Peminat ‘Walking Dead’ sudah mempunyai cukup Carl dan tong sampahnya

Carl Grimes meraih sekeping kapur dan meninggalkan mesej di luar pintu bilik tidur berhampiran akhir perasmian “The Walking Dead” pertengahan midseason: “Walker dalam mendapat kasut saya … tidak mendapat saya.”

Tetapi ramai penonton berharap ia telah pergi sebaliknya. 

Episod, bertajuk “After,” adalah episod yang jelas perlahan. (Serius lambat, seperti menunggu pot mendidih pada Spaghetti Selasa.) Ia hanya menampilkan tiga watak utama “Dead’s” (empat jika anda menghitung kepala Hershel yang dipertaruhkan): Carl, yang kebanyakannya komikos Rick dan tidak hampir cukup Michonne.

Carl memonopoli jam, mengunyah pemandangan manakala setengah dozen pejalan kaki hampir mengambil gigitan remaja yang bermasalah. Dia juga seorang penyanyi yang mati untuk bintang pop petang Justin Bieber, dari potongan rambutnya yang kurus dan topi konyol kepada penampilannya yang kotor. 

Daripada membantu ayahnya yang sudah mati, Carl melempar rasa marah dan cuba membuktikan kepalanya. Tetapi ketika dia sedang membuang peluru dan mempertaruhkan nyawa untuk membuktikan satu titik, Michonne menghapuskan seluruh pejalan kaki. 

Bukannya soliloquies Carl, mungkin lebih banyak masa skrin seharusnya dikhaskan untuk wanita yang pedih dan backstory kuat. Dalam urutan impian yang tidak pernah berlaku, penonton mengetahui bukan sahaja pejuang yang paling sengit “The Walking Dead” yang kehilangan anaknya dalam wabak itu, tetapi teman lelaki dan kawannya adalah “hewan peliharaan” zombie asalnya – pejalan kaki yang dipecah yang digunakan sebagai penyamaran.

Diberitahu, selepas kehilangan ibunya dan mungkin adik perempuannya, apatah lagi membesar di dalam kiamat zombie, Carl mempunyai sebab yang lebih besar untuk membenci dirinya daripada kebanyakan orang. Tetapi semasa dia melayan ayahnya yang tidak sedarkan diri kerana “bermain petani” dan tidak melindungi keluarganya dan Hershel, tidakkah punk itu sekurang-kurangnya cenderung mengalami luka Rick?

Gambar: Carl on
Dude, Carl, itu banyak puding, dan tidak ada insulin dalam wahyu zombie.Hari ini

Walau bagaimanapun, mudah untuk bersimpati dengan anak muda itu apabila duduk di atas bumbung dan menggali ke dalam cendawan coklat sebanyak seberat 112 runcit, menyebabkan ramuan manis untuk trend di Twitter selama berjam-jam pada hari Ahad.

Puding itu seolah-olah mengingatkan Carl bahawa dia hanya kanak-kanak yang memerlukan bapanya. Malangnya, bapanya … mati?!

Untuk masa yang menakutkan (yang hampir memecah Internet), Rick seolah-olah berubah menjadi walker – dan Carl mengakui dia terlalu takut untuk membunuhnya.

Jadi, walaupun semua orang yang bieberistiknya, Carl masih anak lelaki yang takut.

Buktinya ada dalam puding.