Meneroka mitos: Adakah John Lennon mempunyai hubungan gay?

Larry Kane adalah satu-satunya wartawan Amerika untuk melakukan perjalanan dengan Beatles pada tur bersejarah pertama Amerika mereka, dan dia terus menjalin hubungan yang panjang dan rapat dengan John Lennon sepanjang kariernya. Buku Kane, “Lennon Revealed,” termasuk kenangan peribadi yang luas serta wawancara dengan Yoko Ono, May Pang (dengan hubungan Lennon dengan 10 tahun) dan lebih daripada 70 teman dan pakar dalam kehidupan luar biasa Lennon. Berikut adalah petikan:

(Nota editor: Petikan buku ini mengandungi bahasa dan rujukan yang jelas.)

Lelaki, mitos, kebenaran

Dari zaman awal hingga akhir tahun tragedi 1980, mungkin tiada manusia dalam budaya kontemporari telah ditulis dan dibicarakan lebih daripada John Lennon. Analisis hidup dan masanya sepadan dengan semacam pengawasan terperinci yang biasanya disediakan untuk kerjaya para pemimpin dunia. Untuk itu, legenda kekal, mitos kekal, dan kejelasan adalah komoditi yang jarang berlaku.

Kehidupan John Lennon adalah dualitas: lelaki peribadi dan personaliti awam. Tetapi dalam kesnya, persona awam tidak jauh dari orang perseorangan, sesuatu yang jarang berlaku pada tahap kemasyhuran itu. John mungkin takut bahaya orang yang menghiburkan di khalayak ramai, tetapi dia tidak berani membenarkan dunia menyaksikan kekuatan dan kelemahannya. Mungkin dia tahu bahawa kelemahan yang dia dedahkan memalukannya kepada sesiapa yang mengalami kesalahan serupa dalam kehidupan mereka sendiri.

Namun beban yang terkenal adalah rasa ibadah pahlawan yang ada di luar kendali mereka. Para penyembah, dalam kesungguhan mereka untuk mengimbangi atau menyalibkan, lupa hakikat bahawa idola mereka adalah manusia sejati seperti diri mereka sendiri. Mereka mengulangi fakta seketika kerana mereka dengan mudah menghilangkannya. Mereka mentakrifkan dan mengabadikan. Selalu harapan fantasi mereka membutakan mereka dari melihat – atau bahkan mencari – kesepakatan sebenar.

Hanya sedikit yang membolehkan kita melihat kesepakatan sebenar begitu juga dengan John Lennon. Namun, mitos masih berterusan dan khabar angin berputar. Adakah John Lennon seorang bajingan? Penjenayah bodoh? Seksual yang agresif? Seorang pengsan muzik? Seorang penyalahguna dadah? Seorang lelaki gay?

Jawapan kepada soalan seperti – seperti lelaki – adalah kompleks. Tetapi petunjuk di luar sana, dan ada banyak. Ketika datang kepada mitos-mitos tertentu yang mengelilingi legenda John Lennon, ada penjelasan jelas, dan saya akan memberikannya. Tetapi untuk memahami dan memahami lelaki secara keseluruhan, hanya ada wahyu halus seperti lapisan bawang yang mengelupas, dan dalam wahyu itu, ada kebenaran.

Menimbulkan kemarahan, penyesalan tulus

Tabloid London menggambarkan John sebagai sentiasa menghadapi masalah dengan undang-undang. Malah, di luar hukuman rutin di sekolah dan keyakinan marijuananya yang overplayed di London pada tahun 1968, dia tidak mempunyai masalah undang-undang yang luar biasa. Walaupun dia menjalani kehidupan pribadinya dengan sangat berbahaya, John membayar cukainya, berhenti untuk lampu merah (selepas dia akhirnya mendapat lesen memandu), dan menikmati kehebatan, jika tidak tenang, bermastautin kedua-dua negara dia memanggil pulang. Reputasi anak lelaki yang buruk yang sering mengikutinya adalah sumber yang hebat dan teruk dan tidak semestinya pantas. Sebagai penghormatan terhadap penguatkuasaan undang-undang, misalnya, ditegaskan oleh sumbangan yang diberikan olehnya untuk menyediakan peralatan perlindungan untuk Jabatan Polis New York City.

