Yang Mulia Ungu

Dia memenangi pelbagai Grammys dan juga seorang Oscar, kini Prince dijangka akan diurapi sekali lagi apabila dia masuk ke Hall of Fame Rock and Roll. Dan dengan CD baru dan persediaan untuk lawatan berjalan, Putera berkata dia bersedia memperkenalkan dirinya kepada penonton yang baru. “Hari ini” tuan rumah Matt Lauer bercakap dengan “Artis.”

Langkah-langkah, bunyi dan oh yeah, warna ungu – tambah semuanya dan anda mempunyai jenius muzik Pangeran.

Hari ini, dia sedang bersiap sedia untuk lawatan pantai ke pantai, yang pertama dalam enam tahun, dan baru saja menyelesaikan CD baru beliau “Musicology.” Walaupun dia mengatakan dia sudah ada, beberapa tahun kebelakangan, ramai peminat bertanya-tanya mengapa Putera telah lenyap dari perhatian.

Putera: “Pada mulanya, ia bermula sebagai perselisihan di antara saya dan syarikat rekod saya. Dan kemudian ia menjadi sejenis masa di mana saya hanya boleh mencerminkan dan mendapatkan kepala saya secara lurus. Muzik – muzik sedang berjalan. Saya tidak pernah berhenti menulis, tidak pernah berhenti merakam. “

Selama lebih dari seperempat abad, Putera telah membuat muzik, dan menghiburkan para penonton dengan persembahannya yang luar biasa. Tetapi hari-hari ini, gayanya semakin berkurangan, karismanya hampir tidak mudah.

Putera: “Saya fikir sepanjang zaman yang saya bermain di sana terdapat banyak penekanan yang dilakukan pada persembahan – cara kami membentangkan bahan itu kepada alat peraga dan gim. Dan saya fikir banyak yang dipengaruhi oleh pemuzik. Dan apa yang sedang kita cuba lakukan sekarang adalah tumpuan pada itu dan penulisan lagu. Menggambar di Minneapolis, Minnesota, Putera mula bermain muzik pada usia yang sangat awal dan mengajar dirinya untuk bermain lebih daripada 20 instrumen dengan telinga sahaja.

Tetapi “bermain” muzik itu tidak mencukupi. Putera mahukan kawalan kreatif muktamad dan pada usia 19 tahun, dia menjadi pengeluar termuda dalam sejarah Warner Bros.

Putera: “Tidak ramai seniman yang bebas mengatakan apa yang mereka mahukan pada rekod. Dan mereka dimasukkan ke dalam acuan. Kebebasan yang saya telah datang dari perjuangan yang panjang dan keras untuk cuba membuat mereka memahami bahawa saya mahu menjadi berbeza. “

Itulah 1978. Pada masa itu, persembahan seksual hampir tidak wujud. Putera membawa konsep itu ke arus perdana.Putera: “Nah, anda tahu, Matt, anda betul-betul sahaja, anda tidak boleh membantu tetapi menjadi seksi. Maksud saya, itu (Ketawa) hanya apa itu. Anda tahu, seks tidak begitu banyak yang anda katakan. Itulah cara anda mengatakannya dan cara anda menyanyi yang anda tahu? Kami hanya suka muzik seksi dan ia keluar seperti itu. “

Jadi, bagaimanakah lelaki yang memanjangkan sempadan merasakan di mana mereka berada sekarang?

Putera: “Pada masa itu terdapat sampul surat untuk menolak.”

Matt Lauer: “Adakah anda suka menolaknya?”

Putera: “Saya hanya berkata apa yang saya rasa, anda tahu? Banyak kali saya tidak tahu saya telah menolak sampul surat itu sehingga kemudian. Dalam iklim hari ini anda mempunyai semua orang yang berfikir bahawa itu adalah seorang juruterbang suci untuk melakukan sesuatu yang jelas. Dan apa yang berlaku tidak lagi jelas kerana semua orang melakukannya. “

Lauer: “Jadi jika menolak sampul surat itu agak semulajadi kepada anda, anda cukup yakin bahawa hari ini menolak sampul surat itu adalah cara seorang artis muda membuat nama untuk diri mereka sendiri.”

Putera: “Nah, mereka seolah-olah berfikir demikian. Tetapi pada hakikatnya saya rasa tidak menolak sampul surat pada masa ini mungkin menolak sampul surat itu. “

Putera percaya sebahagian daripada masalah ini adalah bahawa seniman muda terpaksa menggunakan seks dan menunjukkan banyak kulit kerana mereka tidak mengambil masa untuk mendapatkan asas muzik.

