Savannah Guthrie mengenai keibuan dan iman: ‘Saya tidak boleh melakukan satu tanpa yang lain’

Esei berikut oleh Savannah Guthrie diadaptasi daripada ucapan baru-baru ini yang dia berikan pada jamuan makan tengah hari Katolik.

Ibu dan iman pergi bersama. Saya tidak dapat melakukannya tanpa yang lain. Anda memerlukan iman untuk meneruskan keibuan. Wain membantu. Tetapi iman adalah penting.

Kehidupan memberitahu semua perkara yang perlu kita ketahui tentang iman. Menjadi ibu bapa mengajar kita dalam istilah yang jelas bagaimana Tuhan, Bapa kita di syurga, berkait dengan kita. Cintanya, kekecewaannya, belas kasihan kepada kita … Cara kita merasakan tentang anak-anak kita hampir sama seperti kita dapat merasakan bagaimana Tuhan merasakan kita, anak-anak-Nya.

View this post on Instagram

Dreams come true #mothersday

A post shared by Savannah Guthrie (@savannahguthrie) on

MEMAKANAN FAITH

Ibu saya kata orang sering bertanya kepadanya, “Bagaimana anak-anak anda kelihatan baik-baik saja? Apa yang anda lakukan? “Saya rasa mereka fikir kita semua ternyata baik-baik saja kerana tiada seorang pun daripada kita yang pergi ke penjara. Sebenarnya, kita berdua, tapi itu satu lagi cerita untuk masa yang lain.

Bagaimanapun, dia selalu berkata, “banyak masa lutut.” Dengan kata lain, untuknya, menjadi seorang ibu yang baik datang untuk berdoa kepada anak-anaknya. Kadang-kadang ia secara harfiah bermaksud menurunkan lututnya dan berdoa untuk perlindungan Allah. Kerana, ada momen dalam kehidupan setiap ibu apabila anda tahu bahawa tidak ada yang dapat anda lakukan untuk melindungi anak anda. Mungkin itu benar dari kedua mereka dilahirkan.

Saya masih ingat ketika anak perempuan saya Vale dilahirkan. Saya tidak pernah merasakan kegembiraan seperti itu, pelepasan sedemikian, keghairahan sedemikian rupa – untuk melihat wajahnya yang indah, untuk memegang pipinya untuk pipinya pada masanya yang pertama ketika air mata mengalir keluar saya. Saya telah berkata demikian sebelum ini; Saya menangis air mata saya tidak tahu saya ada, meraung dan melepaskan dari dalam ke dalam saya yang baik dan dituangkan. Mereka adalah air mata yang selalu, hanya untuknya.

Salah satu perkara pertama yang saya rasakan ketika saya memulakan perjalanan saya sebagai seorang ibu adalah rasa kelemahan yang luar biasa dan menakutkan. Saya tidak pernah terasa begitu terdedah. Saya datang ke ibunda lewat dalam hidup. Saya berusia 41 tahun. Pada masa itu, anda belajar untuk menjadi kuat, untuk mendapatkan beberapa tisu parut, untuk menguatkan. Anda berfikir, “Kehancuran, kekecewaan kerja, kehilangan … Mereka sukar, tetapi saya boleh mengendalikan mereka sekiranya saya terpaksa.” Sekarang, memegang bayi kecil ini, yang mempunyai anak yang berharga ini di dunia, saya tidak pernah merasa sangat lemah. Saya sering berfikir tentang pepatah lama itu, “supaya seorang anak menjalani hidup dengan hati anda berjalan di luar tubuh anda.” Itu saya. Anak saya adalah segalanya. Dan saya rasa sangat ketara bahawa kehilangannya akan menghancurkan saya. Saya berasa begitu sangat, sangat takut dan lagi, terdedah. Saya tidak terbiasa dengan perasaan itu dan saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan.

