Savannah Guthrie: ‘Cinta dan doa’ kepada mereka yang berurusan dengan ketidaksuburan

Saya baru-baru ini membaca (dan menyiarkan di Facebook) kawan saya Bobbie Thomas ‘esai jujur, lucu dan menyentuh tentang menjalani IVF. Saya sentiasa kagum oleh Bobbie, tetapi dalam kes ini, lebih-lebih lagi. Dia luar biasa kuat – bukan hanya untuk menjalani proses IVF yang sukar, tetapi juga untuk membaginya dan untuk mengambil anak panah yang kadang-kadang datang dengan melalui hidup naik turun di televisyen nasional.

Dia juga mencipta hashtag untuk menangkap mesejnya di media sosial: #nomorewhispers. Dan itulah semangat yang saya tulis minggu ini.

Bobbie menimbulkan sesuatu yang sangat penting yang saya fikirkan banyak, memandangkan keadaan saya sekarang. Saya sangat terkejut dan terpesona oleh kebaikan, kegembiraan yang tulus dan hasrat yang baik untuk saya kerana saya telah melalui perjalanan kehamilan ini di hadapan seluruh dunia – atau sekurang-kurangnya penonton HARI INI kami.

Video berkaitan: Perhatikan ucapan Savannah di pancuran bayi

Tetapi satu perkara yang saya fikir banyak tentang, dan juga bimbang, adalah bagaimana kegirangan seseorang dapat menyakitkan kepada orang lain melalui perjuangan mereka sendiri. Ini adalah sesuatu yang saya faham secara peribadi, dan sesuatu yang bergelut dengan kesuburan harus ditangani setiap hari – sama ada mereka menghidupkan televisyen mereka atau akan bekerja atau hanya melepak dengan kawan-kawan.

Ah, those little baby onesies -- so cute, but sometimes a little hard to appreciate when you're struggling with infertility.
Ah, orang-orang kecil bayi itu – sangat comel, tetapi sesuatu yang tidak bersalah dan manis boleh menjadi peringatan yang sukar apabila anda sedang berjuang dengan ketidaksuburan.Hari ini

Seorang poster di laman Facebook saya baru-baru ini berkongsi pengalamannya. Dia benar-benar jujur ​​tentang betapa sukarnya melihat kawan-kawannya hamil dan mempunyai bayi, dan harus menghadiri mandi bayi dan anak-anak baru, sementara dia sendiri sedang berjuang untuk memulakan sebuah keluarga. Selain itu, dia merasa bersalah kerana perasaan itu. Saya fikir kita semua boleh mengaitkannya dengan: berasa buruk kerana kita berasa buruk.

(Dengan cara itu, Facebook adalah tempat yang semua orang menyiarkan gambar-gambar mereka tersenyum anak-anak atau penglibatan gembira atau pengembaraan baru yang menarik. Ini indah dan sepatutnya, tetapi ia boleh menjadi sangat menyakitkan jika anda sedang bergelut dan ingin beberapa pengalaman untuk diri sendiri tidak berhasil.)

Saya dapat mengingati banyak masa sukar dalam kehidupan peribadi saya walaupun walaupun hanya menghidupkan TV boleh menyakitkan – semua orang sepertinya bersama-sama dan saya merasa benar-benar terasing oleh orang yang bahagia, diselaraskan dengan baik di TV yang nampaknya tidak berjuang.

Oleh itu, dengan semangat keberanian Bobbie dan keberanian, saya hanya mahu menghantar cinta dan doa kepada semua orang yang mengalami kesulitan mereka sendiri. Apa yang saya tulis kembali kepada wanita muda di Facebook adalah apa yang saya benar-benar percaya: belas kasihan kepada diri sendiri. Apa yang anda alami adalah cabaran yang paling sukar. Perkara akan menjadi lebih baik, tetapi pada masa ini hanya melakukan yang terbaik, dan pastikan anda menjadi lembut dan baik kepada diri sendiri seperti yang anda lakukan dengan orang lain.