‘Someday, Someday, Maybe’: novel romantis pertama Lauren Graham

Seorang pelakon yang terkenal dengan peranannya dalam “Gilmore Girls” dan “Parenthood” TV, Lauren Graham membuat debut kesusasteraannya dengan “Someday, Someday, Maybe,” sebuah novel romantis yang terletak di tengah-tengah New York City. Berikut adalah petikan.

Bab 1

“Mulailah setiap kali anda sudah bersedia,” datang suara dari belakang rumah.

Oh, saya sudah bersedia.

'Someday, Someday, Maybe'
Hari ini

Lagipun, saya telah bersedia untuk hari ini selama bertahun-tahun: Hari Kehidupan yang Paling Penting dalam Hari Seumur Hidup. Kini akhirnya di sini, saya akan membuat kesan yang baik, saya yakin. Saya mungkin juga menempah kerja itu. Pemikiran itu membuatkan saya tersenyum, dan saya menarik nafas panjang, kepala tinggi, berjaga-jaga badan, tetapi santai. Saya sudah bersedia, baiklah. Saya bersedia untuk bercakap baris pertama saya.

“Eeessssaaheeehaaa.” Suara yang keluar dari saya adalah nipis dan tinggi, bunyi bising mengerang, seperti belon perlahan-lahan menyiram atau kucing lemas dengan asma.

Goncangkannya. Jangan terkejut. Cuba lagi.

Saya membersihkan kerongkong saya.

“Haaaaaawwrrrblerp.” Sekarang nada saya rendah dan berkerut, tanduk tongkang kasar yang masuk ke pantai, dengan bunyi pelik yang aneh di hujungnya. “Hawrblerp?” Itu tidak boleh menjadi garis saya. Saya tidak fikir ia adalah satu perkataan. Oh, Tuhan, saya harap mereka tidak fikir saya sebenarnya dibongkar. Ia benar-benar lebih berkumur, saya memberitahu diri saya sendiri walaupun saya tidak tahu mana yang lebih buruk. Saya hanya boleh melihat tempat kejadian, selepas uji bakat: Itu pelakon? Kami membawanya masuk dan dia secara positif bertali seluruh dialog. Adakah dia baik? Nah, saya rasa anda boleh menggunakannya, jika bahagian itu memanggil banyak gargling. Bunyi tawa kejam, telefon yang membanting ke penerima, 8 × 10 glossies dilipat ke dalam kapal terbang kertas dan bertujuan untuk bakul kertas sisa. Kerjaya berakhir, akhir.

“Franny?” Saya tidak dapat melihat siapa yang bercakap kerana perhatiannya sangat terang, tetapi mereka tidak sabar, saya boleh beritahu. Hati saya berdebar dan tapak tangan saya mula berkeringat. Saya perlu mencari suara saya, atau mereka akan meminta saya untuk pergi. Atau lebih buruk-mereka akan menyeret saya keluar dari pentas dengan salah satu cangkuk raksasa yang anda lihat di filem lama. Pada zaman Elizabeth penonton akan membuang telur busuk di pelakon jika mereka tidak suka persembahan. Mereka masih tidak melakukannya, adakah mereka? Ini Broadway, atau sekurang-kurangnya, saya fikir ia. Mereka tidak akan adil buang

Tomato memantul kakiku dan ke lantai kayu yang terdedah di panggung.

Percikan.

“Franny? Franny? “

Saya membuka mata saya separuh jalan. Saya dapat melihat dari tingkap di atas katil saya bahawa ia hari kelabu dan drizzly Januari yang lain. Saya dapat melihat bahawa kerana saya mengambil langsir turun sejurus selepas Krismas untuk mencapai satu resolusi Tahun Baru saya, menjadi riser awal. Pelakon yang berjaya adalah orang yang berdisiplin yang bangun awal untuk menumpukan perhatian pada kraf mereka, saya memberitahu diri saya sendiri-malah mereka yang masih hidup sebagai pelayan seperti saya. Saya mula meninggalkan jam penggera pada pendaratan di antara bilik dan bilik saya Jane supaya saya benar-benar keluar dari katil untuk mematikannya, bukannya memukul tunduk berulang-ulang seperti biasa. Saya juga memutuskan untuk berhenti merokok lagi, untuk berhenti kehilangan dompet, dompet, dan payung, dan tidak memakan apa-apa lagi kekacauan keju, bahkan pada majlis-majlis khas. Tetapi saya sudah mempunyai dua rokok semalam, dan walaupun matahari itu dikaburkan oleh langit yang mendung, saya agak yakin ia jauh dari masa saya yang baru melangkah ke lapan pagi. Pengunduran tiga hari saya dari puffs keju dan payung masih di tingkat bawah oleh pintu depan adalah satu-satunya pencapaian saya sepanjang tahun ini.

