Dari anak yatim piatu ke ballerina, Michaela DePrince berkongsi cerita yang luar biasa

Pakai What You Want

Michaela DePrince adalah penjelmaan dari apa yang dimaksudkan untuk memerangi impian anda. The 2017 TODAY Style Hero tidak akan membiarkan apa-apa menghalangnya daripada menjadi ballerina profesional: bukan zaman kanak-kanak, bangsa atau vitiligo.

Tanpa mengetahui masa keganasannya, mungkin sukar bagi sesiapa untuk membayangkan bahawa penari balet Michaela DePrince pernah menjadi anak yatim yang tidak mempunyai harapan, dijuluki “Anak Syaitan” kerana titik-titik putih yang pecah kulitnya yang gelap.

Lagipun, karunia yang dia pliés dan pirouettes merentas kelas bertaraf dunia adalah kontras yang tajam terhadap zaman kanak-kanak yang ditandai oleh pembunuhan dan ketakutan.

“Satu-satunya cara saya dapat hidup adalah … untuk membuktikan semua orang yang salah,” kata Michaela, penari hari ini untuk Balet Kebangsaan Belanda, memberitahu NBC News.

Bagaimana pemain ballerina Michaela DePrince pergi dari hancur kepada bintang

07.07.201701:16

Dia dilahirkan di negara Afrika Sierra Leone di tengah-tengah perang saudara kejam. Ibu bapanya meninggal dunia ketika dia seorang anak kecil, dan Michaela, kemudian bernama Mabinty Bangura, dihantar ke rumah anak yatim. Di sana, dia menjadi buasir kerana vitiligo, keadaan kulit yang dicirikan oleh kehilangan pigmentasi di tempat-tempat tertentu, apa yang disebut Michaela sebagai “tempat”.

Wanita di rumah anak yatim memeringkat anak-anak mengikut kegemaran mereka – Michaela adalah terakhir, tidak. 27, dia ingat, bermakna dia mendapat dibs terakhir untuk makanan dan pakaian, dan dia kurang berkemampuan.

“Mereka terus berkata, ‘Kenapa seseorang mahu mengamalkan anak syaitan?'” Katanya.

Michaela DePrince
Michaela DePrince adalah penari untuk Balet Kebangsaan Belanda. HARI INI

Dia mendapati kesenangan dalam dua tempat: Satu adalah kawannya yang paling dekat, juga bernama Mabinty, yang tidak. 26 di rumah anak yatim. Mereka akan menyanyi dan bermain berpura-pura dan menceritakan kisah tentang kehidupan mereka jika mereka diterima pakai. Yang lain adalah majalah yang dia dapati setelah angin bertiup meniupnya terhadap pagar. Pada penutupnya adalah gambar ballerina.

“Saya menunjukkan ini kepada guru saya,” kata Michaela, 22,. “Dan dia menjelaskan kepada saya dia adalah balletina ballerina dan ini yang saya mahu menjadi.”

“Ia bukan hanya fakta bahawa dia seorang pemain ballerina,” katanya. “Ia kelihatan gembira dan saya mahu gembira dan … jika apa yang dilakukannya membuatkannya gembira, itulah yang saya mahu lakukan.”

Dia berpegang pada idea itu. Ia menawarkan harapannya apabila dia dikelilingi oleh keganasan. Sekali, ketika dia hanya berusia 3 tahun, Michaela juga dikurung di perutnya sendiri, setelah menonton pemberontak membunuh guru hamilnya.

Michaela DePrince
Michaela DePrince sebagai seorang kanak-kanak. Dia dilahirkan semasa perang saudara di Sierra Leone.

“Apabila saya ditikam, saya benar-benar berharap … Saya berasa sangat sendirian,” katanya. “Saya benar-benar mahu mati.”

Sementara itu, di New Jersey, seorang wanita bernama Elaine DePrince telah merancang untuk mengambil anak dari Afrika – khususnya, kawan Michaela, Mabinty. Tetapi menjelang perjalanannya, ada kekeliruan.

