John Grisham berubah menjadi bukan fiksyen

Buku terbaru John Grisham, “The Innocent Man: Pembunuhan dan Ketidakadilan di Bandar Kecil,” mempunyai peminat sentuhan yang biasa dijangkakan dari tuan pendengaran undang-undang: ketegangan, kejutan, bahkan sabitan salah dan pelaksanaan hampir.

Tetapi kali ini, kisah itu benar.

Dalam buku bukan fiksyen pertamanya, Grisham menangani kisah Ron Williamson, bekas pemain besbol yang salah disabitkan kesalahan dalam pembunuhan di Ada, Okla., Dan dalam masa lima hari dibunuh sebelum dia dibebaskan – selepas 11 tahun berturut-turut kematian.

“Cerita itu ada di sana,” kata Grisham dalam temu bual dengan The Associated Press. “Apa yang perlu saya lakukan ialah meletakkannya bersama.”

Grisham membaca berita kematian Williamson di The New York Times pada 9 Disember 2004, dan dia tahu dia ingin menulis cerita itu. Dia masuk ke telefon dengan saudara-saudara Williamson dan perjanjian itu dilakukan dalam masa kira-kira tiga jam. “Saya terkejut dengan hanya cerita yang menarik – ia mempunyai bandar kecil, ia adalah mengenai percubaan yang salah, pendakwaan tidak betul, lelaki yang sakit mental dan pemain besbol yang baik.”

Grisham membenci penyelidikan dan dia berada di wilayah yang tidak selesa, mengangkut kotak dokumen dan bahan dari keluarga, rekod kesihatan mental, transkrip percubaan, deposit, kad laporan gred keempat. Beliau berkeliling dengan seorang perakam selama 18 bulan, menemubual peguam, hakim dan defendan bersama Williamson, Dennis Fritz, dengan teliti menyalin petikan-petikan.

“Apabila saya menulis karya fiksyen, ia memerlukan banyak untuk mendapatkan saya dari tempat duduk untuk memeriksa apa-apa,” kata Grisham. “Saya benci untuk menghentikan penulisan untuk memeriksa fakta, untuk mencari bandar, pergi ke sebuah hotel – saya hanya akan membuat barangan.”

Tetapi dengan “The Innocent Man,” yang diterbitkan oleh Doubleday, dia telah berusaha untuk mendapatkan fakta-faktanya secara lurus, terutama kerana sesetengah orang dalam buku itu masih hidup, dan kerana pendakwaan membatalkan kes itu dengan teruk, banyak individu tidak digambarkan dalam keadaan baik.

“Banyak orang yang membeli buku itu hari ini, dan mereka sedang membaca buku sekarang, dan apa yang saya tidak mahu orang lakukan ialah berkata, ‘Baiklah, inilah kesilapan.’ ‘

‘Saya bukan seorang pejuang’Williamson dan Fritz disabitkan dalam pembunuhan Debra Sue Carter, yang dilecehkan secara seksual dan dicekik pada 1982 di Ada, Okla. Frtiz mendapat hukuman mati. Williamson menghabiskan sembilan tahun dalam barisan kematian, pada satu masa akan datang dalam masa lima hari pelaksanaan sebelum tinggal diperintahkan. Pada bulan April 1999, hakim Ada mencatatkan bahawa ujian DNA sampel air mani dan rambut tidak sepadan dengan genetik Fritz atau Williamson dan dia menolak tuduhan.

Glen Gore, lelaki yang terakhir dilihat dengan Carter, dan yang membantu mensabitkan Williamson dan Fritz, akhirnya disabitkan dalam kematiannya, dengan bantuan bukti DNA.

Barry Scheck, seorang peguam yang mengasaskan Projek Tidak Bersalah – sebuah kumpulan undang-undang yang menggunakan DNA untuk membebaskan banduan – dan mewakili Fritz, berkata beliau berharap buku Grisham akan memberi tumpuan lebih kepada masalah keyakinan salah bagi orang yang mungkin tidak biasa dengan kes-kes tersebut.

“Memiliki seorang penulis kemampuannya dan mencapai kisah seperti ini akan menjadikan kepala kebanyakan rakyat Amerika,” kata Scheck. “Mudah-mudahan, mereka akan belajar bahawa terdapat penyelesaian, ada cara untuk membuat masalah ini lebih baik.”

