Buku: Jackson memberitahu anaknya dia mati

“Unmasked” oleh Ian Halperin adalah potret simpatik Michael Jackson yang meneroka penggunaan ubat preskripsi Jackson, hubungan dengan Scientology, pelbagai pembedahan plastik, pelunturan kulit, identiti seksual dan keturunan tiga anaknya. Dalam petikan ini, Halperin menulis mengenai kesihatan Jackson yang semakin merosot pada bulan-bulan sebelum kematiannya.

Tidak lama kemudian, 10 konsert telah bertukar menjadi 50 dan pendapatan berpotensi meningkat. Tetapi mereka yang tahu Jackson yang terbaik tahu dia tidak berbentuk untuk melakukan 10 pertunjukan, apatah lagi 50. “Kami tahu ia adalah satu bencana yang akan berlaku,” kata seorang pembantunya. “Saya tidak fikir sesiapa sahaja yang meramalkan ia akan membunuhnya tetapi tidak ada yang percaya dia akan menamatkan persembahan.” Keraguan mereka ditekankan apabila Jackson runtuh semasa latihan kedua. “Keruntuhan mungkin melebihkannya,” kata pembantunya. “Dia memerlukan perhatian perubatan dan tidak boleh pergi. Tidak pasti apa yang menyebabkannya. ”

Sementara itu, semua orang di sekelilingnya menyedari bahawa Jackson telah kehilangan berat badan yang menakjubkan pada bulan-bulan menjelang konsert London. Pasukan perubatannya juga percaya bahawa dia telah menjadi anorexic. “Dia pergi beberapa hari pada suatu masa yang tidak makan sesuatu dan pada satu ketika doktornya meminta orang di sekelilingnya jika dia telah membuang selepas makan,” kata salah seorang kakitangan memberitahu saya pada bulan Mei. “Dia mengesyaki bulimia tetapi ketika kami berkata dia tidak makan apa-apa, dokumentasi itu mungkin mungkin anoreksia nervosa. Dia kelihatan cemas dan pada satu ketika berkata, ‘Orang mati dari itu sepanjang masa. Anda perlu makan dia. “Sesungguhnya, salah satu akibat yang diketahui tentang anoreksia ialah penangkapan jantung. Inilah yang membunuh seorang penyanyi pop ikonik, Karen Carpenter, yang mengakui mengalami anoreksia sejurus sebelum kematiannya pada tahun 1983.

Selepas melihat dia meninggalkan salah satu daripada latihannya, Fox News melaporkan bahawa “Badan rangka Michael Jackson sangat buruk sehingga dia tidak dapat memanjat bulan lagi.”

“Saya tidak pernah melihat sesiapa yang menimbangnya, tetapi dia tidak dapat menimbang lebih daripada [100 paun] pada bulan lepas,” kata salah seorang anggota staf L.A. yang melihatnya setiap hari. Di ketinggian rasmi Jackson sebanyak lima kaki sepuluh inci, yang mewakili Indeks Massa Tubuh (BMI) sebanyak 14.3 yang menurut Persatuan Penyakit Gangguan Kebangsaan, mungkin menunjukkan anoreksia. BMI biasa untuk seseorang ketinggian Jackson adalah antara 18.5 dan 24.9, bermakna Jackson sekurang-kurangnya 25% di bawah berat normal untuk lelaki yang sihat. Apa-apa sahaja lebih daripada 15% jatuh dalam kategori potensi anoroksik. Walaupun gangguan makan seperti anoreksia lebih banyak berlaku di kalangan wanita dan kanak-kanak perempuan daripada lelaki, menurut persatuan itu, sebanyak satu juta lelaki menderita penyakit ini, yang, ingin tahu, adalah dua kali lebih besar daripada lelaki gay. Dengan apa-apa definisi, penurunan berat badan pesat Jackson jelas menunjukkan sesuatu yang salah.

Buat pertama kalinya, mereka yang dalam kalangan dalaman Jackson mula mendesaknya untuk membatalkan pertunjukan, tetapi permintaan mereka jatuh pada telinga pekak.

