mempunyai salah faham yang jika anda mengadu tentang itu, anda lemah hati,” kata Cacioppo.

Saya juga cenderung untuk menafikan masalah ini. Saya dan isteri saya tidak mempunyai anak (masih bekerja pada itu), dan saya sering teragak-agak untuk menjangkau rakan-rakan yang mempunyai anak kerana saya hanya mengandaikan mereka tidak mempunyai masa untuk bersuara. Selain itu, saya bimbang tentang isteri mereka yang kecewa dengan saya kerana saya membawa mereka dari masa keluarga selama dua jam untuk menonton permainan Mets.

Kemudian, ada bimbang tentang menghabiskan masa dengan keluarga dan isteri saya supaya mereka tidak terabaikan.

Bagi lelaki yang ingin mengatasi kesepian, Cacioppo menawarkan beberapa petua.

1. Anda perlu meluaskan diri anda.

Itu bermakna melampaui posting di laman Facebook rakan atau mengulas pada foto Instagram. Menggunakan media sosial sebagai cara untuk menyambung dalam kehidupan sebenar akan membuat anda kurang kesepian, semasa menggunakannya semata-mata untuk mengumpulkan yang paling suka dan komen akan membuat anda lebih kesepian.

2. Cari orang yang mempunyai minat yang sama.

Anda lebih cenderung untuk menghabiskan masa dengan orang yang menikmati perkara yang sama yang anda lakukan, jadi cari mereka. Itu boleh bermakna sukarela dalam liga sukan tempatan atau latihan untuk acara tertentu bersama-sama, tetapi anda perlu berusaha untuk mencari dan terlibat.

3. Cari kawan-kawan yang ingin meluangkan masa dengan anda atas alasan yang melebihi manfaat material.

Terdapat sebab-sebab jutawan yang mengganggu dengan jutawan dan atlet profesional menjaga rakan-rakan mereka dari zaman kanak-kanak – mereka tahu mereka tidak mahu apa-apa dari satu sama lain selain persahabatan.

Tambahan mudah saya ialah teks kumpulan. Biasanya, yang ditambah kepada teks kumpulan membuat saya ingin membuang telefon saya ke lautan, tetapi ia boleh menjadi cara yang baik untuk terus berhubung jika digunakan secara sederhana.

Rakan-rakan saya dari perjalanan Salt Lake City telah menggunakannya sementara mana-mana di antara kita mungkin menonton pertandingan NCAA Tournament.

Kami sudah bercakap tentang perjalanan tahun depan.

Ikuti penulis TODAY.com Scott Stump di Twitter.