Wolverine adalah binatang yang seksi

Antihero yang bercanggah, hampir tidak terhingga terima kasih kepada kerangka yang banyak dilapiskan dalam logam adamantium, adalah tarikan utama dalam “X-Men Origins: Wolverine,” dan bahan legenda layar komik badai. Wolverine berjuang untuk orang-orang baik sambil bergelut syaitan-syaitannya dan membuat mincemeat sesiapa sahaja yang berada di jalannya.

Blah blah Blah…

Ia adalah persediaan yang hebat untuk watak utama dalam filem tindakan, tetapi jika itu semua Mr Muttonchops telah pergi untuk dia, perdana hari Jumaat tidak akan memegang banyak minat untuk banyak moviegoers. Bagi peminat filem yang menghargai penghargaan semata-mata di hujung kolam yang cetek, filem ini mengenai binatang seksi.

Seorang budak lelaki yang jahat dengan hati yang baik membungkus separuh lusin switchblades terbina dalam dan jaket kulit? Petunjuk utama itu ke dalam archetype “Pemberontak Tanpa Sebab” yang kami diprogram secara genetik untuk memuja. Otak primordial kita tidak mempunyai pertahanan terhadapnya.

Heck, sekiranya seorang wanita yang berkelahi dengan Wolverine, Jean Grey (aka Phoenix), jatuh cinta kepadanya pada pandangan pertama, harapan apa yang kita ada? Dalam filem “X-Men” yang pertama, bentuk tidak sedarkan dirinya nyaris terkena di makmal X sebelum Jean mendapati dirinya menyikatnya dengan lebih daripada sentuhan perubatan. Pasti, dia hampir menyedihkan dia untuk masalahnya, tetapi hakikat bahawa dia tidak menyelesaikan pekerjaan itu hanya menghidupkan “berhati-hati dengan kemanisan haiwanistik berbahaya saya”.

Tidak lama selepas itu, Jean mendedahkan kuasa adiknya yang sebenar – keupayaan untuk tidak membuang tunangnya yang baik dan lembut pada kelajuan yang mencerahkan. Lupakan telepati dan telekinesis. Apabila Jean menunjukkan ruangnya kepada Wolverine, dia bertanya kepadanya di mana dia tinggal. Dia sebenarnya memberitahunya bahawa dia akan turun ke dewan dengan Scott “Cyclops” Summers, bukannya “dengan apa-siapa-kepala-nya” atau lebih jelas, “di sini, tolong!”

Itulah yang memisahkan Cik Grey dari orang ramai yang hidup sejurus selepas cerut mengunyah hottie. Dia menunggu dan membuatnya lengan panjang, sementara banyak peminat Wolverine tidak dapat menangguhkan nafsu mereka cukup lama untuk filem baru untuk memukul skrin perak.

Para peminat yang tidak sabar-sabar menjejaki cara mereka untuk menetapkan mutan awal. Tetapi dalam pertahanan mereka, dia tangki yang “terunggul dengan isterinya” yang mengejutkan dan mengejutkan mengilhamkan. Sesiapa sahaja yang melihat ansuran tindakan X-Men di teater mengerti.

Orang ramai, lelaki dan gals sama-sama, meletus dalam squeals pada kali pertama Wolverine menyelia cakarnya dengan “snikt!” Yang membalikkan onomatopoeia rakan-rakan X-nya? Storm lemah “toh”? Cyclop “zsheep” menyedihkan? Apa-apa sahajalah. Itulah sebabnya “X-Men Origins: Seseorang Lain Daripada Wolverine” tidak ditetapkan untuk perdana besarnya.

Ini semua tentang lelaki di motosikal yang dicuri dengan cip dua tan di bahunya yang memberontak terhadap sesuatu yang tidak dapat diingatnya. Imej itu sangat hangat, bahkan musuh-musuhnya merindukan sepotong.