“Saya mendapat panggilan daripada agensi adopsi,” kata Elaine kepada NBC News. Mereka berkata, “Mana Mabinty mana yang anda pakai? Kami ada dua daripadanya. “

Apabila Elaine mengetahui bahawa Mabinty yang lain telah ditolak oleh 12 keluarga kerana vitiligonya, dia berkata bahawa dia akan mengamalkan kedua-dua gadis tersebut. Tetapi apabila dia tiba untuk mengambil mereka, Michaela tidak percaya.

“Dia berdiri di sana dengan tangannya dilipat sangat marah,” kata Elaine. “Saya fikir … dia hanya fikir akan ada lebih banyak penolakan di hadapannya.”

“Saya melihat dia berjalan ke arah kami, dan kemudian dia mengambil tangan kami dan dia berkata, ‘Saya mama baru anda,'” kata Michaela.

Elaine menamakan semula gadis-gadis Michaela dan Mia, untuk menghormati anak angkat Michael, yang telah meninggal dunia akibat AIDS. Dia telah mendesaknya untuk menerima pakai dari Afrika.

Salah satu perkara pertama yang dilakukan Michaela ialah menunjukkan ibu barunya imej pemain ballerina.

“Saya tidak percaya bahawa saya telah mengambil anak yatim dari Afrika yang mahu kasut pointe!” Kata Elaine. “Saya terpaksa berjanji … dia akan menari.”

Temui Jabatan Kostum Balet Kebangsaan Belanda dengan Michaela DePrince

Jul.12.201701:58

Ia mengambil sedikit masa untuk realiti baru Michaela tenggelam dalam.

“Saya masih ingat dua, tiga tahun pertama di A.S., saya terus berfikir, ‘Saya akan bangun. Saya akan kembali ke Sierra Leone, ‘”katanya. “Itu yang benar-benar menakutkan saya.”

“Saya terpaksa tidur dengan cahaya,” dia meneruskan. “Seperti, saya hanya ketakutan bahawa jika saya mematikannya, apabila saya bangun, saya akan berada di rumah anak yatim sekali lagi.”

Jangan terlepas seketika! Mendaftar untuk surat berita Style mingguan kami.

Akhirnya, dia menetap di dalam kehidupan barunya. Michaela cemerlang dalam pelajaran tarian dan menumpukan perhatiannya menjadi ballerina profesional. Dia tahu akan ada rintangan yang dihadapi: Khususnya, dia bimbang tentang vitiligonya. Sebelum pertunjukan pertamanya, dia meminta ibunya memberitahunya jika dia dapat melihat tempat dari mana dia duduk di khalayak.

“Saya berkata, ‘Tidak, tidak. Mereka kelihatan seperti debu pixie, ‘”kata Elaine. “Dan dia berkata, ‘Baiklah. Kini saya boleh menjadi ballerina profesional. ‘”

WARNA HARI INI HARI 2017

15.15.201501:10

Kemudian Michaela menyedari bahawa menjadi hitam akan jadi masalah juga. Dia menceritakan kisah tentang seorang guru yang pernah mengatakan kepadanya bahawa dia tidak banyak berusaha untuk bekerja dengan ballerinas hitam kerana “mereka semua akhirnya mendapat lemak dan mempunyai buah dada besar.”

Tetapi pada ketika itu, Michaela banyak digunakan untuk mengatasi perjuangan. Pada usia 17, dia menjadi penari termuda dengan Teater Tarian Harlem di New York City. Pada tahun berikutnya, dia disewa oleh Balet Kebangsaan Belanda, dan dia kini memanggil pulang ke Amsterdam. Bagi Michaela, mimpi itu menjadi kenyataan – tetapi yang dia perolehi.

“Ia bukan kisah dongeng, anda tahu,” katanya. “Anda perlu bekerja keras. Terdapat banyak kerugian, banyak kesakitan. Tetapi anda tahu, melakukan? Saya sukakannya.”

Loading...