Matthew Perry membuka bekas rumah untuk memulihkan penagih

Bintang “Rakan” Matthew Perry melancarkan ketagihan selama lebih daripada satu dekad, melalui dua rehab tetap pada masa itu di sitkom hit. Sekarang sedar, pelakon itu mahu memberikan kembali kepada orang lain yang bergelut dengan kecanduan mereka sendiri.

Tetapi bagi Perry, memberi kembali tidak bermaksud membuat derma atau meminjamkan namanya menjadi punca. Seperti yang disebutkan dalam isu Orang baru, dia sebenarnya membuka rumah Malibu empat bilik tidurnya kepada lelaki yang memerlukan bantuan, menawarkan mereka tempat untuk membersihkan.

Perry, yang tidak lagi tinggal di kediamannya, telah bekerja dengan pakar intervensi dan pakar ketagihan Earl Hightower untuk menukar rumah ke pusat hidup yang penuh sober yang dipanggil Perry House, yang menawarkan program meditasi dan kerja 12 langkah.

“Apabila saya mati, saya ingin ‘Friends’ disenaraikan di belakang membantu orang ramai,” kata Perry kepada majalah itu.

Dalam usaha itu, Perry mengambil semangatnya mengenai pemulihan ketagihan sepanjang perjalanan ke Kongres Oktober lalu, di mana dia memberi kesaksian memihak kepada mahkamah narkoba yang membolehkan pesalah mendapatkan rawatan daripada pergi ke penjara.

“Matthew adalah seorang duta besar kemungkinan untuk sekumpulan orang,” kata Hightower kepada majalah itu. “Orang yang tidak akan pernah bertemu akan mendapat perkhidmatan kerana dia memperjuangkan sebab mereka.”

Perry juga membuka masalah masa lalu sendiri dalam wawancara dengan Orang-orang, dan menjelaskan bahawa pertarungannya yang rendah pada masa itu orang ramai menganggap dia hidup melalui tinggi sepanjang masa.

“Saya berada di ‘Friends’ dari umur 24 hingga 34 tahun. Saya berada di kemuncak kemasyhuran putih,” katanya. “Enam daripada kita berada di mana-mana sahaja dari perspektif orang luar, seolah-olah saya mempunyai semuanya. Ia sebenarnya adalah masa yang sangat kesepian untuk saya kerana saya menderita alkohol.”

Perry menghadapi penambahan lain termasuk pil sakit.

“Saya tidak pernah bekerja tinggi,” tegasnya. “Saya sangat menyakitkan, menyakitkan hati, dan kemudian perkara-perkara buruk yang saya tidak dapat menyembunyikannya, dan kemudian semua orang tahu.”

Kemudian dia mendapat bantuan, jenis yang dia kini berharap untuk menawarkan orang lain melalui Perry House.