‘Agama’ berkhotbah untuk berkumpul dengan cara yang lucu

Bill Maher berkhotbah kepada paduan suara dengan “Religulous,” sebuah dokumentari yang membezakan agama yang teratur, tetapi dia melakukannya dengan cara yang lucu, lazimnya sardonik.

Komik telah menyentuh mengenai topik ini sering dalam aksi standupnya dan pada rancangannya HBO “Masa Nyata Dengan Bill Maher,” tetapi di sini dia menggunakan kemahiran membahaskannya yang hebat untuk pergi ke serangan penuh dan fokus. Cukup tidak ada yang muncul tanpa cedera (kecuali mereka yang mengamalkan agama-agama Timur, atas sebab tertentu).

Walaupun ibunya Maher adalah Yahudi, dia dibesarkan dalam Katolik di sebelah ayahnya; kini dia menyebut dirinya seorang rasionalis, dan berfikir idea bahawa kita semua datang dari taman dengan ular yang bercakap adalah kisah dongeng untuk kanak-kanak dan anak-anak yang terlalu banyak.

Jika anda seorang atheis atau agnostik, anda akan berada di atas kapal dan gembira dapat menandatangani bersama Maher semasa dia mengembara dunia meminta orang ramai tentang kepercayaan mereka – di mana-mana dari Jerusalem ke Vatican ke Amsterdam, di mana dia tidak hanya mendapati Kementerian Ganja tetapi juga bar gay Islam (dengan dua orang di dalamnya). Di sebuah kapel pengangkut sementara di Raleigh, N.C., pemandu meletakkan tangannya di bahunya dan berdoa dalam satu lingkaran bahawa dia akan mencari Tuhan (nasib baik dengan semua itu); di taman tema Pengalaman Holy Land Experience di Orlando, Fla., Maher mewawancara pelakon yang bermain Yesus, seorang hippie yang memakai mikrofon headset untuk melaksanakan di panggung.

Sekiranya anda seorang yang beriman sejati, anda mungkin akan tersinggung – dan beberapa subjeknya menjadi terasa geli dengannya pada kamera. Maher pasti cukup bijak untuk menyedari bahawa filemnya tidak akan mengubah siapa pun, tetapi dia seolah-olah melepaskan diri dalam keseronokan cabaran itu walaupun.

“Religulous” berasal dari pengarah Larry Charles, yang berkolaborasi dengan Sacha Baron Cohen untuk “Borat: Pelajaran Budaya Amerika untuk Menjadi Negara Keuntungan Cemerlang Kazakhstan”, dan ia mempunyai struktur yang mengingatkan pada komedi tahun 2006 dan juga ketawa yang sedih. Orang-orang yang menerima penghormatan gaya Socrates Maher selalunya tidak bersifat humorless – mereka tidak mendapat apa-apa yang dia sedang main-main dengan mereka – yang membuat keputusan lebih lucu. Semakin banyak pemeriksaan Maher, semakin banyak hipokrit yang dia dedahkan.

Setelah mengatakannya, banyak sasarannya adalah buah gulung rendah, yang berlaku juga “Borat,” juga. Sen. Mark Pryor (D-Ark.), Seorang Kristian yang percaya kepada penciptaan, tidak muncul sebagai alat paling tajam di kandang, dan itu sebelum dia mula membuat kata-kata seperti “tegas.” (Petikan terakhirnya: “Anda tidak perlu lulus ujian IQ untuk berada di Senat.”) Yisroel Dovid Weiss, seorang rabbi anti-Zionis di New York, digambarkan sebagai mengoceh, bertentangan dan di pinggir.

Tetapi seperti yang anda mungkin perasan sekarang, “Religulous” terdiri daripada satu siri wawancara, satu perbarisan kepala bercakap menerangkan perkara subjek berat, yang berpotensi mungkin kering dan tidak bermaya. Sebaliknya, ia sentiasa menghiburkan dan sering ketawa dengan keterlaluan, satu bukti untuk telinga Charles untuk komik dan untuk keselesaan dia dan Maher jelas menikmati antara satu sama lain.

Potongan cepat untuk klip filem yang menggambarkan titiknya, dari “Scarface” hingga “Superbad,” mengekalkan tenaga dan kegembiraan yang tinggi, seperti subtitle yang mengulas mengenai perbualan, serupa dengan segmen “The Word” pada “The Colbert Report.”

Tetapi Maher melemahkan hujah-hujahnya pada akhirnya apabila nada bertukar dengan serius: Dia cuba untuk membuat hubungan antara agama dan semua peperangan dan keganasan di dunia, dan dia melakukannya dengan kepastian yang sama dia mengutuk orang lain untuk mempunyai. Beliau mengambil keupayaan lisan tanpa batasnya dan mengubahnya menjadi kecenderungan yang berat, apabila proses mencari pencerahan mempunyai kekuatan yang lebih ilahi.