Muzik seorang lagi anggota krew Sopranos

Apabila kebanyakan orang berfikir tentang muzik dari “The Sopranos,” tema brooding yang membuka setiap episod berputar segera ke fikiran.

Tetapi “Bangun Pagi Ini” oleh A3 tidak begitu disayangi sekarang semata-mata kerana ia adalah rocker yang cerah, yang mana. Potongan itu juga menimbulkan suasana hati. Digabungkan dengan tembakan pengesan amatur di sepanjang jalan-jalan New Jersey, ia membangkitkan minat penonton untuk cinta, nafsu, tamak, keganasan, komedi, tragedi dan komplot keluarga terdekat dan lanjutan.

Sejak pertunjukan itu bermula pada tahun 1999, walaupun, muziknya telah menjadi hampir seperti bintang sebagai James Gandolfini. Dan itu terutamanya kerana penggunaan lagu-lagu yang sangat kreatif dan tidak jelas menggunakan lagu-lagu di persimpangan utama. Walaupun beberapa lagu bermain secara pasif di latar belakang, yang lain bertindak sebagai watak kepada diri mereka sendiri, mengambil seketika atau peristiwa dan menambah dimensi bersemangat untuk naratif.

Selepas menyikat musim pertama lima-plus “The Sopranos,” berikut adalah senarai 10 lagu yang sangat berkesan. Ini tidak semestinya 10 lagu terbaik, ataupun 10 saat yang paling penting semasa acara berlangsung. Sebaliknya mereka adalah kombinasi terbaik, kesatuan muzik yang sempurna untuk mata cerita.

Mereka dibentangkan di sini dalam rangka kesejukan:

1. “Air mata Kecil” oleh Tindersticks (Musim Satu, Episod 12: “Isabella”). Tony telah begitu dimuatkan dengan Lithium dan Prozac oleh Dr. Melfi bahawa dia mempunyai kesukaran untuk keluar dari katil. Dia tersandung di sekitar rumah dalam keadaan seperti zombie – sambil bermimpi mengenai pelajar pergigian Itali yang bernama Isabella yang sedang berkunjung di rumah jiran. Sementara itu, Uncle Junior telah mengarahkan pembunuhan Tony. “Tiny Tears” bermain dari masa itu Tony akhirnya bangkit dari tempat tidur sehingga dia meneroka SUVnya dan membeli beberapa jus jeruk. Lagu ini berhenti apabila peluru pertama dari pembunuh upahan menghancurkan botol jusnya. Vokal bariton yang menyedihkan oleh Stuart Staples adalah pelengkap yang ideal untuk keadaan fikiran Tony yang kabur, dan lagu itu berakhir seperti tembakan menembak dia kembali hidup. Ia adalah gabungan visual dan bunyi yang sempurna.

{
"taip": "Tayangan slaid",
"elemen": null,
"html": null
}

3. “Baubles, Bangles dan Beads” oleh Frank Sinatra (Musim Dua, Episod 13: “Funhouse”). Biasanya, ia bukan idea yang baik untuk makan makanan India yang besar dan kemudian mengikutinya dengan pesanan kupang. Tetapi itulah yang dipinjamkan Tony, yang menyebabkan dia mempunyai halusinasi, yang menyebabkan kesedarannya bahawa kecurigaannya tentang Big Pussy sebagai tikus adalah wajar. “Baubles, Bangles and Beads” ternyata menjadi lagu terakhir yang Big Pussy Bonpensiero pernah mendengar, melainkan anda mengira nada dulcet tiga pistol yang meletup. Tony, Silvio dan Paulie mengambil Big Pussy untuk menaiki bot. Apabila mereka turun ke kabin, Big Pussy bertukar kepada standard Sinatra ini. Kemudian Paulie mematikannya apabila sudah tiba masanya untuk Big Pussy untuk menumpahkan keberaniannya terhadap penglibatan FBInya. Posisi lirik lagu konyol lirik lagu – “berkilau, spangles, hati kamu akan menyanyi, singa-linga” – pada pukulan serumpun serikat yang pernah dipercaya dan sahabatnya senang sekali.

