Kenapa beberapa wanita dengan alopecia bangga tanpa rambut palsu

Lupakan penapis dan jawatan “sempurna” – Gaya hari ini semakin nyata! Minggu ini adalah tentang jujur, otentik, telus dan, dengan baik, tentang segala-galanya, dari kedutan dan imej badan untuk kebimbangan bilik penuaan dan penuaan. Gunakan hashtag #RealWomenHave _____ untuk berkongsi topik tentang ANDA yang ingin mendapatkan sebenar.

Wanita yang tidak terkira dengan alopecia memilih untuk menanggalkan rambut mereka dan menjadi botak.

Alopecia, keadaan autoimun yang menyebabkan keguguran rambut, boleh datang dalam pelbagai bentuk yang menjejaskan 6.8 juta orang di Amerika Syarikat sahaja, menurut Persatuan Alopecia Areata Kebangsaan.

Wanita dengan alopecia bangga tanpa rambut palsu

Apr.05.201800:50

Dan berjuta-juta dengan rambut gugur, 40 peratus daripada mereka adalah wanita, kata American Hair loss Association. Walaupun ramai wanita memilih memakai rambut palsu, beberapa orang lain memutuskan untuk merangkul keindahan menjadi botak. Berikut adalah beberapa cerita berani dan menyentuh mereka.

1. Mackenzee Meaux

alopecia
Makenzee Meaux menghilangkan rambutnya pada gambar pemotretan.The Frost Collective

Mackenzee Meaux, pelajar kolej berusia 21 tahun dari Crosby, Texas, menghadapi ketakutannya dengan mengeluarkan rambut palsunya ketika menembak foto pertunangannya. Dia memanggilnya “mungkin perkara paling sukar yang pernah saya lakukan dalam hidup saya,” dalam catatan Facebook.

Dia telah memikirkannya beberapa minggu sebelum penembakan itu. Meaux mula mengetahui bahawa dia mempunyai alopecia selepas beberapa rakan sekolah menggoda dia kerana mempunyai tempat yang botak ketika berusia 8 tahun. Kurang dari enam bulan kemudian, semua rambut di tubuhnya telah jatuh. Sejak itu, ragu-ragu memberitahu sesiapa mengenai keadaannya, Meaux telah memakai rambut palsu adat.

“Saya tersembunyi selama ini. Sudah tiba masanya saya belajar untuk menerima diri saya sendiri, “kata Meaux kepada gaya TODAY.

Pengantin wanita akan mendedahkan alopecia dalam foto-foto pertunangan cantik

Dis.16.201700:45

2. Gianessa Wride

Gadis with alopecia
Foto-foto hari rambut Gianessa Wrang telah menjadi virus.Keluarga yang sopan

Gianessa Wride, 7, meletakkan putaran positif pada hari rambut gila di sekolah dengan menutup kepala di pelekat bejeweled dalam pelbagai bentuk, seperti bunga dan burung hantu. Ibunya menjelaskan bahawa rambut palsu boleh menjadi gatal pada kulit kepala, jadi Writes lebih suka meninggalkannya semula jadi, walaupun buli dia telah bertahan. “Saya mahu membiarkannya memeluknya dan mencintai dirinya sendiri seperti sekarang,” kata ibunya HARI INI. Walaupun Wright gugup untuk memaparkan gayanya di sekolah, dia akhirnya berubah fikirannya. “Bagus, hebat. Saya suka, “kata grader pertama.

Gadis dengan alopecia menghiasi kepalanya untuk hari rambut gila

Apr.10.201700:47

3. Coco Labbee

Mereka sering bertanya adakah saya menyesal bercukur. Saya selalu menjawab bahawa saya tidak. Ini adalah salah satu gambar terakhir saya dengan rambut dan melihatnya membuatkan saya menyedari betapa gembiranya saya bahawa saya melakukannya. Saya telah kehilangan banyak rambut dan tidak dapat melihatnya jatuh lagi. Perjuangan kini berakhir dan semua pemikiran negatif tentangnya berada di belakang saya. 2017 membawa banyak perubahan besar dalam hidup saya, saya tahu bunyi klise tetapi saya belajar menjadi lebih optimis dan menyedari saya gembira saya telah melalui beberapa masa yang sukar kerana ia membuat saya berkembang menjadi orang lain. (Saya hampir seperti orang dewasa apa yang berlaku) Saya tidak sabar-sabar untuk semua perkara yang baik dan projek-projek yang menarik yang dirancang untuk tahun yang akan datang.

