Asin, saudara Wrangler, membawa pemilik buta ke keselamatan dari lantai 71 pada 9/11

Banyak yang boleh berlaku dalam 14 tahun. Pertimbangkan apa yang berlaku dalam kehidupan Omar Rivera sejak 11 September 2001.

Dia menghantar anak-anak perempuannya ke kolej dan menghadiri majlis perkahwinan mereka. Dia mengalu-alukan dua cucu perempuan – Isabella, 6, dan Sofia, 2 – dan merapat dan bermain bersama mereka. Dia terus maju dalam kerjaya yang dia gemari. Dan dia dapat mencium isterinya dengan selamat sebanyak 5,112 kali.

Rivera kerap berterima kasih kepada Tuhan untuk pengalaman ini, dan dia juga mengucapkan terima kasih kepada orang lain: kawan yang teguh bernama Salty. Salty adalah anjing pemandu yang membawa Rivera ke keselamatan dari lantai 71 Menara Utara World Trade Center semasa serangan pengganas 9/11.

“Lelaki itu Salty akan sentiasa mempunyai tempat yang istimewa di hati saya,” kata Rivera, 57, dari Westchester, New York. “Untuk melihat keluarga saya bertumbuh, melihat anak perempuan saya bertumbuh, untuk terus bersama keluarga saya – hadiah itu. Hidup adalah anugerah.”

Omar Rivera with guide dogs Salty and Montana
Di Mata Pemandu untuk upacara Blind pada tahun 2007, Omar Rivera bersara Salty (kiri, memakai pingat) dari kerja panduan dan mengalu-alukan Montana (kanan) sebagai anjing panduan barunya.Dengan hormat dari Omar Rivera

Rivera berkata Salty, seorang pelukis Labrador kuning yang dilatih oleh Mata Pemandu untuk Orang Buta, “kelihatan seperti seekor singa” dan “kelihatan seperti anak panah” – dia mempunyai keupayaan yang luar biasa untuk menavigasi jalannya melalui orang ramai dan membuka jalan. Rivera berkembang untuk mencintai anjing besar dan gembira dengan sangat dan mempercayai dia sepenuhnya. Hari ini, salah seorang saudara Salty berada dalam latihan untuk memperoleh kepercayaan yang sama: Wrangler, Puppy TODAY’s with a Purpose.

Salty dan Wrangler dilahirkan 19 tahun tetapi mereka berkongsi nenek moyang yang sama: Nenek besar Salty, Jocyn dan kakek lelakinya Sailor kedua-duanya dalam keturunan Wrangler. HARI INI telah mencatat jalan Wrangler ke arah menjadi anjing pemandu atau mengejar profesion lain sebagai anjing kerja terlatih.

BERKAITAN: Wrangler mempunyai banyak pilihan kerjaya: Panduan, teman atau detektif

Wrangler the dog
Wrangler adalah saudara jauh Salty, anjing pahlawan dari 9/11.Samantha Okazaki / TODAY

“Jika Wrangler menjadi anjing pemandu bagi orang yang mengalami kehilangan penglihatan, ia akan menjadi tugasnya untuk memelihara orang itu dengan cara seperti Salty untuk Omar,” kata Risa Nicolosi, jurucakap Mata Pemandu untuk Orang Buta. “Kemuncak latihan Wrangler harus menghasilkan anjing pemandu yang akan melakukan apa yang dilakukan Salty.”

Rivera masih mengagumi apa yang dilakukan Salty untuknya pada 11 September 2001. Pasangan itu tiba di Pusat Dagangan Dunia awal hari itu – sekitar pukul 7 pagi – kerana Rivera perlu mempersiapkan mesyuarat untuk kerja IT dengan Lembaga Pelabuhan New York dan New Jersey. Dia baru saja memukul arahan “cetakan” pada komputernya kira-kira jam 8:45 pagi apabila dia mendengar bunyi yang terperosok, terdengar, tak terduga yang datang dari 22 tingkat di atasnya.

Ia adalah bunyi American Airlines Flight 11 yang merobek ke menara utara World Trade Center di kira-kira 466 mph. Komputer Rivera jatuh ke lantai. Salty, yang telah tidur di bilik Rivera, melompat berdiri dan mula berlari, berulang-alik, ke belakang dan sebagainya, di sepanjang lorong berhampiran meja Rivera.