Walau bagaimanapun, tidak ada persoalan yang John Lennon mempunyai “tepi” yang ditulis di seluruhnya, dan ia sering memarut orang lain. Semasa berjalan kaki tangga pesawat Beatles di lapangan terbang di Minneapolis pada 21 Ogos 1965, seorang wartawan cetak datang kepada John untuk bertanya kepadanya, wajahnya hanya beberapa inci dari dirinya. Saya tidak mendengar kata-kata beliau, tetapi saya tidak akan melupakan tindak balasnya. John menamparnya di muka dan bergerak cepat ke arah kereta. Mendekati limo, saya bertanya kepadanya, “Apa yang berlaku?” Sebelum saya dapat berkedip, dia menjawab, “Tidak ada perniagaan anda.”

Secara teknis, dia betul, tetapi saya sentiasa bersatu padu dengan rakan-rakan wartawan saya dan sangat ingin tahu. Memukul seorang wartawan kerana anda tidak menyukai sikap mereka bukan sesuatu yang saya sarankan atau mengesahkan. Kemudian di lorong di Mahkamah Motor Leamington di pusat bandar Minneapolis, saya menafikannya lagi mengenai episod menampar. Dia berkata, “Orang-orang itu bertanya kepada saya jika saya setia kepada isteri saya.” Saya menjawab dengan bersemangat, “Daripada menamparnya, kenapa kamu tidak mengatakan ‘tidak’ dan menertawakannya? t jawab, tetapi sedikit senyuman meringkuk di tepi bibirnya, mesej senyap yang dia tahu dia telah kacau. Namun, pada tahun 1965, wartawan itu adalah tahun-tahun ringan di depan rakan-rakannya dalam persoalannya yang sangat lantang. Reaksi melampau Lennon terhadapnya (walaupun fizikalnya malangnya) hanya membuktikan bahawa dia sanggup meluangkan lebih banyak daripada yang akan diambilnya. Dan tidak pernah menjadi masalah siapa yang sedang membingungkan.

‘Boy mana-mana’ dengan manis mengungkapkan Lennon muda

Risiko kemarahan segera sentiasa bersembunyi di bawah permukaan John. Dan satu perkara yang biasanya menjauhkannya adalah soal menonjol – terutamanya yang berkaitan dengan kesetiaan. Di dalam rumah sewa di Beatles di Hollywood pada lawatan 1964, John duduk di atas sofa yang sedang berbual dengan seorang wanita muda semasa pesta menyusuli konsert Hollywood Bowl. “Long John” Wade, seorang deejay yang popular dari Hartford, Connecticut, masuk ke dalam bilik, perekam pita di tangan, dan dengan santai menghampiri wanita itu. Dia menunjuk mikrofon ke wajahnya dan berkata, “Dan siapa yang awak boleh?” Wade memegang mikrofon dengan isyarat animasi, cuba menjadi lucu. Perakam itu telah dimatikan, tetapi bergurau Wade adalah tidak terhad. Lennon tidak fikir ia semua lucu, terutamanya kerana dia tidak tahu perakam itu dimatikan. Dia keluar dari kerusinya dan menumbuk Wade dalam lengan bawah. Wade kelihatan seperti dia terkejut apabila mikrofon terlepas dari perakam dan terbang melintasi bilik.

“Saya terkejut,” kata Wade. “Tetapi apa yang menarik adalah bagaimana John berusaha keras pada hari-hari yang akan datang untuk membiasakannya. Dia menjadi sangat akomodatif, sangat mesra. “Pada satu ketika pada hari-hari berikutnya, Lennon meminta Wade untuk menyertainya untuk minum. “Dia melakukan segala-galanya tetapi datang kepada saya,” kata Wade. “Dia seorang pelanggan yang sukar, tetapi dia adalah perkara yang sebenar. Saya takut mati apabila dia menyerang saya, tetapi mengingat guruku kecil saya, ketika saya melihat ke belakang, saya tidak terkejut. “