Malah Mystique dan Rogue tidak dapat menjinakkan binatang ituShape-shifting Mystique (seperti yang dimainkan oleh rahang-droppingly cantik, perma-nude Rebecca Romijn) cuba meletakkan bergerak di atasnya dalam “X2: X-Men United.” Tidak kira apa bentuk dia mengambil, ancaman biru tidak boleh bergoyang Wolverine. Dia tidak seperti orang lain.

Menghadapinya; tiada seorang pun dalam fikirannya yang betul akan menolak masa yang selesa dengan Mystique walaupun dia agak pasti dia akan merangkul lehernya seperti mantis berdoa ketika itu sudah berakhir, kerana – baik, lihat dia!

Tetapi bukannya Wolvie kami. Melampaui pelan tindakan lelaki yang buruk, dia memerlukan sesuatu yang lebih daripada tarikan fizikal. Sekiranya hookup tidak membungkus cinta yang menyeksa jiwa, dia tidak berminat. Di atas, itu bermakna dalam istilah fantasi orang-orang kita yang tidak kelihatan seperti Mystique boleh berpura-pura kita sebenarnya mempunyai tembakan dengan lelaki ini (di wajah anda, Rebecca Romijn!).

48 foto

Tayangan slaid

Hugh Jackman

Pelakon Aussie Hugh Jackman telah membuat penampilannya dalam teater dan filem dengan pelbagai peranan.

Terlalu buruk ada tangkapan. Itu cinta yang menyeksa seluruh jiwa? Ia tidak pernah berakhir dengan baik. Wolverine mungkin mudah di mata, tetapi dia mengecewakan dengan hati. Dan, terus terang, apa yang dilakukannya kepada tubuh tidak juga merawatnya.

Itulah yang Rogue, analog gal biasa dalam alam semesta X-Men, belajar cara yang keras (dan tajam). Wanita muda yang canggung itu bertemu dengan Wolverine ketika ia hanya seorang pejuang bar kosong di Thunderdome. Anda tahu, dengan keseksian dan iblisnya pada paparan awam yang penuh.

Orang tidak boleh menyalahkan Rogue kerana jatuh atau menjauhkan diri dari bilik tidurnya di Xavier’s School for Children Gifted. Masalahnya dengan rancangannya adalah mudah. Lihat, realiti gelap Wolverine adalah real deal. Malah dalam tidurnya, dia bertarung dengan syaitan-syaitannya, menggenggam kenangan yang terlupa, mengepung ketakutan batinnya … dan memenggal gadis-gadis remaja yang menghidupkan kehidupan yang terbuka tanpa diduga. Oops!

Walau bagaimanapun, pengusiran kecil mengetepikan, menghancurkan Rogue hidup dari jauh. Dalam mata Wolverine yang sangat munasabah, lelaki itu tidak boleh berbuat salah. Kerana, apabila dia melakukan yang salah, Wolverine sangat menyakitinya, dia yang mendapat simpati … bahkan dari korbannya. Lihatlah kekuatan seksi.

Ia adalah kuasa yang sama yang membungkus teater dan menghasilkan lelaki di belakang mutan, pelakon Hugh Jackman, seorang wanita setia yang mengikuti – sekurang-kurangnya Wolverine-bijaksana. Berapa banyak peminat yang bodoh mengikuti bintang Aussie ke dalam peranan selepas kemasyhurannya “X-Men” hanya akan kecewa dengan persembahan rom-com yang lemah. Jangan lupa wanita. Jackman tidak mempunyai persamaan dengan perubahan ego pada skrinnya.

Wolverine tidak akan pernah memasuki lagu dan menari atau tersenyum telinga-ke-telinga atau bintang dalam stinker seperti “Australia.” Plus Jackman nampaknya enggan untuk sukan mereka tanda-tanda telinga keriting dan kambing hitam atau mengekalkan enam pek tanpa cacat ketika dia kehabisan watak , dengan itu secara tidak adil mengaburkan fantasi kami ke skrin besar. Saraf!

Ree Hines adalah penyumbang kerap kepada msnbc.com.

Loading...