Peraturan bendungan marin untuk menyelamatkan anjing yang ditemui di Iraq

Anda tidak dapat mencari anjing yang lebih puas daripada orang bermotor yang berbaring di sofa di studio HARI INI, kepalanya terletak pada paha tuannya, petting tangan penyayang di sekeliling telinga tersingkat.

Tetapi jika telinga itu – dipotong berdekatan dengan tengkorak anjing – memberi gambaran bahawa ada lebih banyak lagi adegan ini daripada sekadar ikatan yang tidak berkesudahan di antara seorang lelaki dan seekor anjing, anda akan menjadi betul. Mereka adalah sumber namanya – Nubs – serta peringatan tanah yang dilanda perang yang dia datang dari: Iraq.

Lelaki itu mengetuk dia hari Isnin ketika dia bercakap dengan HARI INI Meredith Vieira di New York adalah juruterbang Marinir, Maj. Brian Dennis, yang bertemu Nubs pada Oktober 2007 ketika bertugas di kubu perbatasan di Iraq. Terdapat banyak anjing liar di Iraq, berlari dalam pek dan melepak di sekeliling benteng-benteng.

Dennis tidak memilih untuk memilih salah seorang kawannya. Itulah yang dilakukan oleh Nubs.

Kisah tentang persahabatan mereka dan peralihan Nubs pada akhirnya dari anjing perang ke pet California yang santai sangat luar biasa. Dennis akhirnya menulis buku kanak-kanak mengenainya. Buku ini, “Nubs: Kisah Benar Mutt, Marin & Keajaiban,” baru diterbitkan oleh Little, Brown Young Readers.

Bagi Nubs, Dennis dan Marininya, cinta itu pada pandangan pertama, kata utama kepada Vieira.

“Begitu saya bertemu dengannya, dia agak melompat dan saya mula bermain dengannya,” kata Dennis. “Kali pertama kami jumpa, dia hanya berbilang. Saya mula menggosok perutnya. Sungguh, seluruh pasukan saya, kami agak terikat dengannya sebaik sahaja kami bertemu dengannya. ”

Anjing itu adalah mutt, seperti semua anjing liar di Iraq, tetapi kelihatan seperti gembala Jerman yang kecil dengan selekoh collie sempadan. Oleh kerana telinganya telah dilepaskan, Marinanya menamakannya Nubs.

Pembedahan telinga telah dilakukan oleh askar Iraq, kata Dennis. Ia adalah satu amalan yang biasa, bertujuan untuk memberi anjing yang kurang untuk merebutnya dalam perjuangan dan juga untuk menjadikan anjing lebih sukar. “Ia tidak masuk akal kepada saya,” kata Dennis.

Nubs adalah antara satu pek anjing yang tinggal berhampiran kubu mereka dengan persetujuan tentera Iraq. “Orang Iraq sebenarnya menggunakan anjing sebagai sistem amaran awal,” kata Dennis. “Mereka membiarkan mereka tinggal di sekitar kubu sempit kerana mereka akan memberi isyarat kepada mereka yang mendekati.”

Di Iraq, bukan kehidupan anjingKehidupan cukup sukar di Iraq untuk orang, dan ia tidak lebih baik untuk anjing. Pada suatu hari, Dennis pergi ke rondaan di kawasan di mana Nubs digunakan untuk menggantung dan merasa cemas untuk menemui sahabatnya, cedera parah.

“Dia mengalami luka besar di sebelah kiri,” kata Dennis kepada Vieira. “Salah seorang warga Iraq memberitahu saya bahawa salah seorang tentera telah mendapat gila dan menikamnya dengan pemutar skru besar. Dia kelihatan dahsyat. Kami tidak fikir dia akan membuatnya. Dia semua dijangkiti. Ia tidak baik. ”

Dennis mengambil rumah anjing dengannya, menggunakan salap antibakteria pada luka dan biarkan Nubs tidur bersamanya. Mengharapkan untuk bangun untuk mencari Nubs mati, Dennis terkejut dan gembira melihat bahawa anjing itu telah bertahan dan semakin bertambah.

Akhirnya, Dennis dan Marinnya ditugaskan ke kubu baru di sempadan Iraq-Jordan, sekitar 70 hingga 75 batu jauhnya. Marin A.S. dan tentera tidak dibenarkan menyimpan haiwan peliharaan, jadi apabila Dennis mendaki Humvee dan menariknya, dia menganggap dia akan melihat Nubs yang terakhir.