Corak ini cuba membuat perubahan dan disayangi – selepas mengalahkan – sangat jelas kepada orang-orang di sekelilingnya. Mungkin ceramah Pang berkali-kali mengenai citarasa John yang mabuk di Los Angeles, dan betapa manis dan lembut dia menjadi setelah menyedari betapa jauhnya dia telah pergi ke jurang ketidakjujuran atau bahkan keganasan. Ia adalah sifat watak yang menunjukkan dirinya secara konsisten, seolah-olah seorang Jekyll & Hyde wujud di dalamnya. Mereka yang hanya melihat sisi negatif perkara mengatakan bahawa Lennon adalah bajingan yang meragukan. Tetapi, seperti kebanyakan orang dalam membuktikan, seringkali dia mencabul adalah wajar dan penyesalan yang sangat tulus. Sama ada John Lennon bertindak balas kepada kuasa luar atau hanya usianya sendiri, anda sentiasa mendapat kebenaran daripada dia. Dan kadangkala kebenaran itu boleh menjadi satu pasukan yang menakutkan, kuat.

Walaupun pada awal-awal lagi sebagai pemimpin Quarrymen dan Johnny dan Moondogs, Lennon sering mengeluarkan isyarat bahaya di hadapan. Pauline Sutcliffe mengingati bagaimana elemen bahaya yang akan berlaku menjadikan John sebuah konduktor tanpa tandingan elektrik muzik secara langsung:

“Saya fikir dia menakutkan, sangat menarik, menarik. Saya mendapati dia cukup menarik. Saudaraku cuba menenangkannya, dan sering kali melakukan. Saya tahu dia boleh jelas dan kasar. Saya tidak pernah mahu berada di penghujung keasidannya, tetapi itu juga menjadikannya sangat menggembirakan. Saya sering mengagumi abang saya yang mengendalikannya dan masih menyayanginya. “

Apabila saya tiba di Hilton Hotel di San Francisco, perhentian pertama 1964, saya terkejut dengan pertemuan awal saya dengan John. Saya telah bertemu dan menemuramah beliau dan Beatles pada bulan Februari tahun itu, dan tidak sabar-sabar untuk menyambung semula dengan anak-anak lelaki itu walaupun sedang tertanya-tanya apa yang ada di kedai. Saya terkejut, sekurang-kurangnya, dengan ucapan John. “Mengepung rokok dan kelihatan letih, John secara terbuka menafikan saya tentang pakaian saya dan penampilan umum, memanggil saya” keldai fag. “Saya menjerit,” Lebih baik daripada kelihatan seperti slob seperti kamu! “Beberapa minit kemudian, dia berlari ke lorong di luar bilik, memintaku, dan dengan senyap meminta maaf. Dalam kehidupan, ada sesuatu yang harus dikatakan untuk ketulusan. Terdapat juga banyak yang dikagumi kerana menyedari bahawa anda telah mengacaukan dan melakukan sesuatu mengenainya. Hanya sedikit daripada pencipta sejarah kehidupan John Lennon yang pernah memberikannya kepercayaan kerana lebih suka membenci, kerana mewujudkan lebih daripada memusnahkan, dan, akhirnya, untuk meninggalkan dunia tempat yang lebih baik.

Banyak kenalan profesional John menjadi kawan baiknya. Dia sangat ketat dengan Mick Jagger dan Elton John. Ahli sejarah Beatles Denny Somach mencadangkan bahawa rakan-rakan seperti Elton bersedia untuk bersabar dengan roller coaster emosi John kerana mereka menghormatinya sebagai kawan setia, dan mereka terpikat oleh keperibadian dan kehadirannya:

“Sebenarnya penerangan terbaik John Lennon telah diberikan kepada saya oleh Elton John. Dia berkata, ‘John Lennon adalah kawan saya – kawan terbaik saya di dunia. Dia adalah yang terbesar, tetapi dia boleh menjadi lubang pada masa-masa. “Dan itulah dia menerangkannya. Lelaki yang baik, lelaki yang paling baik, tetapi dia mempunyai detik-detik ketika dia boleh menjadi masalah. “

Lebih daripada apa-apa, Lennon melihat humor di kalangan orang-orang dan menikmati bersungut-sungut dan mengejek orang-orang yang dia jumpa dan bekerja dengannya. Vince Calandra, pengeluar muda untuk “The Ed Sullivan Show” pada tahun 1964, mengingati pertemuan dengan John di Miami Beach:

“Saya hanya tahu bahawa dia mempunyai rasa humor yang sebenar. Saya tidak mendapati dia kasar atau apa-apa. Sebenarnya, ketika mereka pergi ke Miami, tepat di tengah-tengah sidang akhbar, dia mula menyerang saya dengan Ringo, anda tahu, seperti ‘Inilah bodoh dari “The Ed Sullivan Show” mengikuti kami,’ seolah-olah katakan] dapatkan dia ditangkap atau sesuatu. Ia adalah kata lucu dan lucu. Maksud saya, itu adalah rasa humor. Ia hangat dan ia menyeronokkan. “

Lennon juga mempunyai keupayaan yang luar biasa untuk menyuntik humor ke dalam situasi melekit, terutama yang dibuatnya. Di pesta selepas konsert Hollywood Bowl di ’64, kami sedang berbual dengan seorang wanita dari rekod Capitol apabila dia tiba-tiba bercakap, “Beritahu saya, bolehkah anda memberi saya kerja tamparan?” Ketika saya merasakan ketakutan, wanita itu menjawab, “Adakah anda bercanda! Tidak ada cara! “John menjawab,” Bolehkah anda mendapatkan rujukan? “Ketiga-tiga kita tertawa, jika agak tidak selesa. John mengakhiri perbualan itu dengan berkata, “Fikiran anda, hanya bercanda, ya ‘tahu.” Berkawan atau tidak, dia tahu bahawa berfikir dengan kuat boleh membuatnya menjadi masalah, tetapi dia juga tahu bahawa dia sentiasa dapat menghidupkan situasi berduri selesa.

Tidak ada tempat yang menyayangi John Lennon didokumentasikan dengan lebih tepat daripada hubungannya dengan Malcolm Evans, lelaki yang sangat tinggi dan canggih yang menjadi biasa sebagai pengurus jalan, bersama dengan Neil Aspinall, dalam lawatan Beatles. Evans mempunyai keperibadian magnet dan menjadi kegemaran dengan pemberita dan wanita yang menandai bersama. Senyuman dan daya tariknya dapat menipu; dia akan melakukan apa sahaja untuk melindungi Beatles. Pada satu ketika di dalam pesawat tur, semasa perjalanan dari Jacksonville ke Boston pada tahun 1964, Mal Evans yang lelah duduk bersebelahan dengan saya di belakang pesawat dengan air mata mengalir ke bawah mukanya. Saya bertanya, “Apa masalahnya?” Mal menjawab, “John mendapat salib dengan saya … hanya berkata saya harus pergi f — off. Tiada sebab, ya ‘tahu. Tetapi saya suka lelaki itu. John adalah satu pasukan yang kuat. Kadang dia kasar, jika anda tahu apa yang saya maksudkan, lelaki. Tetapi tidak ada orang yang lebih besar yang saya tahu. “Saya tidak pernah mengetahui apa yang berlaku pertikaian itu, tetapi saya tahu bahawa beberapa minit kemudian, seorang Lennon yang cemberut berjalan dan memeluk Evans.

Pada bulan Februari 1965, semasa di Nassau, Bahamas, untuk penggambaran filem feature The Beatles “Help !,” Evans meminta saya untuk menyertainya untuk beberapa minuman di bandar. Di sana, Evans akan memperkenalkan saya kepada fakta-fakta di sebalik mitos Lennon yang terus bertahan hingga ke hari ini.

Adakah Lennon mempunyai hubungan homoseksual??

Mitos dan misteri terbesar dalam legenda Lennon adalah sama ada dia melakukan hubungan seks yang sama – terutamanya dengan pengurus Beatles, Brian Epstein. Ramai peminat, pengarang, dan penanda skrip – semua peminat amatur – percaya mereka tahu apa yang sebenarnya berlaku. Tetapi dalam anggaran saya, jika memang sah, John Lennon, dengan keinginannya yang tegas untuk tumpul dan jujur ​​di semua kos, akan keluar tahun yang lalu.

Sekiranya anda memajukan pita kehidupan John Lennon, kisah ini muncul di dunia pada masa ini sejurus selepas kematiannya, tetapi ia bocor awal dan sering oleh orang-orang di tempat kejadian muzik di Liverpool.

