Dari ‘Game of Thrones’ ke ‘Pompeii,’ Kit Harington mengayunkan pedang yang hebat

Untuk peranan filem utama pertamanya, Kit Harington bekerja beberapa jam sehari sehingga dia mempunyai abs enam pek yang sempurna. Dia menghabiskan berjam-jam latihan untuk bertarung dengan pedang, menyedut satu tan abu, berlari dalam lumpur dan badai hujan, dan menghadapi angin yang teruk – selalunya dalam cuaca 100 darjah.

Dan dia akan melakukannya lagi.

Milo (Kit Harington) in a gladiator ring in
Milo (Kit Harington) dalam cincin gladiator di “Pompeii.”George Kraychyk / Hari ini

Dikenali sebagai peminat “Games of Thrones” sebagai anak anjing bunian Jon Snow, Harington, 27 tahun, adalah tidak asing dengan unsur-unsur perjuangan. Untuk drama HBO, dia telah menghabiskan banyak masa memanjat gunung di padang gurun Iceland. Dalam “Pompeii,” dia memainkan Milo, seorang pelukis Celtic yang cuba menyelamatkan cinta sejatinya ketika Gunung Vesuvius meletus dan Pompeii runtuh – sebuah kerja penggambaran filem yang memerlukan lebih banyak masa di studio daripada di luar, tetapi banyak masa yang panjang dan menuntut peperangan dan urutan memerangi . Filem itu dibuka Jumaat.

“Saya suka mendapat tenggelam dalam sesuatu yang sangat fizikal,” kata Harington HARI INI. “Apabila anda melihat watak atau filem, anda sentiasa mencari jalan masuk ke dalam watak. Sesuatu seperti ini yang sangat fizikal – lelaki itu tidak berfikir dalam apa cara cara berfikir moden. Dia hanya orang yang sangat fizikal dan bergantung kepada pedangnya untuk mendapatkan kehidupan. Ini salah satu sebab utama saya mengambil filem ini. Saya hanya mahu membuang diri ke sana. “

Harington sudah mempunyai pengalaman dengan latihan pedang, tetapi bermain Milo mandat bahawa dia menjadi deft menggunakan pedang pendek dan perisai. Dia dan pelakon Adewale Akinnuoye-Agbaje (“Hilang”), yang memainkan seorang lagi pemalas hamba yang lain, dilatih menggunakan senjata yang sebenar.

“Mereka tidak tajam, terima kasih Tuhan, tetapi saya selalu mendapati ia mengganggu menggunakan pedang plastik atau pedang getah,” kata Harington. “Saya suka menggunakan logam kerana anda mendapat pengertian sebenar mereka dan anda juga mendapat bunyi yang mereka buat ketika mereka sedang giat, dan itu sangat membantu ketika penggambaran perjuangan.”

Atticus (Adewele Akinnouye-Agbaje) and Milo (Kit Harington) in
Atticus (Adewele Akinnouye-Agbaje) dan Milo (Kit Harington) dalam “Pompeii.”Caitlin Cronenberg / Hari ini

Untuk masuk ke dalam bentuk gladiator, kedua-dua pelakon tersebut menjalankan pada pukul 5 pagi sebelum penggambaran bermula setiap hari, dilatih semula semasa rehat makan tengah hari, dan sekali lagi pada waktu petang. Rejimen mereka termasuk latihan kardio untuk membantu dengan daya tahan untuk pergaduhan pedang dan latihan berat untuk membina massa otot dan melihat bahagian.

“Saya selalu menganggap diri saya seorang atlet tetapi ini berada di tahap yang lain,” kata Harington. “Proses itu adalah untuk sebahagian besar, yang bermaksud untuk makan banyak makanan, yang mendapat cukup jahat. Kemudian kita memotong kalori untuk ramping tetapi dengan banyak mengangkat berat badan. Anda perlu membuang diri sendiri. Saya menyedari bahawa saya akan menjadi paling sukar untuk sebahagian daripadanya dan saya tidak mahu kelihatan gemuk. “

Untuk memastikan filem itu realistik yang mungkin, pengarah Paul W.S. Anderson mengehadkan penggunaan CGI, yang bermaksud pelaku juga menentang asap, debu, kebakaran dan puing-puing letusan gunung berapi. Cerita fiksyen ini disusun pada hari bersejarah pada tahun 79 AD ketika Gunung Vesuvius meletus, melepaskan abu abu-abu 19 mil, dan kota Rom kuno mengalami gempa bumi dan tsunami dalam tempoh 12 jam dan dihapuskan.

“Anda perlu bayangkan banyak kerana, jelas, anda tidak melihat letupan sebenar,” kata Harington. “Ada beberapa kali mereka menggunakan letupan sebenar bahawa ia benar-benar dekat. Ia adalah satu genre yang sangat sukar untuk melompat ke dalam – anda perlu membayangkan hidup anda berada dalam bahaya banyak masa. Ia juga mencabar dengan cara emosi. “

Pelakon itu, yang akan segera dilihat dalam “Anak Ketujuh” dengan Jeff Bridges dan Julianne Moore, dan mendengar suara “Eret, anak lelaki Ert” dalam “Bagaimana Melatih Naga Anda 2,” kata dia tidak pernah membayangkan menjadi bintang tindakan.

“Saya selalu sangat fizikal sebagai seorang remaja,” kata Harington. “Saya suka pergi ke gym dan saya suka sukan. Apabila saya bertindak, saya hanya mahu melakukan apa-apa, cara, bentuk atau bentuk sebagai pelakon. Oleh itu, untuk memainkan peranan yang agak lelaki, peranan aksi hero macho, adalah sesuatu yang benar-benar saya balas. Apabila saya mendapat ‘Thrones’ dan kemudiannya, filem ini, saya tidak mahu menjadi kekasih yang lembut. Saya mahu menjadi sangat sukar. “

Tetapi tidak begitu sukar bahawa dia akan menjadi tidak setia kepada kekasihnya, cara Jon Snow mengkhianati Ygritte pada musim lalu “Game of Thrones.”

“Saya melihatnya dan bertanya-tanya sama ada saya akan melakukan perkara yang sama dan saya tidak mungkin,” kata Harington. “Dia sangat bertugas dan terhormat dan itulah yang mendorongnya. Sungguh mengagumkan untuk mempunyai cerita di mana terdapat dilema sebenar untuk watak dan saya fikir terdapat dilema sebenar untuknya. Saya fikir dia sangat rapat tinggal bersama gadis itu. Tetapi dia tahu dia tidak dapat menyerang tembok dan dia bukan milik kumpulan itu, jadi dia terpaksa mengambil jalan tinggi sejauh kehormatannya. “

Peminat drama fantasi tidak boleh mengharapkan Jon Snow menghabiskan terlalu banyak masa di musim baru yang tinggal di perasaannya tentang apa yang berlaku di antara dia dan Ygritte. “Game of Thrones” kembali pada 6 April.

“Ia sangat dalaman apa yang dia rasa untuknya,” kata Harington. “Saya harap penonton mendapatnya kerana itulah yang saya cuba mainkan sepanjang musim ini. Dia mencintainya dan itu tidak berubah. Tetapi dia terpaksa meneruskan pekerjaan itu. Dia sangat menjadi pemimpin. Kami telah menunggu dia untuk melangkah ke peranan itu. Dia tidak mempunyai tokoh yang lebih tua yang memberitahu dia apa yang perlu dilakukan lagi. Dia sekarang orang itu kerana tiada siapa yang tinggal. Mereka semua mati. “