Steve Harvey mempertahankan memo tegas kepada kakitangan: ‘Saya tidak memohon maaf mengenai surat itu’

Keperluan untuk keperluan privasi Steve Harvey menjadi terbuka dengan cara yang sangat besar minggu ini ketika memo yang dikirimkannya kepada anggota staf rancangan talktimenya bocor dalam talian. Beliau kini mempertahankan kandungan e-mel, di mana dia mengaku dengan pekerja untuk menghentikan “menyerang” dia dan memberinya lebih banyak ruang peribadi.

Memo berulang kali meminta anggota staf untuk tidak melepaskan diri dari bilik persalinan Harvey tanpa janji temu, kadang-kadang mencampur dalam pernyataan semua huruf (“JIKA ANDA BUKA PINTU KURSUS, HARUS DIPERLUKAN”) untuk menekankan titik.

Steve Harvey tidak meminta maaf atas surat yang memberitahu kakitangannya tidak ‘menyerang’ dia

Mei.12.201702:00

“Tidak akan ada pertemuan di bilik persalinan saya. Tidak henti-henti atau masuk. TIDAK SATU, “tulis Harvey dalam memo, yang diterbitkan di blog media Robert Robert di Chicago.

Dia juga mengarahkan kakitangannya supaya tidak mendekati beliau di dalam lorong untuk berbual-bual bersama-sama.

“Saya berjanji bahawa saya tidak akan menghiburkan anda di lorong, dan jangan cuba untuk berjalan dengan saya,” katanya dalam memo.

Steve Harvey
Harvey menulis dalam memo beliau bahawa peraturan itu adalah untuk “baik kehidupan peribadi saya dan kenikmatan.”Getty Images

Harvey menulis bahawa dia telah dimanfaatkan oleh “dasar licinnya pada masa lalu”, dan dia menetapkan peraturan baru untuk mewujudkan lebih banyak masa lapang untuk dirinya sendiri.

Memo itu, yang dilaporkan Persekutuan disebarkan kepada kakitangan pada permulaan musim talk show Harvey, jelas dan langsung, dan reaksi terhadapnya secara online bercampur-campur. Ada yang mengejeknya …

… sementara yang lain merasakan Harvey tidak melakukan apa-apa.

Walau apa pun, Harvey tidak akan memohon maaf kerana menulis memo itu.

“Lihat lelaki, saya di kerusi solek saya, mereka berjalan di dalam bilik. Saya makan tengah hari, mereka berjalan masuk, mereka tidak mengetuk, “katanya kepada” Hiburan Malam “dalam wawancara telefon Khamis. “Saya berada di lorong, saya diserang hendap oleh orang-orang dengan kawan-kawan yang datang ke acara itu dan memandangkan saya menandatangani ini dan melakukan ini. Saya baru berkata, ‘Tunggu sebentar.’ Dan pada masa yang sama, saya mungkin harus mengendalikannya sedikit berbeza. “

Harvey berkata beliau hanya mahu pekerja menghormati dan menghormati privasinya.

“Saya tidak mahu berada di penjara ini lagi di mana saya terpaksa berada di dalam bilik kecil ini, takut keluar dan menghirup udara segar tanpa seseorang yang menghampiri saya, jadi saya menulis surat itu,” jelasnya. “Saya tidak minta maaf mengenai surat itu, tetapi ia agak gila apa yang orang mengambil perkara ini dan berlari, lelaki.”

Harvey dilaporkan akan bekerjasama dengan kakitangan baru musim gugur ini, ketika pengeluaran pertunjukannya berpindah dari Chicago ke Los Angeles.