Obituari berusia 94 tahun adalah apa yang setiap ibu berharap anak-anaknya akan menulis untuknya

Selepas Mary Stocks meninggal dunia pada usia 94 tahun, anak-anaknya mula membincangkan kehendaknya – dan menyurutkan giggles.

Mary mahu anak-anaknya mengambil semua barang yang telah mereka beri kepadanya sejak bertahun-tahun. Tetapi anak perempuannya, Shauna Perreault, tidak mahu ketuhar pembakar roti berusia 20 tahun, dan anaknya, Sandy Stocks, tidak mahu kereta berusia 14 tahun. Semakin mereka bercakap mengenainya, semakin mereka ketawa.

Ia kemudiannya Stocks tahu bagaimana menulis obituari ibunya.

“Apa yang saya fikirkan tentang ibu saya adalah lucu. Saya tidak mahu menulis obituari yang benar-benar membosankan, “kata Stocks kepada TODAY.com. “Saya buat lebih banyak untuk keluargaku, jadi mereka akan mempunyai sesuatu untuk mengingati dia yang akan menjadi keseronokan.”

Mary Stocks with her son, Sandy Stocks
Mary Stocks ketawa pada pesta ulang tahunnya dengan anaknya Sandy Stocks oleh pihaknya.Dengan hormat keluarga Stok

Obituari Mary Stocks telah menjadi virus, memberikan lebih banyak ketawa untuk keluarganya. Dan tidak hairanlah. Stok menulis penghormatan yang menyeramkan, menyentuh ibunya, membuat orang yang tidak dikenali merasa seolah-olah mereka tahu orang asli Toronto.

“Dia meninggalkan banyak perkara untuk anak perempuan dan anak lelaki yang tidak tahu apa yang perlu dilakukan dengannya,” tulis Stocks. “Jadi, jika anda mencari 2 TV yang sangat besar dari tahun 90an, bangsal seramik yang besar (kami fikir) berdiri payung / rotan, oven pembakar roti (sedikit digunakan) atau bahkan Oldsmobile pada tahun 2001 dengan spoiler (dia suka meletakkan pedal kepada logam), dengan hanya 71,000 kilometer dan 1,000 alat yang kami tidak pasti apa yang mereka gunakan. Anda perlu menunggu masa yang sesuai dan berhubung. Besok akan baik-baik saja. “

Saham berkata dia pasti ibunya akan retak jika dia boleh membaca obituari itu. “Saya fikir dia akan menghargainya,” katanya.

Mary Stocks laughs with two of her sons.
Mary Stocks ketawa dengan dua anaknya.Dengan hormat keluarga Stok

Dan dia patut tahu. Saham dan ibunya berkongsi rasa humor. Tidak ada yang terlalu suci, katanya – mereka suka bersenang-senang dengan segala-galanya.

“Dia tukang masak di dapur. Dia percaya dalam mengatasi segala-galanya sehingga ia dikunyah seperti getah supaya anda tidak akan sakit kerana semua kuman akan diturunkan, “tulis saham dalam obituari. “Pembekuan kuman juga berfungsi, jadi pada hari Jumaat kami sandwich sekolah keras dan kenyal, tetapi benar-benar bebas dari kuman.

“Kami berempat belajar menggunakan serbet. Anda akan berpura-pura batuk, meludahkan makanan ke dalamnya dan dengan demikian dilahirkan diet Stocks. Sekiranya ada orang yang suka salinan kuah buatan sendiri, kami akan mencadangkan anda tidak. “

Walaupun kesilapan masakannya, Mary suka memasak dan menghiburkan, anaknya teringat. Krismas adalah masa kegemarannya sepanjang tahun, dan dia selalu membuat seekor ayam belanda yang diliputi bacon. Dia memakai kasut tumit tiga inci, walaupun semasa musim sejuk di Toronto, dan dia memandu sehingga dua bulan sebelum dia meninggal dunia.

Mary Stocks
Mary Stocks di lantai tarian.Dengan hormat keluarga Stok

Apabila dia berpindah ke sebuah rumah yang lebih kecil, dia menegaskan bahawa ia mempunyai dua tingkat dan taman batu. Dia mahu tangga untuk bersenam dan dia selalu menyukai taman-taman batu – walaupun anak-anaknya tidak.

“Dia suka empat kata perkataan seperti yang dia sayangi taman batu dan mempercayai kami, dia MENCINTAI untuk meremajakan taman itu bersama kami sebagai pembantunya, ketika buruh kanak-kanak itu sah atau kami diberitahu,” tulisnya dalam obituary.

Saham berkata dia tidak faham mengapa ibunya begitu gila terhadap taman-taman batu sehingga dia baru-baru ini menemui gambar perkahwinan lama dia – berdiri di hadapan taman batu ayahnya. Ia mesti mengingatkannya kepada keluarganya, katanya.

Mary Stocks pictured on a cake.
Seorang Saham Mary muda digambarkan pada kek hari jadi.Dengan hormat keluarga Stok

Mary sangat menikmati anak-anaknya, cucu-cucu dan cucu-cucu, kata Stocks. Dia juga suka menyampaikan pelajaran kehidupan yang penting.

“Ibu saya sentiasa mahu mencuba segala-galanya. Tidak masalah, walaupun anda gagal – (dia akan berkata), ‘Suck it up! Anda akan menjadi OK! Anda perlu gagal! ‘”Katanya. “Apabila saya semakin tua, saya tahu saya boleh berbuat apa-apa. Dia tidak takut. “

Mary Stocks is pictured with her large family.
Mary Stocks digambarkan dengan keluarga besarnya.Dengan hormat keluarga Stok

Orang di seluruh dunia telah menghantar mesej Stok yang mengatakan bagaimana mereka bergerak belajar tentang ibunya. Seorang lelaki memberitahu Stocks dia bangun berasa tertekan, tetapi selepas membaca tentang Mary, dia berasa gembira.

“Ia tidak boleh dipercayai bagaimana mereka boleh mengaitkannya,” kata Saham. “Semua orang mendapat sesuatu daripadanya, yang merupakan perkara yang paling keren.”