Bintang ‘Rumah Penuh’ menulis tentang meth, bingung kok

Jodie Sweetin dibesarkan di hadapan Amerika sebagai anak tengah berambut kerub Stephanie Tanner di “Full House.” Lebih daripada satu dekad selepas persembahan berakhir, Sweetin mendedahkan bahawa dia pulih dari ketagihan meth. Walau bagaimanapun, kebenaran adalah bahawa sepanjang masa dia memberitahu orang ramai tentang mengatasi pertempuran dengan dadah, dia masih menggunakan. Bintang itu menulis tentang ini dalam catatannya, “Tidak manis.” Petikan.

Bab satu: Kesalahan pertuturan Saya bosan mencuba. Bosan mengawal diri saya. Bosan dengan penyayang.

Ia adalah malam Ahad dan pilihan saya adalah untuk duduk di rumah dan berehat untuk hari besar saya pada hari Isnin atau untuk keluar, pesta, dan tidak bimbang tentang apa-apa. Oleh itu, apabila seorang kawan memanggil dan bertanya kepada saya jika saya ingin menuju ke Hermosa Beach, saya tidak teragak-agak.

Sebelum saya tahu, saya merokok dan melakukan rambut saya, bersiap untuk malam yang besar. Saya memandu solo dengan cawan saya yang dipenuhi dengan alkohol. Saya tidak pernah pergi ke mana-mana tanpa cawan saya.

Ia adalah malam yang tipikal berpesta. Saya bertemu dengan beberapa orang di sebuah bar di Hermosa Beach yang memainkan muzik rumah pada hari Ahad dari jam 2:00 pagi. sehingga kira-kira pukul 2:00 pagi saya bersahabat dengan pemilik bar supaya selalu ada meja menunggu saya, dan botol separuh harga untuk menjadi pelanggan yang baik.

Dari yang kedua saya masuk, ia telah dihidupkan. Sesetengah rakan memberiku pelukan dan meletakkan Ecstasy tepat di mulut saya. Begitulah malam bermula. Semudah itu. Coke. Tiada masalah. Kami lakukan dengan betul di meja. Meth tidak seperti yang boleh diterima secara sosial jadi saya melakukannya di rumah, bersendirian, atau dengan beberapa kawan yang juga menggunakan. Tetapi kok, Ekstasy – parti – pergi sehingga tutup. Ia hampir selalu dilakukan.

Kemudian ia kembali ke tempat saya di Westchester, kejiranan Los Angeles di sekitar sudut LAX. Ia sentiasa kembali ke tempat saya. Entah bagaimana kumpulan itu berkembang menjadi sekitar lima belas atau dua puluh orang. Saya memainkan peranan sebagai tuan rumah selepas parti. Melihat ke belakang, saya fikir saya suka kawalan. Saya sentiasa pemandu, tuan rumah; ia selalu menunjukkan saya. Dengan orang yang menunggu untuk pesta, saya pergi ke dapur dan kembali dengan sebotol Jack Daniel dalam satu tangan, sebotol champagne di bawah lengan saya, dan sebiji coke besar di sisi lain untuk semua tetamu saya. Orang ramai pergi liar. Tepukan gemuruh. Hanya bagaimana saya suka.

Seperti biasa, parti terus menerus ke dalam waktu dekat. Masih ada satu piring kok di meja ruang tamu dan segelintir kawan-kawan – dan saya menggunakan istilah itu longgar – membuat diri mereka di rumah.

Satu-satunya masalah? Dalam masa tujuh jam, saya akan berdiri di hadapan seorang pelajar kolej di Universiti Marquette yang memberitahu mereka betapa hebatnya merasakan penagihan dadah dan betapa pentingnya untuk menjauhkan dadah. Saya mempunyai penerbangan untuk menangkap dan perlu berada di lapangan terbang pada pukul 5:30 pagi, dan pada suku ke lima, saya masih dalam hidung dalam longgokan kokain dengan orang asing yang tidak dikenali mendengar muzik rumah. Dan saya tidak pernah makan!