4. “I Wonder Why” oleh Dion dan Belmonts. (Musim Satu, Episod Satu: “The Sopranos”). Berikan perhatian untuk meneka mengapa ini penting? Lagu ini memainkan peranan pertama yang pernah kita lihat Tony di tempat kerja. Juruterbang itu dibuka dengan memperkenalkan Tony bercakap kepada Dr. Melfi dan menjelaskan beberapa tekanan yang dia alami, yang mungkin menyebabkan serangan panik. Apabila dia merujuk kepada hutang yang terhutang kepadanya, kami seterusnya melihat Tony dan Christopher mengejar penjudi yang degenerate bernama Mahaffey. Mahaffey mengetuk Christopher di pangkal paha dan berjalan, tetapi Tony mengejarnya di Lexus Christopher, memukul Mahaffey dengan kereta itu, dan apabila Mahaffey bersalaman dengan kesakitan di tanah yang mengadu bahawa tulang di kakinya datang melalui kulit, Tony cuba membuat dia melupakan kesakitan itu dengan mencipta lebih banyak dalam kerongkongan dan wajahnya. Idea untuk memadankan jalan doo-wop melanda dari ’50an dengan mengumpul wang massa tidak jelas masuk akal dalam dan dari dirinya sendiri. Lagipun, lagu itu ringan, meriah dan bersemangat – “Saya tidak tahu kenapa saya suka anda seperti saya” – muzik latar belakang yang sempurna untuk pemecahan lutut.

5. “Core” ngrato “oleh Dominic Chianese. (Musim Tiga, Episod 13: “Tentera Satu”). Siapa tahu Paman Jun boleh menyanyi? Tragedi menyerang untuk mengakhiri musim ini apabila Jackie Jr ditembak oleh “pengedar dadah” dalam projek Boonton. Dia telah memanggil Tony untuk mendapatkan bantuan, tetapi nampaknya Tony tidak mempunyai hubungan dengan “pengedar dadah” ini dan oleh itu tidak dapat menghentikannya. Oleh itu, suasana emosi berlaku, di mana ukuran sebenar berada di dalam keluarga massa akhirnya mencecah rumah untuk Meadow. “Core ‘ngrato” adalah lagu rakyat Itali yang bermaksud “hati yang tidak bersyukur” tetapi juga boleh digunakan untuk sesiapa yang menderita apa-apa kesakitan, yang meliputi hampir semua pemain pada akhir musim ini. Chianese, yang telah menunggu selama 50 tahun untuk berehat sebagai penyanyi, menyanyikan lagu yang penuh semangat ketika rakan-rakan dan keluarga berkumpul di restoran Artie Bucco selepas bangun pagi. Sebelum dia bernyanyi, Uncle Junior – yang tidak lama lagi akan menghadapi pemenjaraan – mengumumkan, “Saya mengalahkan kanser. Sekarang saya akan mengalahkan tin. “Walaupun dia menyanyi, Bobby Baccala terasa menangis, bukan penglihatan cantik. Dan Meadow mabuk dan mula melepaskan potongan roti di Uncle Junior. Bukan keadaan ideal untuk rehat besar pertama penyanyi, tetapi ia berjaya.

6. “Doa Kekasihku” oleh Otis Redding. (Musim Kedua, Episod 9: “Dari Ke mana Kepada Eternity”). “Ini adalah doa kekasih saya, saya harap ia akan menjangkau anda, cinta saya.” Lagu ini memainkan dua kali untuk menempah episod. Ketika ia dibuka, Adriana berada di tempat tidur Christopher – menyentuh foto kecil Paus – ketika ia pulih dari percubaan pada hidupnya oleh dua pelajar magang yang sesat. Pada waktu yang terdekat, Tony kembali selepas seharian bekerja keras – tidak lama selepas membunuh salah seorang pembunuh dua yang menembak keponakannya – dan mempunyai hati hati dengan Carmela. Beliau memberitahu dia semua yang dia mahu adalah untuk dia menjadi kenyataan kepadanya, dan kemudian mereka bercinta. Meletakkan mana-mana lagu dengan perkataan “doa” dalam tajuk untuk permintaan bahawa Tony menyimpan seluarnya kelihatannya sesuai. Ia juga membantu akar Redding dalam muzik injil.

7. “Ia Tidak Tahu Kamu” oleh R.L Burnside. (Musim Satu, Episod 13: “I Dream of Jeannie Cusamano”). Legenda Mississippi blues, Burnside telah berkhidmat secara tempatan selama bertahun-tahun tetapi tidak mencapai pujian luas sehingga dia mula merakam untuk Fat Possum Records pada 1990-an. Dia seolah-olah pernah membunuh seorang lelaki dan berkhidmat enam bulan untuk jenayah itu kerana bosnya pada masa itu membawanya. Burnside kemudiannya berkata, “Saya tidak bermaksud membunuh tiada siapa. Saya hanya bermaksud untuk menembak anak anjing jantan di kepala. Dia mati di antara dia dan Tuhan. “Oleh itu, menarik, bahawa” Ia Tidak Suka Kamu Tahu, “denda mentah, gelap, merendahkan denyut nadi, bermain di atas pembunuhan. Ia adalah hit yang agak rutin, benar-benar. Tony pergi ke kandang di mana salah seorang letnan Paman Junior sedang menjalankan bot lajunya. Dia menembak dia beberapa kali. Tetapi berikan mata gaya Tony pada yang ini, kerana dia mula-mula menunjukkan membawa ikan besar, kemudian sampai ke mulut ikan dan mengeluarkan pistol. Kemudian dia dan Silvio berlepas untuk berurusan dengan badan. “Ia Tidak Suka Kamu Tahu.” Kita tahu.

