Jurugambar, pembuat filem Gordon Parks meninggal dunia

Gordon Parks, yang menangkap perjuangan dan kemenangan Amerika hitam sebagai jurugambar untuk majalah Life dan kemudian menjadi pengarah hitam utama pertama Hollywood dengan “The Learning Tree” dan hit “Shaft,” meninggal Selasa, kata keluarganya. Dia adalah 93.

Parks, yang juga menulis fiksyen dan merupakan seorang komposer yang berjaya, meninggal di rumahnya di New York, menurut bekas isteri, Genevieve Young, dan keponakan Charles Parks.

“Tidak ada yang mudah,” Parks menulis dalam autobiografinya. “Saya baru dilahirkan dengan keperluan untuk meneroka setiap alat fikiran saya, dan dengan usaha mencari dan bekerja keras. Saya menjadi setia kepada kegelisahan saya. “

Dia meliputi segala-galanya dari fesyen hingga politik untuk sukan selama 20 tahun di Life, dari 1948 hingga 1968.

Tetapi sebagai seorang jurugambar, dia mungkin paling terkenal dengan esei foto yang mencoloknya mengenai kesan pengisaran kemiskinan di Amerika Syarikat dan luar negeri dan semangat pergerakan hak-hak sivil.

“Masalah-masalah istimewa yang dilakukan oleh kemiskinan dan jenayah menyentuh saya lebih banyak, dan saya menggali mereka dengan semangat yang lebih,” katanya. “Bekerja dengan mereka sekali lagi mendedahkan keunggulan kamera untuk meneroka dilema yang mereka bawa.”

Pada tahun 1961, gambarnya dalam Kehidupan seorang miskin, anak lelaki Brazil yang sakit bernama Flavio da Silva membawa sumbangan yang menyelamatkan budak itu dan membeli rumah baru baginya dan keluarganya.

Bergerak ke filem
“Pohon Pembelajaran” adalah filem pertama Parks, pada tahun 1969. Ia berdasarkan novel autobiografinya tahun 1963 dengan nama yang sama, di mana pahlawan muda bergulat dengan ketakutan dan perkauman serta cinta pertama dan kemenangan murid sekolah. Parks menulis skor serta diarahkan.

Pada tahun 1989, “The Learning Tree” adalah antara 25 filem Amerika pertama yang akan diletakkan di Pejabat Pendaftaran Filem Kebangsaan Perpustakaan Kongres. Pendaftaran ini bertujuan untuk menyerlahkan filem-filem yang penting dalam kebudayaan, sejarah atau estetik.

PEMBETULAN OBIT PARKS
Foto fail 1968 ini menunjukkan jurugambar Gordon Parks, betul dan anaknya, Gordon, Jr. di lokasi semasa penggambaran “The Learning Tree”. Parks, yang menangkap perjuangan dan kemenangan Amerika hitam sebagai jurugambar untuk majalah Life dan kemudian menjadi pengarah hitam utama pertama Hollywood dengan “The Learning Tree” dan hit “Shaft,” meninggal Selasa 7 Mac 2006 kata ahli keluarga. Dia adalah 93. AP

Drama detektif “Shaft,” yang muncul pada tahun 1971 dan membintangi Richard Roundtree, merupakan hit utama dan menghasilkan beberapa filem berorientasi hitam. Parks mengarahkan sekuel, “Big Shaft’s Score”, pada tahun 1972, dan pada tahun yang sama anaknya Gordon Jr mengarahkan “Superfly.” Taman-taman yang lebih muda terbunuh dalam kemalangan pesawat pada tahun 1979.

Roundtree berkata dia mempunyai “kecurigaan yang menyelinap” bahawa watak Shaft didasarkan pada Parks.

“Gordon adalah yang paling hebat,” katanya melalui telefon. “Tidak ada yang lebih sejuk daripada Gordon Parks.”

Taman juga menerbitkan buku puisi dan menulis komposisi muzik termasuk “Martin,” sebuah balet mengenai Rev. Martin Luther King Jr.

Taman dilahirkan pada 30 Nov, 1912, di Fort Scott, Kan., Anak bungsu dari 15 anak. Dalam autobiografi pada tahun 1990, “Suara dalam Mirror,” dia teringat sebagai dunia perkauman dan kemiskinan, tetapi juga dunia di mana orang tuanya memberikan kasih sayang, disiplin dan kepercayaan agama kepada anak-anaknya.

Kamera yang digunakan dari bidak
Beliau meneruskan beberapa siri kerja sebagai seorang remaja dan pemuda, termasuk pemain piano dan kereta api makan kereta api. Kejayaan itu datang ketika dia berusia sekitar 25 tahun, ketika ia membeli kamera terpakai di sebuah piring seharga $ 7.50. Beliau menjadi jurugambar fesyen bebas, pergi ke majalah Vogue dan kemudian ke Life pada tahun 1948.