Pos yang dikongsi oleh COCO (@cocolabbee) pada

Coco Labbee mengambil dunia pemodelan oleh ribut, botak dan semua! Model berusia 19 tahun itu menghabiskan beberapa tahun menyembunyikan tempat botaknya di bawah rambut palsu yang sempurna, tetapi membuat pilihan untuk mencukur kepalanya pada Oktober 2017. “Saya tidak pernah merasakan begitu bebas, ia adalah pelepasan huuuge,” tulis Labbee di Instagram.

4. Vanessa Rosa

Happy BALDaversary to me !! . . Dua tahun lalu, saya membuat keputusan yang paling sukar, namun mudah, keputusan hidup saya dan mencukur rambut yang tersisa. Melihat sejauh mana saya telah datang sejak 2 tahun yang lalu, saya berasa diberkati dengan begitu banyak cara. Sepanjang perjalanan tanpa bulu saya mempunyai sistem sokongan yang luar biasa. Tanpa keluarga saya, rakan baru & lama, dan masyarakat alopecia yang semakin berkembang, saya tidak akan menjadi orang yang saya dewasa ini. Alopecia, kepada saya, adalah satu rahmat tetapi pada satu ketika saya melihatnya sebagai kutukan. Apa yang saya alami telah mengubah persepsi saya terhadap banyak perkara. Saya belajar siapa saya dan nilai saya. Saya belajar semua orang mempunyai cerita, sesetengah orang hanya lebih jelas. Saya akan mengakui pada permulaan diagnosis saya saya menangis (banyak) kerana kehidupan adalah sukar, tetapi kehidupan juga cantik … dan begitu juga setiap manusia berjalan di bumi ini. Sekarang saya ketawa, jenaka dan memeluk kepala botak saya (dan alis belakang saya yang sudah dewasa) kerana itulah yang membuat saya, saya! Jadi, tidak, Februari 14 kepada saya bukan hanya Hari Valentine. Ia lebih banyak lagi. Hari ini akan menjadi peringatan pada hari saya berhenti menunggu penerimaan daripada orang lain dan memutuskan untuk belajar mencintai diri saya terlebih dahulu. ��

Satu jawatan yang dikongsi oleh Vanessa���� (@ vaanst3r) pada

Kolej tidak selalu mudah. Mungkin ada kursus sukar dan rakan sekelas yang menghakimi, tetapi senior di University of Connecticut ini tidak akan membiarkannya melarangnya daripada mempunyai masa hidupnya. Pada Hari Valentine, Vanessa Rosa merayakan dua tahun “baldaversary” dan mengambil ke Instagram untuk meraikan.

“Alopecia, kepada saya, adalah satu rahmat tetapi pada satu ketika saya melihatnya sebagai kutuk,” tulisnya. “Hari ini akan menjadi peringatan pada hari saya berhenti menunggu penerimaan daripada orang lain dan memutuskan untuk belajar mencintai diri saya terlebih dahulu.”

Wanita mendedahkan apa yang rasanya mengalami keguguran rambut

Ogos.16.201705:01

5. Madisyn Babcock

Remaja embraces hair loss in senior photos
Madisyn Babcock memeluk keguguran rambutnya di foto kanannya.Courtesy of Chelsea Taylor Photography

Kehidupan Madisyn Babcock terbalik apabila dia didiagnosis dengan alopecia sebagai senior sekolah tinggi, tetapi bukannya menyembunyikan keguguran rambutnya, Babcock meraikan kepala botaknya dalam gambar-gambar senior yang cantik. Anak berusia 17 tahun itu mempunyai ibu, seorang artis, bunga cat di kepalanya untuk menembak. Bunga-bunga itu merupakan lambang istimewa kepada Babcock kerana mereka mengingatkan dirinya sendiri kerana dia “berkembang menjadi seseorang yang saya tidak pernah fikir saya akan menjadi, tetapi saya tidak akan mengubahnya untuk dunia.”