Tonton Savannah Guthrie dan Hoda Kotb merenung ke atas ibu

10.10.201805:10

Jadi, saya berdoa. Dan ketika itulah saya menyadari salah satu aspek yang paling penting dan penting dari keibuan: mengetahui dan mempercayai dan mempercayai bahawa Tuhan memegang anak saya di tangan-Nya. Ini tidak bermakna bahawa tidak ada bahaya yang akan datang kepada anak-anak kita. Oh, bagaimana saya mahu. Itu bukan bagaimana kehidupan berfungsi. Saya harap saya memahami kesakitan dan penderitaan dan kemudaratan dan mengapa perkara-perkara yang dahsyat berlaku. Tetapi bagi saya, buat masa ini, tindak balas yang terbaik – satu-satunya tindak balas terhadap kelemahan yang saya rasa mempunyai anak-anak saya, hati saya, keluar dari dunia – adalah untuk memberikannya kepada Tuhan, mempercayakan Dia dan mempercayai Dia. Kerana antara kami berdua – apa yang boleh saya lakukan untuk melindungi mereka, dan apa yang boleh dilakukannya – baiklah, wang saya ada di HIM. Hanya satu daripada kita adalah Tuhan alam semesta, selepas semua. Saya kembali kepadanya dengan doa yang sama sekali lagi: tolonglah, Allah, melindungi bayi saya. Pegang mereka di tangan anda. Tonton mereka apabila saya tidak dapat. Beri saya kebijaksanaan anda, berkongsi pandangan anda.

LALU PASANG

Saya juga percaya dalam pengajaran iman. Malah, saya fikir salah satu tugas saya yang paling penting, mungkin lebih penting daripada mengajar mereka dan terima kasih dan membuat katil dan tidak memilih hidung anda (sekurang-kurangnya tidak di khalayak ramai), adalah memberi mereka hadiah iman . Saya tidak boleh dan tidak mahu mengawal apa yang mereka akan percaya sebagai orang dewasa. Tetapi buat masa ini, saya percaya ia adalah peranan saya untuk memberi mereka blok bangunan dan untuk mendedahkan mereka kepada iman. Yang paling penting (dan mencabar), itu bermakna saya harus cuba memodelkan iman dan menunjukkan kepada mereka apa yang kelihatannya untuk mengasihi Tuhan dan mengandalkan Dia setiap hari.

Kini, ini dapat menjadi rumit di rumah kami kerana iman saya berbeza daripada suami saya. Dia adalah orang Yahudi; Saya Kristian. Dan, saya membesar Baptis. Dalam keluarga saya, kami pergi ke gereja tiga kali seminggu. Kami tidak berpengalaman!

Oleh itu, inilah yang saya dan suami saya memutuskan bersama: kita akan berkongsi dan mendedahkan anak-anak kita kepada iman, dan ketika mereka membesar, mereka akan memilih apa hubungan mereka dengan Tuhan seperti untuk mereka.

Saya tidak bermaksud saya mengadakan seminar pengajian agama, memberikan anak-anak saya semacam syarahan harian mengenai agama-agama besar dunia. Mereka terlalu sedikit untuk difahami, dan juga, itu membuatkan mereka merugikan. Saya tidak bercakap tentang memberi agama anak-anak saya. Sebaliknya, harapan saya yang paling besar ialah mereka akan mempunyai persahabatan dengan Tuhan. Saya mahu mereka tahu Tuhan yang saya tahu: baik hati dan belas kasihan, belas kasihan dan baik. Perlahan dan marah dalam kasih dan kesetiaan (Mazmur 103).

Saya akan mengakui, saya harap mereka mengikuti jalan yang saya tahu, kerana hubungan saya dengan Tuhan telah menjadi yang paling penting dalam hidup saya. Ia telah membawa saya dan mengekalkan saya. Ia sangat berharga kepada saya. Dan ia hanya semulajadi bahawa anda mahu anak-anak anda mempunyai yang terbaik yang ditawarkan oleh kehidupan ini. Tetapi mengenai perkara ini, seperti segala-galanya, saya mesti menaruh kepercayaan kepada Tuhan. Saya akan buat bahagian saya; Dia akan melakukannya. Saya akan mendedahkan mereka dan memberitahu mereka tentang Tuhan yang mengasihi kita. Dan saya percaya bahawa Dia akan bertemu dengan mereka pada masa ini bahawa mereka sudah bersedia dan dapat melihatnya dan memahami.