“Terdapat terlalu banyak wang yang dipertaruhkan,” kata seorang pembantunya. “Orang-orang yang mendengarnya memberitahu dia akan menjadi ketawa jika dia dibatalkan. Mereka terpaksa tahu bahawa dia tidak berbuat apa-apa untuk pergi, dia begitu lemah, dia terus membatalkan latihan. Kami tertanya-tanya jika seseorang akan membuat wang tunai sama ada dia melakukan atau tidak. Ia hanya tidak masuk akal. Saya tahu keluarganya prihatin, terutamanya abangnya Jermaine, tetapi Michael terus terisolasi pada minggu-minggu lepas. ”

Salah seorang sahabat terdekat Jackson mendakwa sebulan sebelum Jackson meninggal dunia bahawa Michael memberitahu anak perempuannya Paris, dia hanya berminggu-minggu untuk hidup. “Dia memanggilnya ke biliknya dan memberitahu dia supaya tidak marah kepadanya jika dia tidak membuatnya pada Hari Bapa. Beliau mempunyai penghormatan bahawa hari-harinya berjumlah. Dia berasa sangat sakit. Malangnya, tiada siapa yang mahu membantunya. Penasihat terdekatnya cuba mengawalnya dengan ubat-ubatan, dadah dan harapan palsu. Mereka mahu memastikan dia tidak memberi jaminan pada pertunjukan O2 dan bahawa mereka tidak akan dibayar wang Jackson berhutang kepada mereka. ”

Rakan itu mengatakan bahawa Jackson menghabiskan bulan-akhir akhir hidupnya menulis secara meluas. Dia fikir ia adalah perpisahan yang panjang, dan bukannya hanya mahu menulis kepada peminatnya. “Dia telah melepaskan diri di biliknya selama berjam-jam, kadang-kadang hari dan tidak bergerak,” kata sumber itu. “Saya bertanya kepadanya jika dia menulis novel. Dia menjawab ‘hanya beberapa pemikiran tentang perjalanan saya di bumi ini. Saya mahu meninggalkan sesuatu untuk anak-anak saya. ‘”Ini membimbangkan kawan. “Selepas dia memberitahu saya, saya bimbang Michael bunuh diri dan dia menulis nota panjang untuk mengucapkan selamat tinggal. Emosinya selama beberapa minggu terakhirnya tidak menentu; Saya tidak pernah melihatnya lebih tertekan. Dia tahu dia tidak dapat kembali kerana kesihatannya gagal dan dia tidak akan mampu membayar semua hutangnya. Beliau memberitahu saya tiga kali bahawa dia berasa seperti mati. Pada mulanya saya fikir dia bergurau. Michael sentiasa suka memainkan mangsa dan meyakinkan orang yang dia sakit akibatnya. Kali ini dia serius, dia seolah-olah yakin bahawa dia mati. Saya harap saya telah mengambilnya dengan lebih serius dan cuba mendapatkannya. Malangnya, Michael seperti budak lelaki yang menyeru serigala – pada bila-bila masa dia mengeluh ada keraguan tentang keasliannya. Dia telah menghabiskan masa bertahun-tahun untuk menipu orang. ”

Walaupun butiran kewangan susunannya dengan AEG tidak akan sepenuhnya muncul sampai estet tersebut diselesaikan pada tahun 2010 dan seterusnya, sebagian besar lingkaran dalam jangka panjang Jackson mengesyaki bahwa orang-orang yang paling mendapat manfaat dari konser London adalah mereka yang terkait dengan web perniagaan kompleks yang berkaitan dengan Tohme, termasuk firma hartanah gergasi Colony Capital LLC. Colony Capital telah menyelamatkan Neverland daripada perampasan lebih daripada satu tahun sebelumnya dengan membeli nota kredit bernilai $ 23.5 juta dalam perjanjian yang dibeli oleh Tohme. Entah bagaimana tindakan ini membenarkan Jackson untuk mengekalkan harta pusaka beliau.

Pada 20 Mei 2009, penganjur konsert tiba-tiba mengumumkan bahawa konsert London pertama telah ditunda selama lima hari manakala selebihnya telah ditolak sehingga Mac 2010. Pada masa itu, mereka menafikan bahawa penangguhan itu berkaitan dengan kesihatan, menjelaskan bahawa mereka memerlukan lebih banyak masa untuk melengkapkan pengeluaran teknik yang kompleks, walaupun keraguan segera meletus di kalangan pemetik mata. Keraguan mereka diletakkan dengan baik.

