‘Masa untuk saya datang ke rumah’: lagu Blake Shelton menjadi novel

Dari album 2012nya, Cheers, It’s Christmas, Blake Shelton menulis lagu “Time for Me to Come Home,” sebuah penggambaran yang menggemari kemasyhuran dan cuti, bersama ibunya, Dorothy Shackleford. Sekarang, Shackleford memperluaskan kisah itu menjadi novel dalam waktunya untuk Krismas. Berikut adalah petikan.

Bab 1

Sejenak saya lupa apa bandar saya.

'Time for Me to Come Home'
Hari ini

Saya merenung di pokok Krismas di plaza di bawah tetingkap hotel saya dan menyedari saya digoreng. Satu perkara yang perlu dilupakan di mana anda berada di tengah-tengah negara, tetapi anda tidak lupa berada di New York City kecuali anda berada di jalan yang panjang, lama masa.

Ia terlambat di Manhattan, dan saya tidak perlu meninggalkan waktu dekat. Saya serius berfikir tentang menghabiskan Krismas di beberapa tempat tropika. Seperti Kepulauan Cayman atau mungkin hanya beberapa pulau kecil yang tidak bernama di mana saya boleh minum minuman keras dengan payung berenang di dalamnya dan saya tidak perlu bimbang tentang apa-apa, atau bercakap dengan sesiapa.

Ya, itu akan menjadi baik.

Kepala saya masih berdengung. Ia sentiasa dilakukan selepas menunjukkan, dan bukan hanya dari panggung di atas pentas, tetapi juga dari tenaga orang ramai. Ia tidak meninggalkan saya untuk seketika. Berdiri di hadapan dua puluh ribu orang di Madison Square Garden boleh berbuat demikian untuk anda. Walaupun anda bukan pemimpin. Melihat mereka menyanyikan lagu-lagu yang anda tulis sendiri, setiap baris tunggal, semuanya serentak. Tidak mungkin hanya mematikan suis dan cuba tidur. Atau cuba lakukan apa sahaja, betul-betul.

Saya menelan beberapa aspirin dan letakkan air botol di atas tingkap. Sakit kepala akan datang dan saya memerlukan sesuatu untuk membantu menstabilkan perjalanan gila ini. Perjalanan yang akhirnya akan berhenti dan berehat.

The Gunslingers Tour melanda jalan dengan empat puluh dua tarikh, semuanya dijual dengan orang ramai bersedia untuk parti. Ia dibebankan sebagai senapang dua tong dengan Heath Sawyer dan Sean Torrent. Ia adalah satu permulaan untuk memperjuangkan seorang artis negara dengan bintang rock, dan belum lagi bintang yang semakin meningkat seperti saya bermitra dengan superstar yang membuat kemunculannya. Saya adalah tindakan pertengahan sebelum Torrent, yang merupakan peluang yang baik untuk saya. Entah bagaimana, pengurus dan ejen dan label berjaya membuatnya berfungsi, semua kerana mereka berbau wang. Sebaik sahaja kita mula membuat wang dengan belasan menunjukkan, mereka menambah tiga puluh lagi termasuk Madison Square Garden.

Saya fikir tentang apa yang mereka mulakan untuk memulakan lawatan. The Good, The Bad, dan the Ugly Tour. Saya akan menjadi lelaki yang baik dengan album terbaru saya dipanggil Dua Pistol. Sean, bintang rock terkenal yang akhirnya mendapat bersih dan mengeluarkan albumnya Anak Comeback, akan menjadi lelaki jahat (dan pemimpin yang benar). Tetapi tiada siapa yang mahu dilabelkan hodoh (terutamanya sejak perbuatan pembukaan adalah satu set wanita kembar yang indah dalam sebuah band yang dipanggil Nixx). Jadi kami pergi dengan Tour Gunslingers, satu perkara yang baik kerana ia adalah satu kelebihan yang jelas kepada rekod saya.

Saya sepatutnya merayakan dengan band dan label dan penggantung-pada saya baru sahaja meninggalkan berpesta di tingkat bawah, tetapi saya terlalu penat. Bukan semata-mata yang memerlukan kepuasan lelah tetapi semacam epik akhir dunia. Jenis yang menghasilkan banyak zombi. Jenis jiwa yang letih mungkin tidak akan kembali.

