Nas: Suara hip-hop yang matang

Perkataan pertama yang ditulis pada album baru Nasir Jones, “Street Disciple,” adalah “damai”.

Mengenai ini, album studio ketujuhnya, Nas telah menjadi suara matang generasi hip-hop. Walaupun eksploitasi lirikal Jay Z telah pudar menjadi hitam dan P. Diddy masih berpesta, Nas telah memberikan versi realiti hari ini. Pemain berusia 19 tahun yang muncul pada tahun 1993, seperti Young Arthur yang menarik Excalibur dari batu itu, kini menjadi asas kesedaran sosial baru untuk muncul dalam hip-hop sekitar 2005.

Tetapi sementara Russell Simmons menerajui kempen Rap the Vote dan P. Diddy menuntut bahawa anda Vote atau Die, Nas berbaris sepanjang garis Malcolm X yang mengajar bantuan diri, pendidikan yang lebih baik dan pembaharuan masyarakat. Dia duduk dengan The Associated Press untuk membincangkan Tuhan, politik dan masa depan muziknya.

AP: Apa arti karya seni album anda, yang menunjukkan anda bermain setiap bahagian dalam Perjamuan Terakhir?

Nas: Konsep ini dibangunkan oleh (produser) Salaam Remi dan saya sendiri, ia mewakili semua sisi saya sebagai pejuang jalanan.

AP: Apakah pengaruh agama utama anda, denominasi anda berkembang?

Nas: Saya dikelilingi oleh orang Kristian … nenek saya, semua keluarga saya berasal dari Selatan, Pembaptis. Ketika saya semakin tua, saya masuk ke dalam 5 Persen Bangsa, dan kemudian mendorong saya ke arah Islam. Tetapi (saya tidak ada) agama.

AP: Adakah anda menganggap diri anda sebagai agnostik?

Nas: Saya menganggap diri saya (jeda) saya tahu ada kuasa yang lebih tinggi.

AP: Urutan album ganda baru anda hampir seperti Perjanjian Baru dengan 27 bab. Album anda mempunyai 27 lagu. Kebetulan?

Nas: Saya seorang pencerita dan Alkitab adalah sekumpulan cerita tentang kehidupan dan perkara-perkara yang berlaku di planet bumi. Contohnya yang hebat untuk digunakan dan alasan yang bagus untuk menjadi gembira kerana menjadi pendongeng kerana pengajaran tanah selalu ada dalam cerita. Saya tidak mahu melahirkan orang sehingga banyak rekod yang saya punyai adalah lebih slammin ‘, lebih ketat’. Album ini bukan album yang mengetuk, ia benar-benar mengetuk ketukan dari awal hingga akhir. Cakera satu yang merupakan satu cerita dan cakera kedua melengkapkan cerita kedua-dua imaginatif dan peribadi.

AP: Anda dan LL Cool J adalah seperti Kevin Garnetts permainan rap – pilihan draf masuk awal. Siapa yang memandu anda melalui perangkap perniagaan?

Nas: Saya bernasib baik kerana berada di sekeliling keluarga saya dan kru saya sentiasa kukuh. Russell Simmons adalah orang yang paling bijak dan paling berbakat yang saya tahu. Dia tidak pernah mengarahkan saya salah dan dia telah menjadi pengaruh terbesar. Russell adalah mentor saya, dia berada di luar jangkauannya, yang paling bijak daripada mereka semua.

AP: Salah satu lirik anda dalam rekod pertama anda, “Halftime,” berbunyi, “Sebab ketika tiba waktunya, saya menunggu Tuhan dengan ’44.” Apa pendapat anda tentang pernyataan itu sekarang, dalam konteks album baru ini?

Nas: Itulah salah satu daripada garis kegemaran Tupac, dia selalu menjerit-jerit pada saya dengan kemarahan kembali pada ’93, Pac merasakan garis itu dan yang tersangkut dengan saya.

AP: Bercakap tentang lagu “Biografi Tidak Sah” baru anda dan perasaan anda untuk Rakim.

Nas: Beliau adalah salah seorang artis yang tidak pernah mendapat apa yang dia berhak untuk seninya, yang telah membuat banyak peminat hip-hop marah, kerana kita tidak melihat wira kita era itu menjadi pahlawan hari ini (yang mempunyai) hanya merah jambu bakat Rakim. Sukar untuk saya berurusan dengannya. Apabila saya pergi ke kedai buku, mereka mempunyai buku mengenai artis yang tidak penting untuk hip-hop. … Saya pembaca, jadi apabila saya pergi ke kedai buku saya perlukan (bahan) yang akan membantu saya. Terdapat kekosongan yang besar di sana dan saya ingin membantu mengisi melalui lagu.