Di sebalik tabir, kesihatan mental dan fizikal Jackson semakin merosot. Menurut ahli kakitangan rumahnya, dia “ketakutan” pada prospek konsert London:

Dia tidak makan, dia tidak tidur dan ketika dia tidur, dia mengalami mimpi buruk yang dia akan dibunuh. Dia sangat bimbang bahawa dia akan mengecewakan peminatnya. Dia juga mengatakan sesuatu yang membuatkan saya secara ringkas berfikir dia bunuh diri. Dia berkata dia bimbang dia akan berakhir seperti Elvis. Dia selalu membandingkan dirinya dengan Elvis selagi saya mengenalnya, tetapi ada sesuatu yang dalam nada beliau yang membuat saya berfikir bahawa dia mahu mati, dia bosan dengan kehidupan. Dia berputus asa. Gerakan suaranya dan tarian tidak lagi ada di sana. Saya fikir mungkin dia mahu mati daripada memalukan dirinya di atas pentas.

Perbandingan yang paling jelas antara King of Pop dan King of Rock and Roll adalah tabiat ubat preskripsi mereka yang sangat memakan, yang dalam kes Jackson telah semakin meningkat pada bulan-bulan terakhirnya dan hampir pasti menjadi faktor kematiannya ketika autopsi Keputusan datang. “Dia dikelilingi oleh pemboleh pembolehubah,” kata seorang pembantu yang berlabel dirinya dalam kategori ini dua bulan sebelum kematiannya. “Kita perlu menghentikannya sebelum dia membunuh dirinya sendiri, tetapi kita hanya duduk dan menontonnya mengubati dirinya dengan kelalaian.”

Seperti idola lama beliau, Elvis, Jackson boleh mengira pelbagai doktor untuk menulisnya preskripsi dengan keinginan dengan sedikit kepentingan terhadap keperluan perubatan, walaupun Jackson akan selalu menyebut “sakit” sebagai asas pengambilan dadahnya, yang juga dengan menyediakan doktor yang memberi alasan untuk tidak bertanya terlalu banyak soalan. Di antara banyak ubat-ubatan yang dikembangkannya pada tahun-tahun kebelakangan ini ialah OxyContin, yang sering digelar “Hillbilly Heroin.” Ia telah menjadi sangat bergaya di kalangan pemuzik dan bintang-bintang Hollywood untuk seketika dan berkuasa tinggi, tetapi walaupun ahli rombongannya menyaksikan Jackson menerima suntikan dari doktor secara teratur, mereka semua menegaskan bahawa penyanyi tidak pernah menggunakan heroin itu sendiri atau mana-mana ubat-ubatan lain yang menyalahi undang-undang.

“Dia selalu mempunyai preskripsi atau doktor yang memberinya apa yang dia mahukan,” kata salah seorang anggota kakitangannya yang menyaksikan ketagihan Jackson yang sudah lama bertambah sejak percubaan Arvizo. “Setakat yang saya tahu dadah itu sentiasa sah, malangnya.”

Sebenarnya, pada lewat 2003, sejurus selepas dia muncul di 60 Minit untuk membincangkan skandal Arvizo, Jackson overdosed pada ubat preskripsi dan terpaksa dihidupkan kembali oleh seorang doktor yang telah merawat abangnya, Randy. Doktor itu dipanggil ke rumah Beverly Hills yang disewa Michael di tengah malam. Selepas doktor menghidupkannya semula, beliau menasihatkan bahawa Jackson harus memasuki klinik pemulihan untuk merawat kecanduannya, nasihat penyanyi itu tidak diendahkan. Pada kesempatan lain, pengasuh kanak-kanak, Grace Rwaramba, dilaporkan terpaksa mengurut perut Jackson beberapa kali selepas dia mengambil ubat yang berlebihan.

