Sastera suka (dan nafsu): 15 penulis yang paling megah sejarah

'Under the Wide and Starry Sky'
Hari ini

Pilihan Club Book TODAY yang ketiga adalah “Di bawah Langit Wide dan Starry,” novel kedua oleh Nancy Horan, pengarang terkenal “Loving Frank.” Kongsi pemikiran anda tentang percintaan windswept Horan dengan menyertai masyarakat Kelab Buku TODAY. RSVP ke Hangout Google dengan Nancy Horan, yang berlaku Khamis 6 Mac pada pukul 11 ​​pagi ET., ikuti @TODAYsBooks dan kekal up to date dengan newsletter TODAY Book Club. 

Novel terbaru Nancy Horan, “Di bawah Wide dan Starry Sky,” membawa kita ke dalam hubungan antara Robert Louis Stevenson dan isterinya, Fanny, yang membantu membentuk “Kasus Strong Dr. Jekyll dan Encik Hyde.” Tetapi Stevenson (atau Louis, sebagai kawan dan keluarganya memanggilnya) bukanlah penulis pertama yang karyanya diilhami oleh atau mendapat manfaat daripada kehidupan cinta sejati. (Nor dia Fanny pertama, kedua-dua Henry Wadsworth Longfellow dan John Keats mempunyai nama-nama yang bernama Fanny.) 

Berikut adalah beberapa petikan romantis yang dimainkan semasa penciptaan beberapa kisah dan puisi terbesar dalam kesusasteraan.

Bahasa Inggeris novelist Jane Austen from an original family portrait. (Photo by Hulton Archive/Getty Images)
Jane AustenArkib Hulton / Hari Ini

1. Jane Austen dan Tom LeFroy – A Austen berusia 20 tahun bertemu LeFroy ketika dia seorang pelajar undang-undang pada tahun 1795-96, dan menurut biografi Jon Spence “Menjadi Jane Austen” (yang menjadi filem “Menjadi Jane”) dia adalah cintakan hidupnya, dan inspirasi untuk watak seperti Encik Darcy. Walaupun filem itu (yang dibintangi oleh Anne Hathaway dan James McAvoy) mencadangkan bahawa mereka hampir terkeluar, ia lebih berkemungkinan menurut rekod keluarga dan surat Austen bahawa mereka hanya mendapat setakat menggoda. Austen menulis, “Hari sudah tiba di mana saya mencabar terakhir saya dengan Tom LeFroy … Air mata saya mengalir ketika saya menulis, pada idea melankolis.”

kira-kira 1830: Mary Wollstonecraft Shelley (1797 - 1851) the English novelist and second wife of Percy Bysshe Shelley, famous for her novel Frankenstein...
Mary ShelleyArkib Hulton / Hari Ini

2. Lord Byron, Mary Shelley dan Percy Shelley – Salah satu daripada sejarah yang paling terkenal bertiga. Mary Wollstonecraft Godwin memulakan hubungan dengan Percy Shelley yang sudah berkahwin pada tahun 1814, ketika dia berusia 16 tahun dan dia berusia 21 tahun, dan melarikan diri dengannya, meninggalkan isterinya yang hamil (yang kemudiannya membunuh diri). Semasa mengandung Mary, Percy pergi dengan Claire saudara lelakinya, dan mendorong Mary untuk berbuat demikian dengan temannya, kerana mereka percaya cinta dan poliamori percuma. Rakan mereka, Lord Bryon, juga terlibat dengan Claire dan mengandung dia. Di Villa Diodati, semasa musim panas yang dipenuhi dadah yang terkenal pada tahun 1816, Byron mencadangkan mereka masing-masing datang dengan “cerita hantu” untuk melepasi masa, dan Mary mengalahkan semua orang dengan “Frankenstein.” Kemudian pada tahun itu, Percy berkahwin dengan Maria tetapi meneruskan amalannya yang tidak eksklusif. Segitiga cinta mereka dengan Byron biseksual (dan mungkin juga Claire) digambarkan dalam filem “Frankenstein Unbound,” di mana Bridget Fonda adalah Mary, penyanyi INXS akhir Michael Hutchence adalah Percy, dan Jason Patric adalah Lord Byron, dan “Summer Haunted, “di mana Alice Krige adalah Mary, Eric Stoltz adalah Percy, dan Laura Dern adalah Claire.

