‘Menunggu’: Usaha ibu kelahiran untuk bertemu anak perempuannya selepas 77 tahun

Dalam Cathy LaGrow’s “The Menunggu: Kisah Benar Anak yang Hilang, Kehidupan Kehidupan dan Keajaiban untuk Ibu yang Tidak Pernah Memberi”, Minka, yang diserang dan diperkosa sebagai remaja yang ingin bertemu dengan anak perempuan Betty Jane walaupun selepas hampir lapan tahun bercerai. Semasa dia berdoa reconvene sebelum dia mati, rekod pengambilan Betty Jane dilepaskan dan Minka menerima panggilan telefon bahawa dia sabar menunggu. Berikut adalah petikan.  

Kereta itu sedang menarik. 

Hati Minka seolah-olah bersedia untuk melontar keluar dari dadanya, tetapi kakinya membawanya ke hadapan. Dari sisi, dia melihat Grant sudah berada di jalan masuk dengan kamera videonya.

The Waiting
Stephen Vosloo / Today

Wajah melayang melalui tingkap kereta. Dia memerah di kerusi penumpang depan, tetapi Betty Jane tidak ada di sana. Melalui tingkap belakang yang berwarna, dia melihat rambut putih. Minka melangkah ke hadapan, membuka pintu belakang, dan bertemu dengan bunga semburan besar.

Di belakang mereka, dia melihat wajah anak perempuannya, yang dia lihat hanya dalam gambar, dan mendengar suara yang dia dengar hanya melalui telefon.

Semuanya hilang di belakang satu kerinduan. Untuk mendapatkan anak perempuannya ke dalam lengannya. Dan kemudian, dia.

Penglihatan Minka kabur. Suaranya tersekat di kerongkongnya. Lengannya dibalut dengan erat di sekeliling gadis itu, tangannya mengepalkan punggungnya. Dia telah menunggu lebih daripada 28,000 hari untuk ini, anak perempuannya selamat dalam pelukannya. Kegembiraan itu tidak terbatas.

Pada August 18, 2006, Minka and her long-lost daughter were reunited—after nearly eight decades of waiting.
Pada 18 Ogos 2006, Minka dan anak perempuannya yang sudah hilang lama bersatu
– selepas hampir lapan dekad menunggu.
Foto yang diambil dari ihsan video Grant Huhn dan digunakan dengan kebenaran. / Hari ini

Betty Jane. Betty Jane, akhirnya kembali kepadanya. Bayi, gadis kecil, remaja, ibu muda, nenek. Berikut adalah Betty Jane sebagai bayi yang gemuk, bermain berdandan, kehilangan gigi pertama, memakai gincu, mengenakan gaun pengantin, mengharapkan bayi pertamanya, keempat, keenamnya. Di sini adalah Betty Jane sebagai nenek baru, nester kosong, seorang wanita tua. Berikut adalah segalanya sekaligus, seumur hidup dalam seketika.

Minka telah terlepas setiap detik daripadanya tetapi dia telah menunggu, dia telah menunggu selama-lamanya dan dia telah menjanjikan janji, dia tidak pernah lupa-dan sekarang, mustahil, Betty Jane telah diberikan kembali kepadanya.

Akhirnya Minka melepaskan sedikit, menarik kembali untuk melihat wajah sayang itu lagi-muka yang dibarisi sendiri, dan akrab hanya dari gambar-gambar terkini. Tetapi Minka percaya dia mengenali mata biru pucat itu. Dia memandang ke arah mereka, dan kemudian anak perempuannya menekan semula dan mencium pipinya. Minka berjaya bercakap, kata-kata beliau menolak melalui tekak yang ditebang oleh berat satu juta yang saya sayangi, yang tidak pernah dituturkan.

“Awak bagus. . . seperti yang saya fikir akan menjadi, “kata Minka.

Anak perempuannya menekan bunga ke dalam tangannya, dan Teresa datang ke depan untuk memeluk, dan kemudian di sini adalah Brian, cucu yang telah membawa pulang gadisnya. Saat ini berputar di sekitar Minka; dia cuba menangkapnya tetapi tersapu.

Dia memeluk Brian, mencengkeram dengan ketat bahawa kata-kata pertama, ketawa Brian, “Tidak begitu keras, Nenek!”

Mengatasi, Minka mula goncang dan hampir tersandung. Ruth dan Brian meletakkan tangannya ke arahnya, menahannya. Mereka berpaling ke kamera Teresa untuk gambar.

“Kuasa Tuhan. . . “Kata Minka sambil memikirkan dekad doa yang telah membawa kepada masa ini.

“Wow,” kata Teresa ketika dia menurunkan kamera dan mengambil kedua-dua wanita itu. Mereka tidak kelihatan seperti pertemuan orang asing buat kali pertama. Terdapat sesuatu yang menenun mereka bersama-sama, tidak dapat dinafikan, tepat sebelum mata mereka.

“Bagaimana dengan itu,” kata Brian.

Grant telah membuat rakaman video dari saat Minka turun di jalan. Dia berjuang untuk mengekalkan tahap kamera ketika dia menerima pelukan dan menyambutnya. Emosi juga tebal dalam tekaknya.

Minka mencondongkan dahinya ke wajah Ruth. Mereka mengadakan satu sama lain.

“Ini sesuatu, bukan,” kata Ruth. Dia berseri. “Tujuh puluh tujuh tahun.”

Pemikiran Minka memantul di antara hari-hari yang sempurna dengan anak perempuannya yang baru lahir di House of Mercy kepada Betty Jane pada saat ini, kembali ke hari selamat tinggal dan sekarang bersama-sama lagi.

“Akhirnya kau kembali ke dalam tangan ibumu,” kata Minka sambil meremas anak perempuannya. “Ia mengambil masa yang cukup lama,” dia lembut mengusik.

Minka mencincang sejambak dalam satu tangan, Ruth di pihak yang lain.

“Apa hari yang mulia,” kata Minka.

“Ya, memang,” kata Ruth. “Ya betul.”

“Baik, masuk,” kata Minka sambil mengeluh dengan kepuasan. “Anda mungkin juga berkenalan dengan rumah anda.” 

Diambil dari The Menunggu oleh Cathy LaGrow dan Cindy Coloma. Hak cipta © 2014. Digunakan dengan kebenaran daripada Tyndale House Publishers, Inc. Hak cipta terpelihara.

Loading...