Bintang sebenar ‘tak terkalahkan’ hidup mimpi baru

Vince Papale pernah bermimpi. Sekarang dia hidup mimpi kedua dengan meninjau semula yang pertama.

Seorang guru pengganti dan pelayan bar yang tidak pernah bermain bola sepak kolej, dia cuba untuk Philadelphia Eagles pada tahun 1976 dan menjadikan pasukan itu pada umur 30 tahun. Kisah yang tidak mungkin telah mengilhami “Invincible,” yang dibintangi Mark Wahlberg sebagai Papale dan Greg Kinnear sebagai jurulatih kepala Eagles Dick Vermeil.

“Ia adalah mimpi kedua,” Papale, kini seorang remaja berusia 60 tahun, berkata mengenai filem itu. “Saya telah dicipta semula. Bagi saya, ia adalah kebangkitan pelbagai. … Apa yang hebat tentang hal ini ialah saya sekarang bercakap ‘kepada generasi yang lain. “

Papale diturunkan pada nasibnya pada tahun 70-an, ketika bandar-bandar Timur Laut besar seperti Philadelphia mengalami masa-masa ekonomi yang sukar. Filem ini dibuka dengan montaj yang menunjukkan kecenderungan kolar biru, kemarahan, malah kemarahan, yang berfungsi sebagai latar belakang filem lain.

Dia terhenti dari tugas mengajarnya, dan dia menjenguk selama berjam-jam di belakang sebuah bar bernama Max. Isterinya berpindah, meninggalkan nota yang mengatakan bahawa dia tidak akan berjumlah apa-apa dan tidak pernah membuat apa-apa wang.

Papale mengatakan dia berlari hutang kerana dia membuat wang yang baik di Liga Bola Sepak Dunia, yang dengan cepat melipat. “Anda melakukan beberapa perkara bodoh kerana kali pertama dalam hidup anda, anda mempunyai wang,” katanya dalam temu bual. “Kemudian tiba-tiba ada anda: Anda tidak mempunyai duit yang akan datang sepanjang masa.”

Dengan pembubaran prospek pekerjaan perkahwinan dan kemerosotan, Papale berkata: “Saya berasa ditolak. Saya tidak berasa benar tentang diri saya sendiri. “

Penguasaan Phoenixlike
Bagi para peminat sukan, kehebatan kepelbagaian Papale sangat mengagumkan kerana, selain dari pengalaman singkatnya dalam WFL yang pendek, dia hanya bermain satu tahun bola sepak sekolah menengah. Dia pergi ke St. Joseph’s University di sebuah biasiswa litar.

Dia 5 kaki 7, 160 pound ketika dia berusia 18 tahun. Tidak ada kolej yang akan mengalahkan pintu untuk menawarkan biasiswa bola sepak. Tetapi oleh tamat pengajian kolej, dia adalah 6-kaki-2, 185 pound.

Kebanyakannya dia bermain sepak bola dengan kawan-kawannya. Adegan kegemarannya dalam “Tidak Terciptanya” menunjukkan mereka bermain di lumpur: “Ia hanya menunjukkan kesucian tulen dan kegembiraan bermain. Dan kepada saya, ia adalah sekumpulan lelaki yang berada di atas bukit tetapi mereka menjadi anak-anak lagi, dan ia hanya melangkau masa. “

Dia juga merasakan bahawa anak-anaknya mempunyai sedikit teka-teki: anak perempuannya yang berusia 12 tahun membuang bola sepak di jalan bandar, dan anaknya yang berumur 9 tahun berjalan di depan sebuah kereta untuk mengambil bola – dengan Papale No. 83 yang dirakam pada kemeja-nya.

Ayah akhir Papale tidak berasal dari skrip tetapi berubah setelah dia mengarahkan pengarah Ericson Core, seorang ahli sinematografi yang membuat penampilan sulungnya dengan filem ini, di mana dia dibesarkan di Glenolden, Pa. Ketika mereka mengusir Steve Miller Band’s “Fly Like An Eagle” datang ke radio.