3. John Keats dan Fanny Brawne – Pasangan itu bertemu pada tahun 1818, terlibat dalam rahsia (sejak ibunya tidak setuju dengan pendapatan rendah Keats), dan dia meninggal dunia sebelum mereka dapat berkahwin. Kesan cinta tragis mereka memberi inspirasi kepada banyak karya Keats, termasuk “La Belle Dame Sans Merci” dan puisi terakhir yang pernah ditulisnya, “Ke Fanny,” seperti yang ditangkap dalam filem “Bright Star” di Jane Campion. 

4. Elizabeth Barrett dan Robert Browning – Penyair Robert Browning mula berpadanan dengan penyair Elizabeth Barrett selepas penerbitan buku “Puisi,” ketika berusia 33 tahun dan dia berusia 39 tahun. Pasangan itu memutuskan untuk berkahwin secara rahsia pada tahun 1846, kerana dia takut bapanya tidak akan meluluskan (dia betul, dia tidak disingkirkan). Namun, mereka menumpukan satu sama lain, dan mempengaruhi kerja masing-masing (“Sonnets dari bahasa Portugis” dan “Aurora Leigh”, jilid keduanya “Puisi,” “Lelaki dan Perempuan” beliau) tangan suaminya pada tahun 1861.

5. George Eliot dan George Lewes – George Eliot, penulis “Middlemarch,” adalah nama pena Mary Anne Evans. Dia bertemu dengan ahli falsafah dan pengkritik George Lewes pada tahun 1851, semasa dia dalam perkahwinan terbuka dengan Agnes Jervis, yang dia tidak dapat menceraikan secara sah. Tetapi Evans dan Lewes mencipta pernikahan undang-undang mereka sendiri, bermastautin, memanggil suami dan isteri masing-masing (dan Evans memanggil dirinya Marian Evans Lewes), dan keterbukaan mereka tentang perzinaan mereka adalah skandal pada masa itu. Namun, mereka tetap bersama sehingga kematian Lewes pada tahun 1878.

Bahasa Inggeris novelist Charles Dickens. (Photo by Hulton Archive/Getty Images)
Charles DickensArkib Hulton / Hari Ini

6. Charles Dickens dan Ellen “Nelly” Ternan – Walaupun perkahwinan beliau berusia 22 tahun dan 10 anak dengan isterinya, Catherine, cinta sejati Dickens dikatakan sebagai pelakon 27 tahun lebih muda daripada dia, dengan siapa dia mempunyai hubungan luar nikah yang tersembunyi bermula pada tahun 1858, ketika dia berusia 18 tahun. Sarjana Dickens Claire Tomalin mendokumenkan hubungan sedozen tahun dalam “The Invisible Woman” (yang baru-baru ini dibuat menjadi sebuah filem yang dibintangi oleh Ralph Fiennes dan Felicity Jones). Estella dalam “Harapan Besar” nampaknya sebahagiannya berasaskan Nelly.

7. Paul Verlaine dan Arthur Rimbaud – Dua penyair itu mempunyai hubungan abnormal dan hashish sejak 1871, ketika Verlaine yang sudah berkahwin membaca puisi remaja Rimbaud dan menjemputnya ke Paris untuk tinggal bersama dia dan isteri hamilnya. Puisi Rimbaud adalah liar dan ganas, seperti tindakannya, membuatnya menjadi skandal di kalangan masyarakat Paris. Verlaine dijatuhi hukuman dua tahun penjara kerana menembak kekasihnya, dan respons Rimbaud adalah “Une Saison en Enfer” (“A Season in Hell”). Leonardo diCririo memainkan Rimbaud dalam filem yang menggambarkan hubungan mereka, “Total Eclipse.” 

Ireland playwright and poet Oscar Wilde (1854 - 1900), 1885. Original publication: Society magazine supplement, 21st March 1885. (Photo by Hulton Archiv...
Oscar WildeArkib Hulton / Hari Ini

8. Oscar Wilde dan Lord Alfred “Bosie” Douglas – Pada tahun 1891, Wilde bertemu dengan Douglas, yang menjadi kekasihnya dan ceramahnya ketika menulis “Salomé” dan “Kepentingan untuk Menjadi Penghargaan.” Apabila Wilde ditangkap kerana “kelakuan tidak senonoh” untuk urusan homoseksual, dia dijatuhkan hukuman buruh selama dua tahun. Pada malam sebelum perbicaraannya, dia menulis Douglas, “bahawa anda mengasihi saya sebagai balasan akan menolong saya dalam kesedihan saya dan akan membuat saya mampu, saya berharap, dengan kesedihan saya dengan sabar.” Hanya seorang penerbit yang berminat dengan kerja Wilde dalam tahun-tahun penjara, tetapi walaupun kepada penerbit itu, Wilde menulis mengenai Douglas, “Dia memahami saya dan seni saya, dan mencintai kedua-dua. Stephen Fry bermain Wilde, dan Jude Law Bosie, dalam filem “Wilde.” 

