Jillian Harris menjangkakan bayi nombor 2 – dan membukanya mengenai kemurungan kehamilan

Bekas bintang “Sarjana Muda” Jillian Harris berkongsi berita kehamilan yang menarik minggu ini – tetapi dengan itu datang satu lagi topik penting yang hampir mendekati rumah: kemurungan.

Tuan bersama “Love It atau List It, Too” – kegemaran penggemar untuk kejujurannya yang tidak terkawal – berkongsi bahawa dia menjangkakan bayi No. 2 dengan tunang Justin Pasutto dalam video yang penuh kasih sayang yang menunjukkan keluarga dan temannya yang mengejutkan. Pasangan itu mempunyai satu lagi anak lelaki, seorang anak lelaki berusia 1 tahun bernama Leo. Tetapi Harris, yang dijadualkan pada bulan Oktober, juga mendedahkan bahawa dia bergelut dengan kemurungan yang melemahkan semasa trimester pertamanya, sesuatu yang dia tidak mengalami dengan kehamilan pertamanya.

“Kehamilan saya dengan Leo adalah angin,” kata pemain berusia 38 tahun itu HARI INI. “Wanita akan berkata, ‘Bagaimana perasaan anda?’ Dan saya akan berkata, ‘Saya berasa hebat!’ Dan mereka akan berkata, ‘Wahai saya, kamu sangat bernasib baik.’ Dan saya fikir, ‘Apa alternatifnya?’ Dan sekarang saya tahu. “

Harris berkata bahawa semasa dia berasa lebih baik sekarang, dia murung, tidak dapat makan dan habis sepanjang masa selama beberapa minggu pertama kehamilannya.

“Saya hanya sakit fizikal, dan badan saya berasa seperti sedang ditutup,” katanya. “Saya tidak dapat berbuat apa-apa yang biasanya saya lakukan, saya rasa tidak berguna, tetapi Justin menyedari ia pada satu ketika, dia seperti,” Saya tahu anda sedang berjuang tetapi jika ada cara anda boleh memberi saya petunjuk bahawa anda gembira, saya suka melihat anda tersenyum. ‘ Saya melihat dia dan hanya mula menangis. “

Harris, yang telah terbuka mengenai perjuangan ibunya dengan gangguan bipolar, mengatakan bahawa ketakutan terbesarnya ialah perasaannya tidak akan hilang sebelum anaknya dilahirkan.

“Saya tidak melakukan dobi, saya tidak mandi, saya tidak melakukan apa-apa, saya mahu menjadi ibu yang baik kepada Leo dan saya mahu menjaga bayi saya dan saya tidak dapat berbuat demikian,” dia berkata.

Nasib baik, tenaganya telah kembali dalam trimester kedua, dia kembali kepada dirinya “sibuk”, katanya.

“Saya terus berdoa ia akan berlalu dan saya sangat bersyukur kerana ia telah,” kata Harris. “Tetapi ada wanita yang mengalami emosi ini sepanjang kehamilan mereka.”

Walaupun orang mungkin lebih biasa dengan kemurungan postpartum, kemurungan semasa kehamilan – dipanggil kemurungan perinatal – sememangnya satu perkara, pakar sakit puan Donnica Moore memberitahu HARI INI.

Pemeriksaan kemurungan yang disyorkan untuk semua wanita hamil

Januari.27.201601:32

“Ia sangat biasa, sebenarnya, dan apa yang sukar untuk mendiagnosis kemurungan pada kehamilan adalah banyak gejala kemurungan yang sangat mirip dengan gejala yang sama kehamilan trimester pertama – sangat emosional, sangat letih, semacam perasaan seperti semuanya berubah ,” dia berkata. “(Tetapi) terdapat rasa sedih yang nyata yang membezakan kemurungan dari kehamilan trimester pertama yang normal.”

Moore, yang menjadi tuan rumah podcast mengenai isu kesihatan wanita, menambah bahawa kemurungan semasa kehamilan boleh memberi kesan negatif pada bayi. Seorang wanita yang mengalami depresi lebih cenderung mempunyai buruh preterm, misalnya. Wanita yang mengalami kemurungan semasa kehamilan mereka juga mungkin mengalami kemurungan postpartum.

Jadi bagaimana seorang wanita hamil tahu jika perasaan depresinya normal, atau sesuatu yang lebih serius? Pendek kata, dia mungkin tidak dapat. Tetapi perasaan putus asa atau tidak bernilai adalah bendera merah, kata Moore.

“Jika anda mengalami gejala yang tidak anda fahami atau jika anda merasakan anda tidak terkawal, itulah ketika tiba masanya untuk berjumpa dengan doktor atau bercakap dengan ahli terapi – atau bahkan seorang pendeta, sesiapa sahaja yang boleh memberi sokongan kepada anda, ” dia berkata.

Harris berharap kisahnya membolehkan wanita lain mengetahui ia adalah baik untuk membincangkan isu-isu ini.

“Kehamilan sepatutnya menjadi masa yang bahagia … tetapi saya sangat letih dan sakit yang saya tidak gembira,” katanya kepada HARI INI. “Adalah baik untuk dapat mengatakannya.”