Ahli terapi hairan dengan ‘Sopranos’ Dr. Melfi

Terapis, kami sudah lama dikenali, adalah antara peminat terbesar “The Sopranos.”

Begitulah gembira dengan adegan terapi yang boleh dipercayai antara Tony Soprano, mobster / pesakit yang paling terkenal dalam budaya pop, dan Dr Jennifer Melfi yang dinyanyikan oleh Lorraine Bracco, bahawa Persatuan Psychoanalytical Amerika pernah memberikan persembahan dan Bracco anugerah.

Tetapi secara profesional, mereka hanya boleh menggaru kepala mereka dalam perkembangan terbaru mengenai drama hit HBO, yang menyiarkan episod terakhir mereka pada hujung minggu lalu.

Sama seperti kehidupan Tony Soprano seolah-olah meletup dengan kelajuan yang berbahaya – ringkasnya, hanya apabila dia memerlukan beberapa terapi yang sangat baik – Melfi dan ahli terapinya membuat beberapa langkah yang sangat dipersoalkan.

Bukan sahaja ahli terapi yang tertekan. Sesetengah pesakit benar-benar marah apabila mereka muncul untuk janji temu minggu ini, kata seorang psychoanalyst New York.

“Anda tidak akan mempercayai kemarahan yang saya dengar,” kata Dr Arnold Richards, yang telah melepaskan episod itu, tetapi dipenuhi oleh pesakitnya. Dia bercakap tentang kelewatan etika yang serius oleh Elliot Kupferberg, yang dimainkan oleh Peter Bogdanovich, di sebuah majlis makan malam penuh ahli terapi. Di seberang meja yang penuh sesak, watak itu secara terbuka mendedahkan – mengenai protes Melfi – identiti pesakit bintangnya.

“Pikiran yang membingungkan,” kata Richards. “Dalam 60 tahun dalam perniagaan saya tidak ingat pernah diberitahu nama seorang pesakit dalam rawatan.”

Rakan sekerja bersetuju. “Parti makan malam itu hanya sangat mengganggu saya,” kata Dr Joseph Annibali, pakar psikiatri dan psikoanalisis di McLean, Va. “Apa yang dilakukannya adalah keterlaluan. Dia tidak pernah mengawal dirinya, dan ini hanya sesuai dengan itu. “

Kelewatan dalam penghakiman profesionalMengapa Kupferberg melakukan dosa sedemikian? Dia tidak menganggap Melfi harus merawat Soprano, yang dianggapnya sebagai psikopat manipulasi. Oleh itu, pendedahannya adalah “pelanggaran etika yang sangat berat,” kata Dr. Jan Van Schaik, ketua Jawatankuasa Etika di Institut Psikoanalitik Wisconsin.

“Seorang pesakit perlu tahu bahawa apa yang dikatakan di pejabat doktor tetap di sana,” kata Van Schaik, yang tidak pernah menyaksikan pelanggaran itu. “Saya telah berkumpul di mana orang bercakap tentang pesakit dalam bentuk yang lebih tersamar. Walaupun itu boleh tidak sesuai. Seorang ahli terapi yang baik patut melakukan yang terbaik untuk melindungi ketidaktahuan pesakit. “

Ini adalah rasa malu, tambah Van Schaik, kerana “sebelum episode Ahad, ‘The Sopranos’ adalah gambaran terbaik dalam media popular hubungan terapi-pesakit.” Annibali bersetuju: “Kami sangat biasa melihat terapi yang dipersembahkan sebagai tidak cekap hacks. Atau sebagai orang yang lebih terganggu daripada pesakit mereka! “

Apa yang baik tentang Melfi, ahli terapi Virginia menjelaskan, adalah dia seorang tokoh yang rumit dan peduli – dia tidak ideal, tetapi dia cuba membantu Tony walaupun dia berjuang dengan idea merawatnya.

Iaitu, sehingga episod terakhir ini, ketika dia … membuangnya.

26 gambar

Tayangan slaid

Penglihatan Selebriti

Jake Johnson dan Damon Wayans Jr pada “Let’s Be Cops,” permaidani merah, Selena Gomez diabadikan dalam lilin dan banyak lagi.

“Kami membuat kemajuan,” Tony protes, benar-benar terkejut. “Sudah tujuh tahun!” Tetapi Melfi tidak sabar-sabar membaca sebuah kajian, ditarik perhatian oleh Kupferberg, mendakwa bahawa terapi tidak benar-benar membantu sosiopaths – ia seterusnya membolehkan kelakuan buruk mereka dengan mengasah kemahiran manipulatif mereka. Melemoni, bersalah bersalah dan hampir tidak bersuara dengan permusuhan, Melfi secara harfiah menunjukkan Tony pintu.

Satu berita gembira yang mempunyai beberapa ahli terapi berdengung minggu ini: ternyata kajian itu sebenarnya – walaupun tidak baru – dari penulis Samuel Yochelson dan Stanton Samenow, ahli psikiatri yang pakar dalam minda jenayah. Tetapi cara Melfi yang fiksyen mengetepikan pesakitnya adalah apa-apa tetapi sebenarnya, ahli terapi berkata.

“Anda tidak hanya menggugurkan pesakit seperti kentang panas, walaupun anda menyimpulkan bahawa mereka tidak bertindak balas terhadap terapi,” Annibali memprotes. “Dia sepatutnya mengambil beberapa bulan untuk melakukannya.”

Bagi Richards, perkembangan itu tidak benar. Selepas tujuh tahun, “hanya SEKARANG dia angka ini? Saya rasa ada beberapa tujuan naratif untuk (pencipta siri David) Chase untuk mengakhiri hubungan ini. “

Seperti pada kenyataan bahawa hanya ada sejam yang tersisa untuk keseluruhan cerita itu? Bahawa kehidupan Tony meletus di sekelilingnya, dan satu demi satu, melalui kematian atau penolakan atau tangan pembunuh sendiri, dia kelihatan ditakdirkan untuk kehilangan semua orang yang dekat dengannya?

Mungkin. Tetapi Annibali berkata dia telah mendengar bahawa Bracco, pelakon yang memainkan Melfi, mungkin muncul dalam episod akhir Ahad depan. Maksudnya masih ada masa untuk membalikkan kesalahan profesionalnya.

“Harapan saya,” Annibali berkata, “dia dan Tony akan berkumpul lagi.”