8. “Berita gembira” oleh Van Morrison. (Musim Lima, Episod 13: “Semua Hormat Terhad”). Keluarga yang berbeza mengendalikan perselisihan dengan cara yang berbeza. Sesetengah orang keluar untuk minum dan bercakap dengannya. Lain-lain shotgun sepupu mereka di muka. Diakui, ini harus sentiasa menjadi pilihan terakhir. Tetapi itulah yang dihadapi oleh Tony apabila sepupunya Tony B. (Steve Buscemi) mengorbankan kru Johnny Sack. “Dan kami akan menghantar khabar gembira dari New York.” Boy, adakah mereka – semacamnya. Ini bukan ballad Van Morrison yang menyedihkan, tetapi sebilangan besar yang bertenaga dan energik yang menjanjikan harapan untuk masa depan. Ia mula bermain ketika Tony menatap ke dalam sebuah tempat sampah, di mana dia hanya melemparkan lukisan yang tidak kotor dia berpakaian sebagai jeneral di sebelah kuda. Dia sedar bahawa pemimpin sebenar perlu mengambil tindakan. Lagu ini berterusan apabila Tony B. memandu ke tempat persembunyiannya, berjalan ke arah teras dan mendapat muka sayap. Ia juga dimainkan kemudian apabila Tony melarikan diri dari serangan FBI dan memanjat ke belakang rumahnya sendiri. Berita gembira memang.

9. “Melalui dan Melalui” oleh Rolling Stones. (Musim Kedua, Episod 13: “Funhouse”). Ini adalah satu lagi dari episod di mana keahlian Big Pussy dalam keluarga dibatalkan. Biasanya, ini bukan idea yang baik apabila Keith Richards menyanyi. Tetapi ini adalah pengecualian. “Setiap saat, setiap jam, saya menunggu panggilan daripada anda.” Lagu itu dimainkan awal dalam episod seperti Tony, Big Pussy dan lain-lain menikmati hidangan di sebuah restoran India, dan terus makan lebih banyak di Artie Bucco. Ia berjalan lancar dengan perasaan kawan-kawan yang baik, persahabatan dan pemikiran yang menyedari bahawa persekitaran itu mengamalkan, tetapi ia juga mengingatkan anda bahawa seorang kawan mungkin akan mengucapkan selamat tinggal selamanya. Kemudian ia bermain di tempat kejadian akhir, sebuah pesta tamat pengajian untuk Meadow. Ini suasana yang lebih bersemangat, tetapi lagu ini juga benar dan benar, kerana ia mewakili banyak lapisan dan turun naik kehidupan di dalam dan sekitar Sopranos.

10. “State Trooper” oleh Bruce Springsteen. (Musim Satu, Episod 13: “I Dream of Jeannie Cusamano”). Pengeluar pertunjukan ini, di antara pencapaian lain tentu saja, memainkan permainan lagu pembunuh atas kredit akhir menjadi bentuk seni. Sepanjang perjalanan persembahan, banyak contoh wujud, tetapi ini boleh dikatakan yang terbaik. Ia adalah episod akhir musim pertama siri baru sensasi yang dikenali sebagai “The Sopranos,” yang terletak di New Jersey. Jadi apa yang mungkin boleh meletakkan topi yang sesuai padanya? Uncle Junior dan beberapa rakannya hanya pergi ke penjara, Mikey Palmice terbunuh di dalam hutan ketika berjoging oleh Christopher dan Paulie, dan Tony dan keluarganya berlindung semasa ribut di restoran Artie. Semasa mereka makan, gitar Springsteen yang muram bermula. “Lesen, pendaftaran, saya tidak mendapat apa-apa. Tetapi saya mendapat hati nurani yang jelas tentang perkara-perkara yang saya lakukan. Mister pasukan negara, tolong jangan berhenti saya. “Ikon Jersey menyanyi sambil mengelirukan tentang mengelakkan undang-undang. Itu berkesan.

.

Loading...