“Menggambarkan sekarang, saya menyedari bahawa, walaupun dalam had visi zaman kanak-kanak saya, saya sedang berusaha mencari kebanggaan, sementara itu mengamati pandangan bagaimana orang kulit hitam tertentu, yang telah muak dengan perkauman, memberontak terhadapnya,” tulisnya.

Apabila dia menerima anugerah dari Universiti Wichita State pada bulan Mei 1991, beliau berkata ia adalah “satu lagi langkah ke depan dalam membuat perdamaian dengan Kansas dan Kansas membuat perdamaian dengan saya.”

“Saya bermimpi impian yang dahsyat, impian yang sangat ganas,” katanya. “Doktor mengatakan ia kerana saya menahan banyak kemarahan dan kebencian dari belia saya. Saya botol itu dan menggunakannya secara membina. “

Dalam autobiografinya, dia teringat bahawa menjadi jurugambar hitam hanya di Life meletakkannya dalam kedudukan yang istimewa ketika ia berangkat untuk menutup pergerakan hak-hak sipil.

“Majalah Life bersemangat untuk menembusi pangkat mereka untuk cerita, tetapi gerakan hitam memikirkan Kehidupan sebagai satu lagi penemuan putih yang tidak sesuai dengan sebab mereka,” tulisnya. Beliau berkata tujuannya adalah untuk menjadi “wartawan yang objektif, tetapi satu dengan hati subjektif.”

Kisah Flavio muda mendorong pembaca hidup menghantar $ 30,000, membolehkan keluarganya membina rumah, dan Flavio menerima rawatan untuk asma di klinik Amerika. Pada tahun 1970-an, dia mempunyai keluarga dan pekerjaan sebagai pengawal keselamatan, tetapi baru-baru ini rumah yang dibina pada tahun 1961 telah menjadi penuh sesak dan lari.

Namun, Flavio tetap berhubung dengan Parks dan seterusnya, dan pada tahun 1997 Parks berkata, “Jika saya melihatnya esok dalam keadaan yang sama, saya akan melakukan perkara itu sekali lagi.”

Editorial pengurus Life, Bill Shapiro, dalam satu kenyataan hari Selasa bahawa ia telah “kehilangan salah satu ahli yang paling disayanginya.”

“Gordon adalah salah satu penembak yang paling berjaya dan salah satu daripada jurugambar Amerika yang paling besar pada abad ke-20,” kata kenyataan itu. “Dia bergerak dengan mudah di kalangan tokoh Hollywood dan Paris yang glamor seperti yang dilakukannya di kalangan orang miskin di Brazil dan yang berkuasa di Washington.”

Di samping novel, puisi dan tulisan autobiografinya, kredit menulis Parks termasuk bukan fiksyen seperti “Potret Kamera: Teknik dan Prinsip Potret Dokumentari,” 1948, dan buku esai 1971 yang dipanggil “Born Black.”

Kredit filmnya yang lain termasuk “The Super Cops,” 1974; “Leadbelly,” 1976; dan “Odyssey Solomon Solomon,” sebuah filem TV dari tahun 1984.

Mengimbas kembali pembuatan “The Learning Tree,” dia menulis: “Banyak orang dari semua warna cemas tentang penemuan itu, dan saya cemas untuk memanfaatkannya. Tunggu telah terlalu lama. Hanya ingat bahawa tiada kulit hitam diberikan peluang untuk mengarahkan gambar gerakan di Hollywood sejak ia ditubuhkan membuatkan saya pergi. “

Bulan lalu, kebimbangan kesihatan telah memelihara Taman daripada menerima William Allen White Foundation National Citation di Kansas, tetapi katanya dalam persembahan yang dirakamkan bahawa dia masih menganggap negeri itu sebagai rumahnya dan mahu dikebumikan di Fort Scott.

Dua tahun lalu, Kolej Komuniti Fort Scott telah menubuhkan Pusat Gordon Parks untuk Budaya dan Kepelbagaian.

Jill Warford, pengarah eksekutifnya, berkata pada hari Selasa bahawa Parks “mempunyai permulaan yang sangat kasar dalam kehidupan dan dia mengalahkan begitu banyak, tetapi adalah orang yang baik dan baik hati bahawa dia tidak pernah membiarkan perkara-perkara buruk yang berlaku kepadanya membuatnya pahit.”

Taman itu terselamat oleh anak lelaki dan dua orang anak perempuan, kata Young. Pengaturan pemakaman belum selesai, katanya.