“Dia melakukannya sekurang-kurangnya lima atau enam kali – saya rasa dia cuba mencari apa yang berlaku – dan kemudian dia kembali kepada saya dan duduk bersebelahan dengan saya, sangat cemas,” kata Rivera. “Perkara yang saya paling ingat adalah cara dia cuba berkomunikasi dengan saya untuk memberitahu saya, ‘Ini penting. Kita perlu bertindak dengan segera. ‘”

United Airlines Flight 175 crashes into South Tower of World Trade Center on Sept. 11, 2001.
Ledakan berapi melanda Menara Selatan Pusat Dagangan Dunia ketika penerbangan United Airlines Flight 175 dari Boston terhempas ke bangunan. Hampir 3,000 orang mati dalam serangan pengganas pada 11 September 2001.Spencer Platt / Getty Images

Rivera meletakkan abah-abah Salty kepadanya dan mereka mula melarikan diri ke tangga tangga terdekat. Tangga yang sempit dipenuhi dengan asap dan menjadi sangat panas. Orang ramai menjerit panik. Lebih ramai orang memasuki tangga dari tingkat lain. Ia begitu penuh sesak, begitu mengerikan dan sangat menakutkan bahawa Rivera fikir ia terlalu banyak untuk Asyik. Dia melepaskan abah-abah Salty supaya anjing itu dapat mengepung dan tidak bersendirian.

“Saya cuba membiarkannya turun terlebih dahulu selama beberapa minit, tetapi dia berkata, ‘Tidak,'” kata Rivera. “Dia enggan meninggalkan saya. Dia kembali kepada saya. Dia berkata, ‘Kami bersama-sama. Selagi kita berada di sini, kita bersama. ‘”

Mereka membuatnya ke tingkat jalan, dan ketika menara runtuh, mereka berlari secepat mungkin. Seperti anak panah, Salty membuka jalan untuk Rivera. Bersama-sama, mereka selamat.

Omar Rivera
Omar Rivera menjadi emosi membincangkan serangan pengganas 9/11.ArgoFilms untuk National Geographic melalui Vimeo

Satu lagi anjing pemandu bernama Roselle membantu pemiliknya yang buta, Michael Hingson, melarikan diri dari tingkat 78 menara utara hari itu. Roselle menjadi subjek dua buku dan dinamakan American Hero Dog dalam Anugerah Hero Hero 2011 Persatuan Humane Amerika.

Rivera berkata dia berasa terkejut dengan menghancurkan perhatian media sejurus selepas 9/11. Pada tahun-tahun yang berikutnya dia lebih enggan bercakap tentang masa lalu, walaupun dia muncul dalam filem Allison Argo “9/11: Di Mana Adakah Anda?” untuk National Geographic pada ulang tahun 10 tahun serangan.

Orang asli Colombia bersetuju untuk bercakap sekarang kerana dia begitu bersyukur atas apa yang Membimbing Mata untuk Orang Buta telah dilakukan untuknya sejak 30 tahun yang lalu; Salty adalah sepertiga dari empat anjing Mata Pedoman.

“Saya kehilangan penglihatan pada usia 28 tahun, dan itu sukar,” kata Rivera. “Tetapi dengan anjing pemandu, saya menjadi bebas untuk bergerak semula. Kebebasan itu, keyakinan itu memberi saya keupayaan untuk pergi ke kerja saya, dan itulah asas bagi saya untuk keluar dan mula menjalani hidup saya semula. “

Rivera bersara asin sebagai anjing kerja pada tahun 2007. Anjing itu santai, bermain dengan bola tenis dan gembira dengan kegembiraan tanpa henti sehingga dia meninggal pada usia 13 tahun 2008.

Omar Rivera walks down a New York street with his guide dog Montana.
Omar Rivera berjalan di jalan New York dengan pemandu anjingnya Montana pada tahun 2011.ArgoFilms untuk National Geographic melalui Vimeo

Montana, anjing pemandu semasa Rivera, berjalan sekurang-kurangnya empat batu sehari dengan Rivera as Salty pernah dilakukan. Rivera memuja “Monty,” dan dia tahu dia akan menyukai lebih banyak anjing pada masa akan datang – tetapi dia tidak pasti ada anjing lain seperti Salty.

“Dia sangat gembira,” kata Rivera. “Jika dia melihat saya sedih dan tidak digalakkan, dia hanya akan melibatkan saya bermain dengannya. Dia berkata, ‘Saya tahu ia susah, tetapi teruskan bermain. Mari kita teruskan. ‘ Setiap kali saya berfikir tentang Salty, saya fikir sesuatu yang bahagia. Dia seorang yang istimewa dan istimewa. “

Berhubung dengan penulis TODAY.com Laura T. Coffey di Facebook, Twitter dan Google+ dan di MyOldDogBook.com.