‘Chef Top’ gagal ujian rasa

Dalam episod terakhirnya, “Top Chef 2” akhirnya mengenai makanan. Akhirnya bukan tanpa konflik interpersonal yang telah menguasai musim ini, namun tumpuan memasak adalah perubahan yang dialu-alukan.

Selepas dua hidangan lima hidangan disajikan kepada hakim dan chef tetamu, hakim memutuskan bahawa Ilan Hall mengalahkan Marcel Vigneron. Tidak seperti episod terdahulu yang disunting, akhirnya menghabiskan banyak masa memfokuskan pada Ilan dan Marcel kerana mereka memilih menu mereka, menyediakan dan menyalurkan makanan mereka, dan menjelaskannya kepada para hakim. Terdapat juga perbincangan yang luas tentang setiap hidangan dari para hakim dan chef tetamu yang membantu menyampaikan apa yang penonton di rumah tidak dapat mengalami: rasa makanan.

Akibat masakannya yang biasa tetapi disempurnakan, Ilan, juru masak baris berusia 24 tahun New York, memenangi gelaran dan hadiah pameran (termasuk $ 100,000). Tetapi dia kehilangan banyak rasa penonton kerana cara dia memperlakukan saingannya sepanjang musim.

Marcel, chef Las Vegas berusia 26 tahun yang menyukai makanan gastronomi molekul, sering muncul sebagai brash, mengawal dan sombong. Tetapi dia juga boleh memasak, dan gabungan itu melecehkan banyak pesaingnya, terutamanya Ilan. Pemenang musim ini tanpa henti mengkritik, mengejek dan mengejek Marcel, kedua-dua muka dan kamera.

Lebih menyusahkan adalah cara Ilan kelihatan bersemangat dalam pembunuhan Marcel, dan cara penyuntingan pertunjukan bekerja keras untuk menyokong tesis Ilan bahawa Marcel berhak menerima apa yang dia terima. Berbanding dengan Harold Dieterle, pemenang Season One yang baik, menyenangkan dan berbakat, perilaku Ilan sering memalukan. Kemudian lagi, sebagai ketua hakim Tom Colicchio berkata dalam episod minggu lepas, “Kami tidak menilai tingkah laku anda di dapur, kami sedang menilai makanan anda.”

Walaupun Marcel pada mulanya muncul sebagai penjahat menjengkelkan musim ini, pada akhir pertunjukan, permusuhan dan pencerobohan yang bertujuan menimbulkan simpati di mana mungkin tidak ada.

Teratas Chef
TOP CHEF – “Final Part 1” Episode 212 – Digambarkan: Marcel Vigneron – Bravo Foto: Carin BaerCarin Baer / Episodic

Walau bagaimanapun, itu bukan apa yang berlaku. Penonton yang hati-hati menyedari bahawa, dalam salah satu daripada adegan itu, Elia masih mempunyai semua rambutnya, dan berada di lantai ketawa ketika Marcel marah. Dalam erti kata lain, dia dan Ilan mencukur kepala mereka hanya selepas percubaan mereka hazing Marcel menjadi kacau. Mengedit adegan daripada perintah seolah-olah direka untuk melindungi integriti pertunjukan, yang merapatkan episod oleh episod sebagai konflik antarpribadi mengambil alih.

Selepas kejadian, pengeluar enggan membenarkan hakim kepala Colicchio menolak semua empat peserta, seperti yang dia mahu lakukan, dan dengan itu membiarkan Marcel memenangi pertandingan secara lalai. Di blog BravoTV.com, Tom menulis bahawa “pemukul [p] melangkah dengan veto. Menghantar semua koki tetapi rumah Marcel tidak akan berlaku.”

Sudah tentu, pemergian keempat-empat peserta itu akan menamatkan siri dengan nota rendah. Tetapi ia juga akan menjadi nota yang sesuai, kerana pertandingan dan memasak sering merosot memihak kepada “Real World” gaya tak berkesudahan dan drama yang tidak perlu dibungkus dengan penyuntingan yang menipu.

Kurang tentang makanan, lebih banyak mengenai dramaPada musim kedua, “Top Chef” menjadi lebih banyak opera sabun yang ditayangkan di pertunjukan realiti daripada persaingan tentang memasak. Otto berhenti dari persaingan setelah mengakui telah mengambil makanan dari kedai yang tidak dibayar oleh pasukannya, walaupun dia mengembalikannya. Mia berhenti untuk menyelamatkan Elia dari penghapusan. Michael menggunakan bajetnya untuk satu cabaran untuk membeli bir untuk dirinya sendiri. Semua koki disingkirkan tetapi diturunkan percubaan selepas tuduhan menipu semasa cabaran. Cliff telah dihantar pulang ke rumahnya untuk hazing Marcel. Betty bertempur dengan Marcel. Frank bertempur dengan Marcel. Ilan menjerit pada Marcel. Elia menuduh Marcel menipu tetapi tidak memberikan bukti.

Vitriol ke arah Marcel pun tumpah ke dunia luar persembahan. Ilan, Sam dan Elia terus meremehkannya dalam wawancara yang dilakukan lama selepas filem itu dimainkan, dan, di bar Las Vegas, seorang penonton memukul Marcel di muka dengan botol. Rupa-rupanya, penyuntingan pertunjukan itu membuatnya berfikir bahawa Marcel adalah seorang yang mengerikan yang berharga 30 jahitan di wajahnya.

Kadang-kadang, drama seolah-olah membayangi persaingan masakan sebenar. Sam, yang secara konsisten memenangi pertandingan dan menghasilkan hidangan yang luar biasa, telah dihantar ke rumah dalam episod terakhir, yang menimbulkan banyak penonton. Para hakim berkata, dari empat peserta akhir, Sam mengambil risiko paling sedikit semasa cabaran itu, dan dengan itu menghantarnya ke rumah.

Kesan keputusan itu – sama ada atau tidak ia adalah panggilan yang betul – adalah untuk meninggalkan dua chef yang mempunyai persaingan terbesar sebagai finalis. Walaupun Sam tidak menyembunyikan kecenderungannya untuk Marcel, invasi Ilan adalah lebih langsung, dan menubuhkan pertarungan antara musuh-musuh yang dibuat untuk naratif yang lebih menarik daripada tukang masak utama yang bersaing dengan yang menjengkelkan.

Keputusan itu juga meninggalkan rancangan untuk kurang mengenai makanan dan lebih banyak tentang drama. Projek Runway Bravo, menunjukkan bahawa “Chef Top” formatnya, berfungsi kerana ia tentang profesional berbakat yang mencabar diri mereka sendiri dan bersilang antara satu sama lain (baik secara positif dan negatif) di sepanjang jalan. Membalikkan persamaan itu, sebagai “Top Chef” musim ini, membuatkan makanan yang kurang memuaskan.

adalah seorang penulis dan guru yang menerbitkan , ringkasan harian berita berita realiti.