Parker and Stone: nabi-nabi ‘Park Selatan’

Dengan perkaitan politik “The Daily Show” dan jualan DVD yang besar (dan hiatus berikutnya) dari “Show Chappelle,” mudah untuk melupakan pertunjukan Comedy Central yang lain, “South Park.”

Tetapi Matt Stone dan kartun mentah Trey Parker akan memulakan musim kesembilannya 10 p.m. ET Rabu – dan ia tetap menjadi program yang paling ditonton oleh rangkaian. Ia juga, mungkin, masih merupakan perkara yang paling manik di TV, dengan keseluruhan episod dicipta beberapa hari sebelum mereka terbang.

Dengan pendekatan ripped-from-the-headlines, itu adalah “Law & Order” komedi. Episod pertama, “Dua Hari Sebelum Hari Selepas Esok,” menangani Taufan Katrina – dengan cara banjir bandar jiran.

Parker, yang bertukar 36 hari Rabu, dan Stone, 34, bulan lalu menandatangani perjanjian untuk tiga musim lagi dan “South Park” telah mula muncul dalam sindiket di beberapa pasaran – kedua-duanya memberi jaminan kepada dunia Cartman, Stan, Kyle dan yang lain akan terus berkembang.

AP: Cartman sekali menggambarkan filem bebas sebagai “koboi gay makan puding.” Sekarang kita mempunyai “Brokeback Mountain,” filem yang akan datang oleh Ang Lee mengenai koboi gay.

Batu: Jika mereka mempunyai puding dalam filem itu, saya akan kehilangan fikiran saya.

Parker: Tidak, jika ada puding makan di sana, kami akan mendakwa.

AP: Adakah kamu semua nabi??

Batu: Tidak, tetapi Cartman adalah. [Ketawa] Kami pergi ke Sundance banyak di pertengahan hingga akhir 1990-an, dan anda hanya boleh memberitahu ia sedang menuju koboi gay.

AP: Episod pertama akan menjadi Rabu … Ia adalah proses yang pantas untuk anda, bukan??

Parker: Ia adalah. Kami mengambil banyak masa sebelum membuat idea-idea yang luas, tetapi sehingga hari Khamis sebelum hari Rabu itu, ketika kami benar-benar duduk dan pergi “OK, bagaimana kita boleh menceritakan kisah ini?” Dan ia meninggalkan kita banyak bilik juga. Banyak kali pada hari Khamis, kami akan duduk dan pergi, “Hei, adakah anda melihat perkara Terri Schiavo ini? Ini sangat besar, kita harus membuat cerita tentang itu. “

AP: Kadang-kadang “South Park” agak topikal.

Parker: Ya, sebab kami mampu melakukannya adalah ia masih hanya Matt dan saya benar-benar melakukan segala-galanya. Kami masih menulis, mengarahkan dan mengedit setiap episod kami. … Kami boleh duduk di sana pada malam Selasa dan [menulis semula perbuatan ketiga], berjalan di bilik sebelah, rekod semua suara, dapatkan papan cerita bersama-sama, edit dan lihat dalam beberapa jam. Ia cukup hebat. Ia juga mengagumkan, setelah melakukannya hampir sembilan tahun.

{
"taip": "Tayangan slaid",
"elemen": null,
"html": null
}

Batu: Saya sebenarnya berfikir bahawa membuat persembahan lebih baik dengan cara yang pelik. Ini jenis etika punk-rock. Seperti album yang dihasilkan, anda boleh memberitahu mereka menghasilkan semua sihir itu.

Parker: Ia adalah lebih banyak Jalur Putih.

AP: Adakah anda terkejut dengan panjang umur “South Park”?

Batu: Ia benar-benar gila. Apabila kami mula melakukan persembahan, kami fikir ia akan menjadi enam episod dan kemudian kami akan lakukan – dan kini kami berada di musim kesembilan kami dan mendaftar untuk melakukan tiga tahun lagi.

AP: Apa yang anda lakukan untuk memastikan ia segar?

Parker: Ia sangat menyeronokkan, kerana kita masih melakukan segala-galanya, anda boleh melihat perkembangan kami sebagai penulis. Apabila kami memulakan pameran ini, kami tahu bagaimana untuk melakukan perkara yang lucu, keterlaluan, tetapi kami tidak tahu bagaimana menulis.

AP: Adakah terdapat sesuatu yang anda sensitif kepada diri sendiri atau permainan semuanya adil?

Batu: Kami mempunyai episod kanser payudara yang benar-benar lucu. [Ketawa] Saya fikir ia tidak bercanggah untuk menggoda sesuatu dan sensitif mengenainya. Ia adalah cara kita mengkaji dunia. “Sensitif” bukan kata yang betul, tetapi kita sebenarnya mempunyai pemikiran dan perasaan tentang semua perkara ini; ia bukan hanya berorientasikan pemusnahan.

Parker: Hanya minggu lalu kami berada di pesawat dan kami agak positif kami akan mati – dan kami membuat lelucon. Ia benar-benar terasa seperti akhir, dan kami membuat lelucon.

AP: Adakah anda berfikir tentang filem lain??

Parker: UM tidak.

Batu: “Pasukan Amerika” hampir membunuh kami. Kami ingin mencari cara untuk melakukan filem sendiri, tetapi tidak mati melakukannya, dan mungkin membantu sesetengah orang menghasilkan filem mereka, seperti graduan ke peringkat seterusnya kerana kita sedang bangun di sana pada usia.

AP: Bagaimana dengan filem live-action?

Batu: Seperti “Deuce Bigalow: Male Gigolo”? [ketawa] Itulah yang harus kita lakukan, betul-betul.

Parker: Kita boleh membuat banyak wang jika kita hanya menulis skrip seperti itu dan pergi menembak mereka dan meletakkan bintang besar di dalamnya. Tetapi, pertama sekali, kita membenci pelakon. Dan kedua, saya tidak boleh bayangkan berada di set filem seperti “Deuce Bigalow.”