Cerita yang dibuat Grisham – yang bertentangan dengan hukuman mati – mahu keluar dari kerusuhannya dan mengamalkan undang-undang lagi, walaupun dia tidak kembali ke ruang sidang dalam waktu dekat.

“Saya bukan seorang tentera salib,” katanya. “Saya tidak berpegang kepada satu isu sahaja, saya cenderung untuk menulis tentangnya, kemudian biarkannya. Tetapi saya harap buku ini membuat orang berfikir tentang sistem keadilan. “

Bekerja dengan watak-watak yang tidak dapat dikendalikannya sering sukar bagi Grisham, terutama ketika dia mengenali Williamson, yang meninggal akibat kanser. Pemain baseball bekas dalam liga kecil, Williamson sering mementingkan diri sendiri, peminum yang serius dan akhirnya didiagnosis dengan penyakit bipolar. Kelakuannya sering membuat wanita tidak selesa.

“Sekitar pertengahan, saya menyedari wira saya tidak disenangi, dan itu tidak boleh berlaku dalam fiksyen, kerana anda mengawal cerita,” kata Grisham. “Saya agak gugup mengenai pembaca. Tetapi pada masa anda sampai ke percubaan, anda bersimpati. “

Cerita ini menghantui Grisham, yang belum kembali ke mahkamah sejak tahun 1996 ketika ia mewakili keluarga seorang brakeman kereta api yang terbunuh ketika ia disematkan di antara dua mobil. (Grisham memenangi kes itu, memperoleh pelanggannya sebagai anugerah juri sebanyak $ 683,500 – keputusan terbesar kerjayanya.)

Dia lebih suka berada di Charlottsville, Va., Menulis rumah atau dengan isterinya, Renee, yang melatih kuda. Anak lelaki pasangan itu, Ty berusia 22 tahun, baru saja memulakan sekolah undang-undang di University of Mississippi, alma maternya, dan anak perempuannya, Shea, 20, sedang dalam kuliah.

Grisham sentiasa ‘yakin pasti’Dilahirkan di Arkansas dan dibesarkan di seluruh Selatan, Grisham adalah seorang peguam kecil dan penggubal undang-undang di Southaven, Miss., Ketika dia memutuskan pada awal tahun 1980-an untuk bangun pada waktu subuh setiap pagi untuk menulis novel mengenai rogol yang dibebaskan dan perbicaraan pembunuhan.

Diterbitkan oleh akhbar kecil pada tahun 1989, “A Time to Kill” dijual hanya 5,000 salinan. Kemudian datang “The Firm,” yang menjual 1 juta salinan pada tahun 1991 dan menjadikan Grisham sebagai bintang. Sekarang, percetakan pertama standard untuk hardcover Grisham adalah 2,8 juta salinan astronomi, kata Doubleday.

Setiap buku Grisham adalah penjual terbaik – bahkan novel bukan pengadilan seperti “Meluncur Krismas,” dan bahkan mereka tidak lagi menjadi kegemarannya, seperti “Pelanggan,” yang dia sebut “kembung” dan terlalu lama.

“The Innocent Man,” yang keluar hari Selasa, membentuk bentuk kejayaan yang sama, kata Bob Wietrak, wakil presiden untuk merchandising untuk Barnes & Noble, Inc.

“Apabila kami tidak mempunyai buku John Grisham kami kecewa, kerana kami mengharapkan penjualan buku beliau serta membawa pelanggan ke kedai kami,” katanya. “Dia adalah pertaruhan pasti.” Wietrak berkata kejayaan Grisham adalah kerana bakatnya bercerita.

Grisham berkata dia mempunyai bakat untuk pacing dan ketegangan bahawa pembaca benar-benar menikmati, dan mempunyai gaya yang sangat mudah, kronologi yang boleh dilakukan oleh orang ramai tanpa banyak kerja.

Dia berstruktur mengenai tulisannya, menerbitkan sebuah buku setiap tahun. Beliau biasanya menulis selama enam bulan, tetapi “Orang Tidak Sukar” mengambil masa 18 bulan, dan dia tidak sabar-sabar untuk kembali menulis karya fiksyen.

“Saya menikmati hampir semuanya, malah penyelidikan,” katanya. “Ia akan menjadi masa yang lama sebelum saya melakukan nonfiction lagi. Saya tidak sabar untuk kembali ke novel. “