Anjing itu mengejar konvoi itu sehingga ia tidak dapat dilihat. Tetapi dia tidak berhenti. Rakannya berada di dalam kenderaan itu, dan Nubs akan menemuinya.

Beberapa hari kemudian, Dennis berada di dalam markas batalion Iraq di kubu itu.

“Salah seorang daripada saya Marin datang berlari masuk dan memberitahu saya, ‘Anda tidak akan percaya siapa di luar.’ Saya fikir dia bercakap tentang seseorang. Saya suka, ‘Siapa di luar?’ Dia seperti, ‘Nubs berada di luar.’ ”

Dennis berkata pemikiran awalnya adalah, “Ia tidak boleh Nubs. Tidak ada cara. “Tetapi dia keluar untuk memeriksa sama.

“Saya berlari ke sana dan dia hanya melompat dan saya gila,” kata Dennis.

Bagaimana Nubs menjumpai mereka adalah meneka orang.

“Itulah misteri besar. Tiada siapa yang benar-benar tahu bagaimana dia melakukannya, “kata Dennis. “Tetapi dia melihat arah yang kami jalankan, dan dia hanya melangkah ke arah yang kami pergi; 70, 75 batu adalah sejauh mana ia berjalan, dan dia mendapati pasukan kami. Ia adalah perkara paling gila apabila dia berjalan. Ia hanya menakjubkan. ”

Walaupun peraturannya terhadap haiwan peliharaan, Dennis dan Marininya membina rumah anjing untuk Nubs dan membiarkannya tinggal, alasan mereka menjadi setara dewasa pengakuan kanak-kanak klasik itu: “Dia mengikuti saya pulang, Ibu. Bolehkah saya menyimpannya? ”

“Kami berada di tengah-tengah tempat. Siapa yang kita akan menyakiti? “Kata Dennis.

Perkara berjalan lancar sehingga seseorang di fort mengadu rantai arahan tentang Marinir yang menjaga anjing terhadap peraturan. Komander Dennis memanggilnya dan memberinya perintah terseja: “Letakkan anjing itu.”

Nubs meninggalkan Iraq
Dengan ikatan antara kedua-dua begitu kuat, Dennis memutuskan satu-satunya perkara yang perlu dilakukan adalah menghantar Nubs balik ke San Diego. Alternatifnya ialah melihat Nubs mati di Iraq, dan itu tidak boleh diterima.

Tetapi penghantaran rumah anjing itu akan mengambil sejumlah besar wang: $ 5,000. Dennis melepaskan e-mel kepada beberapa rakannya, salah seorang daripadanya mendapat kisahnya di sebuah stesen TV tempatan di Florida. Apabila ia melanda Internet, tawaran bantuan datang membanjiri.

“Sambutan amat menggembirakan,” kata Dennis. “Banyak orang mahu membantu. Ia sangat keren. ”

Seorang jurubahasa yang bekerja untuk unit Dennis mempunyai saudara lelaki yang mendapat Nubs ke Jordan, di mana rakan-rakan lain melihat bahawa anjing itu diperiksa oleh doktor haiwan raja. Dari Jordan, Nubs terbang ke Chicago dan kemudian ke San Diego, di mana salah satu kawan Dennis mengambil Nubs dan menuangkan dirinya ke dalam membantu anjing menyesuaikan diri dengan kehidupan yang sangat berbeza. Itu pada Mac 2008. Sebulan kemudian, Dennis mengikuti Nubs pulang.

“Dia mempunyai beberapa isu pelarasan,” kata Dennis, sambil memandangnya di sofa, kelihatan seperti disesuaikan dengan keadaan yang mungkin. Jelas sekali, Nubs mengatasi mereka.

Setelah kisah marin dan mutt keluar, Dennis mula mendengar cerita lain tentang ikatan khusus antara tentera dan anjing.

“Banyak askar dan Marinir menyambung dengan anjing di luar sana,” kata Dennis kepada Vieira. “Saya mendengar dari banyak orang yang pernah berada di Vietnam dan juga Perang Dunia II. Saya rasa ia melarikan diri. Orang yang anjing, mereka hanya mendapatkannya. Anjing itu datang berlari kepada anda dengan wagging ekornya. Ia adalah melepaskan diri dari kerja keras, kehidupan biasa di luar sana, perkara-perkara buruk yang anda lihat pada masa-masa tertentu. Ia melarikan diri dan sekarang ia kawan. ”