Selamat datang ke musim ‘Idola Delusional’

Dengan imej modal negara yang muncul di skrin, tuan rumah Ryan Seacrest membuka “American Idol 4” dengan sesungguhnya meminta penonton untuk “bangun untuk lagu kebangsaan.”

Kemudian, lagu itu bermula, sebuah peninggalan yang terdengar seperti bunyi yang dinyanyikan melalui berat kering. Jika ini adalah cara “American Idol” memilih untuk membuka musim keempat, penonton tahu apa yang akan datang.

Hanya dalam masa dua jam kemudian, seorang wanita menerangkan apa suara-suara di kepalanya memberitahu kepadanya. Pertama, walaupun, Mary Roach yang berusia 18 tahun berperang dengan sesuatu yang hampir tidak menyerupai lagu; dia mempunyai keupayaan muzik yang sangat kecil bahawa, jika hidup Tinkerbell bergantung kepadanya, Mary tidak akan dapat bertepuk tangan dengan selamat untuk menyelamatkan nyawa Tink. Apabila akhirnya Mary selesai, empat hakim, termasuk hakim tamu, Mark McGrath, menatapnya dengan senyap.

“Apa yang membuat kamu uji bakat untuk pertandingan ini?” Simon Cowell akhirnya bertanya.

“Semua kawan saya memberitahu saya bahawa saya adalah penyanyi yang hebat.”

Hakim-hakim teragak-agak. Tawaran untuk menyanyi lagi, Mary berkata, “Saya mempunyai banyak suara yang berbeza.”

Mark McGrath mengusirnya: “Apa yang mereka katakan sekarang?” Kemudian dia menerangkan kepada kami, secara literal, apa yang dikatakan suara, termasuk “Mark McGrath yang panas.”

Adakah mereka meletakkan kami?Terdapat empat kemungkinan di sini: Rakan-rakan Mary benar-benar fikir dia seorang penyanyi yang baik; kawan-kawannya adalah pembohong; dia sangat memerlukan bantuan profesional; dia seorang pelakon improvisasi atau pelatih stesen radio yang mengetepikan hakim dan kami.

Satu-satunya pilihan yang menyeronokkan adalah yang terakhir, kerana yang lain semua melibatkan khayalan yang serius, seperti kebanyakan audisi lain yang membuatnya ke udara Selasa malam.

Selepas masa Mary dengan hakim berakhir, episod pertama “American Idol 4” ditutup dengan montaj yang ditetapkan untuk “Breakaway,” single baru dari pemenang musim pertama Kelly Clarkson. Chorus lagu itu menyatakan, sebahagiannya, “Ambil peluang / Buat perubahan / Dan putuskan.”

Sebaiknya, itulah yang dilakukan oleh penghibur mengenai “American Idol”: mengambil risiko dan meletupkan diri ke dalam kehidupan baru. Seorang wanita, contohnya, mengolok-olok memberitahu kami bahawa dia akan menjual cincin perkahwinannya untuk $ 200 untuk membayar perjalanannya ke DC; perbuatan itu berbaloi, kerana dia menjadikannya Hollywood. Peserta seperti dia mempunyai bakat dan impian kejayaan, dan menggunakan persaingan ini untuk mencapai matlamat mereka.

Tetapi itu tidak menjelaskan kebanyakan orang yang audisi ditunjukkan pada episod pertama. Mereka adalah perenang yang buruk tanpa sayap air yang melompat di kolam renang, berkeliaran, hampir tenggelam, dan kemudian menyalahkan penjaga pantai yang cuba menyeret mereka ke keselamatan. Mengapa mereka di sini? Dan ini benar-benar sepatutnya hiburan?

Pertimbangkan peserta # 32875, Derek Braxton, yang mengatakan dia adalah sepupu penyanyi Toni Braxton. “Penyanyi adalah hidup saya,” Derek memberitahu kami. Kami tahu apa yang akan berlaku; Kehidupan penyanyi Derek sudah berakhir sebelum ia bermula. Randy Jackson adalah kejam dan tumpul, berkata, “Saya akan memeriksa pendengaran saya jika saya adalah kamu.” Suara Ryan Seacrest menyimpulkannya: “Begitu banyak untuk genetik.” Di suatu tempat, Toni Braxton mengisi permohonan perubahan nama.

