Lelaki yang dikurung secara salah selama 38 tahun meninggalkan penjara dengan anak anjing yang dibesarkannya

Malcolm Alexander menghabiskan hampir empat dekad yang dipenjarakan kerana jenayah yang tidak dilakukannya.

Pada tahun 1980, ketika dia berumur 21 tahun, dia dijatuhi hukuman penjara kerana rogol. Alexander berkata dia tidak bersalah ketika itu, dan mengekalkan ketidakpatuhannya sejak bertahun-tahun.

The Innocence Project – sebuah pertubuhan undang-undang yang tidak berpenghasilan yang didedikasikan untuk melepaskan orang-orang yang disabitkan kesalahan dan merumuskan sistem keadilan jenayah sejak tahun 1992 – menyertai perjuangan Alexander untuk kebebasan pada tahun 1996. Pada 30 Januari, dibebaskan dari kejahatan terima kasih kepada bukti DNA, dia berjalan bebas dari Jabatan Penjara Negeri Louisiana di Angola, ladang penjara keselamatan maksimum. Beliau kini berusia 58 tahun.

Alexander tidak meninggalkan penjara sahaja. Sehari selepas dia dibebaskan, dia bersatu kembali dengan anjing yang dibawanya di belakang bar.

Nama anjing berusia 9 bulan adalah Innocent, atau Inn untuk jangka pendek.

“Saya menamakan penginapannya kerana saya tidak bersalah dan dia tidak bersalah,” kata Alexander kepada sekutu CBS.

Inn dilahirkan pada 22 April 2016, Alexander mengimbas kembali. “Saya menulis tarikh di hatiku,” katanya kepada HARI INI. “Saya dapat mengenang hari lahirnya dengan lebih baik daripada yang saya ingat sendiri.”

Ibunya adalah anjing kawan. Walaupun terdapat peningkatan jumlah program di mana banduan menaikkan dan melatih anjing, Inn dan ibunya bukan sebahagian daripada program formal. Mereka adalah haiwan kesayangan dan sahabat, yang mana sesetengah penghuni dibenarkan.

Penjara tahanan kereta api penjara untuk membantu doktor veterinar tentera

Mar.24.201703:04

Alexander berkata bahawa dia adalah “runt” dari sampah 10. Dia memilihnya kerana dia fikir dia adalah orang yang paling memerlukan cintanya.

Dia menceritakan memberitahu Inn kembali bahawa “suatu hari nanti kami akan keluar dari sini.

Antara janji dan pembebasan mereka, Inn tinggal di tapak kerja Alexander: logam dan kayu. Dia memberi makan dia di sana, dan menjaga dia.

“Untuk mempunyai anjing adalah satu keistimewaan,” kata Alexander. “Ia menjadikan dunia berbeza.”

Lelaki exonerated after 38 years
Alexander bersama keluarganya dan pasukan undang-undang yang tidak bersalah

Vanessa Potkin, pengarah Prokontinensial Projek litigasi selepas disabitkan, memberitahu HARI INI di dalam e-mel bahawa penjara salah Alexander boleh dikesan, sekurang-kurangnya sebahagiannya, kepada sistem di mana pembela awam bertanggungjawab atas terlalu banyak kes, dengan terlalu sedikit sokongan.

Ia adalah satu sistem yang selalu digambarkan sebagai “krisis”.

“Mahkamah dan pembela awam tidak dapat menangani jumlah kes yang diproses,” katanya. “Pertahanan awam terlalu banyak dan tidak mempunyai sumber untuk memberikan jenis perwakilan yang mana-mana kita mahu untuk diri kita sendiri atau keluarga kita.”

“Tiga puluh lapan tahun tidak dapat dibayangkan, dia selamat 38 tahun dari mimpi buruk yang paling buruk,” kata Potkin. “Dengan begitu dihapuskan daripada masyarakat, terpencil pada dasarnya neraka.”

Lelaki exonerated after 38 years
Malcolm Alexander bersama anak lelaki dan cucunya

Alexander berkata dia marah apabila dia pertama kali dipenjarakan, tetapi dia tidak lagi. Beliau berkata perasaan terkuatnya yang paling mendalam sekarang adalah untuk “menikmati kehidupan yang kita tinggalkan.”

“Biarkan apa yang berlaku sudah hilang, dan mari kita pergi, mudah,” katanya. “Saya dikelilingi oleh cinta.”

Namun, bergerak terus memerlukan banyak penyesuaian. Begitu banyak berubah dalam 38 tahun yang lalu sejak Alexander ditahan secara salah.

“Saya telah dipenjarakan pada tahun 1980. Kami tidak mempunyai telefon bimbit dan barangan seperti itu,” katanya. “Mereka mengatakan anda tidak boleh membuat masa yang hilang, tetapi percayalah saya benar-benar cuba.”

Keluarga Alexander juga telah berubah. Anaknya, Malcolm Stewart Sr., berusia 2 tahun ketika Alexander dipenjarakan, dan kini berumur 40 tahun dengan seorang anak lelaki berusia 20 tahun. Sehingga Alexander dan Inn mendapatkan tempat mereka sendiri, mereka tinggal bersama anak lelaki dan keluarganya.

Anak lelaki Alexander baru-baru ini membawanya ke pelbagai agensi kerajaan supaya dia dapat mendapatkan lesen pemandunya, dan mendaftar untuk mengundi.

“Keluarga saya sudah matang dan ia seperti keluarga baru,” kata Alexander.

Potkin berkata bahawa Alexander tidak mengajukan permohonan pampasan untuk penjara salahnya. Amaun yang dapat dia terima, jika dia memfailkan saman, adalah terhad oleh undang-undang kepada apa yang dikatakan oleh Potkin adalah jumlah yang kecil berbanding dengan jumlah yang dia alami.

“Di bawah undang-undang pampasan Louisiana, Malcolm Alexander boleh menerima hanya $ 250,000, ditambah pembiayaan untuk latihan dan pendidikan pekerjaan, selama 38 tahun penjara yang salah,” katanya. “Dan negeri itu boleh menentang permohonan ganti ruginya – yang sering terjadi walaupun di muka bukti fakta tidak bersalah – jadi jumlah ini tidak dijamin, boleh mengambil masa beberapa tahun untuk tuntutannya.”

Lelaki exonerated after 38 years goes home with the puppy he raised in prison
Alexander menumpukan perhatian untuk membina kehidupan untuk dirinya sendiri dan untuk Inn, anak anjing yang dibesarkan di penjara.Diberkati oleh Malcolm Alexander

Alexander belajar pertukangan kayu, kemahiran pembuatan kayu dan perhiasan di penjara. Dia kini berusaha untuk menaikkan dana untuk membantunya membuka gerai di Pasar Seni / Art Garage Perancis di New Orleans.

Alexander berkata beliau mahu bekerja, dan menyediakan untuk dirinya sendiri. Terdapat kempen crowdfunding untuk membantu dia memulakan, supaya apa-apa lagi yang berlaku dia akhirnya dapat membina kehidupan ini untuk dirinya sendiri, dan untuk Inn.

“Oh, dia cantik, dia cantik,” kata Alexander dari anjing itu. “Dia benar-benar menikmati kebebasannya.”