Askar di Iraq mencatatkan melanda negara bawah tanah

Butang-Nya meletus, rohnya tenggelam, Luke Stricklin berjuang untuk menjelaskan pengalamannya di Iraq kepada keluarganya dan kawan-kawannya pulang ke rumah yang terus bertanya kepadanya apa yang ia suka bertempur di Baghdad.

“Waktu memanggil rumah adalah berharga,” kata askar itu. “Itulah perkara terakhir yang anda ingin cakapkan, ibu selalu berkata bahawa saya tidak mengatakan kepadanya kebenaran, yang saya tidak, saya akan memberitahu semuanya itu baik-baik saja.” Ashley, isteri saya, tidak dapat mendengar saya bercakap tentang Kami hanya bercakap tentang apa sahaja. “

Dia tidak dapat bercakap kata-kata. Tetapi dia boleh menyanyi mereka. Dia melihat bahagian bawah botnya sehari. Butang yang dia pakai 12 jam sehari selama 14 bulan menjadi terobosan.

“Bawah bot saya pasti akan dipakai,” kata Pengawal Kebangsaan Arkansas berusia 22 tahun itu. “Ada banyak lubang dalam pakaian seragam yang memudar ini, tangannya hitam dengan kotoran dan begitu juga wajah saya. Tidak pernah ke neraka, tetapi ia tidak boleh menjadi lebih buruk daripada tempat ini.”

Dia terus menulis, memasukkan garisan pada komputer riba atau mencatatkannya dalam buku nota tali pinggang Tentera hijau hijau yang dia perlukan untuk menjalankan semasa rondaan.

Lagu itu menjadi “Amerika oleh Amazing Grace Tuhan”, dan ketika Stricklin pulang dari Iraq pada bulan Mac, ia berada di stesen radio negara dari Albuquerque, N.M., ke Lima, Ohio, dan Lexington, Neb., Ke Jackson, Tenn.

Semasa menulis lirik, Stricklin memperlihatkannya kepada kawannya Tentera Darat J.R. Shultz. Kedua-duanya menghasilkan muzik dan memutuskan untuk merakamkan lagu tersebut. Stricklin meraih gitarnya $ 25 – yang ditemui oleh budak lelaki Iraq di pasar jalan Baghdad.

“Anda tidak boleh mengharapkan banyak di sana, tetapi ia cukup baik, saya memainkan peranan itu ketika saya berada di sana,” kata Stricklin, yang, di atas wang yang dibelanjakan untuk gitar, memberi budak itu tip $ 25 untuk mencarinya.

Para tentera menutup diri di dalam bilik Shultz di sebuah bangunan konkrit yang dibom di kem mereka di Baghdad. Mereka menubuhkan perisian rakaman komputer riba dan menyambungkan mikrofon murah.

“Saya duduk di atas lima galon air Igloo,” kata Stricklin. “Kami memanggil mereka rakaman najis.”

Dengan gitar di lutut, Stricklin menyelesaikan lagu itu dan menghantar e-mel ke rumah, menulis, “Ibu, dengar ini.”

26 gambar

Tayangan slaid

Penglihatan Selebriti

Jake Johnson dan Damon Wayans Jr pada “Let’s Be Cops,” permaidani merah, Selena Gomez diabadikan dalam lilin dan banyak lagi.

Ibunya, Sheila Harrington, berkata dia teruja melihat nota dari anaknya, tetapi tidak mengharapkan maklum balas kreatifnya terhadap soalan-soalan yang berterusan.

“Lagu itu mula bermain dan saya benar-benar terputus dengan air mata,” katanya. “Semuanya datang bersama, seluruh senario untuk saya.”

Harrington dengan cepat menghantar e-mel kepada rakan dan keluarga, tetapi dia menyangka lagu anaknya patut mendapat penonton yang lebih besar dan dia menghantar satu salinan ke stesen radio Fort Smith tempatan. Ia mendorong berpuluh-puluh permintaan.

(Lagu Stricklin mengikuti album rap, “Live From Iraq,” bahawa beberapa tentera Fort Hood menulis, direkodkan dan dihasilkan semasa dalam satu tahun penggunaan di Iraq.)

Setelah kembali dari Iraq empat bulan lalu, Stricklin mula bermain di pertunjukan tempatan di Fort Smith dan sebelum itu sedang dalam perjalanan ke Nashville, Tenn., Di mana dia mencatatkan versi studio lagu dan album debut bertajuk dirinya sendiri September.

Sebelum berlepas ke Iraq, Stricklin bekerja di sebuah motor elektrik, tetapi kini dia berusaha untuk kerjaya muzik sepenuh masa. Bilik sembang Internet dengan sambutannya sebagai bintang negara yang semakin meningkat dan “Amerika oleh Amazing Grace Tuhan” telah dikeluarkan sebagai satu. Stricklin telah membuat penampilan di rancangan televisyen dan radio negara mempromosikannya.

Dia berharap untuk melanda, tetapi ibunya hanya gembira dengan liriknya.

“Saya fikir saya tahu dengan sendirinya,” katanya. “Saya membawa CD dengan saya setiap hari dan mendengarnya.”