Saya cukup baik untuk mengeluarkan perkara seperti ini. Sepanjang hidup saya, saya telah memberikan semua orang apa yang mereka mahu. Jika pengeluar “Rumah Penuh” memerlukan seseorang untuk kelihatan comel semasa makan Bot Oat, saya tersenyum dalam bijirin saya. Jika kawan saya memerlukan rumah untuk berpesta, saya membuka pintu saya, membekalkan dadah, dan memecahkan barisan kokain dengan kad kredit. Dan jika Amerika memutuskan saya sepatutnya menjadi model peranan, saya melompat di atas kapal terbang, menghidupkan wajah Stephanie-Tanner yang paling matang dan memberi ucapan.

Jadi pukul 5:00 pagi, saya melemparkan beberapa pakaian dalam beg, mungkin melupakan kaus kaki atau ubat gigi atau sesuatu yang penting, dan cuba untuk melarikan diri yang bersih. Tetapi malam berpesta benar-benar meninggalkan saya frazzled. Saya datang ke ruang tamu dengan beg saya yang terbungkus dan mula gemetar. Saya tidak boleh bercakap. Saya tidak fikir. Saya telah berdiri selama dua hari lurus, berpesta tanpa penjagaan di dunia, dan sekarang saya mula kehilangannya.

Semasa menaiki kereta, saya menyedari bahawa saya memakai T-shirt yang mengatakan “Perkara yang tidak patut dibawa ke lapangan terbang” dengan gambar-gambar dadah, senjata, dan tiub ubat gigi yang lebih besar daripada tiga auns. Saya adalah satu untuk tiga; Saya membawa beg kokain kerana saya tahu saya tidak dapat melalui dua puluh empat jam yang akan datang tanpa itu – dan berdoa kemeja bodoh itu tidak memberikan saya ke pengawal keselamatan lapangan terbang. Paranoia semacam itu datang bersama dengan penggunaan dadah. Pengawal yang mencari beg saya tidak akan melihat jenaka dalam T-shirt saya dan akan kelihatan lebih keras melalui beg saya. Oh Tuhan! Apa yang akan saya lakukan?

Dia melakukan pencarian dengan teliti, tetapi bukan kerana baju itu. Saya mengambil nafas panjang dan cuba untuk tetap sejuk apabila pengawal menggemari barang-barang saya. Rakan saya yang memandu saya ke lapangan terbang memberitahu saya mungkin saya tidak boleh bercakap dengan sesiapa pun kerana pada masa itu saya tidak boleh menyusun satu ayat lengkap. Lelaki keselamatan mengeluarkan kes kosmetik saya dan bertanya kepada saya mengenai setiap perkara. Ia mengambil setiap satu tenaga yang saya terpaksa keluar perkataan “lip gloss” dan “maskara” tanpa kelihatan seperti kecelakaan lengkap. Tetapi saya mati di dalam. Saya fikir ini sahaja. Saya akan tersesat. Bagaimana saya tidak boleh? Pengawal kemudian mengeluarkan kompak di mana saya menyimpan kokas saya. Hati saya mengalahkan dada saya. Saya fikir saya akan ditangkap. Dan kemudian ia berlaku …

“Baik, ma’am, mempunyai penerbangan yang bagus.”

Saya selamat.

Saya duduk di pintu pagar dan hampir hancur. Apakah yang saya lakukan? Apa yang salah dengan saya? Bagaimana saya menjadi orang ini?

Sekiranya saya mempunyai pistol itu baju saya diperingatkan, saya mungkin akan meniup otak saya. Saya sengsara … dan letih.

Apabila saya sampai ke hotel saya berhampiran Marquette University di Milwaukee, Wisconsin, saya tidur selama beberapa jam tetapi ketika saya bangun, saya masih letih. Saya kacau. Untungnya saya mempunyai kokas untuk menjemput saya. Saya melakukan beberapa benjolan utama dan menuju ke dewan kuliah, di mana ramai orang yang dijual menjualnya untuk mendengar saya bercakap. Saya fikir pasti salah seorang profesor akan melihat saya dan menendang saya. Tetapi tidak ada. Mereka ingin mendengar tentang percubaan dan kesusahan Jodie Sweetin, atau sekurang-kurangnya Jodie Sweetin yang saya buat dengan muncul di “Good Morning America” ​​dan bercakap dengan majalah People.