AP: Saya mendapat sajak untuk anda: Anda pergi dari “Nasty, Nas ke Esco ke Escobar. Kemudian anda adalah Nastradamus, Kembali dari Ill to Still, Cornerstone seperti anak Tuhan R dibesarkan, Kad Trump pengikut murid “Jadi sekarang apa yang akan datang?

Nas: Ada begitu banyak yang saya tidak pernah lakukan. Saya suka pakaian tetapi saya tidak teruja untuk masuk ke dalam perniagaan pakaian, saya suka kasut tetapi tidak begitu teruja untuk melakukannya. Lelaki saya berminat untuk melakukan kedua-dua pakaian dan kasut yang saya mungkin menyokong … tetapi apa yang saya benar-benar berminat adalah melakukan buku dan saya suka skrin dan saya telah menulis beberapa, jadi anda mungkin akan melihat beberapa filem dan barangan seperti yang datang dari saya. Bukan dari hujung Hollywood yang besar tetapi pada hujungnya yang bebas. Saya seorang pelajar pembuatan filem dan bukan seorang pelajar yang hebat di Hollywood. Oleh itu, anda mungkin akan melihat sesuatu dari saya pada akhir yang bebas dan sesuatu yang benar-benar berbeza pada akhir novel peringkat buku.

AP: Anda tidak banyak memberi sokongan. Saya melihat Puff dan Jay di Rap yang Vote dan Vote atau Die thing. Bagaimanakah Afrika-Amerika menyambung kepada politik di negara ini??

Nas: Saya menyokong Puff dan apa sahaja yang dia lakukan berdedikasi kepada politik. Saya menyokong langkahnya, ia sangat Frank Sinatra, yang merupakan salah seorang wira saya ketika dia menyokong Kennedys. Saya rasa saya bukan sebahagian daripada Vote atau Die kerana saya bukan pengundi berdaftar dan saya tidak bersetuju dengan pengundian kerana contoh-contoh di luar sana, pencurian pilihan raya, yang dikenali sebagai pencurian. Saya tidak boleh memberitahu orang ramai untuk bertanding untuk mengundi dan mereka masih akan dijumpai di penjara esok. Saya tahu sesetengah saudara seperti Russell yang menyebutkan undang-undang Rockefeller – kita hanya melakukan 12 peratus daripada jenayah di Amerika tetapi 70 peratus daripada kita terkunci – dan mengatakan satu-satunya cara untuk menghentikan ini adalah untuk mendapatkan politik. Ini benar, tetapi sudut-sudut yang digunakan hip-hop adalah, saya fikir, hujung puncak gunung itu. Saya rasa Vote atau Die adalah satu cara tetapi kita perlu menarik sumber lain. Kami memerlukan seorang wakil di Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu yang boleh menjadikannya isu yang sebenar untuk ditangani, ia tidak melebihi undi. Undian minoriti tidak akan mendapat sesiapa pun di pejabat, ia tidak boleh berurusan dengan Amerika tengah. Harlem tidak boleh melakukannya sendiri.

AP: Berikut adalah lirik dari 1999 “Nas yang Akan Datang”: “Saya memetik buah dari Ular, apokaliptik, bengkok, tetap tergelincir.” Dan kemudian dalam lagu baru anda “Bunuh Diri” anda berkata, “Panggilan syaitan, tetapi saya tidak “jawabnya.” Di manakah perubahan itu datang?

Nas: Hanya memahami semangat pahlawan saya. Terdapat genius di luar sana, ketika mereka pergi “Vote atau Die” yang genius, tetapi apa yang hilang adalah semangat pahlawan. Ada kerohanian yang berbeza yang berlaku dengan semangat pahlawan yang Patrice Lumumba, Malcolm X, bahawa mereka meninggal dunia. Muhammad Ali begitu. Richard Pryor mempunyai semangat pahlawan. Itulah yang hilang dari hip-hop, dan satu-satunya yang memilikinya ialah Pac. Saya tidak berada di dekat keadaan fikirannya. Perkara yang dia tulis, dia berumur 21 tahun dan di sini saya berumur 31 tahun, dan saya masih tidak jauh dari mana-mana Tupac.

Loading...