Putera: “Malangnya banyak anak tidak belajar bermain muzik. Salah satu sebab yang kita akan keluar di jalan raya dan kami menamakan jelajah ini sebagai ‘Musicology’ kerana kami mahu membawa kembali itu. Kami mahu mengajar anak-anak dan pemuzik masa depan seni penulisan lagu, seni pemuzik sebenar. “

Lauer: “Jika seorang pemuzik muda datang kepada anda hari ini, apa yang akan anda ceritakan kepada mereka?”

Putera: “Baiklah, saya hanya akan memberi anda contoh ketika saya berlatih dengan Beyonce untuk Grammys, saya duduk di piano dan saya membantunya mempelajari beberapa skala mudah dan kemudian cuba menggalakkannya belajar piano kerana ada bahasa yang diketahui oleh pemuzik itu sedikit berbeza daripada, katakan, hanya seorang penyanyi. “

Ulang Hujan 1984 menjadikan Prince sebuah nama rumah tangga. Sembilan tahun kemudian, beliau mengubah nama itu menjadi lambang sebagai bentuk protes terhadap syarikat rekodnya. Media menggelarkannya, “Artis yang Dulunya Dikenal sebagai Putera.” Jadi apa yang dipanggil oleh kawannya? 

Putera: “Tuan.”

Lauer: “Apa lagi?”

Putera: “Guru, tidak, hanya bercanda.” (Ketawa) 

Empat tahun yang lalu, simbol itu keluar dan Prince kembali, menawan semula nama yang membantunya menjual lebih daripada 100 juta salinan 20 album tambahannya. Tetapi Putera tidak pernah menghabiskan banyak masa mempromosikan mereka, dan jarang memberi wawancara sehingga sekarang.

Lauer: “Adakah terdapat usaha untuk mengekalkan kaitan dalam industri muzik pada peringkat kerjaya anda?”

Putera: “Saya sangat merasakan keperluan untuk sekolah generasi baru pemuzik. Teknologi adalah sejuk, tetapi anda perlu menggunakannya berbanding dengan membiarkannya menggunakan anda. “

Lauer: “Tetapi apabila anda duduk untuk ‘Musicology’, contohnya, dan anda datang dengan trek untuk CD itu ada pemikiran sedar, Putera, untuk mengatakan, ‘Ini bunyi seperti apa yang mereka dengar. Ini akan membawa saya ke radio untuk penonton muda. ‘”

Putera: “Sama sekali tidak.”

Lauer: “Anda tidak peduli?”

Putera: “Tidak, saya tidak pernah benar-benar duduk dan melakukan muzik seperti itu. ‘Apabila Doves Cry’ keluar ia terdengar seperti apa-apa yang ada di radio. ‘Mari Pergi Crazy’ adalah nombor satu di stesen R & B dan tidak ada apa-apa yang berlaku di radio sejak itu. “

Dia memenangi pelbagai Grammys, bahkan seorang Oscar, dan kini pada usia 45 tahun, Putera sedang diangkat ke Hall of Fame The Rock and Roll.

Putera: “Saya tidak pernah memerlukan kelulusan untuk apa yang saya buat. Saya suka bahawa saya dihargai dan saya suka rasa hormat yang saya dapat. Tetapi anugerah dan anugerah – anda tahu ia masih perniagaan yang besar. “

Dia bercakap secara terbuka mengenai muziknya, tetapi apabila ia membincangkan subjek kehidupan pribadinya, Putera pasti menjaga kedua-duanya.

Putera: “Baiklah, orang membuat spekulasi mengenai kehidupan peribadi anda sepanjang masa. Jadi saya fikir penting untuk mengekalkan kehidupan peribadi saya dan persona awam saya lebih kepada muzik, anda tahu? Saya benar-benar pemuzik di hati. Itulah apa yang saya lakukan.

Lauer: “Adakah ia menambah misteri, walaupun? Maksud saya, adakah anda fikir ia menambah udara misteri yang mungkin menjual rekod dan mendapat dan menjual tiket ke konsert? “

Putera: “Tidak, saya tidak begitu misteri. Saya buku yang cukup terbuka. Ya, orang tahu muzik saya yang saya katakan tahu saya. “