Iman dan Dosa

Ini bukan untuk tinggal saya lulus hari saya dengan stoically, tanpa keraguan atau ketakutan. Sebaliknya, ia adalah kerana ketakutan saya bahawa iman sangat penting. Seperti mana-mana ibu, apabila saya membaca cerita tentang tragedi, terutamanya melibatkan kanak-kanak, saya terguncang dengan teras saya. Untuk membayangkan bahawa rasa sakit tidak dapat ditanggung. Dan secara mementingkan diri sendiri, tidak dapat dielakkan, saya bimbang nasib ini dapat menjadi milik saya suatu hari nanti.

Secara harfiah tidak ada hari yang saya tidak bimbang bahawa anak-anak saya akan diambil dari saya. Ia adalah pemikiran saya pada masa yang sama tidak boleh ditanggung dan tidak dapat ditinggalkan. Saya berdoa dengan cara saya meneruskannya. Atau saya menolaknya. Atau saya memberitahu Tuhan (saya fikir sebagai peringatan), “Jika saya kehilangan mereka, itu akan berakhir dengan saya. Saya tidak akan dapat dan tidak dapat bertahan hidup. “Saya tahu bahawa saya tidak mencabar Tuhan dengan cara ini; ia bukan untuk saya menguji atau menolak. Saya menutup mata saya dan berharap dan percaya bahawa Tuhan tidak akan membenarkan ini berlaku kepada saya. Tetapi saya dihantui oleh yang baik, baik, jiwa yang lebih baik daripada saya yang tahu bahawa keperitan menghancurkan. Saya tidak mempunyai jawapan atau penjelasan untuk kesedihan mereka. Hakikat bahawa kerugian sedemikian berlaku adalah, secara terang-terangan, cabaran terbesar untuk iman saya.

Tetapi kemudian saya teringat kata-kata yang pernah saya dengar daripada ibu Newtown yang bersedih. Ia adalah contoh iman dan ibadat yang paling kuat dan mendalam yang pernah saya saksikan.

Ana Marquez-Greene adalah seorang pelajar di Newtown. Ibunya, Nelba Marquez-Greene, ditemubual pada 60 Minit empat tahun selepas anak perempuannya dibunuh. Dia seorang wanita yang mempunyai kepercayaan rohani yang mendalam. Apabila ditanya bagaimana kehilangan anak perempuannya memengaruhi imannya, dia berkata bahawa khutbah yang paling berkuasa yang pernah dia dengar adalah pemakaman anak perempuannya sendiri. Pastor bercakap tentang bagaimana Yesus ada bersama kita walaupun melalui musim sejuk yang panjang dan keras. Dan musim sejuk itu akan menjadi lebih baik dengan iman dan keluarga dan rakan-rakan. “Adakah ia akan menjadi musim bunga lagi?” Tanya pewawancara itu.

“Saya tidak dapat membayangkan hari yang akan musim bunga,” jawabnya. Dia kemudian bercakap mengenai masa dia melewati kehidupan ini ke syurga. “Ketika saya bersatu semula dengannya, saya ingin mendengar dua perkara. Saya mahu mendengar, ‘Baiklah, hamba saya yang baik dan setia.’ Dan saya ingin mendengar, ‘Hai, Ibu.’ “

Saya tidak boleh menceritakan kisah ini tanpa mengulangi sungai-sungai air mata. Ibu yang cantik dan setia ini adalah gambaran kasih karunia Allah.

Esei ini pertama kali muncul dalam edisi Hari Ibu Maria Shriver’s Paper Paper, surat berita digital mingguan percuma untuk orang yang mempunyai semangat dan tujuan. Untuk mendapatkan kandungan yang memberi inspirasi dan bermaklumat seperti sekeping ini dihantar terus ke peti masuk anda setiap pagi Ahad, klik di sini untuk melanggan.