Barbie mencabar gadis-gadis untuk kehilangan ‘Sorry Reflex’ mereka – dan ia mesti dilihat

Ini bukan Barbie ibu kamu. Pada tahun 2018, Barbie masih mempunyai rumah impian dan masih suka warna merah jambu, tetapi dia juga mempunyai kerjaya dalam STEM dan vlog – dan dia menggunakan suaranya untuk memberi kuasa kepada penonton muda.

Dalam satu episod vlog bertajuk “Sorry Reflex,” Barbie duduk di dalam bilik tidurnya yang sangat merah jambu dan memecah kata “maaf,” sambil menunjukkan betapa seringkali semua orang – tetapi terutamanya perempuan – mengatakan ketika mereka tidak benar-benar perlu meminta maaf atas apa-apa.

“Kami mengatakan banyak … seperti, A LOT,” kata Barbie dalam vlog. “Suka itu refleks, dan entah bagaimana semua yang salah adalah kesalahan kita.” Dia bertindak seperti contoh di mana gadis boleh berkata “Maaf!” apabila seseorang merempuh mereka atau jika makanan mereka terlalu sejuk di restoran.

“Kami berasa gembira dan bersemangat tentang sesuatu yang kami sangat teruja, maka kami dengan serta-merta menyesal,” katanya, menggantung kepalanya. “Seperti kita takut terlalu besar.”

Barbie terus mengakui ia selalu penting untuk “bersikap baik hati dan bijak dan sopan, dan menawarkan maaf dengan maaf jika kita melakukan sesuatu yang salah” tetapi dia menegaskan bahawa mengatakan “maaf” ketika itu tidak sesuai adalah “refleks belajar” itu “menyakitkan keyakinan diri kita.”

Jangan sekali-kali melepaskan cerita orangtua dengan surat berita TODAY Parents! Daftar di sini.

Dia mencabar penontonnya untuk menggantikan kata “maaf” dengan kata-kata yang menggambarkan apa yang mereka maksudkan – seperti mengatakan “terima kasih” jika seseorang mengakui perasaan sedih mereka daripada meminta maaf kerana sedih.

“Terdapat banyak lagi kuasa dalam mengatakan ‘terima kasih’ dan bukannya ‘maaf.’ Ia benar-benar mengubah dinamik dengan cara yang anda boleh rasakan apabila anda melakukannya, “kata Barbie.

Amen.

Tidak kira berapa banyak cara ibu bapa cuba menguatkan keyakinan diri anak perempuan mereka, mesej seperti ini dari watak seperti Barbie mungkin lebih berkesan.

“Ini adalah mesej yang kuat tentang bagaimana kita secara tidak sengaja boleh menyakiti diri kita dengan bahasa yang merendahkan diri,” kata pakar pembangunan anak dan pakar keibubapaan Dr. Deborah Gilboa kepada KANAK-KANAK HARI INI. “Tonton ini dengan kekasih Barbie anda dan anda mungkin berdua bersedia untuk mengambil cabaran untuk mengalihkan ‘maaf’ ke dalam ‘terima kasih’. Dan jika anda berbuat demikian, pastikan untuk menyemak kembali dengan anak anda dan perhatikan apa yang berubah dalam perasaannya, dan dalam tingkah laku orang di sekelilingnya. “

Syarikat induk Barbie, Mattel, tidak menjawab permintaan untuk mengulas.

Apa boneka: Barbie bertukar 53

Mac.10.201200:00