Cara terbaik saya dapat meringkaskan mood saya adalah seperti seseorang melemparkan saya keluar dari pesawat, namun di tengah-tengah jatuh ke bawah tanah saya merasa seperti hanyut tidur. Saya seorang Jekyll dan Hyde tenaga dan emosi.

Saya meluangkan sedikit masa melihat buzz dalam talian mengenai konsert di komputer riba saya. Kemudian saya menutupnya dan mengelap mata saya yang letih.

Ketahui apa yang mereka fikir jika saya berkongsi apa yang saya fikir tentang percutian ini?

Tetapi tidak ada tempat untuk kejujuran, kerana menjadi panas dalam kemurungan. Itulah genre yang berbeza. Dunia saya tidak akan membenarkannya. Lagu-lagu saya dan persona saya tidak pergi ke sana. Seorang pemuzik seperti Sean Torrent boleh, tetapi bukan saya. Biasanya saya tidak pergi ke sana, tetapi ia adalah penghujung lawatan, dan setan-setan keraguan itu mula mengingatkan saya bahawa akhirnya masa saya akan naik. Saya akhirnya akan sampai ke tanah semula. Sorotan akan bersinar pada orang lain. Ia selalu berlaku.

Ho ho ho boo freaking hoo.

Parti itu masih mengamuk, dan mungkin saya akan turun ke tingkat bawah untuk menyertai mereka. Tetapi sesuatu dalam diri saya mahu bersendirian. Sudah tiba masanya untuk memberitahu selamat tinggal geng. Musim sejuk telah datang dan saya perlu pergi hibernate. Muzik masih dimainkan, tetapi pembuat muzik berundur, sekurang-kurangnya untuk seketika. Untuk menulis lagu baru. Untuk merangka strategi dan lawatan baru. Atau mungkin hanya untuk tidur.

Atau mungkin pulang ke rumah, terutamanya apabila anda telah pergi terlalu lama.

Saya menghabiskan air saya dan fikir saya memerlukan sesuatu yang lebih kuat. Kemudian saya mendengar telefon saya pergi. Ia memainkan lagu biasa. Ia pengurus saya. Saya baru melihatnya tetapi tidak mengatakan selamat malam. Dia mungkin tertanya-tanya apakah lembu tunainya diserang oleh rusa.

Saya biarkan ia pergi ke mel suara. Ia adalah satu jam di sini di Big Apple. Kebanyakan orang sedang tidur, bermimpi beberapa hari akan datang, apabila mereka akan melihat keluarga mereka dan hadiah terbuka dan makan banyak makanan yang dimasak di rumah dan meraikan musim Krismas. Tetapi bukan perniagaan muzik. Hati perniagaan itu terus memukul, pagi, siang, dan malam.

Dan semua yang mereka mahukan lebih banyak, terutamanya apabila orang ramai memandangnya.

Buat seketika saya tidak mahu memikirkan perniagaan. Saya tidak mahu berfikir tentang label saya dan album seterusnya yang mereka mahu saya bekerja (bukan lagi album Krismas yang saya perlu memaparkan butir-butir mengenai). Saya tidak mahu mendengar demo yang mereka hantar atau cuba memikirkan lagu-lagu saya sendiri.

Semua yang saya mahu untuk Krismas adalah keheningan. Dan mungkin keselesaan orang yang tidak dikenali.

Seminggu berlalu, dan telefon dimatikan lagi. Saya pergi untuk mengambilnya, sedikit kesal dan bersedia bertanya kepada Sam apa yang berlaku. Tetapi nada dering adalah berbeza.

“It’s Gotta Be Someone” mula bermain. Saya sepatutnya tahu, kerana ia adalah lagu saya. Ini sebenarnya lagu kegemaran saya ibu saya.

Ada sesuatu yang salah.

“Momma?” 

Rdicetak dengan susunan dengan New American Library, diterbitkan oleh The Penguin Group. Hak cipta © Dorothy Shackleford, 2013.

Loading...