Keganasan? Rasisme? Lies? Apa yang diperlukan untuk mendapatkan TV realiti?

Pertunjukan TV realiti meraikan perbuatan keterlaluan. Semakin tinggi peserta, semakin banyak masa skrin yang mereka dapat. Sekurang-kurangnya yang sepertinya berlaku.

Tetapi pada masa-masa yang jarang berlaku, seorang pemain entah bagaimana berjaya menyeberangi garisan di antara yang sangat buruk-it’s-baik dan begitu buruk-it’s-diharamkan. Itulah apabila kuasa-kuasa yang berada di belakang persembahan itu memutuskan tidak ada masa untuk menunggu undi penonton, pengusiran, obor-obor atau apa-apa cara penghapusan secara tradisinya menangani masalah itu. Sebaliknya, pengacau itu akan memulakan pameran itu.

Ia berlaku pada masa lalu, dan kini penonton ingin tahu apabila ia akan berlaku lagi.

Minat tiba-tiba datang selepas berminggu-minggu tingkah laku buruk pada rangsangan TV-musim panas CBS, “Big Brother.” Rasisme, misogyny, homophobia … anda menamakan slur itu dan itu adalah satu taruhan yang selamat satu atau lebih dari para pelayan rumah telah mengatakannya – dan kemudian beberapa.

Malah, kesalahan itu cukup buruk untuk menanggung satu pemain pekerjaan, satu lagi ejen dan mendapat satu lagi teguran awam. Tetapi apa kesalahan yang tidak dilakukan adalah membuat sesiapa keluar awal.

Sehingga kini, CBS masih belum banyak berkata tentang kelakuan yang tidak dapat diterima pada musim ini. Permintaan dari TODAY.com untuk komen telah dijawab dengan kenyataan yang tidak menyebut kemungkinan akibat yang mungkin berlaku kepada pemain yang menyinggung perasaan tersebut. “Kadang-kadang, pihak Rumahtangga mendedahkan prasangka dan kepercayaan lain yang kita tidak konsisten,” baca satu respon oleh rangkaian.

“Kami menimbang dengan teliti isu-isu piawaian penyiaran, kewajipan untuk memaklumkan kepada penonton elemen-elemen penting yang mempengaruhi persaingan, dan kepekaan terhadap bagaimana komen-komen yang tidak patut diberikan,” kata CBS kemudian..

Sebagai perkara buruk ketika musim ini, ia bukanlah sesuatu yang baru untuk persembahan itu.

Walaupun pengurus rumah yang tidak menyenangkan semasa berada di dalam permainan – ya, walaupun Aaryn Gries – buat masa ini, “Big Brother” tidak menjauh dari membuat potongan di masa lalu. Kembali pada musim dua, Justin Sebik mendapat 10 hari selepas itu. Setelah menghancurkan harta benda dan mengancam rakan-rakan di rumah, dia mengambil sesuatu yang terlalu jauh ketika ia menggunakan penyapu dan pisau – dan beberapa baris menyeramkan – untuk menggoda dan mengancam pemain Krista Stegall . “Serius, adakah anda akan marah jika saya membunuh anda?” Dia bertanya sebelum menciumnya dan memegang pisau ke kerongkongnya.

Musim empat menyaksikan persembahan menendang Scott Weintraub selepas dia memamerkan suasana hati yang meletup dan melemparkan perabot. “Big Brother” menyampaikan pemberitahuan pengusiran lagi pada musim 11 ketika Chima Simone mengancam pengeluar, dan ketika Willie Hantz melemparkan makanan pada pemain sesama dan memimpin satu lagi di musim 14.

Pertunjukan realiti lain mempunyai masalah mereka dengan personaliti yang bermasalah. Ambil contoh “Dunia Nyata” MTV.

Hanya musim lepas, ketegangan antara Nia Moore dan Jordan Wiseley berlarutan tinggi. Dia mencuri dompetnya, mengancam untuk menyerangnya dengan jam, dan banyak lagi. Dia meludahkan mukanya dan memanggilnya pelukan kaum.

Penerbit eksekutif dan pencipta bersama Jon Murray memberitahu TODAY.com bahawa walaupun mereka telah dibanjiri dengan e-mel untuk memulakan kedua-dua pegawai rumah, siri itu direka untuk membiarkan para peserta menyelesaikan masalah mereka sendiri. Apabila timbul masalah serius, pertunjukan itu akan membantahnya sama ada mereka mahu mengusir orang yang dipersoalkan. (Dan terdapat beberapa penggemar, lima orang – termasuk Puck yang terkenal – telah diusir dalam 28 musim pameran.)

“‘Dunia Nyata’ adalah mengenai orang muda yang menangani masalah mereka sendiri dan berharap dapat mencari cara untuk menyelesaikannya sendiri,” kata Murray. “Tetapi saya dapat melihat kita melangkah jika seseorang sengaja cuba menggunakan kata-kata perkauman untuk mencetuskan tindak balas ganas.”

Stephen Williams dalam musim tujuh mengalami kekerasan apabila dia menampar rakan sepupu Irene McGee ketika dia berhenti dari “Real World,” tetapi pengeluar tidak melangkah. Seperti yang dikatakan Murray, persembahan itu meninggalkan kemungkinan pengusiran sehingga pemain itu. Mereka memilih untuk menjaga Williams sekitar.