Peserta # 27680, yang memakai pakaian tanpa lengan yang menunjukkan lengannya yang terukir, mula-mula memberitahu kami bahawa ia “mungkin kelihatan bahawa saya mempunyai banyak wang” tetapi menegaskan “Saya masih sangat berkelas.” , mengatakan kepadanya, “Anda kelihatan seperti anda diseret melalui semak belukar.” Dia kemudian cuba menjelaskan dengan mengatakan bahawa dia akan berpakaian dalam bilik gelap. Simon menunjukkan jelas kerana pakaiannya sangat mengerikan, walaupun dia mengakui dia berpakaian lebih baik daripada dia bernyanyi. Di suatu tempat, “Queer Eye” Carson Kressley memerlukan oksigen.

Peserta # 33752 melupakan lirik lagu yang dia nyanyian. Hakim-hakim membiarkan dia pergi ke luar dan bertanya kepada orang lain apa lirik itu – meskipun fakta bahawa beberapa nota yang dia croaked adalah mengerikan. Para hakim menatapnya dengan senyap, dan dia hancur, berjalan dengan air mata. “Saya baru sahaja kehilangannya,” katanya.

Tunjukkan membuat penonton tidak selesaAntara rehat komersil, yang berlangsung selama empat atau lima minit dan berlaku setiap 10 minit atau kurang, perbarisan remaja remaja yang sama dan 20 orang lain menduduki dua jam yang tidak selesa. Bagi setiap penyanyi yang sangat tidak masuk akal dan lucu seperti William Hung tahun lalu, terdapat ramai orang yang nampaknya percaya bahawa mereka adalah antara penyanyi terbaik di dunia, dan mereka yang berhadapan dengan para hakim.

Adakah mereka benar-benar fikir mereka baik? Atau adakah mereka hanya cuba mendapatkan televisyen? Dan tanpa mengira, mesti mereka memalukan diri dan membuat kita complicit dalam khayalan mereka? Seperti pelajar yang tidak bersuara yang menuntut gred adalah kesalahan guru mereka, dan tidak menunjukkan kualiti kerja mereka, mereka cenderung menyalahkan para hakim, yang mungkin memberi mereka nikmat yang besar dengan memberikan penyanyi buruk suatu pemeriksaan realiti. Peserta yang mengikuti hakim-hakim, seperti lelaki yang melemparkan air pada Simon tahun lalu, kadang-kadang seronok untuk menonton. Tetapi apabila mereka menangis, atau menatap kembali hakim-hakim yang diam, sukar untuk tidak menukar saluran keluar dari ketidakselesaan.

Sekarang, para penguji tahu apa yang mereka dapat masuk ke: Jika mereka menyedut, mereka akan ditertawakan, oleh para hakim dan oleh kami. Jadi mereka sama ada melakukan ini untuk perhatian atau kerana mereka fikir mereka layak. Sekiranya mereka memakainya, mereka perlu menjadi lebih lucu; jika mereka sebenarnya ini buruk, sesuatu yang serius salah dengan keupayaan mereka untuk menguji diri mereka secara kritis.

Ada juga yang salah dengan keputusan editor untuk memberi tumpuan kepada mereka – dan dengan kesediaan kami untuk dilayan oleh kesengsaraan mereka, dengan mengandaikan ia asli. Untuk sebab-sebab tertentu, perdana musim memfokuskan hampir secara eksklusif kepada orang-orang itu, mereka yang benar-benar berfikir mereka mempunyai apa yang diperlukan tetapi ada beberapa suku pendek nikel dalam jabatan bakat. Tetapi “Idol” sepatutnya bersenang-senang, tidak menyayat.

Selepas para hakim memberikan rahmat kepada mereka, peserta yang bertanding di Hollywood diberi kertas berwarna kuning yang disebut sebagai “tiket emas.” Dan itu adalah ungkapan yang tepat, mengingat hubungannya dengan “Charlie dan Kilang Coklat” Roald Dahl.

Dalam novel itu, selepas mencari tiket keemasan, lima anak beruntung dimasukkan ke kilang Willy Wonka. Satu demi satu, empat disingkirkan kerana tingkah laku buruk yang nampaknya merupakan hasil dari watak-watak yang rosak. Wonka tidak peduli tetapi tersembunyi diam-diam, berdiri diam-diam sebagai anak-anak ‘menemui nasib baik mereka yang layak.

“American Idol,” para hakimnya, dan para penontonnya melakukan perkara yang sama. Satu-satunya perbezaan ialah, Wonka biarkan epal yang buruk ke dalam dunianya; Sekurang-kurangnya “Idol” memotong mereka di pusingan pertama.

adalah seorang penulis dan guru yang menerbitkan realiti kabur, ringkasan harian berita berita realiti.