9. T.S. Eliot dan Vivienne Haigh-Wood – Eliot bertemu dan menikah dengan Haigh-Wood pada tahun 1915. Mereka tidak sesuai dengan seksual, yang mungkin tidak dibantu oleh nazar kesucian Eliot semasa pernikahan. Dia kemudiannya berpisah daripada dia pada tahun 1933, dan memberitahu orang-orang untuk tidak memberitahunya di mana dia berada. (Haigh-Wood mempunyai ketidakseimbangan hormon yang menyebabkan perubahan mood yang melampau dan kitaran haid yang luar biasa berat, yang pada masa itu didiagnosis sebagai “kegilaan moral” atau “histeria”, akhirnya dia melakukan). Walaupun perkahwinan itu tidak menyenangkan, ia membantu Eliot mengarang “The Land Waste,” katanya. Adik ipar Eliot mendakwa, “Vivienne merosakkan Tom sebagai seorang lelaki, tetapi dia menjadikannya seorang penyair.” Willem Dafoe memainkan Eliot dan Miranda Richardson memainkan Haigh-Wood dalam filem “Tom & Viv.” 

10. Ernest Hemingway dan Martha Gellhorn – Empat isteri Papa Hemingway, hanya Gellhorn, salah seorang wartawan asing yang paling cemerlang, boleh dianggap sebagai sastera yang sama, bahkan saingan. Mereka bertemu ketika dia berusia 28 tahun dan dia berusia 37 tahun, sudah menjadi bapa kepada tiga, pada perkahwinannya yang kedua. Gellhorn mengiringi Hemingway ke Sepanyol, di mana dia melepasi Perang Saudara Sepanyol untuk majalah Collier, dan kemudian ke Cuba, sebelum akhirnya meninggalkan isteri keduanya dan menikah dengannya. Perkahwinan bergelora mereka dibubarkan semasa Perang Dunia II, tidak dinafikan oleh pelantikannya di Collier untuk melancarkan serangan Bersekutu. Dia kemudian menulis, “Saya menangis selama lapan tahun saya menghabiskan … menyembah imejnya dengannya, dan saya menangis kerana apa sahaja yang saya ditipu kerana berkhidmat masa itu.” Dan walaupun lebih awal daripada itu, dia menulis, “Sekarang saya tahu cukup untuk mengetahui bahawa tidak ada wanita yang pernah berkahwin dengan lelaki yang membenci ibunya.” (Nicole Kidman menggambarkan Gellhorn dalam HBO bio-pic “Hemingway & Gellhorn.”) 

kira-kira 1930: US novelist Francis Scott Key Fitzgerald (1896 - 1940), one of the greatest writers of the twentieth century. (Photo by Evening Standard...
F. Scott Key Fitzgerald Malam Petang / Hari Ini

11. F. Scott dan Zelda Fitzgerald – Hemingway membenci isterinya Fitzgerald, mengatakan bahawa dia adalah “anti-muse.” Para sarjana sastera mungkin tidak bersetuju, kerana bukan sahaja dia memberi inspirasi kepadanya untuk menulis dan menerbitkan “Side of Paradise” (watak Rosalind), tetapi juga novel pembalasannya “Tender adalah Malam.” (Baca novelnya “Save Me The Waltz” dan “Tender adalah Malam” untuk gambaran perkahwinan mereka dari perspektif kedua). Di samping itu, beliau menggunakan petikan kata-kata dari buku harian dan ucapannya yang dituturkan untuk banyak wataknya, termasuk Daisy dalam “The Great Gatsby” (Zelda juga membantu memilih tajuk buku itu). Allison Pill dan Tom Hiddleston menggambarkan pasangan itu dalam “Midnight in Paris” Woody Allen. 

12. Anaïs Nin, Henry Miller, dan Jun Miller – Satu lagi bertiga sastera terkenal. Nin dan Miller berkoresponden selama 20 tahun sebelum terlibat secara seksual pada tahun 1931, dan bukan hanya antara satu sama lain – Miller menggalakkan Nin untuk melakukan hubungan dengan isteri keduanya, Jun juga. Walaupun Nin (yang telah berkahwin) mempunyai urusan yang serius dengan para penulis dan artis lain, ia adalah penjelajahan seksualnya dengan Miller yang paling banyak dikreditkannya sebagai pengaruh pada erotikanya sendiri (dan seterusnya, dia membiayai “Tropic of Cancer” nya). Satu gambar mengenai hubungan yang disebut “Henry and June,” yang dibintangi Maria de Medeiros sebagai Nin dan Uma Thurman sebagai Jun, adalah filem pertama yang menerima penarafan NC-17. 