Satu menunjukkan bahawa tidak bertolak ansur dengan keganasan fizikal adalah “Top Chef” Bravo. Pada musim kedua, peserta Cliff Crooks ditiup keluar dari persaingan apabila keadaan menjadi terlalu fizikal. Pada malam pengsan yang mabuk, orang-orang Crooks menyeret kakaknya Marcel Vigneron keluar dari katil dan memasukkannya ke lantai sambil menjerit untuk yang lain untuk mencukur kepala lelaki muda itu. (Tiada siapa yang melakukannya, tetapi mereka berkumpul dan tertawa.)

Selepas kejadian yang mengejutkan, ketua hakim Tom Colicchio – yang juga menghasilkan “Top Chef Masters” – menulis di blog Bravonya, “Para Produsen melangkah dengan veto. Menghantar semua koki tetapi rumah Marcel tidak akan berlaku. Jabatan Undang-undang Bravo menasihatkan kami bahawa peraturan Top Chef, yang menyatakan bahawa mencederakan atau mengancam untuk merugikan peserta lain adalah alasan yang berpotensi untuk hilang kelayakan. Menurut garis panduan ini, jelas Cliff perlu pergi. ”

Walaupun keganasan fizikal adalah garis yang sangat jelas untuk menarik, untuk beberapa realiti menunjukkan, ia tidak mengambil banyak untuk pengeluar untuk melangkah dengan hilang kelayakan.

“American Idol” adalah satu contoh sedemikian. Pertandingan nyanyian itu telah memantapkan beberapa harapan dalam 12 musim, dan tidak ada untuk tingkah laku ganas. Delano Cagnolatti dari musim pertama adalah yang pertama untuk mengetahui bagaimana pelanggaran kecil boleh membawa kepada akhir impian nyanyian seseorang: Dia telah didorong untuk berusia 29 tahun ketika dia mendakwa menjadi 23. (Peserta harus berada di bawah umur 25 tahun di masa.)

Pada tahun berikutnya, Corey Clark menjadikannya 10 teratas sebelum dia didiskualifikasi. Kejahatannya? Jenayah. Menurut pengeluar, penyanyi itu tidak pernah mendedahkan rekod jenayahnya. Tetapi Clark mendakwa jenayah sebenarnya mempunyai dugaan percintaan dengan hakim Paula Abdul. Musim dua juga dilihat sekarang-Bintang Broadway, Frenchie Davis, ditendang keluar di semifinal kerana gambar-gambar topless yang diterbitkan dalam talian tahun lalu. Beliau mendedahkan butiran dari permulaan, tetapi menunjukkan kakitangan menunggu minggu untuk mengambil tindakan.

Musim-musim kemudian menyaksikan pertunjukan membatalkan harapan untuk rekod jenayah yang tidak didedahkan, mabuk memandu malam sebelum pusingan Hollywood, masalah undang-undang yang lalu dan kontrak terdahulu yang mungkin mengganggu perjanjian “Idol”.

Pada “Sarjana Muda”, ia mengambil sedikit terlalu dekat dengan kakitangan yang dibatalkan. Pada musim 14 pertandingan romantis ABC, Rozlyn Papa mempunyai peluang untuk mendapatkan mawar akhir yang dihancurkan apabila mendapati bahawa dia mempunyai apa yang menjadi tuan rumah Chris Harrison yang disebut “hubungan yang tidak sesuai yang mendapat fizikal” dengan penonton. Kedua-dua Papa dan pekerja itu segera dibuang.

Satu cara yang baik untuk memastikan penghapusan oleh pengeluar ialah menipu dan melanggar peraturan, sesuatu yang diperakui oleh peserta “Runway Projek,” “Race Drag RuPaul” dan “Model Top Next America” ​​telah belajar.

Pereka “Runway” Keith Michael telah dipasarkan dalam musim tiga selepas dia diseludup dalam buku membuat corak – tidak ada yang besar dalam pertandingan itu. “Drag Race” Willam Belli adalah pemain depan dalam musim keempat sehingga mendapati bahawa suaminya adalah pelawat yang kerap ketika para peserta sepatutnya diasingkan. Dan pada “Model Teratas,” kitaran 17 finalis Angelea Preston telah dibuang secara tanpa tuduhan, menyebabkan The CW menyambung semula bahagian-bahagian akhir. Rumor adalah bahawa dia mungkin telah mengumumkan kemenangannya yang kemudian dibalikkan sebelum final disiarkan

Jadi dengan semua kekurangan ini dalam fikiran, apa yang akan diambil untuk akhirnya menghantar penghuni “Big Brother” yang paling tidak menyenangkan di rumah untuk kelakuan buruk mereka musim ini? Adakah pengeluar akhirnya berkata “cukup” dan melangkah masuk sebagai bantahan penonton terus dilancarkan? Atau adakah ia terpulang kepada kawan-kawan untuk bergerak? Hanya masa akan menentukan.

– Pelaporan tambahan oleh Maria Elena Fernandez

Adakah anda fikir tingkah laku yang buruk sepatutnya bermakna para peserta mendapatkan boot darirancangan TV realiti? Atau menyeberang garis hanya sebahagian daripada menjadi nyata? Klik “bercakap mengenainya” dan beritahu kami fikiran anda.