“Saya banyak belajar tentang diri saya sejak saya kehilangan rambut saya,” kata Babcock HARI INI. “Saya telah mengembangkan perasaan empati dan kecintaan diri. Kehilangan rambut saya membuatkan saya berasa lemah, yang membuat saya menggali jauh ke dalam keperibadian saya dan melakukan beberapa penemuan diri. Saya melihat dunia dengan cara yang lebih positif dan cantik … Saya sedar bahawa keindahan sebenar benar-benar datang dari dalam. “

6. Zoe Wright

Selepas melihat kontroversi instagram baru-baru ini tentang model terkenal yang menyatakan bahawa rambut adalah “bahagian utama dari identiti dan kecantikan seseorang” ia merosakkan saya sedikit tetapi selepas melihat reaksi setiap orang termasuk beberapa jawatan yang memberi inspirasi, saya fikir saya akan memberi tekanan sosial ini untuk menyesuaikan diri dan sentiasa kelihatan sempurna jari tengah … Saya telah mengalami alopecia (keadaan autoimun yang bermakna anda kehilangan rambut menjengkelkan) untuk sebahagian besar hidup saya tetapi menutupinya dengan apa sahaja yang saya boleh, mempunyai semua rawatan yang mungkin tetapi sepertinya diambil sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Minggu lepas saya berhenti berusaha untuk menutup semua itu dan mencukur rambut yang tersisa. Ia mungkin perkara paling berani dan membebaskan yang pernah saya lakukan. Saya ketakutan untuk melakukannya dan fikir saya tidak pernah memberitahu sesiapa, tetapi saya tidak mahu sentiasa berbohong sama ada saya memakai rambut palsu atau bersembunyi sama sekali, saya wana yakin tentang itu dan memeluknya dan berharap semua orang di sekeliling saya akan menerima saya untuk saya, kerana ia adalah sesuatu yang benar-benar di luar kawalan saya. Ini membuatkan saya mempunyai perspektif yang lebih jelas mengenai hal-hal lain yang mungkin orang akan lalui, dan memahami bahawa terdapat lebih banyak lagi orang daripada penampilan. Terutama kasih sayang kepada kawan-kawan dan keluarga yang paling baik dan menerima semua. Jadi di sini pergi … ��������

Siaran yang dikongsi oleh Zoe Wright (@zowright) pada

Zoe Wright, 20, terinspirasi untuk berkongsi kepala botaknya di Instagram selepas melihat jawatan dari model yang mengatakan rambut adalah “bahagian utama identiti dan kecantikan seseorang.” Wright tegas menentang ide ini, jadi dia berkongsi pengalamannya sendiri dengan alopecia. Dia menerangkan bercukur kepalanya sebagai “yang paling berani dan membebaskan (perkara) yang pernah saya lakukan.”

“Saya tidak mahu selalu berbohong sama ada saya memakai rambut palsu atau bersembunyi sama sekali, saya wana yakin tentangnya dan memeluknya dan berharap semua orang di sekeliling saya akan menerima saya untuk saya, kerana ia adalah sesuatu yang benar-benar keluar dari saya kawalan, “tulis Wright di Instagram.

7. Rachel dan Ellie Regal

Rachel Regal and Ellie Regal, 7, in 2013.
Rachel Regal dan Ellie Regal, 7, pada tahun 2013. Jaime Hearts Photography

Kedua-dua ibu dan anak perempuan ini saling menyokong ketika datang ke alopecia. Rachel Regal, ketika berhadapan dengan keputusan membeli barang runcit untuk keluarganya dan membayar rambut palsu untuk dirinya sendiri, memilih untuk memamerkan kepala botaknya dengan bangga. Sekarang, dia berharap dia dapat memberi inspirasi kepada anak perempuannya, yang berusia 6 tahun ketika didiagnosis, mencintai dirinya walaupun mengalami keguguran rambut.

Setiap orang Mempunyai Cerita: Remaja tetap positif selepas diagnosis alopecia

Jul.27.201704:27