Foto berharga membantu keluarga mengingati kembar yang meninggal dunia selepas 11 hari

Apabila Lyndsay dan Matthew Brentlinger membawa pulang kembar mereka yang baru lahir beberapa hari selepas Krismas, mereka tahu bahawa hari bayi William akan menjadi pendek. Walaupun dia kelihatan sempurna dan sihat, dia mempunyai kecacatan jantung yang teruk, yang dikenal pasti di dalam rahim – doktor memberitahu ibu bapanya bahawa dia mungkin akan mati.

William menafikan kemungkinan pulang ke rumah bersama keluarganya, dengan penjagaan hospis. Dia meninggal dunia hanya 11 hari selepas kelahiran.

‘Malaikat penjaga khasnya’: Penangkapan foto baru lahir menangkap kehidupan kembar yang meninggal dunia

Januari.13.201700:59

Walaupun mereka tidak lama bersama William, ibu bapanya dan adik kakaknya Reagan akan sentiasa mempunyai kenangan 11 hari itu – terima kasih kepada pemotretan foto yang menakjubkan yang kini dikongsi di seluruh dunia.

“Ini adalah salah satu hari yang paling teruk dalam hidup saya ketika kita mengetahui bahawa kita akan kehilangan anak kita dengan sebulan yang masih tersisa dalam kehamilan saya, tetapi kerana itu kita dapat mempersiapkan diri,” kata Lyndsay Brentlinger. “Suami saya dan saya berdua memiliki keyakinan yang kuat terhadap Tuhan dan melalui doa, merasakan kasih sayang, kedamaian, dan dukungannya.” Dia mengatakan bahawa cinta dan bantuan dari keluarga dan teman-teman sangat penting dalam perjalanan mereka.

Kembar William and Reagan; William died days later of a congenital heart defect.
Kembar William dan Reagan; William meninggal dunia beberapa hari kemudian akibat kecacatan jantung kongenital. Jurugambar bergegas untuk melakukan penggambaran foto kerana, dia berkata, “tiada siapa yang tahu bila Will manis akan lulus.”Lindsey Brown

Satu rakan khususnya membuat cadangan khas. Mengetahui betapa pentingnya untuk mendokumentasikan hidupnya yang pendek, seorang sahabat keluarga menjangkau seorang jurugambar Toledo yang mengikuti Facebook. Lindsey Brown telah ditempah pepejal dan baru sahaja menukarkan pemotretan dengan bayi yang baru lahir, tetapi apabila dia mendengar cerita kembar Brentlinger, dia segera menyusun semula jadualnya.

“Reagan akan mendengar tentang malaikat penjaga khasnya dan dapat melihat cinta dan ikatan istimewa yang mereka kongsi bersama,” kata ibu William dan Reagan, Lyndsay Brentlinger,.Lindsey Brown

“Biasanya, saya memotret bayi baru lahir di studio saya,” kata Brown. “Saya diminta pergi ke rumah mereka kerana bayi William berada di bawah penjagaan hospis, yang difahami sepenuhnya. Kami bergegas untuk melakukan sesi secepat mungkin, kerana tiada siapa yang tahu apabila Will yang manis akan lulus. “

Brown berkata sepanjang sesi itu, bayi William bertindak “seperti budak lelaki yang sihat.” Dia sangat berjaga-jaga dan melihat sekelilingnya, sementara saudara kembarnya tidur hampir sepanjang masa.

Sering kali, Brown akan kembali dan memotret keluarga setahun kemudian. Mengetahui bahawa William tidak akan bertahan membuat pemotretan semua yang lebih penting.

“Untuk mempunyai gambar-gambar budak lelaki mereka yang mereka tidak lagi mempunyai dalam beberapa hari adalah sangat istimewa,” kata Brown. “Selalu melihat kembali mereka dan ingat matanya melihat ke sekeliling. Dan untuk menunjukkan reagan suatu hari nanti. Itu tak ternilai harganya. “

“Selalu melihat kembali mereka dan ingat matanya memandang sekeliling dan menunjukkan reagan suatu hari nanti Itu tak ternilai harganya,” jurugambar Lindsey Brown berkata mengenai pemotretan foto dengan kembar Reagan dan William, yang meninggal beberapa hari kemudian.Lindsey Brown

“Hari-hari dengan kedua-dua bayi kami di rumah bersama-sama adalah menakjubkan,” kata Lyndsay Brentlinger. “Kami berusaha sebaik-baiknya untuk memberi tumpuan kepada menikmati masa bersama dan mewujudkan kenangan. Kami dapat melakukan ini dan merasa seperti Tuhan memberkati kita dengan masa untuk mengenali anak kami. “

Dan walaupun pada mulanya dia ragu-ragu untuk melakukan pemotretan, kini dia mengatakan dia sangat gembira dia melakukannya.

“Foto-foto itu akan menjadi lebih penting kerana masa berlalu,” kata Brentlinger. “Matt dan saya dapat melihat kembali masa kita bersama keluarga kita bersama dan ingat anak manis kita dengan mata besar. Reagan akan mendengar tentang malaikat penjaga istimewanya dan dapat melihat cinta dan ikatan istimewa yang mereka kongsi bersama. “

Lyndsay and Matthew Brentlinger were told during her pregnancy that one of her twins had a severe congenital heart defect (CHD) and would likely be stillborn. William defied the odds and lived for 11 days, surrounded by love.
Lyndsay dan Matthew Brentlinger diberitahu semasa kehamilannya bahawa salah satu daripada kembarnya mempunyai kecacatan jantung kongenital yang teruk (CHD) dan mungkin akan mati lahir. William menafikan kemungkinan dan hidup selama 11 hari, dikelilingi oleh cinta.Lindsey Brown

Kira-kira 1 dalam 100 bayi dilahirkan dengan cacat jantung kongenital (CHD). Walaupun beberapa kecacatan adalah ringan dan tidak menimbulkan masalah, yang lain adalah lebih serius dan boleh menjejaskan keupayaan jantung untuk berfungsi sebagaimana mestinya. Ini berlaku disebabkan perkembangan jantung janin yang tidak lengkap atau tidak normal pada minggu kehamilan awal.

Brown berkata dia sangat kagum dengan ibu bapa dan kekuatan dan kasih sayang yang mereka paparkan semasa pukulan itu.

“Orang tua sangat kuat dan memegangnya bersama,” kata Brown. “Mereka sangat terbuka untuk bercakap tentang segala-galanya dan menjelaskan semuanya kepada saya. Mereka benar-benar bertindak dan dirawat kedua-dua bayi seperti apa-apa yang salah. Jadi itu mencairkan hati saya menonton mereka. Kami semacam kehilangannya pada akhirnya … Kemudian air mata baru mula mengalir. “

Bayi William Brentlinger.
Bayi William Brentlinger.Lindsey Brown

Video berkaitan:

Kepada ibu bapa yang telah kehilangan anak: Kami melihat anda

Oktober.11.201604:13

Nota editor: Kisah ini pada asalnya diterbitkan pada Januari 2017.

Loading...