Menurut pembantunya, ubat penahan sakit bukan satu-satunya dadah yang diambil oleh Jackson secara teratur. “Dia muncul Demerol dan morfin, tentu saja, nampaknya akan kembali ke masa ketika ia membakar dirinya selama komersial Pepsi, tetapi ada juga beberapa jenis obat psikiatri, anti-kecemasan atau sesuatu seperti itu. Salah seorang saudaranya pernah memberitahu saya bahawa dia didiagnosis dengan skizofrenia ketika dia masih muda, jadi mungkin untuk merawatnya. ”

Pembantu beliau nampaknya bukan satu-satunya yang menyedari bahawa prospek larian 50-konsert adalah kurang baik. Pada bulan Mei, Jackson sendiri dilaporkan membincangkan sekumpulan peminat ketika dia meninggalkan studio latihan Burbank. “Terima kasih kerana cinta dan sokongan anda,” katanya kepada mereka. “Saya mahu anda tahu saya sangat menyayangi anda. Saya tidak tahu bagaimana saya akan melakukan 50 pertunjukan. Saya bukan pemakan besar. Saya perlu meletakkan berat badan. Saya sangat marah dengan mereka yang menempah saya untuk melakukan 50 pertunjukan. Saya hanya mahu melakukan 10. “Salah seorang bekas pekerja beliau amat terkejut dengan kata-kata Jackson pada hari itu:” Cara dia bercakap, ia seperti dia tidak lagi mengawal kehidupannya sendiri, “katanya kepada saya pada awal Jun. “Kedengarannya seperti orang lain yang menarik tali dan memberitahunya apa yang perlu dilakukan. Seseorang mahu dia mati. Mereka terus memberinya pil seperti gula-gula. Mereka cuba untuk mendorongnya ke tepi. Dia memerlukan bantuan yang serius. Orang-orang di sekelilingnya akan membunuhnya. ”

“Ia seperti dia dijauhkan dari keluarganya,” kata seorang pembantunya. “Keluarganya hanya menjadi satu-satunya orang yang boleh dipercayai dan saya tahu bahawa mereka sangat prihatin terhadap kesihatannya, tetapi ia seperti dia terasing dari mereka Saya fikir dia bercakap dengan ibunya sekali-sekala di telefon, tetapi saudara-saudaranya dipelihara di jauh, saya fikir jika mereka berada di sekitar dan melihat apa yang Michael telah dikurangkan, mereka akan menghentikan konsertnya. Mungkin itulah sebabnya mereka dipelihara. ” Dia mendedahkan bahawa pelbagai ahli Nation of Islam seolah-olah mengawal hal ehwal penyanyi itu dan memegang peranan yang sangat ketat terhadap setiap langkah Jackson:

Mereka adalah orang yang menakutkan, sangat menakutkan. Saya tidak pasti mengapa Michael begitu teruk kepada Negara. Terdapat khabar angin bahawa dia diam-diam masuk Islam dan bahawa dia adalah salah seorang daripada mereka, tetapi saya tidak pernah melihatnya berdoa di Mekah. Saudaranya Jermaine adalah seorang Muslim yang taat, tetapi saya tidak pernah melihat sebarang tanda bahawa Michael sendiri telah bertobat. Namun, Negara Islam seolah-olah mengawal hidupnya. Kami tidak dapat memikirkannya.

Ganjaran di atas menggugat pertuduhan yang dibuat oleh bekas teman dekat Jackson dan publisiti, Stuart Backerman, yang meninggalkan pekerjaan penyanyi itu pada 2004 selepas Nation pertama kali memasuki domain Jackson. “Mereka pada dasarnya mengambil alih perniagaan Michael dan mengasingkan semua orang,” kata Backerman. Ketika konsert London pertama mendekati, sesuatu yang jelas salah. Jackson bersumpah untuk pergi ke UK untuk mendapatkan rumah dan menyesuaikan dirinya sekurang-kurangnya lapan minggu sebelum kediamannya menunjukkan 50, tetapi dia terus meletakkannya. Pertama, beliau berkata beliau bimbang dengan Flu Babi. Kemudian, apabila keadaan itu rosak, satu siri alasan baru diikuti. Beberapa orang yang mengenalnya telah membelinya. “Untuk sebab tertentu, dia tidak mahu pergi ke England,” kata seorang pembantunya. “Peminat-peminat semakin gugup bahawa dia akan keluar dari konsert London.” “Sejujurnya, saya tidak pernah menganggap Michael akan menaiki tangga konsert lagi,” kata seorang pembantunya, yang tersedak di atas air mata pada malam kematiannya. “Ini bukan sahaja dapat diramalkan, ini tidak dapat dielakkan.”

Dikutip dari “Unmasked” oleh Ian Halperin. Hakcipta (c) 2009, dicetak semula dengan kebenaran daripada Simon & Schuster.