Pertama sekali, beberapa latar belakang. Malcolm Evans akan berdiri di hadapan kereta api pengangkutan untuk melindungi kehidupan John Lennon, sehingga tidak akan mengejutkan jika Mal malang itu marah atas tuduhan yang terbang pada tahun 1965. Semuanya bermula dengan bercuti.

Beberapa minggu selepas kelahiran anak lelakinya, Julian, Lennon berundur dengan pengurus Beatles dan impresario Brian Epstein dalam percutian dua belas hari ke Sepanyol. Pasangan ini ditinggalkan pada 28 April 1963, untuk berundur mudah dipenuhi matahari dan berehat. Percutian itu, bagaimanapun, dengan cepat membawa bisikan dan sindiran yang berterusan ke abad ini. Persoalannya, dan untuk ramai masih ada: Adakah John Lennon mempunyai hubungan gay dengan Brian Epstein?

Adakah Lennon adalah Beatle yang paling menarik?

Whispers kebanyakannya tempatan sehingga John meletus cukup terkenal di pesta ulang tahun ke-21 Paul McCartney. Bob Wooler, seorang deejay tempatan yang popular dan kawan Lennon, berkata sesuatu kepada John tentang perjalanan Sepanyol. Lennon, mabuk mabuk, menjawab dengan kepalanya dan ditumbuk Wooler. Episod membuat kertas, tetapi tidak ada sebab mengapa John memukulnya. Sebaliknya, Tony Barrow, setiausaha akhbar yang bijak dan bijak di Beatles, berjaya memainkan cerita itu sehingga tidak disebutkan apa-apa percubaan homoseksual yang berpotensi. Akhirnya, John meminta maaf kepada Wooler dan menyalahkan semua minuman terlalu banyak. Bertahun-tahun kemudian, dia akan mengatakan bahawa dia membuat tajuk berita utama pertamanya di Great Britain “apabila saya menumbuk seorang kawan yang memanggil saya fag.”

Jadi, apa yang sebenarnya berlaku di Sepanyol?

Walaupun pengetahuan umum hari ini bahawa Brian Epstein adalah seorang homoseksual, adalah penting untuk diperhatikan bahawa homoseksual adalah haram di United Kingdom pada pertengahan tahun enam puluhan. “Cinta yang tidak berani bercakap namanya” telah diabaikan oleh sebahagian besar dunia, sebenarnya, dan oleh itu, Epstein sentiasa sangat berhati-hati tentang keinginan seksualnya. Dia mendedahkan rahsia terdalamnya kepada hanya beberapa orang, dan hanya satu ahli media yang saya ketahui, iaitu, diri sendiri.

Pada malam larangan semasa lawatan 1965, Brian menjemput saya ke bilik kotejnya di Beverly Hills Hotel mewah. Kami bercakap mengenai Beatles dan mempunyai makanan. Kebanyakan perbualannya mengenai masalahnya dengan John. Beliau mempunyai perasaan kehilangan kawalan band itu dan dia jelas bimbang. Menjelang akhir petang, dia mengeluarkan wain dan berkata, dalam roti panggang, “Ini kepada anda dan saya.” Dengan itu, dia meletakkan tangannya pada saya. Dan agak tiba-tiba, tetapi dengan baik, saya memanggilnya malam.

Sebaliknya naif pada masa itu, saya gagal menyambung masa sosial saya dengan Brian Epstein kepada kisah yang saya dengar mengenai Sepanyol dari Mal Evans beberapa bulan lebih awal. Dalam menceritakan seluruh cerita di Nassau, Evans telah mengadu kepada saya bahawa Lennon masih diperburuk oleh khabar angin, dan begitu juga dia:

“Dia seorang lelaki, anda tahu, John adalah, dan itu adalah apa yang mereka katakan tentang dia.”

Kemarahan Mal, ceritanya yang terperinci mengenai episod itu, dan tangan Epstein pada saya bersama dengan roti bakarnya “kepada anda dan saya,” semuanya akhirnya diklik kemudian pada malam itu. Oleh itu saya tertanya-tanya, seperti yang telah berlaku selama beberapa dekad, adakah benar? Adakah John Lennon dan Brian Epstein mempunyai hubungan seks fizikal antara satu sama lain?