“Saya berkata, ‘Di sana. Itu tanda. Itulah Kingey betul-betul di sana – nama samaran ayah saya adalah Kingey-memberitahu kita dia mesti berada dalam skrip. “‘

Filem ini mengambil kebebasan dengan cerita Papale. Sebagai contoh, dia tidak menemui isterinya Janet (dimainkan oleh Elizabeth Banks) pada hari-hari bermainnya. Mereka baru-baru ini menandakan ulang tahun ke-13 mereka.

Tetapi Papale difahami dengan jelas mengenai apa yang diterangkan oleh filem mengenai hidupnya.

“Semangat dan intipati perjuangan yang harus saya lalui, bukan sahaja untuk mengatasi beberapa perkara dari masa lalu dan beberapa isu yang saya hadapi dengan baik dari segi kewangan dan secara peribadi – mereka menangkapnya, dan juga mereka menangkap sifat sebenar dari apa yang saya harus melalui ketika saya berada di lapangan. Aksi bola sepak adalah benar-benar mati, dari kem latihan dan beberapa hobi dan hazing yang saya ambil dari rakan sepasukan saya. “

Jurulatih baru sanggup menggeleng-gelengkan perkara
Vermeil digambarkan dalam filem itu sebagai jurulatih baru yang bersedia untuk menggoncang perkara – dan mengambil peluang berjalan kaki. Dalam kehidupan sebenar, ia adalah cubaan terbuka Vermeil yang membawa kepada peluang Papale.

“Baiklah, dia seorang kanak-kanak Itali besar yang boleh mengendalikan empat lima 40. Dia seorang atlet yang anggun. Dia boleh menukar arah dengan mudah dan cekap. Dan dia mempunyai semangat yang luar biasa untuk bermain, “kata Vermeil dalam wawancara baru-baru ini.

Semangat itu diterjemahkan ke dalam Papale tanpa takut menutup mata dan kickoffs. Filem ini menunjukkan Vermeil mengatasi majoriti pembantunya yang ingin memotong Papale.

“Apabila ia turun di antara dia dan pemain penerima / pasukan khas (pada pemotongan terakhir), kami memeliharanya kerana karismanya, dan rayuannya kepada peminat South Philly di mana stadium itu, dan kemudian kepada bakatnya juga , “Kata Vermeil, yang memenangi Super Bowl dengan St Louis Rams.

Papale bermain di NFL selama tiga tahun. Tetapi dia tidak ditetapkan untuk hidup. Gaji tahun pertama beliau adalah $ 21,000, walaupun itu hampir dua kali ganda apa pekerjaan pengajaran terakhirnya dibayar. Pada tahun terakhirnya, dia menurunkan $ 45,000.

Apabila hari-hari bermainnya berakhir, dia menjadi seorang penganjur sambilan untuk sebuah stesen TV Philadelphia, kemudian dilepaskan dalam pengurusannya. Dia bertanding sebagai pengarah jualan wilayah untuk Frito-Lay, kemudian bekerja di beberapa stesen radio. Tetapi ia tidak pernah menjadi batu loncatan ke TV yang dia fikir ia mungkin.

Hari ini, dia bekerja untuk Sallie Mae dan memberikan ucapan motivasi. Dia juga mengalahkan kanser kolorektal lima tahun yang lalu dan telah menjadi jurucakap kesedaran tentang penyakit itu.

Dan mempunyai anak-anak yang agak lewat dalam hidupnya, dia melihat pekerjaannya yang paling penting sekarang sebagai “ayah sepenuh masa.” Dia menyimpan pejabatnya di Cherry Hill, N.J., rumah untuk memastikan dia ada untuk anak-anaknya.

Kisah merasakan keperawanan itu sebahagian besar dilupakan sehingga NFL Films melakukan ciri kepadanya yang disiarkan di ESPN empat tahun yang lalu – dan Hollywood mengambil perhatian.

“Saya hanya mahu orang suka filem itu, itu sahaja,” kata Papale, “dan pergi dengan perasaan yang baik tentang diri mereka dan watak yang mereka lihat di skrin.”