Prestasi terakhir Pavarotti adalah lip-synched

Luciano Pavarotti, dalam kesakitan bulan sebelum diagnosis kanser, lip-synched prestasi terakhir, menurut maestro yang menjalankan aria pada upacara pembukaan Olimpik Turin.

Pengurus tenor lewat berkata hari Isnin bahawa sejuk pahit membuat prestasi langsung tidak mungkin pada Sukan Musim Sejuk 2006.

Konduktor, Leone Magiera, mendedahkan dalam sebuah buku bahawa penggambaran “Nessun Dorma” (“Let No One Sleep”) direkodkan kerana “ia terlalu berbahaya bagi dia untuk memberikan prestasi hidup dalam keadaan fizikal.”

Magiera, yang bekerja dengan Pavarotti selama bertahun-tahun, berkata tenor mengalami kesakitan bulan sebelum diagnosis kanser pankreas dan menggunakan kerusi roda. Pavarotti meninggal pada September 2007. Beliau berusia 71 tahun.

“Orkestra berpura-pura bermain untuk orang ramai di sana, saya berpura-pura melakukan dan Luciano berpura-pura bernyanyi,” tulis Magiera dalam “Pavarotti Visto Da Vicino” (“Pavarotti Seen From Close Up”) yang diterbitkan bulan lalu. “Ia datang dengan indah, tiada siapa yang menyedarinya.”

Pavarotti merekodkan aria terkenal dari “Turandot” Puccini di sebuah studio di kampung halamannya Modena beberapa hari sebelum penampilan bulan Februari di Turin, Magiera. Orkestra itu mencatatkan bahagiannya secara berasingan.

“Suaranya hampir utuh,” kata Magiera dalam buku itu, yang diterbitkan oleh Ricordi. “Dia mendapat kekuatan untuk mengulanginya sehingga dia benar-benar berpuas hati. Kemudian, dia jatuh ke atas kerusi roda dan menutup matanya, letih. “

Magiera tidak menjelaskan mengapa Pavarotti menggunakan kerusi roda. Dia berdiri semasa prestasi Turin.

Bekas pengurus Pavarotti, Terri Robson, dalam e-mel kepada The Associated Press bahawa keputusan untuk lip-synch dibuat kerana sejuk semasa acara petang luaran.

Penyanyi itu didiagnosis dengan kanser pankreas pada musim panas tahun 2006 kerana dia sedang bersiap untuk meninggalkan New York untuk meneruskan lawatan perpisahan. Pavarotti menjalani pembedahan di New York pada awal bulan Julai, dan baki tahun 2006 konsertnya dibatalkan.

Terdahulu tahun itu, Pavarotti menunda tarikh 5 Jun kerana apa yang dikatakan sebagai komplikasi dari pembedahan belakang. Dia membatalkan lapan konsert pada bulan April, mengatakan bahawa dia telah dinasihatkan untuk tidak melakukan perjalanan atau melakukan semasa menjalani rawatan kembali.

Robson berkata suara tenor itu “dalam keadaan yang hebat … tetapi kerana suhu malam yang melampau di Turin pada bulan Februari, untuk kedua-dua dia dan orkestra, ia telah memutuskan bahawa satu-satunya cara untuk membuatnya berfungsi adalah untuk dia pra – rekod. “

Pavarotti menyelitkan persembahan pada tahun 1992 di Modena, menarik kritikan berat.

Persona karismatiknya, penampilannya yang megah, dan suara yang kuat menjadikannya tenor yang paling disayangi dan disayangi sejak Caruso yang hebat dan salah satu penyanyi opera yang sedikit untuk memenangi ketinggian crossover sebagai superstar yang terkenal.

Dia muncul dalam iklan televisyen dan bernyanyi dalam konser mega yang luar biasa dan di stadium di seluruh dunia, juga bergaul dengan bintang-bintang pop dalam konser amalnya, “Pavarotti & Friends.”