Untuk ibu bapa yang menyedihkan, cara untuk menghormati bayi yang tidak pernah mengambil nafas

Apabila Larisa Barth mengandung selama 40 minggu, dia mengalami masalah yang tidak dapat dibayangkan.

“Saya seorang wanita hamil yang biasa mempersiapkan anak saya,” berkongsi Barth, yang tinggal di Browning, Mont. “Saya mempunyai mandi bayi, pembibitan kami telah siap, saya menghadiri setiap temujanji saya, saya dianggap sihat.”

Pada waktu pagi dia perlu tarikh pada tahun 2011, Barth bangun merasa tidak selesa. Dia tidak merasakan anaknya bergerak atau menendang semalaman, jadi dia memanggil doktornya. Semasa pelantikannya, para jururawat dan doktor mencari secara meluas untuk denyutan jantung anaknya, tetapi tidak ada. “Saya berasa seperti saya mati tetapi masih bernafas,” kata Barth.

Sejurus selepas menerima berita yang dahsyat ini, Barth diinduksi dan melahirkan anaknya Asher beberapa jam kemudian. 

“Dalam masa 20 minit kelahirannya mereka membawa sijil kematian janin,” kenang Barth. “Suami saya bertanya, ‘Adakah saya tidak mendapat sijil kelahiran?’ Kami diberitahu bahawa kami tidak akan dikeluarkan kerana bayi kami tidak pernah mengambil nafas. Ia membuatkan saya berasa seperti saya tidak mempunyai bayi kerana dia dilahirkan mati dan kami tidak lagi dikenali sebagai ibu bapa. “

Menurut American College of Obstetricians and Gynecologists, kelahiran mati, atau kematian janin yang berlaku semasa kehamilan pada 20 minggu atau kehamilan yang lebih besar, berlaku pada kira-kira satu dalam 160 kehamilan di U.S..

Barth menggambarkan perasaan seperti orang buangan selepas penyerahannya kepada Asher dan seperti dia satu-satunya yang menanggung tragedi ini.

“Walaupun dia tidak lagi bersama kami, saya terus merasakan keperluan ini untuk menjadikannya ibu bapa dalam beberapa cara. Hormon saya ada di sana, susu saya telah masuk, saya perlu ibu dan ibu bapa dia walaupun dia telah mati. “

rantai leher
Memegang kalung peringatan Whole Life diberikan kepada ibu bapa yang bersedih hati seorang anak yang masih melahirkan. Mereka mempunyai nama bayi itu.Hari ini

Sebagai hadiah dari rakan dan keluarga, Barth dan suaminya menerima kalung dari rumah pengebumian dengan jejak kaki tangan Asher. Kalung itu menjadi milik yang tidak ternilai untuk pasangan itu, tetapi ia mahal, hampir $ 500. Barth ini digerakkan untuk melancarkan garisan rantainya sendiri, percuma kepada ibu bapa yang lain yang mengadu kehilangan anak kerana melahirkan mati.

Projek itu, Memegang Seluruh Kehidupan Anda, dinamakan selepas surat Barth menulis untuk dibaca di pemakaman Asher. Di dalamnya, dia menyifatkan bagaimana dia berasa beruntung dia dapat mempertahankan Asher dari kesakitan dan penderitaan kerana dia mampu memegang seluruh hidupnya.

Sejak dilancarkan pada tahun 2012, Held Your Whole Life telah menjadikan 2,500 kalung percuma, dihantar sejauh Bulgaria dan Australia. Pesona yang halus mempunyai nama anak dan slogan “Mengadakan seluruh hidup anda” dicetak pada mereka. Pada masa ini, terdapat 1,800 permintaan terbuka untuk kalung dan senarai menunggu selama 3 bulan dari ibu bapa yang meminta agar nama anak yang masih bayi mereka diperingati. Barth membiayai projek itu melalui derma dan tajaan, dan bekerjasama dengan 13 sukarelawan.

Pakar mengatakan mengakui anak yang masih melahirkan melalui kalung atau jenis memorabilia lain adalah salah satu cara terbaik untuk membantu dengan proses bersedih.

“Menghiraukan kelahiran melahirkan sangat berbeza daripada menyedihkan seseorang yang anda kenali di dunia ‘luar’.” Kata Dr Irving Leon, seorang ahli psikologi klinikal yang pakar dalam kehilangan pembiakan di Ann Arbor, Mich. 

“Dalam keadaan itu, anda boleh ingat wajahnya, suaranya, kenangan kegemaran, dan lain-lain, sedangkan untuk melahirkan mati masih ada yang berharga. Jadi, mencipta kenangan seperti itu dapat membantu menumpukan kerugian, memudahkan kesedihan, dan membuat lebih berkesan dan bermakna apa yang hilang. “

ibu and baby
Larisa Barth melahirkan anak perempuannya Kamari pada bulan Januari. Anaknya Asher masih melahirkan pada musim gugur tahun 2011.Hari ini

Sebaiknya 35 tahun yang lalu, Leon mengatakan bahawa ibu bapa yang menghadapi tragedi ini diarahkan untuk tidak bersedih dan melupakan kerugian. Mereka dilarang melihat bayi mereka dan diberitahu untuk mempunyai bayi lain secepat mungkin.

“Kini, kami menggalakkan ibu bapa untuk membenarkan diri mereka berduka dengan melihat, menyentuh, memegang dan mengenali bayi yang mereka sayangi dalam utero tetapi sedihnya tidak dapat mengenal pasti anak lelaki atau anak perempuan mereka. Tugas selepas kerugian ini adalah untuk menjadikannya nyata, satu cabaran memandangkan betapa mengejutkan dan tidak dijangka kerugian itu, “katanya..

Cabaran ini, yang ditangani oleh Barth dan suaminya melalui “Held Your Whole Life”, adalah cara untuk memastikan anaknya, dan banyak lagi, terus dikenang dan diakui walaupun selepas mereka pergi.

“Ia bukan hanya kehilangan anak tetapi ia kehilangan harapan dan mimpi anda,” kata Barth. “Saya rasa saya kehilangan kesucian saya.”

Dan dia tidak bersendirian. Leon mengatakan bahawa perkara yang paling baik yang boleh anda lakukan untuk membantu ibu bapa yang hilang adalah dengan hanya duduk bersama mereka dan mendengar apa yang mereka rasa: “Orang tua yang bermasalah perlu tahu bahawa mereka tidak bersendirian dalam kesedihan mereka, tetapi mereka difahami dan peduli. “

“Saya mendengar banyak cerita dari keluarga yang dapat memberitahu orang asing yang lengkap mengenai bayi mereka hanya kerana kalung mereka,” kata Barth. “Ini sangat penting kerana kita perlu mematahkan kesunyian di sekeliling kehamilan dan kehilangan bayi sehingga tidak ada ibu atau bapa yang bersedih sendirian.”