‘Eragon’ adalah ‘Star Wars’ wannabe

Tanah fantasi Hollywood kini mempersembahkan “Eragon,” pada asasnya “Star Wars” – dengan naga. Atau mungkin “Tuhan Rings” – dengan naga.

Kisah pedang dan sihir ini menjejaki titik plot dan archetypes watak dari beribu-ribu mitologi yang terbit standard, lama dan baru. Ia menawarkan beberapa kesan visual yang menarik dan pertempuran klimaks dari pejuang yang dihasilkan oleh komputer yang cukup menggembirakan, walaupun ia kelihatan seperti penampakan dari pertempuran epik “Pulangan Raja.”

Untuk kredit filem itu, pengarah Stefen Fangmeier telah melancarkan pelakon terkenal, termasuk pemenang Anugerah Academy Jeremy Irons dan Rachel Weisz, bersama John Malkovich, Djimon Hounsou dan Robert Carlyle.

Diadaptasi dari novel pertama dalam trilogi “Warisan” Christopher Paolini, “Eragon” ditetapkan dalam Alagaesia, yang akan membuat nama yang baik untuk juluk tetapi penulis berdiri untuk Middle-earth “The Lord of the Rings. “

Alagaesia adalah alam ahli sihir, elf, raksasa dan naga, walaupun yang terakhir telah menjadi langka sejak Raja Galbatorix (Malkovich) mengkhianati Jedi Knights, er, pelumba naga, manusia yang menunggang binatang terbang dan menjaga keamanan di darat.

Tahun lalu, penunggang naga Galbatorix berjaya memusnahkan saudara-saudaranya dan kadal-kadal yang bernafas api – atau dia fikir. Telur naga tunggal telah menghindarinya, dan melalui beberapa hocus-pocus, ia memasuki pemilikan anak ladang yang tidak bersalah Luke Skywalker, oops, Eragon (pendatang baru remaja Ed Speleers), yang hidup dalam kehidupan yang tenang di sebuah kampung kecil dengan pamannya dan sepupu.

Menyerupai kacang jeli biru yang besar, menetas telur untuk mendedahkan naga kecil yang paling indah yang pernah anda lihat. Sekurang-kurangnya satu-satunya ikatan dengan Eragon, yang telah dipilih untuk memimpin kelahiran semula penunggang naga dan pertempuran Galbatorix.

Naga mencapai mammoth dewasa cepat – seperti, berkedip-mata-cepat, tetapi itulah masalah dengan naga, mereka membesar begitu cepat. Tiba-tiba, binatang itu dapat berkomunikasi secara telepati dengan Eragon dalam suara berkelas Weisz (mestilah sesuatu mengenai pemenang dan naga, Oscar; Sean Connery adalah corong reptilia pada tahun 1996 “Dragonheart”).

Naga itu memberitahu Eragon bahawa namanya adalah Saphira, dan dia ada di sana untuk membawanya ke langit yang tidak begitu mesra. Tragedi di rumah menghantar Eragon dan Saphira dalam perjalanan dengan Sir Alec Guinness, membuat Irons, sebagai Brom, bekas pembalap naga yang menjadi mentor Obi-Wan Kenobi belia.

Brom mengarahkan Eragon dalam cara penunggang naga sambil berlumba ke pangkalan pemberontak, tidak, menunggu, tempat persembunyian Varden, yang diketuai oleh ajihad mulia (Hounsou).

Sementara itu, kembali ke Mordor, atau lebih tepatnya, istana Galbatorix, raja dan ahli sihirnya kekurangan Durza (Carlyle) terus menghantar henchmen raksasa mereka selepas Eragon dan rakan-rakannya. Durza telah memenjarakan Puteri Leia yang indah, tunggu, kami bermaksud puteri puteri Arya (Sienna Guillory), yang sedang dalam misi untuk mencari penunggang naga seterusnya dan kini sedang digunakan oleh ahli sihir untuk memburu Eragon.

Para peminat Lest Han Solo merasakan bahawa lelaki mereka telah ditinggalkan, “Eragon” juga termasuk Murtagh yang jahat penyerang (Garrett Hedlund), yang menjadi sekutu kepada orang-orang yang baik meskipun silsilahnya yang rimbun.

Cerita itu memainkan angka-angka, dengan banyak sihir, permainan pedang dan beberapa imej yang agak sengit untuk filem yang dinilai PG. Saphira adalah penciptaan digital yang sejuk, seperti helang yang melambung tinggi pada sayap yang bersisik dan berbulu, wajahnya yang ekspresif menghadapi perlawanan bagus untuk suara megah Weisz.

Bland cantik anak lelaki Speleers dibayangi oleh naga dan manusia bersama-bintang, dengan Irons sangat mengagumkan walaupun ada dialog yang sangat bodoh. Dengan gigi yang sangat buruk dan rambut liar merah, Carlyle’s Durza adalah gila yang sopan. Malkovich terhad kepada beberapa adegan, walaupun filem itu membentuk sekuel yang jelas dengan peranan yang lebih besar untuk raja jahat.

Jauh lebih menarik daripada apa-apa di skrin di “Eragon” adalah cerita belakang penciptanya. Pengarang Paolini baru saja berusia 23 tahun dan di sekolah sendiri oleh ibu bapanya, keluarga menerbitkan novel itu sendiri sebelum Alfred A. Knopf mengambilnya dan menjadikannya buku terlaris, bersama dengan dua bahagian trilogi, “Eldest.”

Itu kisah fantasi yang hebat, dan yang berlaku.