13. Cawangan Lewis dan Joy Davidman – Penyair Davidman pertama kali bertemu dengan A.S. Lewis pada tahun 1952, selepas bersamaan dengannya selama dua tahun. Walaupun dia telah berkahwin, dia jatuh cinta, tetapi dia tidak sedar. Dia pulang ke rumah ketika dia mengetahui suaminya berselisihan dengan sepupunya, dan akhirnya dia bercerai. Dia kembali ke England, di mana Lewis, sebagai kawan, membayar tuisyen untuk anak-anaknya dan mendapati dia rumah di Oxford. Mereka mencari pendapat masing-masing mengenai kerja mereka, dan Lewis menulis kata pengantar untuk bukunya “Smoke on the Mountain.” Apabila visa pelawatnya tamat, Davidman dan Lewis berkahwin “sebagai persahabatan dan kesederhanaan yang murni,” dan hidup secara berasingan. Tetapi apabila dia didiagnosis dengan kanser, Lewis menyedari bahawa dia menyayanginya, dan membantunya menjalani operasi dan rawatan radiasi. Semasa pengampunannya, mereka pergi berbulan madu. Tetapi kansernya kembali, dan dia meninggal dunia pada tahun 1960. Lewis menulis “Kesedihan Yang Dipatuhi” di bawah nama samaran. Anthony Hopkins memainkan Lewis dan Debra Winger memainkan Davidman dalam filem penyesuaian cerita mereka, “Shadowlands.” 

14. Sylvia Plath dan Ted Hughes – Sylvia Plath berusia 23 tahun dan mabuk ketika dia mula-mula melihat di sebuah bilik yang penuh sesak sebagai “budak lelaki yang besar, gelap, cerdik,” iaitu Hughes. Ia adalah 1956, dan dia berada di Cambridge pada persekutuan Fulbright. Hughes, yang telah tamat dua tahun sebelum itu, memperkenalkan dirinya, dan dia membacakan puisinya kembali kepadanya. Dan walaupun tarikhnya berada di bilik sebelah, dia mencium Plath “bang menghentam mulut” dengan keamatan sedemikian sehingga dia merobek ikat kepala dan anting-antingnya. Plath menulis dalam jurnalnya pada keesokan harinya bahawa dia memenggal dia “panjang dan keras” di pipinya, dan dia membawa “tanda cengkeram tanda gigi” di wajahnya selama sebulan, menjadikan dia sebagai wanita. Selepas bercinta sambil membaca puisi dengan yang lain, mereka berkahwin dan mempunyai anak, tetapi apabila Plath mendapati dia menipu dia, dia membakar novel yang dia kerjakan dan keluar, kemudian melakukan bunuh diri. Gwyneth Paltrow menggambarkan Plath dalam “Sylvia,” sementara Daniel Craig memainkan Hughes.

15. Joan Didion dan John Gregory Dunne – Salah satu pasangan sastera paling hangat di A.S., Didion dan Dunne berjaya dalam pelbagai bidang, daripada penayangan filem untuk novel dan kewartawanan yang serius. Pasangan ini berteman pada tahun 1958, berkahwin pada tahun 1964, dan berkolaborasi dalam penayangan (termasuk “A Star Born” dan “A Star Born” -like “Up Close and Personal”). Walaupun mereka tidak berpegang pada buku dan artikel, pengaruh mereka terhadap tulisan masing-masing dapat dilihat (seorang pengkritik Salon menulis, “Apabila anda membiarkan diri anda melihatnya, dia berada di mana-mana … dan ketika anda kembali ke karyanya, anda melihatnya lada, dan kemudian tidak mungkin untuk memecahkan mereka … Mereka adalah versi sastera pasangan yang sudah berkahwin yang mula kelihatan sama “.) Kedua-duanya telah berkahwin selama hampir 40 tahun sebelum Dunne meninggal dunia serangan jantung pada tahun 2003, dan Didion menyalurkan kesedihannya ke dalam bukunya “Tahun Pemikiran Magical.”

Kelab Buku TODAY: ‘Di bawah Langit Wide dan Starry’

Januari.23.201403:29