Saya berdiri di podium, memandang sekeliling bilik, dan meletakkan senyuman TV terbaik saya. Saya sangat kecewa dengan diri saya sendiri. Saya telah menjalani pembohongan yang lengkap. Tetapi sayangnya, rasa bersalah tidak membuat anda berhenti. Saya bercakap mengenai membesar di televisyen dan tentang betapa hebatnya hidup saya sekarang bahawa saya telah menjadi lemah, dan kemudian pertengahan saya mula menangis. Orang ramai mungkin menganggap bahawa kenangan memukul bahagian bawah batu terlalu banyak untuk saya mengendalikan. Atau mungkin mereka fikir air mata hanyalah satu cara untuk seorang pelakon menghantar mesej bahawa dadah tidak baik. Saya tidak tahu apa yang mereka fikir.

Saya tahu apa yang mereka tidak fikirkan. Mereka tidak fikir saya turun dari kubis dua kok, meth, dan Ecstasy selama dua hari dan mereka tidak fikir saya berbohong kepada mereka dengan setiap kalimat yang keluar dari mulut saya. Itu banyak yang saya tahu. Coke kecil yang saya lakukan sebelum ucapan tidak cukup untuk membuat saya lupa betapa buruknya perasaan saya untuk melakukan apa yang saya lakukan. Kesalahan itu telah memakan saya. Saya bergelut untuk menjaga ia bersama, tetapi tiada seorang pun menyedarinya. Saya selesai. Mereka bertepuk tangan. Tepukan gemuruh. Hanya bagaimana saya suka. Dan sudah berakhir.

Saya sangat letih. Bosan berbohong. Bosan berpura-pura menjadi seseorang yang saya tidak. Saya menarik nafas panjang dan keluar dari dewan kuliah. Saya kembali ke bilik hotel dan menguburkan wajah saya di tangan saya. Saya tidak dapat terus melakukan ini. Ia perlu berakhir.

Tetapi tidak hari ini. Saya menghilangkan air mata dan menyelesaikan beg kokie.

F — ia. Saya akan berhenti esok.

Sudah setahun sejak saya pergi “Good Morning America” ​​dan memberitahu dunia bahawa saya adalah penagih dadah yang pulih. Dan kemudian saya benar-benar pulih – atau cuba, bagaimanapun. Saya telah sedar selama beberapa bulan, tetapi saya tahu di belakang fikiran saya ia tidak berakhir. Saya tidak bersedia.

Tetapi cerita itu adalah yang baik dan ia mendarat saya pekerjaan bercakap yang saya perlukan untuk mengekalkan karier saya dan wang ubat melancarkan. Dadah dan alkohol tidak datang murah – terutamanya apabila anda juga membeli untuk sekumpulan kawan-kawan yang mooch di luar cek sisa anda. Saya tidak bersabar dengan lapan musim Kimmy Gibbler supaya mereka dapat tinggi!

Dengan pendapatan baru dan sebuah rumah baru di Los Angeles, terlalu mudah untuk kembali ke dalam dadah. Ia bermula satu hari, hanya beberapa bulan selepas tempat “GMA” saya, apabila saya mendapat panggilan telefon rawak dari rakan yang saya gunakan dan yang kadang-kadang menjual saya dadah. Saya menjemputnya ke tempat saya. Saya berada di sebuah apartmen pada masa itu. Saya tahu ia adalah idea yang sangat buruk untuk menjemputnya tetapi saya mahu menguji diri saya, saya rasa. Kami melepak, bermain kad. Saya memberitahu dia saya tidak melakukan meth seketika. Satu perkara yang membawa kepada yang lain dan seperti itu, saya kembali.

Setelah berusaha untuk tetap tenang dan kemudian mengulangi beberapa kali, melawan keputusan untuk tetap tenang selama beberapa bulan, saya mula menyerah diri. Kemudian, apabila saya berpindah ke rumah, saya berhenti melakukan usaha sama sekali. “Anda boleh melakukan ini lagi,” saya memberitahu diri saya tentang penggunaan. Saya tidak berada dalam hubungan dan saya tidak mempunyai kumpulan kawan yang baik di sekeliling saya. Saya kecewa dan bosan cuba. Saya memilikinya di kepala saya bahawa saya hanya tidak dilakukan.