“Franny?”

Hanya berjaga-jaga, saya berguling-guling dan menjiplak di lantai kayu di atas katil saya, di mana saya melihat satu kulit hitam Reebok tinggi di atasnya. Itu pelik. It’s mine – salah satu kasut pelayan saya-tapi saya fikir saya akan meninggalkan mereka di luar yang berdarah! -A Reebok kedua whizzes oleh, memukul debu ruffle dan menghilang di bawah.

“Franny? Maaf, awak tidak bertindak balas terhadap mengetuk saya? “Suara Dan terengah-engah dan cemas dari belakang pintu bilik tidur saya. “Saya tidak memukul kamu dengan kasut, adakah saya?”

Ahhh, itu adalah saya kasut yang memukul saya di kaki, bukan tomato. Leganya.

“Saya bermimpi itu adalah tomato!” Saya berteriak pada pintu yang terbuka.

“Anda mahu saya kembali nanti?” Dan panggilan kembali dengan cemas.

“Masuklah!” Saya sepatutnya keluar daripada katil dan meletakkan Dan dari kesengsaraannya, tetapi ia sangat sejuk. Saya hanya mahu satu minit lagi di atas katil.

“Apa? Maaf, Franny, saya tidak dapat mendengar anda. Anda meminta saya untuk memastikan anda bangun, ingat? “

Saya rasa saya lakukan, tetapi saya masih terlalu sibuk untuk memberi tumpuan kepada butir-butir tersebut. Biasanya saya akan bertanya rakan sebilik kami yang lain, kawan terbaik saya, Jane, tetapi dia telah bekerja malam sebagai P.A. pada filem Russell Blakely yang baru. Sejak Dan berpindah ke bilik tidur di tingkat bawah beberapa bulan yang lalu, saya tidak perasan banyak tentang dia kecuali betapa tidak perlu ia tinggi, berapa jam dia menghabiskan menulis di komputer, dan ketakutan yang kuat dia nampaknya akan datang sama ada kita apabila kita tidak baik.

“Dan! Masuklah!

“Anda layak?”

Malah, saya pergi tidur dengan pakaian yang jauh melebihi baik, walaupun oleh piawaian yang beretika Dan: baju hujan yang berat dan jaket bawah saya mengambil malam tadi selepas radiator di dalam bilik saya melayang dan meludahkan air panas di atas lantai, kemudian mati sepenuhnya dengan menyedihkan desis. Tetapi itulah yang anda dapatkan di Park Slope Brooklyn untuk $ 500 setiap bulan.

Jane dan saya telah berkongsi dua tingkat teratas batu permata yang runtuh ini dengan Bridget, kawan kita dari kolej, hingga hari Bridget naik di atas mejanya di firma perbankan pelaburan di mana dia bekerja dan mengumumkan bahawa dia tidak lagi peduli menjadi jutawan pada masa dia berpaling tiga puluh. “Semua orang mati di dalam!” Dia menjerit. Kemudian dia pingsan dan mereka memanggil ambulans, dan ibunya terbang dari Missoula untuk membawa pulangnya.

“New York City,” ibu Bridget terkejut ketika dia membungkus perkara terakhir anak perempuannya. “Ia bukan tempat untuk gadis-gadis muda.”

Saudara lelaki Jane telah berteman dengan Dan di Princeton, dan memberi jaminan kepada kami bahawa Dan tidak berbahaya: tenang dan bertanggungjawab dan bertunang untuk berkahwin dengan teman wanita kolejnya, Everett. “Dia adalah pra-med, tetapi kini dia cuba menjadi penulis skrip,” kata abang Jane kepada kami. Dan kemudian, cadangan rakan sekelas muktamad: “Dia berasal dari wang.”