Ia adalah persoalan yang banyak di dalam minda dalam kalangan Beatles, dan ke tahap yang lebih rendah dalam suasana muzik Liverpool. Kemudian, ia akan ditulis oleh penulis biografi Lennon, Albert Goldman, dalam bukunya “The Lives of John Lennon,” dan ia menjadi tumpuan filem dan filem “The Hours and Times”. Goldman secara tidak sengaja menyatakan di dalamnya buku bahawa John menggunakan hubungan seks dengan Brian Epstein untuk memajukan kerjayanya sebagai pemimpin yang diketengahkan oleh The Beatles. Ia adalah asumsi tawdry, yang direka dengan cenderung untuk menjual buku-buku, tetapi tidak masuk akal memandangkan John sudah menjadi pemimpin yang tidak dipersoalkan. Tambahan pula, kuasa dan alat utama Lennon dari segi leverage adalah bakatnya. “The Hours and Times” juga membawa penonton untuk percaya bahawa kegilaan Epstein yang terkenal dengan John Lennon mungkin telah dipersalahkan semasa di Barcelona. Gambarannya mengenai interlude selama empat hari lebih halus daripada mengambil alih Goldman, tetapi ia mempunyai Lennon dan Epstein cenderung menggoda satu sama lain, sementara meninggalkan soalan besar itu sendiri tidak dijawab.

Tetapi rakan-rakan dan rakan-rakan Lennon mempunyai pandangan mereka sendiri mengenai perkara ini, berdasarkan bukti utama yang lebih baik daripada sama ada Goldman atau spekulator lain yang tidak terhingga mempunyai akses kepada.

Orang dalam Beatles, Tony Bramwell, dari awalnya di Liverpool bersama John, menolak semua yang marah, berkata, “Saya tidak fikir ia berlaku. Saya fikir ia adalah marah, lembu tulen —. “Bramwell, yang bekerja untuk Epstein dan memanggilnya” Eppy, “menerangkan cara ini:

“Brian dekat dengan kita semua. Dia tidak pernah pergi kepada mana-mana kita. Dia seorang lelaki gay yang sangat peribadi. Homoseksual adalah haram. Keganasan yang ditemui adalah salah satu daripada kengerian utamanya. Wahyu itu akan memusnahkan segala-galanya. Ia adalah, bagaimanapun, satu kesalahan penjara. “

Tony Barrow, doktor spin luar biasa Beatles, telah mengambil sendiri percutian Sepanyol.

“Tiada siapa yang benar-benar tahu. John adalah berani, pernah tumpul, begitu bertekad untuk menjadi berbeza. Saya tidak akan berkata, ‘tidak pernah.’ Tetapi mengetahui kedua-dua mereka, saya akan mengatakan ia tidak pernah berlaku. Tidak ada soalan yang Brian tertarik kepada John dengan cara seksual; Brian adalah lelaki yang sensitif. Pecahnya akan menjadi ungu ketika Lennon susah dengannya, dan John boleh bergumam. Dia cukup menonjol, yang merupakan cara John berkata, ‘Saya bukan gay, anda tidak boleh mencintai saya, tetapi anda boleh menjadi sahabat saya.’ Tetapi ingatlah, ada tekanan. John adalah alasan bahawa Brian Epstein terlibat dengan Beatles di tempat pertama. Brian mempunyai ikatan yang kuat dengannya, tetapi dia juga tahu bahawa homoseksualnya sendiri boleh menghancurkan The Beatles. Dia mungkin mahu John, tetapi sejauh yang saya tahu, ia hanya berlaku dalam mimpinya. “

Masa perjalanan adalah sumber penderitaan keluarga. Lennon telah memutuskan untuk pergi ke Sepanyol sejurus selepas kelahiran Julian. Daripada tinggal di rumah dengan bayi baru lahir, dia memilih untuk bercuti.