Saya sentiasa bersedia untuk mana-mana pihak, terutamanya jika ia melibatkan Las Vegas, tetapi sikap saya yang baru dibina dengan kerap kali sering berjalan. Saya kerap kehilangan telefon bimbit, dompet, dan barangan berharga lain.

Pada hujung minggu, semua orang membuat keputusan untuk menuju ke Vegas, tetapi sebelum saya boleh pergi, saya terpaksa mendapatkan wang tunai dari bank kerana saya telah kehilangan kad ATM saya. Saya mengeluarkan sepuluh ribu ringgit dengan wang tunai untuk membawa bersama saya untuk membiayai alkohol dan dadah untuk semua orang, seperti biasa, dan sedikit ping untuk saya.

Di Sin City, saya menghabiskan dua ribu ringgit pada solek dan pakaian untuk petang dan sudah bersedia untuk bersenang-senang. Malam itu membawa kita ke pelbagai kelab dan kemudian kembali ke hotel. Orang rawak membuat perjalanan masuk dan keluar dari parti saya sehingga matahari terbit. Keesokan harinya saya perhatikan bahawa baki lapan ribu lagi telah hilang. Mungkin saya kehilangannya, atau mungkin ia dicuri. Saya tidak peduli.

Sama ada di Vegas atau di Hollywood, orang akan memanggil dan bertanya sama ada saya mempunyai rancangan, dan walaupun saya tidak mempunyai niat untuk keluar, saya akan berkata, “ya pasti” dan ia akan menjadi malam di bandar. Di luar ucapan saya, saya tidak mempunyai tanggungjawab, jadi saya sering melepaskan keluargaku dan kawan-kawan saya yang sober dan memilih untuk bergaul dengan sesiapa yang mahu melakukan dadah.

Cepat, saya kembali berpesta seperti yang saya terburuk, menghabiskan tujuh ratus ringgit seminggu pada meth, kok, dan Ecstasy dan empat hingga lima ribu ringgit setiap minggu atau dua pada perkhidmatan meja di pelbagai tempat panas Hollywood. Selepas berpesta, saya akan pergi ke kolej rawak dan memberi ucapan yang penuh dengan pembohongan. Jika semasa bahagian Q & A seseorang bertanya kepada saya berapa lama saya telah menjadi sedar, saya akan mengatakan bahawa saya telah keluar dari pemulihan pada bulan April 2005, dan daripada hidup sober pada bulan Oktober pada tahun yang sama. Bahagian itu adalah benar – tetapi saya menutupi gegaran saya. Saya berasa amat teruk tentang apa yang saya lakukan. Saya fikir mungkin, jika saya terus bangun di sana, memberikan ceramah ini, dan mengatakan bahawa saya cukup sedih bahawa akhirnya ia akan berlaku untuk saya: Cerita yang saya ceritakan, dengan berakhirnya kebahagiaan yang saya buat, mungkin menjadi kenyataan.

Tetapi walaupun dengan kehidupan saya tidak kemas seperti itu, saya belum lagi memukul bahagian bawah batu. Saya terlalu kuat untuk memukul jenis yang rendah. Saya tidak akan berlebihan, berhenti di hospital, atau mengalami sebarang ketakutan hampir mati seperti yang saya lakukan buat kali pertama. Saya terlalu terkawal.

Ia jauh dari gadis kecil yang lucu yang semua orang teringat dari “Rumah Penuh” – semua gadis yang mengharapkan saya untuk sepanjang hayat saya. Saya bukan Stephanie Tanner atau gadis yang saya berpura-pura berada dalam ucapan dan wawancara, tetapi saya bukanlah penagih dadah, anak liar yang saya fikir rakan saya juga. Saya tidak tahu siapa saya. Itulah masalah yang mungkin menyebabkan penggunaan ubat saya di tempat pertama, masalah yang kembali sejauh yang saya ingat ….

Dikutip dari “Unsweetined,” oleh Jodie Sweetin. Hak Cipta (c) 2009, dicetak semula dengan kebenaran daripada Simon dan Schuster.