Baiklah Jane dan saya tidak pernah mempunyai teman sebilik lelaki. “Saya fikir ia akan menjadi sangat moden kepada kami,” saya memberitahunya.

“Moden?” Katanya sambil melipat matanya. “Ayo, ini tahun 1995. Ia retro dari kami. Kami akan menjadi Syarikat Tiga sekali lagi.

“Tetapi dengan dua Janets,” saya menegaskan. Jane dan saya berbeza dengan banyak cara, tetapi kami bekerja keras di sekolah bersama-sama, kami kedua-dua brunettes, dan kami berdua telah membaca Rumah Mirth lebih daripada sekali, hanya untuk keseronokan.

“Betul,” dia mengeluh.

“Franny?” Dan menyeru, suaranya masih teredam. “Anda tidak tidur lagi? Anda memberitahu saya bahawa anda akan cuba jika saya membiarkan anda. Saya berjanji akan memastikan-

Saya mengambil nafas dalam-dalam dan saya di bawah, dalam nada saya yang paling diafragma menyokong Shakespearean tone: “Daaaaaaan. Datang iiiiiinnnnnnn. “

Secara ajaib, sebelah kiri muka Dan muncul melalui retak di pintu, tetapi tidak sampai dia mengesahkan status saya yang terlindung sepenuhnya dan melangkah masuk ke dalam bilik, bersandar dengan bingkai besarnya dengan canggung ke atas rak buku sudut, yang tiba-tiba saya ingat:

Rambut saya.

Saya tidak mempunyai perasaan yang romantis terhadap Dan, tetapi saya mempunyai perasaan yang sangat kuat tentang rambut saya yang tidak dapat dielakkan dan berkilat, yang saya menumpuk menjadi scrunchie beludru hijau di atas kepala saya malam tadi ketika masih basah dari pancuran, teknik yang Pengalaman memberitahu saya mungkin mengubahnya dari rambut biasa ke lebih banyak menara rambut yang menakutkan, ketika saya tidur. Dalam cubaan untuk menilai betapa buruknyanya, saya berpura-pura menguap ketika sekaligus menyentuh satu tangan di atas kepalaku, dengan harapan kelihatan tidak bersalah sementara juga menyesuaikan longgokan kerusakan. Atas sebab tertentu gabungan ini bergerak menyebabkan saya tersedak dengan apa-apa.

“Adakah ia. . . (batuk). . . Adakah ia benar-benar terlambat? “Saya berpura-pura.

“Baiklah, saya pergi ke deli, jadi saya tidak tahu berapa lama penggera anda telah berlalu,” kata Dan. “Tetapi Frank telah bangun selama sekurang-kurangnya dua jam.”

S – t. Saya lewat. Frank adalah jiran yang apartmen kita dapat melihat dari tingkap di belakang batu permata kami. Frank mengetuai kehidupan misterius yang bersifat misterius, tetapi anda boleh menetapkan jam dengan. Dia naik lapan, duduk di depan komputer dari sembilan ke satu, pergi keluar dan mendapat sandwic, kembali di komputer dari dua hingga enam tiga puluh, hilang dari enam tiga hingga lapan, dan kemudian menonton TV dari lapan hingga sebelas petang, selepas itu dia pergi dengan segera untuk tidur. Jadual tidak pernah berubah. Tiada siapa yang akan datang. Kami bimbang tentang Frank dengan cara New Yorkers bimbang tentang orang asing yang pangsapuri mereka dapat dilihat. Maksudnya, kami membuat nama untuk dia dan mempunyai teori mengenai hidupnya, dan kami akan menghubungi 911 jika kita melihat sesuatu yang menakutkan berlaku semasa mengintipnya, tetapi jika saya berlari ke bawahnya di kereta bawah tanah, saya akan melihat Jalan lain.

Dikutip dari SOMEDAY, SOMEDAY, MAYBE Hak cipta © 2013 Lauren Graham. Dikutip oleh kebenaran Buku Ballantine, satu bahagian Random House, Inc. Semua hak cipta terpelihara. Tiada bahagian dari petikan ini boleh diterbitkan semula atau dicetak semula tanpa izin secara bertulis daripada penerbit