Bagi sesetengah orang, persoalan sama ada John Lennon dan Brian Epstein mempunyai hubungan seksual dalam perjalanan ke Sepanyol bermula dengan persoalan kenapa mereka juga bercuti bersama di tempat pertama. Tony Barrow menerangkan sebab perjalanan dari segi masa dan keadaan lain dalam kehidupan John:

“Pada masa itu, jika teman wanita anda mengandung, ia agak mudah – anda telah berkahwin. [John] tidak senang dengan bayi itu, walaupun saya tahu dia mulai beberapa bulan kemudian untuk benar-benar mengasihi Julian. Tetapi hakikat bahawa dia terpaksa berkahwin adalah mengganggu kepadanya. Keputusannya untuk pergi ke Sepanyol, walaupun sangat mementingkan diri sendiri, adalah ‘f — anda’ kepada semua perkara yang berlaku kepadanya. Ia agak ironis kerana beberapa bulan kemudian di sebuah pub West End yang dipanggil Speakeasy, kami sedang berbual selepas sesi rakaman. Kami berdua secara sensitif membicarakan tentang anak-anak bayi kami, dan betapa baiknya dirasakan menjadi bapa. John mengasihi Julian, tetapi dia tidak suka keadaan kelahirannya. “

May Pang, yang melihat semua pihak John Lennon, menolak spekulasi yang mengelilingi John dan Brian sebagai sejarah revisionis:

“Kemungkinan John mempunyai hubungan dengan Brian Epstein adalah tidak masuk akal, dan sebenarnya mustahil. Walaupun Phil Spector pernah mengikat dan mengancam seks lelaki terhadapnya, John terkejut. “

Satu perkara yang pasti: jika John masih hidup hari ini, pastinya dia akan menikmati perdebatan dan melakukan yang terbaik untuk meninggalkan kami meneka, seperti yang dia cuba lakukan dalam wawancara 1973:

“Saya bercuti ke Sepanyol dengan Brian – yang memulakan semua khabar angin bahawa dia dan saya mempunyai hubungan cinta, tetapi tidak cukup. Ia tidak pernah diselesaikan. Tetapi kami mempunyai hubungan yang sengit. Dan pengalaman pertama saya dengan seseorang yang saya kenal adalah homoseksual. Dia mengakuinya kepada saya. Kami bercuti ini bersama kerana Cyn hamil dan kami meninggalkannya dengan bayi … banyak cerita lucu, anda tahu. Kami biasa duduk di kafe dan Brian akan melihat semua anak lelaki dan saya akan bertanya, ‘Adakah anda suka yang satu itu? Adakah anda suka yang satu ini? ‘Ia hanyalah gabungan kedekatan kami dan perjalanan yang memulakan khabar angin. “

Cynics yang menyukai api khabar angin akan mengatakan bahawa sudah tentu Lennon akan menafikan gosip itu. Tetapi kebenaran utama adalah dalam wahyu tunggal yang Brian Epstein sendiri menawarkan kepada saya malam selepas pertemuan tidak selesa kami di bilik pondoknya. The Beatles tampil malam itu di Balboa Park di San Diego. Saya berjalan ke Brian ketika dia berdiri di luar bilik persalinan sementara. Mukanya berubah menjadi bit merah, tetapi saya memecahkan ais dengan berkata, “Terima kasih atas waktunya malam tadi. Saya benar-benar menikmatinya. “Detik-detik yang janggal tidak pernah menyenangkan, tetapi dalam usaha untuk menunjukkan sokongan saya, saya berbisik kepadanya,” Adakah semua yang bercakap tentang perjalanan Sepanyol itu menjengkelkan kamu? “Dia menjawab,” Larry, tetapi tiada apa-apa (jeda) tiada apa-apa berlaku. Ia hanya satu kemustahilan. “Saya mungkin menjadi wartawan yang pertama dan hanya untuk menimbulkan persoalan kepada Brian Epstein.

Sekiranya saya tahu pada masa itu apa cerita yang berkembang dari perjalanan ke Sepanyol, saya akan meneruskan cerita dengan lebih agresif. Tetapi dalam kewartawanan tahun enam puluhan, perbualan itu atau bahkan sarananya, adalah had-had. Dan selain itu, pencirian ringkas Epstein tentang perjalanan itu tidak mungkin lebih tegas, atau ikhlas. Sementara itu, kisah perjalanan Sepanyol tidak akan muncul dalam masyarakat umum selama bertahun-tahun. Sebaliknya, jawapan Brian Epstein terhadap soalan saya – yang saya tidak pernah dilaporkan sehingga sekarang – memberikan semua kebenaran yang perlu diketahui oleh sesiapa.

Dikutip dengan izin dari “Lennon Revealed” oleh Larry Kane (Running Press, 2007).